Terkutuklah Wahai Jerawat

by - 21:31

Sebenernya sebelum nulis postingan ini, gue mau potong tumpeng dulu. Soalnya masa KKP gue telah berakhir, dan gue udah resmi jadi anak Bogor lagi yuhuuu *Bakar petasan*. Kalo kalian belum tau betapa hebohnya, absurdnya, bodohnya dan sedihnya masa-masa KKP gue di Sukabumi, bisa buka beberapa postingan gue sebelum ini. Tapi gue engga nanggung efek sampingnya nanti yak.

Oh iya gue juga punya oleh oleh yang gue bawa ke Bogor setelah 2 bulan ber-KKP, oleh-oleh itu berbentuk jerawat. Oleh oleh yang absurd banget.

Mungkin ada dua alesan gue jadi punya jerawat gini.

Alesan pertama, asal usul jerawat ini karena gue jarang mandi disana. Bisa mandi sehari sekali aja gue udah sujud syukur. Disana, dapet air bersih lebih susah dari pada dapetin kembang desa. Gue takutnya saking susahnya dapet air bersih, pas nikahan terus ijab kabulnya jadi “Saya terima nikahnya Siti binti Rojali dengan segayung air bersih dibayar tunai”. Ternyata air bersih lebih berharga dari emas. Gila gila!.

Alesan kedua, kata mitos mungkin ada yang suka ama gue jadinya gue jerawatan. Ya susah sih kalo muka mirip Aliando gini, yang naksir banyak. *Kemudian ada pot bunga melayang ke kepala*. Gila gila!.

Jujur aja, gue engga begitu bermasalah ama yang namanya jerawat. Udah biasa kok. Malah waktu kelas 1 SMA, muka gue ancur banget, lebih ancur dari sekarang. Jerawatnya dimana-mana. Saking banyaknya, itu jerawat bisa dijadiin formasi bola 4-4-2. 4 di pipi kiri, 4 di pipi kanan ama 2 di jidat. Jerawat yang di jidat gue kasih nama, Benzema sama Cristiano Ronaldo, muka gue juga gue kasih nama, Santiago Barnebue. Muka apa stadion bola.

Yang bikin masalah dari jerawat gue ini adalah posisinya yang kampret banget. Posisinya ada atas dibibir, diantara semak semak kumis gue. Bayangin aja jerawat gue itu buaya yang lagi sembunyi di rawa-rawa. Ya gitu lah. Gue kalo lagi ngunyah makanan jadi sakit, jerawatnya ikut goyang goyang gitu. Mungkin jerawat gue goyang goyang karena pas gue ngunyah makanan jadi terdengar alunan lagu oplosan, siapa tau kan.

Yang lebih menyakitkan dari punya jerawat yang ada atas bibir adalah gue engga bisa cukur kumis, Padahal kumis gue udah lebat kaya kumis Rio Dewanto kecemplung di got komplek. Mau cukur kumis, nanti jerawat gue berdarah. Engga dicukur, guenya jadi engga ganteng. Oh aku galau. 

Terkutuklah jerawat yang posisinya nempel dikumis.




You May Also Like

4 comments

  1. hanjir, itu jerawat namanya cristiano ronaldo ._.

    ReplyDelete
  2. Haha... Sama kalimat terakhir gua setuju banget. Apalagi saat kumis mau dicukur, eh ada jerawat. Kan gimana gitu rasanya kalau mau nyukur. Nggak tega sama... Kumisnya xD

    ReplyDelete