Haay Secret Admirer

by - 22:53


Secret Admirer, itu kata google translate setelah gue memasukan kalimat Pengagum Rahasia. Layaknya seorang agen CIA yang selalu mengawasi setiap gerak gerik targetnya dengan berpura-pura bahwa ia hanya lah orang biasa, ya seperti itu lah gue untuk menggambarkan diri gue sendiri saat menjadi seorang secret admirer. 

Gue yakin setiap orang pasti punya seseorang yang di kagumi
secara diam diam. Begitu juga dengan gue. Sebagai pria berparas Zyan Malik, gue juga udah berpengalaman dalam dunia per-secret admirer-an (Kosa kata macam apa itu!). Semua kejadian itu bermula ketika gue masih SD. Gue yang masuk 10 besar siswa tercupu, tentunya bukan favorit bagi para gadis-gadis top di kelas gue. Yang mau nyumbang tisu sekarang di persilahkan huhu.

Ada salah satu cewe yang gue suka waktu itu, sebut saja Mega Wati. Eh engga engga, terkesan tua banget. Sebut saja dia Clara. Clara adalah cewe pindahan dari sekolah lain, dan langsung jadi primadona di kelas gue itu. Ibaratkan, lagi di tengah gurun sahara terus tiba-tiba nemu Waterboom Lippo Cikarang. Iya iseng banget yang bikin Water Boom disitu. Sama kaya Clara, iseng banget mau sekolah di sekolahan yang muridnya kaya gue ini, lebih baik kamu pergi dari sini Clara, sebelum semuanya menjadi lebih buruk, pergi Clara....Pergiiii! aku akan baik baik saja tanpa mu disni. Kalimat tadi diambil dari sinetron terabsurd abad 21, “Ganteng ganteng Srigala”. Sinetron macam apa itu.

Meskipun murid pindahan, dia bisa dengan cepat berbaur dengan lingkungan. Clara yang punya alis tipis, senyum manis, berambut panjang, bermata dua, berhulu satu, berkepala naga, kampak naga geni dua satu dua namanya.....Itu wiro sableng nyeeet! OKE! Pokoknya Clara top banget deh

Dari kecil gue emang grogi banget buat ngobrol ama cewe, apalagi ngobrol ama cewe yang gue suka. Di tambah dengan menatap matanya, pliis meen gue ga di kasih bakat buat melakukan hal itu.

Pernah suatu ketika Clara mau minjem tipe-x ke gue

“Doni, boleh minjem Tipe-x nya?”

“Oh apa? Triplex” Selain grogi, gue mendadak budek ketika ngobrol ama cewe yang gue suka

“Tipe-x don Tipe-x”

“Oh Tipe-x, ini nih” Dalem hati, jangan kan tipe-x, kalo clara mau minjem jiwa raga juga bakal gue kasih ko

“Makasih doni”

“Sama-sama”, Kemudian gue senyum senyum. Padahal dia cumen bilang makasih tapi rasanya kaya bilang, aku sayang banget sama kamu, aku engga mau ninggalin kamu, kita nikah yuuuk!.

Begitu lah kisah cinta yang di pendam. Hanya bisa menikmati dari kejauhan. Menikmati dari lubuk hati yang paling dalam. disini lah awal karir secret admirer gue dimulai. Dan entah kenapa gue sangat menikmatinya.

Menyukai orang secara rahasia juga lah yang membuat gue secara tidak langsung semangat buat berangkat sekolah, karena ketika gue masuk kelas, hal pertama yang gue cari adalah mana sang pujaan rahasia gue, apa udah dateng, apa telat dateng, apa udah di gaet ama cowo lain. Kampret. Emang negatifnya cumen jadi seorang secret admirer adalah ketika pujaan rahasia kita udah punya pasangan. Semua jadi engga seindah sebelumnya.

Seperti gue bilang, secret admirer itu hampir sama kaya agen mata-mata CIA. Gue bisa hafal setiap detail dari pujaan rahasia gue. Mulai dari hobinya apa, makanan favoritnya apa, cara senyumnya kaya gimana dan masih banyak lagi.

Setiap fase di kehidupan gue, pasti gue punya seseorang yang gue puja secara rahasia, mulai dari SD SMP SMA dan sampai sekarang. Itu karena gue menikmati hal tersebut. Ibaratkan penembak sniper, gue cumen bisa membidik dari jarak yang sangat jauh yang bahkan dia mungkin engga tau kalo gue ada, dia engga tau gue selalu memperhatikannya, dia engga tau kalo gue sedang menunggu waktu yang tepat untuk...menembaknya? Oh tentu tidak, gue lebih suka hanya mengamatinya saja. Itu sudah cukup indah.

Iya itu lah gue, seorang Penembak Jitu. Seorang agen CIA. Seorang pengagum rahasia. 

Ciaaaoo

You May Also Like

12 comments

  1. kayak lagunya SO7 yang "Pemuja Rahasia" yah.. gue sendiri juga mungkin pernah dan sedang mengalami yang namanya Secret Admirer itu, tapi gue bingung siapa :D

    ReplyDelete
  2. Lah kalo bingung mending pegangan *apasih ahaha

    ReplyDelete
  3. Ngomong-ngomong gaji jadi secret admirer apa bang Zayinn Malikk? *laluditabok

    ReplyDelete
  4. Di paragraf ke 2 saya rasa ada kata2 yang aneh -_- "Sebagai pria berparas Zyan Malik, gue juga udah berpengalaman dalam dunia per-secret admirer-an" -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya disemua paragraf kata-katanya emang aneh -____-

      Delete
  5. kocak. begitulah nasip para culunisme. hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((CULUNISME)) Oh aku hina sekali ya tuhaaan

      Delete
  6. wah kita sama dong, sebenernya geli ngomong samaan ama cowok, haha..
    gue juga pernah jadi secret admire gitu, ya itulah resikonya, cuma bisa kagum, dan dia yang dipuja, enggak pernah tau sama sekali kalo dia suka diperhatiin sama orang yang cuma bisa jadi pemuja rahasia.. gaenak, emang.. pas tau dia punya pacar juga sedih, tapi bisa apa? ya cuma bisa doain yang terbaik, caileh

    ReplyDelete
  7. Ah, jadi teringat masa sekolah. Zaman sekarang kalau mau jadi secret admirer, tinggal stalking akun social media doi. :D

    ReplyDelete