Beruntungnya saya

by - 12:49

Gue termasuk orang yang suka sama anime atau manga........ apalagi hentai. Buruntungnya, gue terlahir dijaman dimana stasiun TV banyak menayangkan film-film anime seru di hari Minggu. Tapi sial, ga ada yang nyiarin anime hentai. Maaf otak cabul gue emang susah di kontrol.

Ada dua film anime yang paling paling gue suka sejak kecil: Pertama adalah Detective Conan. Seorang detective SMA yang terjebak dalam tubuh seorang bocah laki laki, lebih tepatnya bocah laki-laki yang kemana-mana pake baju almamater bawahnnya kolor doang. Andai gue ke kampus berpenampilan seperti Conan, gue bakal disangka  Mahasiswa abis kemalingan jemuran. Apalagi kalo gue sambil goyang buka sitik jos, gue makin disangka mahasiswa abis kemalingan jemuran yang punya penyakit Alzheimar stadium 7


Detective Conan terkenal akan kejeniusannya dalam memecahkan berbagai kasus kriminal. Karena itu lah sewaktu kecil gue pernah bercita-cita mejadi seorang detective.

Temen gue: Astagfirullah dompet gue ilaaaang, aduh giman ini gimna

Gue: Tenang tenaaang (Gue bergaya layaknya Conan waktu lagi boker)

Temen gue: Gimana dong don. Di dompet gue banyak barang pentingnya, YAA ALLLAH AAAH :’(

Gue:  Oke calm down, coba inget inget kapan terakhir kali liat dompet lu? (Gue bergaya layaknya Conan waktu lagi cebok)

Temen gue: AAAAAH GUE LUPAAA AAAH, ASTAGFIRULLAH.

Gue:  Sebagai titisan Conan, gue akan membantu lu. Oke! (Gue mulai kesurupan Conan)

Temen gue: Aaaah gue inget, gue emang ga bawa dompet hehe

Gue: -___- BERGAYA KAYA CONAN ABIS NYIRAM TOKAY

Misi Detective gue GAGAL

Anime kedua yang gue suka adalahh Captain Tsubasa atau waktu kecil gue sebut kapten subatsa. Berkisah seorang anak yang bercita cita menjadi pesepak bola hebat didunia. Tsubasa adalah role model anak anak SD jaman 2000an saat bermain bola.

Kalo temen gue nyetak gol dari jarak jauh, “waah lu pake tendangan jarak jauh Subatsa”. Kalo temen gue jadi kiper terus pake topi, “Waah lu pake topi kaya Wakabayashi”. Kalo ada orang maen bola pake topi tapi ga pake celana, “Waah lu orang gila lu orang gila”. Kemudian orang itu ngorek ngorek sampah, bajunya compang camping, makanin tanah. Terus ngejar ngejar gue. Ternyata emang beneran orang gila.
Tsubasa Ozora vs Doni Ozora




Tsubasa juga merupakan inspirasi gue untu menjadi pesepak bola beneran, tapi seperti yang sudah sudah, cita-cita gue selalu kandas. Menyedihkan. Tapi tidak semenyedihkan anak anak kecil jaman sekarang yang tidak mempunyai tontonan yang pas dengan umurnya. Pray For anak-anak kecil jaman sekarang.

You May Also Like

0 comments