Cerita KKP: The Magnificent Seven

by - 12:20


18 Juli 2014


Yoyoyo Whats Saaaap!!


Seperti postingan gue  sebelumnya tentang “Jika Aku Menjadi”, Jadi gue sekarang masih ada di Sukabumi buat ngejalanin program KKP  dari Kampus. Awalnya gue aga takut, disana bakal susah sinyal internet, dan blog gue akan terbengkalai gitu aja. Dan bener, kartu tri gue sama sekali ga dapet sinyal disana. Bangkai!
Tapi tuhan berkata lain,  gue ternyata  bisa dapet sinyal internet disini meskipun dapet nebeng dari temen.
Terima kasih lah kepada Rika teman KKP gue yang telah sudi menebengkan sinyal internetnya untuk gue pake nge-blog. Sungkem.


Iya, Kurang lebih udah 2 Minggu gue ber-KKP ria di salah satu desa terpencil di Sukabumi ini. Saking terpencilnya, jarak desa gue ke Indomaret terdekat kalo ga salah itu 10 KM lebih. Iya jauh banget. Ama Indomaret aja gue ampe harus LDR-an. Sepertinya gue emang terlatih untuk selalu ber-LDR-an. Huuft.


Selain Jauh dari Indomaret dan susah sinyal internet, disini juga susah buat dapetin tayangan Piala Dunia. Letak desa gue yang diatas gunung dan TV nya pake parabola bukan antena biasa merupakan kombinasi sempurna untuk mengacak pertandingan Piala Dunia. Final kemaren juga gue engga nonton sedetik pun, sakit hati banget  meeen! 


2 Minggu ber-KKP ria di daerah terpencil seperti ini, gue udah melawatkan berbagai momen penting kaya Pemilihan Presiden, Buka bersama bareng temen-temen sekolah, Final Piala Dunia, PDKT ama cewe seabis teraweh di Mesjid. Oke yang terkahir itu emang momen yang engga penting, lupain aja!. Tapi meskipun banyak duka yang gue dapatkan di KKP ria ini, beruntung lah gue memiliki teman-teman KKP yang asik yang bisa membuat KKP gue ini ga selalu jadi duka (Kalimat tadi adalah kalimat request dari temen KKP gue, apalagi kalimat “teman-teman kkp yang asik” itu gue tulis atas dasar paksaan). Dan ini lah mereka teman-teman KKP gue (FYI, di KKP ini gue ngontrak di sebuah rumah bersama temen temen KKP kampret gue yang bakal gue deskripsikan):


Azmi


Dia lah temen KKP gue yang paling sadar kalo tujuan KKP adalah memajukan desa dengan berbagai program program yang harus dijalanin. Dia lah yang paling bersemangat diantara temen-temen KKP gue untuk memajukan desa ini. Dia jugalah yang paling aktif bersosialisasi dengan warga sekitar desa. Pokoknya Azmi ini temen gue yang paling tulus untuk mengikuti program KKP. Beda dengan gue, KKP ini cumen gue jadiin tempat buat bisa jauh dari orang tua. Tujuan KKP gue emang cetek banget.


Hal yang paling gue inget dari Azmi adalah dia suka banget ama makanan pedes pake banget. Pokoknya ketika gue dan temen-temen gue masak buat buka puasa, terus ada makanan yang pedes banget, itu pasti kerjaannya Azmi! Ketika ada kentang goreng yang pedes banget, itu kerjaannya Azmi! Ketika ada ibu ibu omongannya pedes banget, itu kerjaannya Azmi!.YA KAGA LAH!


Dia pernah cerita kalo dia suka banget makanan pedes karena sewaktu kecil dia udah dibiasain buat makan-makanan pedes. Gue ga bisa bayangin ketika kecil, anak anak lain di kasih minum jus Melon ijo ama ibunya, Azmi malah di kasih jus cabe ijo. Jadi sekarang gue Sebut dia, Azmi sang penakluk cabe cabean!


Rika



Temen KKP ke dua gue, Rika. Iya dialah orang yang minjemin sinyal internetnya buat gue pake nge-blog. Karena kebaikannya itu, gue engga mau nulis yang jelek-jelek dari dia di blog gue. Rika ini adalah salah satu penulis terkenal, nama panjangnya Raditya Rika. Oke oke garing banget.


Hampir satu tipe dengan Azmi, Rika juga lumayan niat buat mengikuti KKP ria ini. Selain itu, rika juga rajin masak buka puasa, masak sahur, rajin nyuci piring, rajin beribadah, taat kepada orang tua, rajin menabung dan masih banyak kebaikan lainnya.


(Sesungguhnya paragraf diatas akan berubah 180 derajat kalo Rika engga minjemin sinyal internetnya lagi ke gua buat di pake nge-blog. Ingat Rik, Ingaaat!)


