Tas ku, Rahasia ku #Day6

by - 19:59

Gaaees, whats sup!! Ini hari ke-6 dari misi 25 Days Blog Challange. Temanya: School Days; What inside the bag?. Jadi karena sekarang gue udah kuliah, dan temanya itu School Days, gue akan banyak bercerita tentang jaman-jaman SMA dulu, dimana itu adalah jaman Jahiliyah, jaman kegelapan, jaman nonton bokep di HP masih jadi hiburan tersendiri di kelas. Jaman kalo ada jam kosong malah di pake maen gaple dari pada ngerjain tugas. Gokil, eh goblok maksud gue

Katanya masa-masa SMA adalah masa masa terindah. Kita bebas mau ngapain aja. Salah satunya adalah ngelanggar aturan di sekolah. Kaya Ke Sekolah rambutnya panjang, baju dikeluarin, celana ketat, rokok di kantong baju, sepatu engga warna gelap, bener-bener brandalan abis. Tapi  Ada juga yang kesekolah pake celana ngatung, baju lengan panjang, bawa-bawa kardus, ternyata itu anak kecil yang minta sumbangan pembangunan mesjid. Pantesan.

Gue engga termasuk dalam golongan murid yang bandel-bandel amat waktu SMA, Kebandelan gue paling cuma punya rambut panjang. Hal yang paling gue taktuin adalah ketika tiba-tiba ada razia rambut, sumpeh ini kampret moment banget. Tiba-tiba Pak iis, guru yang biasanya jadi tukang cukur dadakan di sekolah udah ada di depan kelas. harapan gue kalo udah kaya gitu cumen dua: Pak iis tiba tiba buta, engga bisa liat mana murid yang rambutnya panjang atau pendek. Atau pak iis taunya jago banget cukur rambut dan punya lisensi jadi tukang cukur internasional, lumayan kan cukuran gratis. Ternyata kedua harapan gue engga ada yang bener. Pak iis tetep nyukur rambut gue secara asal-asalan dan hasilnya jelek banget. Gokil! Eh goblok maskud gue

Selain razia rambut, biasanya di sekolah gue dulu suka ada razia tas sewaktu masuk. Untungnya isi tas gue masih standar standar aja semacem, buku pelajaran, pulpen dapet minjem yang engga gue balikin, buku tulis. Emang isi tas gue sih sama kaya anak anak SMA yang rajin pada umumnya hehe rajin pale lu!

Tapi ada dua barang yang hampir gue bawa terus ke sekolah. Yang pertama adalah Koran BOLA. Biasanya kalo jam istirahat gue pake buat baca koran BOLA bareng temen kelas. Dulu temen-temen kelas gue emang asik banget kalo udah bahas bola, engga bakal ada habisnya. Terus kalo tim favoritnya kalah, siap siap buat di bully seharian. Berkat sering-sering baca koran bola, wawasan gue sedikit nambah. Misalnya waktu itu pelajaran PKN ngebahas tentang kewarga negaraan ganda. Gue udah tau tentang dwi kewarganegaraan ini berkat baca koran BOLA, contohnya adalah Marcos Senna, pemain timnas Spanyol yang lahir di Brazil. Karena sudah menetap 5 tahun di Spanyol jadi dia berhak buat memegang paspor Spanyol dan Brazil. Sayang Indonesia engga menerapkan sistem kewarganegaraan ganda. Iya itu adalah pelajaran PKN di SMA yang udah gue tau sejak SMP. Terima Kasih Koran BOLA.

Benda kedua yang suka ada di tas gue adalah kartu remi. Bukan, gue bukan tukang judi. Biasanya gue bawa kartu remi buat gue pake sulap di depan cewek cewek hehe modus dikit. Jaman SMA emang lagi booming reality show ajang pencarian bakat The Master. Musim banget orang-orang main sulap termasuk gue. Jadi kemana-mana gue suka bawa kartu remi, lumayan buat maen sulap kalo ga ada kerjaan. Tiap dateng ke sekolah pasti gue punya trik baru buat bodoh bodohin temen sekelas, jadi kalo gue maen sulap sering di sebut “Pembodohan masal”. Sialan.

Paling Cuma dua benda aneh itu yang suka ada di tas gue sewaktu sekolah. Jaman kuliah sih, cumen ada binder ama pulpen doang di tas. Itu pun kalo lagi mood aja buat di keluarin terus taro di meja. Di taro di meja juga belum tentu buat nyatet, kadang buat formalitas supaya di sangka dosen gue lagi nyatet. Gokil! Eh goblok maksud gue

Ciaooo

You May Also Like

1 comments

  1. Jangan-jangan waktu sekolah ditasmu isinya beberapa bungkus rokok *eh :-D

    ReplyDelete