Belajar Stand Up #Day4

by - 01:01

Jam 10 Malem baru sempet mijit-mijit laptop lagi. Duh. Ceritanya hari ini gue sok-sokan sibuk di kampus, dateng pagi pulang malem. Padahal di kampus paling cumen tidur-tiduran di mushola. Engga lah. Tadi, di kampus gue lagi ada acara Stand Up Comedy on Campus dari Metro TV gitu. Yang tadinya gue cumen bisa liat Dede Kendor, Bintang Bete, Jui Purwoto dan Sammy Notaslimboy di TV, sekarang gue bisa nonton langsung di kampus gue. Gokil!.

Oia ini, Hari ke 4 dari 25 Days Blog Challange, temanya: Favorite Quote. Berhubung gue abis nonton yang lucu-lucu di Kampus, gue jadi inget salah satu quote dari film Legendaris Indonesia, Warkop DKI.

“Tertawalah karena tertawa itu tidak dilarang”

Simple sih, tapi menurut gue kalimat itu punya filosfi yang cukup dalam dari sekedar tertawa. Melihat sekarang bagaimana kehidupan manusia sangat di kontrol oleh waktu, pagi berangkat kerja, siang kerja banting pulang, malem pulang ke rumah terus tidur. Siklus itu terus diulang-ulang sampe manusia sadar kalo hidup ga selalu tentang kerja, hidup ga selalu tentang belajar, hidup juga perlu hiburan, salah satunya adalah tertawa. menurut penelitian, tertawa membuat manusia terlihat awet muda, membuat wajahnya lebih mempesona dan semacamnya. Jadi kalo mau keliatan muda, tertawalah kawan

Gue punya ketertarikan tersendiri untuk membuat orang lain tertawa. Rasanya seneng aja ngeliat orang seneng. Apalagi orang yang gue senengin, seneng karena gue bisa dia bikin seneng. Gila, seneng banget kan gue ngetik banyak kata seneng hehe

Membuat orang lain tertawa itu susah. Apa yang dilakukan para comic yang gue tonton tadi di kampus, ternyata ga semudah yang kita bayangin. Menurut apa yang gue baca, bikin orang tertawa itu ada teorinya. Jadi kenapa orang tertawa? Karena lucu. Itu bukan jawaban. Sama aja kaya kenapa elo makan? Karena lapar. Itu jawaban anak SD gaees.

Orang tertawa karena mereka merasa superior terhadap yang lain. Misanya waktu itu gue lagi jalan sambil sms an, ga fokus sama jalan, setengah kaki gue tiba-tiba masuk got, temen-temen kampret gue ketawa ngakak. Temen-temen gue ketawa karena mereka merasa superior terhadap gue yang nyemplung ke got (Inferior). Atau bisa juga di sebut teori beruntung-sial. Orang sial lebih mudah di tertawakan oleh orang beruntung. Contohnya Tukul Arwana, gue nonton Tukul selalu ketawa, kenapa? Karena gue nyadar muka gue beruntung lebih ganteng dari mukanya Tukul (Sial). Beberapa cara bikin orang ketawa diantaranya adalah Stand Up Comedy

Gue suka banget sama Stand Up Comedy, bahkan gaya tulisan gue di Blog banyak menerapkan teknik yang ada di Stand Up Comedy. Misalnya hal dasar dalam menulis komedi, Set-up + Punch Line. Set Up ini adalah semacam hipotesis untuk menggiring si pembaca buat ngeyakinin sama asumsi gue, biasanya kalimat Set Up ini engga lucu. Sedangkan Punch Line adalah kalimat yang mematahkan asumsi atau membelokan logika dari set up itu sendiri, set up ini bagian lucunya. Contohnya: Gue suka banget sama sulap. Hal yang paling gue suka adalah ketika selesai main sulap, terus penonton terutama cewek cewek pada teriak “Iiih kok bisa si jeeh kok bisa, hebat deh. kasih tau caranya” “Boleh tapi cium dulu dong” (Ini Set-up) “tiba-tiba ada sendal Crocks nempel di pipi gue” (Punchline). Pembaca mungkin bakal berasumsi, gue bakal di cium. Tapi di patahkan dengan adanya sendal Crocks nempel di pipi gue. Teori Superior-inferior pun berlaku disini. Pembaca merasa superior karena membayangkan pipi gue di gampar ama sendal (Gue di posisi inferior).

Teknik lain yang sering gue pake adalah Rule of Three. Ini sejenis nyebut 3 buah kalimat yang polanya hampir sama, dimana kalimat terakhir adalah punchline (bagian lucunya). Contohnya: Gue lahir di Bogor, dan bogor itu kota yang keren. Terminalnya satu, angkotnya banyak. Orangnya satu punya hp banyak, Walikotanya satu punya istrinya banyak (Punchline).

Kemudian gue juga sering pake teknik Call Back. Sejenis kalimat joke yang gue pake dua kali tapi dalam jeda beberapa paragraf. Biasanya gue pake buat menutup sebuah cerita. Contohya ada di postingan ini: Gara Gara My Chemical Romance. Di postingan itu, Kalimat “DASAR GA MODAL” di sebut Call Back, karen joke itu gue pake lebih dari sekali. Contoh lainnya: Gue sering liat orang yang bawa motor pake jaket tapi jaketnya engga di sletingin, alesannya “Males ah ribet”. Gue pengen gitu suatu saat orang yang gini, kecelakaan terus masuk ke rumah sakit. Pas di ruang operasi, “Dok dok, ini langsung di operasi?, engga di bius dulu, nanti saya kesakitan dok” Dokternya jawab “Males ah ribet.”

Itu lah beberapa teknik dari stand up comedy yang biasanya gue pake untuk nulis. Membuat orang tertawa bisa di sebut mudah asal tau tekniknya, tapi butuh latian juga buat ningkatin skill dari teknik yang di pake. Semoga setelah tau teknik teknik dalam menulis komedi yang gue share, ada yang terinspirasi buat nulis juga (Sok bangeeeet deh gue yaa). Tapi gapapa, asal bisa buat orang tertawa. Karena membuat orang tertawa itu ibadah, makanya gue jarang sholat. Sholat gue udah di ganti sama bikin orang ketawa hehe

Biar keren tulisannya, Gue ulang lagi quotes favorit gue di atas:

Tertawalah karena tertawa itu tidak dilarang (Set-up), kecuali tertawa di atas penderitaan kaum jomblo dan fakir asmara (Punchline) 

Ciaooo

You May Also Like

2 comments