Petualangan si Dijeh (Part I)

by - 18:11


Perlu kalian tau, gue ini merupakan penganut faham LDR-isme yang sedang di gandrungi oleh kaum bangsawan dan rupawan. LDR ini pula lah yang membuat gue dan ehem gue jarang banget untuk saling bertemu. Dia di Bandung, gue di Amsterdam Bogor.  Maka dari itu, hari ini gue berencana pergi ke kota yang sering disebut paris van java itu. Dengan prinsip malu bertanya sesat di jalan, banyak nanya malah malu-maluin, gue akhirnya tau rute mana yang perlu di lalui: Rumah gue-Naek angkot dua kali-Turun terminal-naik Bus Bogor Bandung-Turun terminal-Naik Damri-Naik ojek-Finish. Yes itu lah rute yang insyaallah semoga bakal gue lalui. Tampak mudah sekali, tapi kenyataannya tidak semudah itu kawan-kawan...sungguh tidaaaak!



Suara lagu dari band The Red Jumpsuit Apparatus yang gue jadiin nada alarm, membangunkan gue di pagi buta itu. Tepat pukul 03.30, gue terbangun. Padahal semalemnya gue set alarm jam 03.00. Entah kenapa secara tak sadar gue sering banget men-snooze sendiri alarm yang gue pasang, dengan tampang eh-kampret-gue-masih-ngantuk-tidur-dulu-bentar-deh gue sukses untuk mematikan alarm.

Setelah selesai mengumpulkan nyawa yang tercecer ketika gue tidur, layaknya anak gaul pada umumnya gue langsung melakukan aktivitas:

Bangun tidur ku On Line lagi.
Tidak lupa membuka si Path
Abis nge-path, update status dulu
Terus stalking gebetan baru

Ya itu lah gue, yang terjebak dengan kehebatan media sosial yang sering membuang waktu berkualitas gue.

***

Gue sengaja untuk berangkat pagi-pagi supaya ga kejebat macet yang suka bikin tuhan selalu ada di samping gue (Sesungguhnya tuhan selalu bersama orang-orang yang sabar).

STEP 1

Pukul 04.30
Dengan tampan, gue melangkah keluar rumah disusul angin yang menerpa rambut gue sambil diiringi suara-suara pengajian subuh di mesjid. Sungguh epic sekali. Gue berjalan ke depan jalan tempat biasanya dimana orang-orang nunggu angkot. Nunggu angkot di jam subuh seperti ini bukan lah hal mudah teman, jarang banget ada angkot yang lewat. Ada yang lewat biasanya penuh oleh para pedagang yang bawa dagangannya untuk pergi ke pasar. 



04.50
Akhirnya ada angkot yang aga kosong ngelewat. Seneng banget. Gue Naik dengan histeris. Jadi gue rasa Sensasi naek angkot subuh-subuh tuh sama aja kaya naek kora-kora di Dufan, bikin gue histeris.



05.07 
Angkot yang gue tumpangi, mulai di sesaki penumpang yang mayoritas adalah para pedagang yang ingin pergi ke pasar. Secara membabi buta, mereka merangsek masuk ke dalem angkot. Dengan barang bawaan yang sama banyaknya kaya dosa gue, kondisi di dalam angkot mulai mengkhawatirkan. Berbagai macam sayur mayur ada di sekeliling gue. Gue rasa ini yang disebut dengan mobil go green.
 
05.10
Keadaan sudah sangat memprihatinkan. Badan gue digencet oleh bapak-bapak dari samping kanan dan sayuran dari samping kiri lalu ibu-ibu di depan hadapan gue. satu satunya harapan gue saat itu adalah semoga gue bisa turun dari angkot dengan keadaan tubuh yang utuh.

05.13
Gue terkulai lemas

05.20  
Turun dari angkot dengan keadaan tubuh yang utuh. Kemudian sujud syukur.

***

STEP 2

Sesuai dengan rute yang gue peroleh, setelah naik angkot, gue kudu naik angkot lagi dengan tujuan terminal bus. Alhamdulillahnya angkot jurusan terminal ini engga disesaki oleh pasukan pedagang sayuran subuh-subuh. Gue duduk diangkot dengan keadaan mempesona sambil sesekali memandangi jalanan yang masih remang-remang.  Step ke dua ini gue lalui dengan mulus, semulus pahanya Aura kasih.

STEP 3

Setelah kira-kira 15 menit perjalanan, akhirnya gue sampai di terminal Bus. Ternyata disana banyak sekali bus (Ya ealah curut!). Dan perjalanan sesungguhnya pun dimulai! Jeng jeng jeng jeng *Suara BackSound*.
Karena jarang sekali datang ke terminal, gue sempat kebingungan untuk mencari Bus mana yang harus gue naiki. Dengan tampang polos dan lugu, gue kebingungan untuk mencari-cari bus nya. Meskipun gue memiliki tampang kebingungan, beruntunyanya gue ga sampe di copet atau dihipotis. Mungkin ada beberapa alasan kenapa gue ga di copet atau hipnotis saat itu

1. Meskipun saat itu muka gue kebingungan tapi tampang kere gue ga bisa ditutupi. Pencopet pun ogah mendekat

2. Selain kere, tampang suram gue juga mungkin membuat pencopet menjadi iba untuk mencopet isi dompet gue.

Jadi wahai kalian diluar sana yang memiliki tampang kere dan suram, berbahagialah kalian Karena tampang kalian adalah tampang anti dicopet. Oleh sebab itu, sesungguhnya pencopet itu adalah teman kalian. Atau bisa jadi itu profesi masa depan kaliaan.



Cerita di atas adalah permulaan gue saat berpetualang untuk bertemu dengan sang tuan tuan putri. Bagiamana kisah selanjutnya? Apakah akan terjadi hal-hal absurd di tengah perjalanan gue? atau mungkin akan membuat kalian menjadi lebih tawakal dan selalu dekat dengan tuhan setelah membacanya? Ah biarkanlah menjadi misteri. Maka dari itu tunggu Part II nya! Coming Soon!

You May Also Like

2 comments

  1. ditunggu ya part duanya bro. pasti dijalan ntar bakalan asik dan absurd nih wkwk

    haha gue ngakak waktu dikalimat terakhir lo. kasian banget ya yan berwajah suram udah bisa ditebak kalo profesi masa depannya sebagai copet, tampangnya juga anti copet lagi wkwk

    bro gue udah follow blog lo nih, follow back ya biar makin nambah temen :)

    ReplyDelete
  2. Makasih bro. tungguin sekuel ke-duanya haha

    Iya bro, siap di follow back

    ReplyDelete