Si Rambut Dora

by - 22:35


Holaa Buenos dias...

Dulu sewaktu kecil gue sering banget nonton film Dora, makanya perbendaharaan bahasa Spanyol gue lumayan. Lumayan ngaco.

Uno, des, tres, quarto, limo, nenem, pitu, wolu....Perpaduan antara bahasa Spanyol featuring berebes. Sungguh Sangat ngaco sekali bukan

Selain menambah kosakata bahasa Spanyol, nonton Film Dora juga punya banyak efek samping lainnya. Diantaranya kita jadi ketularan kepo. Karena Dora ini salah satu kartun paling kepo sedunia. Apa-apa serba nanya. “Dimana letak rumah nenek?” “Kemana kita akan pergi?” “Dimana sweeper sembunyi?”  “Berapakah IPK mu? “LEBIH KERAAS!!” “SEKALI LAGII” Kemudian Dora di bakar sewaktu demo mahasiswa.
Cikal bakal cewek labil

 Menurut gue, Dora juga tokoh kartu yang keras kepala dan egois



“Kemana kita akan pergi?” Dora nanya

“Ke Dufan!” Gue jawab

“Kemana?” 

“Ke Dufaan”

“Sekali lagi!”

“Ke Dufan”

“Lebih keraas”

“DUFAAAAAN BEGOOOO!!”

“AYO KITA KE RUMAH NENEK!”

“........” Gue tiba tiba berubah jadi badut dufan

Hal ini mungkin yang menyebabkan banyak cewe jadi keras kepala dan egois ke pacarnya

“Sayang, hari ini kita mau jalan kemana?”

“Terserah sayang...”

“Kemana??!!”

“Iya iya kita nonton aja hehe”

“Sekali lagi”

“Nonton yang”

“Lebih keras!!”

“NONTON NONTON”

“AYO KITA KE RUMAH NENEK!!!”

“.......” Gue ketabrak odong-odong

***

Ngomong ngomong Soal film Dora, tadi sore gue abis cukur rambut. Emang ga ada nyambungnya.
Rambut gue yang awalnya kaya Andhika kangen Band sekarang udah berubah, jadi mirip rambut Andhika kangen band abis cukur rambut.
Tatap foto ini tataaap! Kemudian Muntahlah!


Kalo menurut gue, Cukur rambut ada diperingkat tiga sebagai kegiatan yang bikin deg degan setelah nembak gebetan dan Ngerjain UAS. Hal ini dikarenakan gue termasuk orang yang pasrahan. Di kata-katain mirip Zyan malik, gue pasrah, di kasih duit 1 milyar, gue pasrah. Termasuk sewaktu cukur rambut. Biasanya gue jarang protes kalo amang amang tukar cukurnya mulai nyukurin rambut gue. jadi gue suka deg degan hasilnya bakal kaya gimana. Gue cumen bisa pasrah dan berdoa, nerima yang dikasih ama tukang cukurnya.

Gue takutnya, hasil cukuran rambut gue malah jadi kaya rambut Dora. Terus amang-amang tukang cukurnya kepo gitu, “Dek, abis cukur rambut mau kemana?” “AYO KITA KE RUMAH NENEK!!!”

You May Also Like

4 comments