Ghina



Beda dengan Azmi, Ghina adalah temen KKP gue yang paling engga niat buat ikut KKP. Bahkan tujuan KKP dia cumen mau bertahan hidup di desa terpencil ini, ternyata ada yang tujuan KKP nya lebih cetek dari pada gue. Tapi untungnya diatara temen-temen KKP gue yang lain, Ghina lah yang paling rajin dengan segala hal yang berhubungan dengan masak memasak. Dengan adanya dia, kesalamatan perut gue dan temen-temen gue akan terjamin. Panggil dia Chief Ghina.


Tapi ga selamanya masakan dia enak, pernah suatu ketika dia masak cireng khas abang abang gorengan. Setelah di goreng, entah kenapa cirengnya engga berbentuk layaknya cireng pada umunya, tapi malah terlihat kaya makanan alien yang udah kadaluarsa. Dan bodohnya, gue makan itu cireng. Jadi kalo tiba tiba kulit gue sekarang berubah jadi ijo, Kuping gue jadi lancip, gue nafas ngehirup hidrogen, maka orang pertama yang perlu di persalahkan adalah Ghina


Randy


Kalo ada yang inget tentang tulisan Cerita Laptop dan Juara 1 pasti kenal siapa Randy. Iya dia adalah pasangan bulu tangkis gue. Dan sekarang jadi teman KKP ria gue selama dua bulan. Hidup gue emang aga sial sepertinya. 


Terlebih Randy memiliki penyakit asma yang sewaktu-waktu bisa kambuh. Itu lah yang gue takutin, karena gue sangat cupu sekali mengenai masalah orang sakit. Gue emang aga panikan kalo ngeliat orang sakit didepan mata gue. Gue ga ngerti harus ngapain.


Ketakutan gue menjadi kenyataan,ketika  gue lagi tidur-tiduran di sofa sambil pake kolor doang, tiba-tiba Randy  kena asma gara-gara kecapean. Seketika gue panik. Panic! At the disco. Grup band kali aah. 
Gue panik, apa yang mesti gue harus lakuin. Sempet terlintas dipikiran gue untuk menyumpal mukanya Randy dengan Kolor supaya engga sesek nafas. Tapi ide itu engga gue praktekan, takut kolor gue jadi kotor.


Kemudian, temen gue menyarankan untuk make minyak kayu putih di idungnya. Dan syukur, Randy engga sesak nafas lagi. Randy masih hidup. Sujud syukur.


Rahmi



Temen KKP ke 5 gue. Rahmi adalah orang Jawa tulen, tepatnya dia lahir di Kudus. Terlihat dari wangi parfumnya yang harum tembakau. boong diing. Karena logat jawanya yang masih kentel, gue sering ketawa ketika Rahmi ngomong pake loe gue. 


Diantara temen KKP gue yang lain, Rahmi ini cewe yang paling cupu mengenai dunia kebinatangan.  Liat binatang kecil di lantai, ngejerit. Liat Tokek di kamar, ngejerit. Liat gue mirip  Zyan Malik, Ngejerit. Yang terakhir itu siapapun orangnya pasti ngejerit sih.


Ririn



Oke ini temen KKP terakhir gue. Cewe paling kocak yang pernah gue temui didunia ini. Omongannya terkadang absurd banget. Mungkin waktu kecil, otaknya pernah kegeser beberapa meter karena kebanyakan makan Indomie, tapi bumbunya doang. Dia juga paling hobi buat ngata-ngatai gue, siaal!


Beda dengan Rahmi, Ririn ini paling takut akan hal-hal berbau mistis. Padahal mukanya udah mirip makhluk astral. Strike!


Sadar lah Ririn, mereka adalah teman lu. Mereka butuh sosok seorang kaka, dan mungkin lu cocok untuk menjadi kaka kakaan mereka, ciyee gitu.


***


Dan itu lah ke 6 teman gue yang bakal hidup bersama dengan gue kurang lebih 2 bulan lamanya. Ada Azmi, si penakluk cabe-cabean. Rika, sang pemberi sinyal internet. Ghina, Master Chief abal abal. Randy, si asma yang bikin gue panik. Rahmi, si cupu akan dunia binatang dan Ririn, kaka kakaannya makhluk astral.
Meskipun gue dan temen-temen gue ini hidup di desa dengan amat sangat sederhana dan jauh dari kesan modernnya kota, tapi gue percaya kalo Keterbatasan ini bisa diatasi dengan sebuah kebersamaan. Asiiik.
Together to be better



Ciaaaoooo

You May Also Like

2 comments

  1. weleh weleh seru kayanya KKP ria nya
    bareng temen - temen yang kayanya seru juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teman-teman yang absurd lebih tepatnya hoho

      Delete