Cerita KKP: Dijeh,Sang Penakluk Binatang Jalang

by - 12:00

“Dijeeh, dijeeh banguun. Ada uler, ada uler di dapur”

Pagi itu tidur gue dikejutkan oleh jeritan Rahmi, temen KKP gue. Dengan logatnya yang mirip mbok mbok tukang jamu buyung upik, Rahmi teriak-teriak dari dapur berusaha buat bangunin gue.

“Ada apa Mi?”  Gue yang masih setengah sadar ngejawab teriakan Rahmi

“Itu jeeh, ada uleeeeer!” Rahmi berusaha menyadarkan gue seolah ada Godzila nyasar ke Indonesia

Gue kucek-kucek mata. Ngumpulin nyawa. terus elap iler. Pelan-pelan gue mencoba mencerna perkataan Rahmi. Ada-uler. Ada-uler-di-dapur. Di-dapur-ada-uler. “HAH ADA ULEEER??!!”  teriak gue ga percaya dirumah yang gue tempatin dimasuki oleh makhluk yang paling gue benci. ULER

Uler merupakan binatang kesekian yang muncul di rumah tempat KKP gue. Entah kenapa rumah yang gue tempatin ini sering banget didatengin ama binatang, mulai dari kaki seribu, tokek, katak, kecoa, laba-laba, ulet bulu ampe tawon. Mungkin rumah gue ini dijadikan tempat silahturahmi antar berbagai jenis binatang tadi kali ya.

Dengan tampang gue yang keliatan mirip penjaga kebun binatang safari, maka gue lah yang paling diandalkan buat mengusir berbagai macam binatang yang masuk rumah. Padahal track record gue sebagai pengusir binatang sangatlah minim. Pernah suatu ketika gue mau ngusir belalang yang masuk kamar gue, gue ampe baca al-fatiha 3 kali ama An-Nas sekali buat menaikan keberanian gue.

Tapi karena temen-temen KKP gue ini didominasi kaum cewe, maka gue harus sok berani. Harkat Martabat gue dipertaruhkan disini. Apa jadinya kalo gue malah jerit-jerit pas ngeliat kecoa lagi telanjang. Harga diri gue akan hancur didepan para wanita. Masa jomblo gue semakin panjang membentang dari kutub selatan sampe kutub utara, gue ga mau pas nanti di tolak cewe alesannya karena “ngeliat kecoa telanjang aja teriak, apalagi nanti ngeliat aku yang telanjang. Huh. Aku ga mau pacaran sama kamu”

Karena ga mau ditolak cewe atas alasan begituan, gue harus berani sama binatang. Jadi sekarang panggil gue, Dijeh sang penakluk binatang jalang!

Pengalaman pertama gue sebagai pengusir binatang dirumah KKP adalah mengusir Kaki seribu. Ceritanya, gue sama temen-temen gue lagi bersiap-siap buat berbuka puasa. Tapi entah dari mana datengnya, tiba-tiba disamping kaki rahmi ada kaki seribu, di samping kaki seribu ada kaki gue. Jadi ada berapa kaki yang ada sekarang? OKE ABAIKAN!

Sebagai cewe sejati, Rahmi langsung jerit-jerit ngeliat kaki seribu. Sebagai cowo sejati, gue bantu Rahmi buat jerit jerit juga. YA KAGA LAH.

Gue dengan tampang pembawa acara di National Geographic, berusaha menjelaskan binatang apa ini ke Rahmi. “Mi, ini tuh kaki seribu. Binatang ini dinamain kaki seribu karena kakinya ada seribu. Kalo kakinya engga seribu, namanya bukan kaki seribu”

Selain jerit-jerit, sekarang kuping Rahmi keluar darah setelah mendengarkan penjelasan maha bodoh dari gue.

Engga mau ngeliat Rahmi makin menderita, gue cepet-cepet ambil sapu. Gue sapu itu kaki seribu yang bentuknya berubah ngegulung kaya bola Hoki. Gue sapu keluar, kaya orang yang lagi main Hoki es. Tugas pertama gue selesai dengan mudah.

Tugas kedua gue muncul dimalam hari, gue lupa jam berapanya. Pokoknya Kejadian ini berbarengan ama mbak Hana yang nangis-nangis karena Mas Bram ketauan selingkuh sama Hello Kity. Waktu itu Ghina, temen KKP gue yang rajin masak, pergi ke dapur. Tiba-tiba dia ngeliat kompor, penggorengan, wajan, piring....Yaiyalah namanya juga dapur! Engga, dia ngeliat kodok eh katak eh atau apalah itu namanya. Gue emang ga bisa bedain mana kodok mana katak. Setau gue katak itu, kaya katak beradik. Itu kakak nyeet!

Ghina ngeliat katak! Gue ulang, ngeliat katak! Karena Ghina ini rajin banget masak, dia langsung ambil kataknya terus dia goreng buat dijadiin makanan sahur. Ya engga lah! Ghina bukan keturunan suku Asmat.

Sebagai cewe sejati, Ghina langsung jerit-jerit ngeliat katak. Sebagai cowo sejati, gue bantuin Ghina ngusir katak, tapi seabis beres nonton sinetron Catatan Hati Seorang Istri nyampe iklan. Abisnya lagi seru.

