Hai kamu, Matahari

by - 20:17

Gokil!! udah bulan Oktober! Tepat hari ini tanggal 2 Oktober, Dunia merayakan hari batik internasional. Tadi aja gue ke kampus pake baju batik...gara-gara ga punya baju lagi.

Engga tau kenapa belakangan ini gue lagi males  ngapa-ngapain. Buat bikin postingan disini aja, malesnya kayak di seruh nyokap ke warung waktu belum mandi.

Pulang kuliah terus tidur. Abis makan terus tidur. Abis tidur terus tidur lagi. Oh tuhan, siapa yang mengutuk gue jadi Koala?!!

Dan efek dari malesnya gue, Misi 25 Days Blog Challange sepertinya ga bakal gue lanjutin lagi. Maaf, mungkin gue bukan tipe orang selalu bisa online dan nulis tiap hari. Jadi dadah dadah deh buat 25 Days Blog Challange nya.

Pengaruh cuaca juga menjadi sebab gue jadi males-malesan. Biarpun di sebut kota hujan, belakangan langit di Bogor sedang enggan untuk meneteskan ribuan titik titik airnya ke tanah. Suhu di Bogor udah sama kaya ngeliat mantan punya pacar baru lagi, Panas banget cooy!.

Salahkah matahari karena membuat cuaca di bogor jadi panas? Atau salahkah bumi yang terlalu sabar melihat tingkah pola manusia menghancurkan alamnya? Ah manusia emang tukang menyalahkan.

Gue pernah berkhayal kalo suatu saat nanti umat manusia bisa hidup selain di planet Bumi. Pasti keren abis. “Sayang kamu lagi dimana?” “Aku lagi di Uranus, ngurus perpanjangan SIM ama STNK, kalo kamu lagi ngapain?” “Aku baru beres belanjang yang, masa harga daster di Merkurius mahal banget. Jadinya tadi aku langsung pindah toko ke Jupiter”. Gokil! Pindah planet udah mirip kaya pindah toko di Tanah abang.

Tapi khalayan gue masih menjadi khayalan sampai sekarang. Bumi masih jadi planet paling pas buat di tinggali oleh umat manusia. Matahari menjadi salah satu faktor penting mengapa bumi menjadi tempat yang tepat untuk kehidupan manusia. Adanya matahari memberikan energi bagi tumbuhan untuk berfotosintesis dalam memproduksi oksigen yang kelak akan dihirup manusia. Adanya matahari juga membuat suhu dibumi hangat, menjadikan kenyamanan tersendiri bagi makhluk hidup termasuk manusia untuk berkambang.

Jarak yang pas antara matahari dan bumi lah yang menciptakan kehidupan sempurna di banding dengan planet planet lainnya. Jarak Matahari dan Bumi tidaklah terlalu dekat atau jauh. Terlalu dekat dengan matahari akan membuat suhu menjadi panas, contohnya adalah Merkurius. Jarak yang terlalu jauh, akan membuat suhu terlampau dingin seperti planet Pluto.

Gue sempet berpikir kalo gue ini layaknya Planet. Gue membutuhkan matahari untuk menyinari segala bentuk kemalasan yang sekarang melanda kehidupan gue. Sinar yang mencerahkan dari segi semangat dan kebahagiaan. Untungnya matahari itu tidaklah terlalu dekat, takut ketika terlalu dekat gue akan hancur terbakar layaknya Merkurius. Atau ketika terlalu jauh, hubungan gue dengan matahari akan dingin dan kemudian menghilang layaknya planet pluto. Ah sudahlah gue emang cukup menjadi bumi, memberikan jarak yang tidak terlalu dekat dan tidak terlalu jauh dengan matahari untuk menikmati sinarnya secara sempurna.

Atau mungkin gue engga perlu sinarnya tapi hanya perlu memandanginya ketika senja untuk membuat rasa malas ini hilang entah kemana.



You May Also Like

2 comments