Petualangan si Dijeh (Part II)

by - 23:19


Izin kan gue mengawali postingan kali ini dengan berteriak, Aaaaakh Gue pilek, batuk-batuk dan badan gue panas, eh engga deng, cumen anget doang *megang megang leher*

Ceritanya kemaren gue abis nginep semaleman di kampus gara-gara ada acara organisasi. Karena terpaan angin malam dan cewe malam, dengan resmi gue jadi sakit pilek.  Mitos yang bilang kalo orang yang mirip Zyan Malik ga bakal bisa terserang pilek, ternyata salah besar. Oke abaikan aja kalimat yang ada Zyan Maliknya itu, Sebelum ada batu bata melayang ke kepala gue

***

Oia, Posting  kali ini merupakan sekuel kedua dari posting yang Ini (jadi baca dulu part 1 nya) bukan yang Ini apalagi yang itu. Sebelumya, gue mulai cerita ini dengan mengucap kalimat basmalah, Bismillah.



Terminal yang bikin gue kebingungan
Pagi itu, langit dihiasi dengan awan-awan manja yang menyimpan jutaan butiran air yang siap diturunkan ke permukaan bumi kapan pun ia mau. Dan gue, si muka anti-copet, masih muter muter terminal buat nyari bus tujuan Bandung. Dan sampai akhirnya gue menemukannya. Lebih tepatnya menemukan orang yang tau dimana bus Bandung berada, “Mas, kedepan aja terus, di depan paling kanan, itu Bus yang ke Bandung”  orang yang gue tanya menjawab dengan lugas dan tegas. Untuk abang abang yang tak gue kenal namanya, dimanapun abang berada, gue ucapkan terima kasih, special langsung dari blog gue ini.



Ini Supir Busnya. Terima kasih sudah mengantarkan saya


Waktu menunjukan pukul 06.00 pagi, Akhirnya gue dengan santai menaiki Bus Bandung itu. Posisi duduk gue ada di baris ke 4 dari depan. Gue duduk sampingan ama kaca jendela. Menurut gue ini lah posisi terbaik kalo naik bus. Terkadang banyak khayalan aneh yang terlahir ketika kita memandang ke luar bus melalui kaca jendela.

Samping tempat duduk gue masih kosong. Gue suka berdoa, setiap naik bus, bisa duduk sebelahan ama cewe cakep.

Bus mulai disesaki para penumpang, tapi bangku di sebelah gue masih kosong. Dan gue terus berharap kalo cewe cakep yang nempatinnya. 

Bapak-bapak dengan dandanan jaman dulu, sambil megang koran Kompas, naek ke bus dan mencari-cari tempat duduk. “Jangan disini pak, jangaan. Di bangku ini ada tai kucingnya pak, jangan didudukin”  gue ngomong dalem hati yang semoga bisa di denger ama si bapak-bapaknya.

Bapak-bapak itu kemudian duduk di belakang kursi gue. Aaah sujud syukur

2 menit kemudian, cowo kira-kira berumur 26 tahuan naik. Cowo yang pake Tas ransel dan headset yang terpasang di kupingnya itu langsung menatap gue dan duduk di samping gue. Aaah shit meen. Doa gue tida terkabul hari itu

***

Dan Tepat jam 6 lewat 15, bus pun take off...ceileh

Oia Bus yang gue naekin ini, di fasilitasi ama AC dan TV di dalemnya. Jadi bagi kalian anak kost, yang di kostananya ga ada TV atau pun AC nya. Maka Kostan kalian akan terlihat cupu abis kalo di bandingin ama bus yang gue naekin ini.

Sebelum berangkat, Gambar di TV dalem bus ini masih jernih. Gue bisa dengan jelas menonton berita di Channel Metro TV yang dibawakan oleh Grecia siapa­-gtu-gue-lupa-nama-belakangnya. Tapi setelah beberapa kilo meter bus berangkat, sinyal mulai jelek. Gambar di TV mulai renyek dan goyang-goyang. Gracia yang tadinya lagi baca berita, malah lebih terlihat lagi goyang Ceasar.

Aga iba melihat Grecia siapa-gtu-gue-lupa-nama-belakangnya joged Ceasar, Gue lebih memilih memandangi jalan tol melalui kaca jendela. Ya ga mungkin juga mandangin cowo 26 tahun yang ada di sebelah gue. emang eiyke cowo apaan cyiin. 

Mulai bete duduk di bus, gue mencoba membaca buku yang gue bawa dari rumah. Masih bete. Gue mencoba mendengarkan lagu di Henpon gue. Masih juga bete. Kemudian gue berniat untuk melempar buku dan henpon ke cowo 26 tahun yang ada di samping gue, “kenape lu yang duduk di sini setaaan, kenapaaa ga cewe cakep aja, kenapaa”.  Untung niatan itu ga gue lakuin. Bisa mati di sumpel koran di jalan tol gue hehe.

Sesuai dengan dugaan gue, jalanan masih terlihat lengang. Singkat cerita, setelah 3,5 jam perjalanan duduk di Bus, akhirnya sampe di terminal Bandung. Kalo ga salah namanya Leuwi Panjang. 

STEP 4

Tiba di terminal Leuwi Panjang, langkah selanjutnya yang gue harus lakukan adalah mencari Damri dengan tujuan Cicaheum. Sama seperti sebelum-sebelumnya, gue suka parno kalo ada di tempat rame sendirian.

Gue juga engga tau dimana Damri nya ada. Belajar dari pengalaman, gue nanya nanya dan akhirnya menemukan damri yang bakal mengantar gue ke Cicaheum. Ternyata Damri ini sangat berbeda jauh dengan bus. Tempat duduk yang sempit dan AC yang ga nyala, membuat gue lumayan tersiksa. Gue berharap cepet cepet keluar dari penderitaan ini.

Butuh waktu 45 menit untuk menuju Cicaheum ini dikarenakan Damri yang gue naiki, melewati rute yang muter-muter. Padahal kalo lurus doang, cumen 25 menitan. Tapi gpp lah, lumayan melihat lihat pemandangan kota Bandung dari atas Damri yang AC nya ga nyala. Yang paling gue inget, Damri ini melewati tempat latiannya Persib bandung. Keren sih, soalnya gue cumen bisa liat di tipi doang.

STEP 5

Sampe juga di Cicaheum dengan dungkul gue yang bergetar hebat karena tempat duduk yang sempit.
Petualangan gue semakin mendekati garis finis.

Hal selanjutnya adalah naik ojek dengan tujuan tempat ehem gue. Tapi ada masalah lain ketika gue naek ojek. Tukang ojek nya pake bahasa sunda.Dan gue cumen ngerti sedikit bahasa Sunda. sitmen.

Setelah melakukan tukar bahasa antara gue dan tukang ojek, akhirnya gue naik dan sampe lah di tempat tujuan yang di sambut oleh ehem gue.

Akhirnya setelah perjalanan hampir 5 jam gue sampe jugaa. Petualangan yang sebenernya biasa aja kalo gue pikir-pikir. Tapi tetep aja bakal berkenang di otak gue hehhe

Dan ini oleh oleh yang gue bawa dari Bandung

 
Setelah di hipnotis di buat ga sadar, akhirnya dia mau d foto berdua hehe

You May Also Like

2 comments

  1. Holala, habis itu part 3 nya bermalam di rumah si ehem? hehehe

    ReplyDelete
  2. Hahah ga di ceritain di blog kalo itu

    ReplyDelete