Cerita KKP: Nostalgia itu bernama Kereta

by - 23:50


Selasa 22 Juli 2014


Hari yang di tunggu tunggu akhirnya tiba. Hari dimana gue bakal meninggalkan tempat KKP dan kembali ke kota tercinta, Bogor. Ah 3 minggu berasa 3 tahun meninggalkan kota yang telah membuat banyak kenangan ini. Di Bogor lah pertama kalinya gue menghirup oksigen yang masih bersih dari kotornya polusi. Di Bogor lah gue mendapatkan banyak temen mulai dari yang asik, ngeselin, ngangenin, dan berbagai jenis temen gue lainnya yang susah gue sebutin satu per satu. Di Bogor juga lah gue bisa dapetin pacar.
Mulai dari pacar virtual, pacar yang cumen ada di khayalan gue. Pacar beneran, pacar yang akhirnya malah mutusin gue dan pacar masa depan pacar yang rencanaya bakal jadi pendamping hidup gue. Pokoknya Bogor teh keren pisan lah. Seperti kata pepatah, lebih baik hujan batu di negeri sendiri dari pada hujan emas di negara lain. Seabis ngetik kalimat itu, kegantengan gue naik 17 derajat reamur.


Bersama temen-temen KKP gue yang lain (yang ada di postingan sebelum ini) gue berangkat ke Bogor naik kereta Sukabumi. Ini pertama kalinya gue berpergian jauh naik kereta. Biasanya gue lebih nyaman naik bus. Tapi karena pertimbangan lainnya dan ajakan temen-temen gue, akhirnya gue terbujuk untuk naik kereta. Pengalaman naik kereta gue emang cetek banget. Terkahir kali gue naik kereta itu mungkin 1 tahun yang lalu, ketika jemput mantan pacar gue di Jakarta. Karena berbarengan dengan jam jam sibuk, alhasil gue cumen dapet berdiri di kereta. Tadinya gue udah dapet duduk, tapi karena ada ibu ibu berdiri depan gue akhirnya gue mengalah buat ngasih duduk. Belakangan gue tau trik buat bisa duduk sepanjang perjalanan adalah berpura puralah tertidur dan berusaha tidak peka terhadap keadaan sekitar. Ini kampret banget. Gue pengen gitu orang yang kaya gini, pas bangun tidur tiba tiba ada di padang mahsyar. Biar nyadar aja ama keadaan sekitar.


Tepat pukul 4 sore, kereta berangkat. Untuk mengusir kebosanan, gue memasang earphone dengan mendengarkan musik di android gue yang gue setel secara acak. Bunyi khas rel kereta dan terkadang bunyi klakson kereta yang ditekan oleh sang masinis masih terdengar samar-samar di kuping gue. Gue menaikan volume lagu untuk lebih fokus mendengarkan lagu-lagu di playlist.


Sesekali gue memandang keluar jendela. Sekedar untuk melihat pemandangan yang dilewati oleh kereta. Dan entah kenapa suasana kereta saat itu bener-bener bikin galau, terlebih lagu yang di shuffle ini malah lagu-lagu yang bikin gue terkadang berkaca-kaca. 


Sayang yang duduk di samping gue itu ibu ibu umur 40 tahunan. Coba yang duduk samping gue, yang seumuran ama gue mungkin bisa gue ajak galau bareng. Repot juga kalo ibu ibu samping gue itu gue ajak galau bareng, susah nyari lagu yang pasnya. Lagu yang gue tau dan cocok buat ibu ibu ini mungkin lagu “Pulangkan saja aku pada ibu ku, atau ayah kuuu uwoouwooooo”.


Gue masih inget lagu yang muncul pertama kali di telinga gue kala itu adalah lagu yang judulnya “Ada yang hilang” dari Ipang.  Salah satu lagu yang gue puter-puter terus sewaktu gue abis putus. Begini potongan liriknya:


Aku hanya bisa terdiam
Melihat kau pergi dari sisiku
Dari sampingku
Tinggalkan aku seakan semuanya
Yang pernah terjadi
Tak lagi kau rasa


Lagu yang menggambarkan sebuah ketidakpercayaan akan kenyataan kalo si cowo ternyata ditinggalin ama si cewenya. Cowonya engga nerima kalo si cewe pergi gitu aja, dan berharap si cewe bisa kembali ke si cowo. Karena si cewe udah meninggalkan banyak kenangan yang susah buat dilupain


Lagu ini sebenernya ngegambarin ketika awal-awal gue putus ama pacar gue. Gue masih engga percaya kalo ini kenyataan, kenyataan kalo kita putus setelah menjalin hubungan selama 2 tahun lebih. Susah buat ngelupain semua kenangan yang kita jalanin bareng dan selalu berharap kita bisa balikan lagi. Ya itu lah lagu kampret pertama yang gue denger di kereta. Sepertinya akan menjadi perjalanan yang banyak mengenang masa lalu.


