NGENEST: Ngetawain Hidup ala Ernest

by - 15:47

Katanya apa yang kita tulis, maka itulah yang kita baca. Misalnya sering baca tentang novel romance, pasti bakal lebih sering nulis yang berbau cinta. Sering baca tentang novel misteri, pasti lebih suka nulis tentang hal yang berbau misteri. Prinsip ini juga berlaku di twitter, “Following mu mempengaruhi ini tweet mu”. Misalnya kebanyakan follow akun-akun bijak, pasti isi tweetnya ga bakal jauh sama hal yang berbau quotes dan pepatah hidup. Banyak follow tentang akun bola, isi tweetnya pasti ga jauh sama bola. Jadi kalo di twitter, isi tweet gue pada begitu, salahkan lah kenapa gue Following akun yang begitu. Sama juga kalo blog gue isinya begini, karena apa yang gue baca ya begini-begini.

Jadi Belakangan ini gue lagi ngebaca ulang bukunya Ernest Prakasa “NGENEST: Ngetawain Hidup ala Ernest”. Siapa sih si Ernest ini? Bagi yang engga tau, kalian cupu sekali. Ernest disini bukannya suaminya Nirina Zubir. Ernest adalah seorang Stand Up Comedy-an atau biasa disebut Comic. Dia pernah juara 3 di ajang Stand Up Comedy Kompas TV dan juga salah satu pendiri Stand Up Indonesia. Keren.
Foto Bareng Artis. Si Ernest Foto bareng artis

Sebenernya gue udah lama banget beli buku NGENEST ini, hampir setengah tahun yang lalu. Waktu pertama kali baca, ternyata isinya keren juga. Banyak ngebahas isu-isu tentang kehidupan sehari-sehari tapi pake bahasa yang kampret banget menurut gue. Terus seminggu yang lalu gue baca ulang lagi, itung-itung ngisi waktu luang. Karena gue lebih fokus dan khidmat bacanya, jadi lebih kerasa aja gitu jokes dan pesan dari setiap ceritanya. Dan karena itulah gue jadi tertarik untuk mereview bukunya di blog.


Buku ini nyeritain berbagai hal disekitar kehidupan kita yang kayanya biasa aja, tapi kalo diliat dari sudut pandang yang lain ternyata lucu juga. Dari segi bahasa, bahasa anak muda banget. Set up dan punchline nya rapi, jadi setiap jokesnya pembaca pasti paham. Dan jokes nya juga orisinil banget.
Yang paling khas, karena Ernest keturunan Cina, makanya banyak cerita dibuku ini diambil dari sudut pandang orang Cina. Di bab pertama aja, judulnya “Woy, CINA!” Bab ini isinya ngebahas tentang berbagai hal yang berhubungan sama orang Cina yang ada di Indonesia. Misalnya Orang Cina itu engga pelit, orang Cina itu Cuma ogah rugi dan banyak akal.

Yang paling gue suka dari Ernest adalah dia bisa bikin materi tulisan yang bagus dari hal-hal remeh yang ada disekitar kita. Contohnya adalah bab “Disisi-nya”

Seperti yang kita denger, kalo ada orang yang meninggal dunia pasti akan muncul kalimat ”semoga diterima disisinya”.

Menurut gue ini agak aneh.

Lagian kalo dipikir baik-baik, dari zaman dulu ampe sekarang, udah berapa banyak manusia yang masuk surga? Kalo pun bener kita bisa berada disisi-nya, itu pasti berjejer ke sampingnya udah jauuuuuh banget.

Belom lagi yang bilang gini:

“Semoga diterima dipangkuannya”

Itu gimana lagi coba, kalo pun bener, berarti banyak orang yang dipanggku sama tuhan disurga? Numpuk ampe tinggi bener tuh.

Mending gini aja, kalo sampe ada kerabat yang meninggal dunia, ucapin aja:

“Semoga diterima oleh-Nya. Disebelah mana aja boleh”

Kesuluran buku ini isinya begitu, ngangkat masalah-masalah remeh di sekitar kita. Kayak ketika harga cabe naik, tips beli kondom yang aman, tentang restoran yang harganya Babik banget dan masih banyak lagi.

Tapi ada satu bab yang isinya serius banget. Ternyata Ernest itu adalah salah satu pendiri gerakan sosial Ayah ASI, Kalo di twitter terkenal dengan nama @ID_AyahASI. Bab yang serius ini nyeritain pentingnya pemberian ASI untuk bayi. BAB paling edukatif. Lumayan nambah pengetahuan dan pemahaman kenapa ASI itu penting banget. Bagi yang mau nyumbang ASI ke gue sekarang, sok diperlisahkah. *Di gampar pake beha!*

Yang gue tangkep dari buku ini adalah ternyata banyak hal yang engga penting-penting amat dikehidupan kita kalo diliat dari sudut pandang lain ternyata bermakna juga yak. Contohnya si Ernest ini, cumen nulis tentang hal-hal remeh disekitar dia, jadilah buku yang keren banget menurut gue.

Jadi kalian harus beli deh. Sebelum keabisan.

Oia Buku si Ernest ini ada jilid duanya, tapi karena gue belum beli jadi belum bisa nyeritain disini. Semoga koh Ernest baca blog gue, dan karena gue udah promosiin bukunya, bisa dikasih gratis buku jilid dua nya hehe ditimpuk pake kue keranjang!




You May Also Like

10 comments

  1. kelihatannya bagus :D . udah ada yang kedua, aku belum beli dua-duanya :' . emang kuper nih aku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo dibaca malah lebih bagus. Gpp, kalo dapet rejeki baru deh beli.
      Salam Kuper

      Delete
  2. Si Ernest kalo lagi stand up kampret banget sih emang. Sering bawa-bawa China-nya, tapi dia menyampaikan dengan kreatif, jadi nggak rasis.
    Sempet pengen beli bukunya, tapi masih ragu2, soalnya buku komedi gua udah lumayan banyak, hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, padahal di Indonesia tuh sensitif banget kalo bahas masalah ras. Tapi Ernest jago banget bawain materi tentang perbedaan ras
      Jangan ragu-ragu, cepat lah beli. ga akan nyesel *Berasa jadi sales bukunya*

      Delete
  3. Hai ijin blogwalking ya ;-)
    Ada info lomba blog nih. Klik link ini ya. Makasih:)

    ReplyDelete
  4. gue udah baca yang kedua, yang pertama malah belom, maklum, tuker-tukeran novel gitu.. jadi ya baru baca yang kedua, yang pertama belum, abis harganya mahal
    bener banget dah sih koh Ernest ini, ngakak gue baca tulisan nya.. hahaha lucunya cerdas, asli deh.. cuma ada yang agak-agak berbau porno gitu.. tapi mudah dipahami tulisannya, di ending, dia nyeritain perjalanan ke Bali.. penasaran? segera baca :p

    ReplyDelete
  5. menarik juga bukunya,jadi penasaran pengen baca :)

    ReplyDelete
  6. Kocak banget ya. Keresahannya dekat sekali dengan kita. Buku Ngenest punya Bang Don boleh diminta kagak. Langsung ditimpuk pake kue keranjang!

    Kue keranjang ini apaan? Saya gak tau.

    ReplyDelete
  7. ada link download bukunya gratis gak?hehe

    ReplyDelete