CHSI iklan, gue langsung pergi ke dapur. Dan ini lah hal menakjubkan yang seumur-umur gue baru liat. Di dapur gue ngeliat katak, seukuran bola Tenis. Nempel di dingding. IYA KATAKNYA NEMPEL DI DINGDING! BUSEEET! Gue engga ngerti ini mutasi gen dari mana. Gue curiga ini hasil perselingkuhan antara katak dengan cicak. Terciptalah Katak-katak di dingding, diam diam merayap. Mungkin karena cicaknya engga mau ngakuin itu anaknya, anaknya dibuang ke rumah gue ini. Dan sekarang dia lagi nangkring cantik di dingding dapur.

Gue buru-buru ambil sapu. Gue sodok kataknya dari bawah, eh dia malah loncat ke dingding yang lain. Ini awkward moment banget. Berburu katak yang bermutasi gen dengan cicak menggunakan sapu ijuk. Sapu ijuk emang andalan gue dalam mengusir berbagai binatang dirumah ini.

Setiap gue sodok kataknya pake sapu, katak itu langsung loncat ga tentu arah, yang diiringi backsound jeritan temen-temen cewe gue. setelah sekian lama, si katak akhirnya nempel di lantai juga. Buru-buru gue sapu keluar pintu dapur. Katak yang telah bermutasi gen ama cicak pun pergi dari rumah gue. Tapi tetep ini kampret moment banget, KATAK NEMPEL DI DINGDING!. Perbuatan paling laknat yang telah dilakukan oleh seekor katak.

Tugas terakhir yang gue kerjakan sebagai pengusir binatang adalah pagi ini. Pagi yang berjalan seperti pagi pagi pada umumnya, tapi langsung berubah sesaat setelah gue mendengar teriakan mbok mbok tukang jamu dari dapur eerrr maksud gue jeritan Rahmi.

Setelah menyadari kalo ada uler di dapur, gue bergegas meninggalkan rumah ini buat ngungsi. Engga ding becanda. Gue ke dapur, ngeliat ulernya. Ternyata ini uler Piton, bahasa ilmiahnya Phyton reticulatus. Pinter ya gue hehe, terima kasih google. Uler ini tergolong kecil, iya lebih kecil lagi. Tapi tetep aja gue geli banget ama yang berhubungan dengan uler.

Sebagai sebuah pencitraan yang baik didepan para cewe, gue meberanikan diri untuk mengusir itu uler. Padahal dalem hati, tolong hamba mu ini Ya Allah. Semoga engga terjadi apa apa kepada diri hamba. Gue ga mau mati konyol gara-gara uler, terus masuk koran “Seorang mahasiswa yang sedang KKP tewas terbunuh karena kegelian ngeliat ular

Saat itu, gue kepengen banget kesurupan Panji sang penakluk yang pernah tayang di global TV. Iya gue heran, kalo di TV kok gampang banget buat nangkep uler. Bermodalkan tongkat, terus teken kepala ulernya pake tongkat, beres deh. Ternyata apa yang gue liat di TV emang berbeda jauh ama apa yang terjadi didunia nyata. Mau neken kepalanya gimana, gue ngeliat aja geli banget. Yang bikin susah, posisi uler itu ada dipojokan dapur sambil membentuk lingkaran.

Menurut kesotoyoan gue, uler bakal lemes kalo dikasih garem. Dengan segera gue nyuruh rahmi buat ambil garem. Gue lempar dari kejauhan itu garem ke uler yang ada dipojokan. Nunggu reaksi dari sang uler, gue berharap dia bakal mabok garem. Tapi harapan gue pupus, uler itu malah gerak ke belakang kardus sambil mangap mangap. Gue ga tau maksud ini uler apa, jalan sambil mangap mangap. Dia mungkin lagi kelaperan, minta garemnya di tambah terus sekalian pake nasi. Uler macam apa ini! Uler engga tau diuntung!

Apa boleh buat, satu satunya acara buat ngusir ulernya ya kaya di TV TV. Rencan gue bakal megang tongkat, terus ngebidik kepala uler, terus teken kepalanya, ambil ulernya. Kenyataannya, gue megang tongkat. Baca-baca doa. Keringet dingin. Badan bentol-bentol. Muntah ditempat. Dilarikan ke rumah sakit. Gue teken kepala ulernya pake tongkat, eh ternyata ulernya bisa ngeles. Malah gerak ke arah gue. Gue reflek loncat sambil mundur, ketinggian loncat gue mungkin ngalahin ketinggian Cristiano Ronaldo sewaktu nyundul bola. Harga diri gue sebagai cowo sejati hancur seketika. Gue nyerah buat ngusir uler.

Kemudian Azmi menggantikan posisi gue buat ngusir itu uler. Azmi ini tergolong temen gue yang berani ke berbagai binatang meskipun dia seorang cewe. Seandainya dia masih anak kecil, gue yakin dia bakal syuting jadi si Bolang di trans 7. Dengan cekatan, Azmi berusaha menggiring uler keluar dari dapur. 

Azmi sukses mengusir uler. Harga diri gue sukses dihancurkan oleh Uler.









You May Also Like

5 comments

  1. Wah, kayak kebun binatang dong itu haha. Keren kalo tiba-tiba kedatengan gajah :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha niatnya nanti emang mau dijadiin kebun binatang

      badak bercula satu juga keren mbak :|

      Delete
  2. Hahaha seru banget ini ceritanya. \:D/
    Abang gue dulu malah punya uler di kosan. Lima biji lebih. -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha makasih bang adi

      Wah kalo gue jadi elu, gue lebih baik joged oplosan dua hari dua malem dari pada tidur bareng uler

      Delete
  3. Kayaknya tuh uler fansnya ayu tingting deh, salah alamat. Maklum ya manusia aja bisa salah alamat apalagi hewan hhaha ini apabangetdahkomenangua

    ReplyDelete