Ngaret? Please deh ah #Day3

by - 20:16

Hari ketiga dalam misi 25 Days Blog Challange. Temanya What Are You Afraid of?. Gokil! Itu artinya apaan!!

Dari dulu gue suka heran sama orang yang kerjaannya tiap janjian selalu telat. Entah seberapa buruknya mereka buat mengelola waktu dan seberapa bodo amatnya sama tanggung jawab buat datang tepat waktu. Oh Meen jaman sekarang ngaret itu udah termasuk perbuatan yang norak abis, kecuali punya alesan kenapa bisa ngaret, Misalnya waktu di jalan tiba-tiba ketemu Badak jumanji lagi sruduk sruduk angkot atau waktu di jalan tiba-tiba mobilnya berubah jadi transformer, siapa tau kan.

Dulu gue juga pernah sih waktu janjian ngaret. Tapi pas di TKP, meskipun ngaret gue masih jadi orang pertama yang dateng. Itu kan kampret banget. Dari kecil gue emang udah didik jadi orang yang on time. Biasanya waktu SD, gue udah harus ada di sekolah 1 jam sebelum bel masuk, itu kebawa sampe gue SMA. Karena udah diajarin on time dari kecil, maka salah satu hal yang paling gue takutin di dunia ini adalah Telat. Bukan, bukan telat datang bulan. Gue masih belum ada niatan buat transgender.

Pernah waktu SD, gara-gara bangun kesiangan gue dateng telat. Sepanjang perjalanan ke sekolah gue nangis. Sampe sekolah engga mau masuk, soalnya menurut mindset gue, telat adalah salah satu perbuatan yang memalukan. Sama kaya masuk ke Indomart pake celana dalem di kepala. Memalukan. Alhasil gue balik ke rumah, nangisnya masih tetep dilanjut.

Gue paling takut kalo udah janjian sama orang tapi telat. Selain ngehargai waktu, gue juga sangat menghargai orang yang udah janji sama gue. Paling engga enak bikin orang nunggu-nunggu karena gue. Tapi seringnya gue yang nunggu-nunggu sewaktu janjian, seengganya gue masih bisa ngehargai waktu biarpun ga dihargai sama orang yang janjian sama gue huhu.

Contohnya Beberapa waktu yang lalu, gue janjian pagi-pagi sama temen-temen gue buat main bareng. Karena gue tau rumah gue dengan tempat janjian itu jauh banget di tambah gue telat bangun pagi, gue rela engga sarapan pagi dulu demi engga dateng telat. Padahal pagi itu ibu gue udah nyiapin sarapan favorit gue. Sampenya di TKP, temen-temen gue belum ada yang muncul satu pun. 15 menit nunggu, masih belum ada yang dateng. Gue SMS

“Eeeh nyeet pada dimana? Gue udah nyampe!”

2 menit kemudian baru ada balesan

“Bentar jeh, gue lagi sarapan dulu...”

“SI ANYIIING!!!”

Gara-gara udah di ajarin jadi anak yang on time, maka sekarang gue takut banget sama yang namanya telat. Bahkan kalo gue udah tau bakal telat, pasti panik banget. Pikiran udah kemana-mana. Naek motor kebut-kebutan. Gue yakin kalo gue tau bakal dateng telat ke kampus misalnya, Rossi aja bakal kesusul sama motor gue. Yakiin.

You May Also Like

0 comments