Viwi, My Super Hero

by - 23:10

“Berangkat Jam enam ya jeh, janjian di balai kota!” Dodo nge-Line gue

Pagi ini rencananya gue bakal balik lagi ke Sukabumi buat KKP. Iya setelah berlibur lebaran di Bogor dan menikmati indahnya peradaban, gue harus kembali ke salah satu desa di Sukabumi. Gue berasa jadi seorang time traveler, kembali dari sebuah peradaban maju ke peradaban yang ngeliat mobil lewat berasa ngeliat UFO terbang di depan mata gue eerr berlebihan ding. Tapi emang bener sih, desa KKP gue emang tergolong desa tertinggal. Belakangan gue tau, jeleknya insfrastruktur jalan menuju desa gue lah yang membuat desa ini tertinggal. Jangan harep jalanannya di aspal dan mulus. Yang ada cumen batu ama krikil yang dipake buat lapisin jalannya. Jadi bisa dilewatin motor aja udah bersyukur banget. Mungkin sewaktu dulu, di desa gue ini pernah terjadi hujan meteor yang berakibat hancurnya jalanan, siapa tau kan.

Selain Dodo, ada 7 orang temen gue lainnya yang rencananya bakal bareng ke Sukabumi naik motor. Kalo pake motor, menurut perkiraan waktu yang bakal ditempuh dari Bogor menuju pelosok desa gue ini adalah 5 jam. Oh tuhan, gue belum pernah duduk dimotor selama itu. Gue ga mau karena belum terbiasa duduk lama dimotor, pantat gue bisa berubah jadi berbentuk jok motor.

Ditambah Pengalaman touring motor gue yang nol besar. Sejauh jauhnya gue bawa motor sambil rombongan itu, dari rumah gue ke puncak. Itu pun ditengah jalan, tangan kaki gue kram, kepala gue pusing, muntah-muntah, timbul bintik-bintik merah, badan lemes. Gue emang lagi sakit demam berdarah sewaktu bawa motor.

Selain masih cupu masalah berpergian jauh bawa motor, gue juga ga jago-jago amat sama masalah permotoran. Gue takut di tengah jalan, motor gue kenapa-kenapa. Pernah suatu ketika motor gue ga bisa di starter, gue panik banget. Gue cek berbagai hal yang berhubungan ama bagian starter motor, ternyata ga ada masalah. Tapi akhirnya gue tau, kalo kuncinya belum di pasang. Otak gue yang bermasalah.

Motor gue yang sekarang ini emang engga serewel motor gue sebelumnya. Sebelumnya gue punya motor Beat, gue beli second. Jadi wajar pas gue pake, banyak banget masalah. Mulai dari sering tiba-tiba mogok. Bensinnya boros, jalannya lambat. Gue yakin kalo diadu lari ama Mpok Nori, motor gue bakal kalah telak.
Namun sekarang keadaan telah berubah, gue udah ganti motor, dari Beat jadi Vario. Mungkin karena masih baru, jadi motor gue asik asik aja buat dipake ngapa-ngapain. Sama aja kaya punya pacar baru, semua aktivitas bakal asik asik aja buat dipake ngapa-ngapain. Ciye gitu

Motor Vario ini gue kasih nama Viwi. Asal kata dari Vario White. Gue juga pernah ceritain Viwi di tulisan ini Stephano the Unsung Hero

Udah berbagai moment gue lalui bersama Viwi, mulai dari hujan-hujanan bareng, panas-panasan bareng. Dan berkat Viwi lah gue punya pacar, karena sesungguhnya pedekate tanpa memiliki sebuah kendaraan adalah perbuatan yang maha sulit.

Viwi juga yang sering nemenin gue pergi ke kampus, menerjang kotornya polusi kota Bogor, melewati macetnya daerah kampus gue, ngeboncengin temen-temen gue yang butuh tebengan. Kalo hidup ibaratkan makanan, maka Viwi lah susunya. Sang pelengkap 4 sehat 5 sempurna.

Dan sekarang, Viwi bakal gue ajak ke sebuah peradaban yang belum pernah dia rasakan. Brace your self, Viwi.

Sebelumnya Viwi belum pernah gue ajak buat berpergian jauh. Paling jauh Viwi gue pake keliling-keliling Bogor doang. Ibaratkan anjing, viwi ini baru gue ajak jalan keliling komplek doang, belum keliling kampung sebelah yang banyak kucing kampungnya.

Kembali ke cerita gue mau berangkat ke Sukabumi.

Jam 6 pagi itu, gue udah stand by di balai kota. Dan ya, gue adalah orang pertama yang datang. Gue ga tau si Dodo dan temen-temen gue yang lain ini pake patokan waktu Indonesia bagian mana kalo lagi janjian.

Akhirnya jam setengah 8 baru kumpul semua. Gile lu, orang Indonesia kalo ngaret udah kaya solat lima waktu...sebuah keharusan, kalo engga dilakuin bakal dikutuk sama Allah.

Bruum bruum bruum....Deruman halus dari knalpot Viwi, mengawali perjalanan 5 jam gue ke Sukabumi.

Satu hal yang gue pelajari ketika touring motor gini adalah jangan sok sokan kebut-kebutan terus kepisah dari rombongan. Ini menimpa temen gue, Fery. Salah satu temen gue yang paling alim. Saking alimnya kalo dia maen bola, dia engga mau gocek gocek kaya Cristiono Ronaldo gitu, kata dia itu perbuatan riya. Menyobong-nyombongin kemampuan ke orang-orang...Astaghfirullah.

Karena terlalu ngebut dan ga nyadar akan temen-temennya, Fery jadi berada jauh di depan gue dan temen temen gue. Fery secara resmi menghilang dari peredaran. Padahal dia engga tau kalo ke Sukabumi harus lewat jalan mana. Gue takut dia tersesat terus ada ada di ujung kulon. Gue engga mau temen gue nanti kawin ama badak bercula satu.

Untungnya dia nelpon gue, nanya pada dimana. Dan Fery bisa ketemu lagi, Fery ga jadi kawin ama  badak bercula satu. Penonton kecewa.

Akhirnya setelah melalui perjalanan yang panjang, gue nyampe juga didesa. Dan bersyukur, Viwi engga kenapa-kenapa. Viwi masih tetep aja cantik, meskipun sedikit berlumuran debu jalanan.

Semenjak Viwi nemenin gue KKP di sini, kehidupan gue sedikit lebih indah. Mobilitas gue lebih mudah, gue kalo mau belanja kemana mana gampang, ada Viwi. Gue mau maen kemana mana gampang, ada Viwi. Gue mau dapet duit banyak gampang, ada Viwi. Viwi gue pake ngojek

Pokoknya Viwi, My Superhero.



You May Also Like

8 comments

  1. sama motor gw juga gw namain, namanya Mia. tapi doi udah jadi milik orang lain :') www.salaminzaghi.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya Mia pasti motornya Mio, udah kebaca hoho

      Delete
  2. Kalo aku malah gowes :-D
    Nama sepeda tetap seperti aslinya "Monarch" haaaaa

    ReplyDelete
  3. Gue juga pernah naik motor dari bogor ke bandung. Sendirian. Gila, takut motor kenapa-napa juga sih waktu itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buseet, itu jauh banget. Turut berbela sungkawa buat pantat lu bang

      Delete
  4. Widih Viwi... Gua kira VolksWagen bro :D blog udah difollow, follback ya

    ReplyDelete
  5. Keren amat gue punya VolksWagen haha

    ReplyDelete