Bogor, My City or My Shity

by - 07:32


Saking lamanya ga update, blog gue udah banyak sarang laba-labanya gini. Malah gue tadi liat laba-labanya udah jadi Spiderman, Amazing!


Posting kali ini gue bakal bercerita tentang kota gue, Amsterdam! Ya bukan lah. Kota kelahiran gue adalah Bogor. Bogor itu kota yang keren, kenapa? karena ada gue! kalo kaga ada gue, beuh pasti lebih kereeen!. Orang-orang bilang, Bogor itu kota hujan, Itu salah. Sebenernya Bogor kota yang panas, tapi semua berubah ketika negara air menyerang. Jadi bisa di andaikan, loe jangan pernah ngaku pernah dateng ke Bogor kalo belum ngerasain sensasi hujannya. Hujan udah bisa diartikan makanan sehari-hari buat warga Bogor, kalo petir atau kilat gitu sih baru makanan pembukanya doang. Makanan penutupnya? Angin puting beliung, serem kan? Emang!


Tingginya intensitas curah hujan ini berefek pada jalanan. Jalanan jadi banyak berlubang karena terkikis oleh air. Itu saking parahnya, kedalaman lubangnya bisa ampe setengah meter. Apalagi pas lagi ujan, lubangnya jadi ga keliatan karena tergenang oleh air. Itu kan bahaya! Bahaya kalo ada orang iseng miara ikan Gurame di Jalanan berlubang itu. 


Di kota lain, kalo mau nyobain bawa motor Off Road harus pergi ke trek Off Road dulu. Di Bogor engga gitu. Tinggal nunggu hujan gede dateng, jadilah trek Off Road dadakan di jalan raya. Keren!
Selain masalah jalanan berlubang, masalah lain jalanan di Bogor adalah....angkot! Katanya sih sekarang Bogor disebut kota sejuta angkot, ini seriusan. Untung gue ga jadi punya bisnis angkot. Itu kan jadi nanggung, Bogor jadinya di sebut kota sejuta satu angkot, itu nanggung, nanggung banget!


Supir-supir angkot di Bogor itu kaya cewe lagi PMS!  Gampang tersulut emosi dan susah dimengerti. Contohnya, waktu gue telat ke kampus, waktu itu gue bawa motor. Pas gue udah mau nyampe depan kampus, gue terjebak! Di depan kampus gue, biasalah banyak angkot yang lagi nunggu penumpang. Karena susah buat nyalip itu angkot, yodah gue cumen pasrah nunggu. Ngeselin banget angkotnya! Itu kalo di samping gue ada Rumah makan padang, bakal gue guyur itu supirnya pake kuah rendang. Sayangnya ga ada, niat jahat gue tak tersampaikan. Tapi ga semua supir angkot di Bogor begitu ko. Banyak juga supir-supir angkot yang ngerti sama peraturan jalanan.


Tapi Angkot di Bogor itu keren-keren, itu yang paling gue suka. Angkotnya ceper, ada tv nya, audio full music, air brush nya kece dll. Tapi ya jadi percuma pas lagi turun hujan terus ngelewatin jalanan yang berlubang bagaikan lintasan Off Road, percuma! Apalagi ngelewatin lubang yang jadi tempat miara ikan gurame, sangat percuma! 


Tapi tetep, Bogor itu kota yang keren. Orangnya satu, hp nya banyak. Terminalnya satu, angkotnya banyak. Walikotanya satu, istrinya BANYAK!


Pesan gue sih ya semoga pemerintah kota Bogor lebih peduli lagi dengan keadaan jalanan di Bogor agar para pengguna jalanan seperti gue bisa nyaman menggunakannya. Ya semoga aja itu mah ya. 


Wanda Hamidah. Musik Qosidah, Gue mau dadah *Lambai-lambai tangan*

You May Also Like

0 comments