Kemudian lagu kedua yang muncul di telinga gue adalah lagunya The Script yang judulnya Nothing. Ini juga salah satu lagu galau meskipun musiknya aga nge-beat tapi liriknya tetep dalem banget, misalnya:


I’m Swearing if I go there now (Aku bersumpah jika aku pergi kesana sekarang)
I can change your mind turn it all around (Bisa kuubah pikiranmu dan mengubah segalanya)
Ceritanya si cowo berusaha buat ngebujuk si cewenya supaya balikan. Si cowo optimis banget kalo hubungan mereka bisa balik kaya dulu lagi


Dan lirik di reffnya yang sakit banget


Dialed her number and confess to her (hubungi dia dan mengaku padanya)
I’m still love but all I heard was nothing (Aku masih cinta tapi tak kudengar apa-apa)
Si cowo berusaha ngehubungin si cewenya buat nyatain kalo dia masih cinta, tapi si cewe engga ngerespon apa-apa dan bertindak cuek, sakit bangeet men


Ekhm gue juga pernah ngerasain apa yang di rasain si cowo di lagu Nothing itu, berusaha buat bisa balik kaya dulu lagi tapi ga di respon ama cewenya, Yes nothing nothing nothing nothing


Mulai terbawa suasana, gue sesekali melihat teman-teman gue yang duduknya emang pisah sama gue, dan mereka ternyata nyenyak tidur. dan gue? malah Terjebak nostalgia masa lalu. Sial


Kemudian lagu selanjutnya yang muncul adalah lagunya All Time Low yang Remembering Sunday. Lagu yang sering gue puter belakangan ini. Lagunya emang enak banget. Easy Listening dan gue banget. Ceritanya hampir sama kaya lagunya Nothing tadi, tapi disni si cewe ngasih kepastian kalo dia engga bakal mau lagi balikan ama si cowo. Beda ama Nothing yang jawabannya masih abu-abu.


Selesai lagu Remebering Sunday, muncul lah lagu Christina Perri judulnya Jar Of Hearts. Menurut gue ini puncak dari semua lagu yang tadi, gini potongan liriknya


You know, I can’t take one more step, towards you (Kau tahu, aku tak bisa melangkah, mendekatimu
Cause all that’s waiting is regret (karena yang menantiku hanyalah penyesalan)
And don’t you know  I’m not your ghost anymore (Dan tak tahukah kau aku bukan hantumu lagi)
I lost the love, I loved the most (Aku telah kehilangan cinta dari orang yang paling aku cinta)
Disini si Christina Perri udah frustasi untuk menjalin hubungan lagi, dan sepertinya udah engga ada kesempatan untuk kembali bersama kaya dulu lagi.


Mungkin gue juga merasakan hal yang sama ama Christina Perri itu, gue udah lelah untuk berusaha kembali bersama lagi karena I lost the love, I loved the most.


Cukup sudah kegaluan gue di kereta sore itu. Gue mematikan sebentar musik yang gue setel, kemudian menatap kembali teman teman gue yang masih tidur pules dari tadi. Sesaat gue mengalihkan pandangan ke jendela, sekedar melihat keadaan di luar. Memandang sinar sore matahari yang menembus kaca jendela. Tak lama kereta yang gue tumpangi, berhenti di salah satu stasiun untuk menaikan dan menurunkan penumpang. Salah satunya adalah wanita yang mungkin umurnya 23 tahuan yang terpisah 3 meja dari gue, turun di stasiun ini. Tapi gue engga turun, karena pemberhentian gue bukan di stasiun ini. Meja si wanita yang turun itu kemudian diisi oleh wanita lain yang baru naik yang kira-kira umurnya baru 19 tahuan.


Mungkin cinta bisa gue analogikan dengan kereta, terkadang gue engga tau seberapa lama pasangan gue akan terus bersama. Mungkin dipemberhentian selanjutnya si dia akan turun dan meninggalkan gue gitu aja, dan kemudian di gantikan oleh penumpang lainnya yang akan mengisi kekosongan itu. Atau  gue berharap, kalo si dia itu  bisa memiliki kesamaan dengan gue, satu visi dengan gue, satu keyakinan dengan gue dan satu tujuan dengan gue.... yaitu stasiun yang sama. 

Ah Bogor, gue datang


Ciaaoooo.....





You May Also Like

8 comments

  1. Cie nostalgila #eh . Salam kenal ya dari orang Palangka Raya + Bandung. Mampir yuk, dan join balik blog gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai orang palangkaraya, kenalin gue, orang Palingkayaraya #Amiin

      Siip

      Delete
  2. gue yakin itu lagu2 di hpnya galau semua hahaha :))

    ReplyDelete
  3. eh serius.. KKP itu gak jauh beda ya sama PKL? soalnya bulan depan Kampus gue ngadain PKL gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo loe mau PKL, hati hati sama satpol PP nya

      Delete
  4. paragraf terakhir keren broh, nice! :)

    ReplyDelete