Ketika Asrama Bertasbih

by - 14:23


Pasti hal pertama yang terlintas dipikiran loe saat membaca judul diatas adalah film ketika cinta bertasbih kan? iya kan? iya dong? ngaku aja deh, udah jangan pura-pura ga ngaku gitu deh. Ya judul diatas emang terinspirasi dari film ketika cinta bertasbih tapi isi cerita gue ini dengan film itu sangat sangat lah beda. Ga ada acara dimana Azam lagi belajar di Mesir, yang ada cumen temen-temen asrama gue yang mukanya mirip onta-onta mesir (Peace guys). Di posting ini, gue bakal bercerita sedikit tentang kehidupan asrama yang penuh drama, sa sa sa saik mamen! Cekibrot


Ya gue diwajibkan hidup di asrama selama 1 tahun atau lebih tepatnya pada saat tingkat pertama, begitulah peraturan dikampus gue. Sebuah pengalaman baru karena untuk pertama kalinya gue bisa tidak tinggal lagi bersama orang tua. Mungkin bokap gue udah nunggu-nunggu momen paling berharga ini dalam hidupnya "Terima kasih Ya Allah, akhirnya anak hamba sudah tidak tinggal dirumah hamba lagi ya Allah. Akhirnya hamba kembali menjadi orang paling ganteng dirumah ini ya Allah". Itu doa bokap gue karena sirik, kalah ganteng ama gue.


Kembali ke masalah asrama. Di asrama, setiap kamar terdiri dari 4 orang. Jadi isi kamar gue ada gue, temen gue, temen gue dan temen gue. Ada berapa gue dalam kalimat gue yang gue bikin tadi? (abaikan).


Jika kalian pernah nginep di hotel Ritz Charlton atau Shangri-La Hotel nah kamar asrama gue mirip.......mirip gudang hotelnya! Menyedihkan? emang!. Semut-semut yang banyak dikamar gue juga mungkin termasuk kedalam semut kelas gembel. Saking parahnya itu kamar gue huhu. Mungkin kalo semutnya bisa ngomong, Sewaktu gue masuk kamar, semut-semut langsung ngegrumutin gue "Pak, tolong pak tolong pak. belum makan dari kecil pak tolong pak". "MAKAN NIH KAPUR BARUS!" Gue teriak kesel.


Jika kalian pernah main ke Los Angles, nah asrama gue percis kaya gitu. Senyap di siang hari, glamor dimalam hari. Yang biasanya kalo siang kamar gue lebih mirip gudang, nah saat malam kamar gue berubah jadi gemerlapnya kota Malang. Oke emang hiperbolis sih itu kalimatnya, tapi emang bener. Dari yang maen kartu remi, poker, nge PES sampai hal yang aneh aneh bakalan terjadi dimalam hari. Jadi jangan berharap bisa tidur tenang.


Itu gue alamin hampir setengah semester di asrama, Hura-hura dan senang-senang adalah hal yang wajib dilakukan jika langit sudah menyembungikan mataharinya. Tapi keadaan itu seketika berubah, tidak ada lagi malam glamor di asrama. Kamar gue mendadak menjadi kaya mushola, jadi pada rajin sholat. Bukan bukan karena asrama gue digrebek satpol pp, tapi Ujian tengah semester sudah menanti didepan mata. Dan itulah yang membuat gue dan temen-temen gue menjadi insyaf. Subhanallah


Dimana setiap malam gue dan temen-temen asrama gue selalu berpesta, behura-hura dll tapi sekarang sudah menjadi kenangan. Semua mendadak menjadi manusia paling alim didunia, termasuk gue. Ya gue jadi rajin belajar, jadi lebih dekat kepada tuhan, jadi rajin bangun malem.......gara-gara pengen pipis sih sebenernya. Semua temen asrama gue juga bgitu, mereka mendadak rajin ke mushola.....Buat nyolong sendal! Ya engga lah! Initinya semua kelakuan ala bule amrik gue dan temen-temen gue hilang ketika UTS datang. Dan itulah yang gue sebut, "ketika asrama bertasbih". Subhannallah sekali gue dan temen-temen asrama gue ini. PATUT DI CONTOH!


1 Minggu setelah selesai UTS

Kamar gue jadi tempat hura-hura lagi. YASSALAM

You May Also Like

0 comments