Wisata Kuliner Yuuk

by - 21:55

Bagi sebagian orang, makan udah termasuk wisata. Hiburan tersendiri. Levelnya udah kayak Anak SD masuk Dufan. Makan bukan lagi sekedar penghilang rasa lapar, tapi juga rekreasi mencicipi berbagai tempat dan tentu menu makanannya. Bahasa kerennya sih Wisata Kuliner.

Bagi gue, makan ya biar kenyang. Tapi bukan karena pengen kenyang, gue ujug-ujug makanin ranting pohon. Engga begitu.  Gue juga merhatiin kualitas lah. Terkadang ada tempat makan yang nyediain makannya se-emprit, tapi harganya selangit. Kualitas emang penting, tapi harga jauh lebih penting. HIDUP MAHASISWA!

Gue emang bukan tipe orang yang suka hunting tempat makan yang aneh-aneh, apalagi harus ngeluarin uang berlebih. Kecuali gue makannya romobongan, ditambah salah satunya ada yang lagi ulang tahun. Kalo gitu, gue ayo. Makanya pengalaman makan gue cetek banget. Pernah suatu ketika waktu reuni bareng temen SMP, gue makan disalah satu tempat makan di Bogor. Awalnya asik-asik aja. Tapi ada yang janggal ketika gue liat menu makanannya. Iya betul, disitu ada nama makanan tapi engga ada daftar harganya. Gue bulak balik buku menunya, masih engga nemu juga. “INI JEBAKAN! Kita sedang di jebak teman-teman! Uang kita akan habis dalam hitungan jam. Selamatkan dompet kalian masing-masing!” sayangnya gue engga berani teriak kayak gitu, takut badan gue bakal jadi menu special di restoran tersebut. Pada akhirnya duit didompet kita terkuras banyak. Gue pun ngesot pulang kerumah.

Kota gue, Bogor, emang tergolong kota surga bagi para pecinta Wisata Kuliner. Apalagi sekarang, dimana-mana udah ada tempat makan. Nge-gas motor dikit, nemu tempat makan. Nge-gas motor dikit lagi, nemu tempat makanan. Nge-gas lagi, nyampe di Bekasi. Engga ding. Tapi ada yang aneh dengan tempat makan di Bogor atau mungkin di kota lainnya juga. Kalo gue perhatiin, nama tempat makan di Bogor ini ternyata bisa di golongkan kedalam 4 katagori.

Nama tempat makan sesuai si penjual

Ini adalah nama paling mainstream dalam urusan penamaan tempat makan. Gue engga tau ini karena orangnya engga kreatif atau emang pengen Narsis banget, jadinya tempat makannya dinamain samaan ama nama si Penjual. Dalam urusan ini, yang paling terkenal di Bogor adalah Soto kuning pak Yusup. See? Narsis banget kan si Pak Yusup ini. Ada untungnya juga kalo punya usaha makanan pake nama kita. Misalnya, kalo orang ada yang nanya siapa pak Yusup “Itu loh pak Yusup, yang jual soto kuning”. Tapi jangan dibecandain gini “Itu loh pak Yusup, yang mukanya kaya soto kuning” jangan meen! Curiga Nanti sotonya di tambahin racun. Kalo pengen nyobain Soto kuning Pak Yusup, letaknya di jalan Surya Kencana. Tapi katanya Soto kuning pak Yusup ini punya saingan disitu, namanya Soto kuning pak Yusuf. Pake F. Penting banget kan! Kampret!

Selain soto kuning pak Yusup, masih ada lagi tempat makan lainnya di Bogor yang make nama si penjual misalnya Es Buah Pak Ewok. Mungkin yang jual berewokan. Terus Sate ayam Pak Gino, Sop Buntut Mang Endang, Bubur ayam abah ujang. Tuh liat, mereka lah para bapak-bapak narsis.

Nama tempat makan sesuai letak geografis

Anak Bogor mana sih yang engga tau Martabak air mancur? Bukan, maksudnya bukan ada martabak yang pas mau di makan tiba-tiba mancur-mancurin keju ama coklat ke idung kita. Martabak air mancur dinamain gitu karena martabaknya.....dijual deket air mancur. Simpel abis!

Ya, nama tempat makanan sesuai dengan letak tempatnya. Martabaknya enak banget...kalo dibayarin temen. Selain martabak air mancur, ada lagi yang namanya sesuai dengan letak geografis misalnya Baso Simpang Tiga, jualannya di pertigaan jalan. Ada lagi Waroeng Taman, jualannya deket taman.  Yang terkenal juga, Sop Duren Lodaya karena adanya di Jalan Lodaya.

Nama Tempat makan pake bahasa asing

Biasanya nama tempat makan yang pake bahasa asing ini enak enak di lidah dan enek enek di dompet. Misalnya di Bogor ada Salak Schotel Resto, tidak dianjurkan untuk anak kost-an yang menganggap Indomie adalah pahlawan. Ada lagi Death by Chocolate & Spaghet Ini temptanya serem (dalam makna sebenarnya).

Nama tempat makan anti mainstream

Katagori terakhir, adalah nama tempat makan yang bikin penasaran, karena anti-mainstream. Gue mulai dengan nama tempat makan di daerah Bogor Baru, namanya Bebek Judes. Gokil! Selain bisa dijudesin ama calon gebetan, ternyata kaum jomblo bisa di judesin ama bebek.  Judes disini mungkin bebeknya pedes banget.

Yang lebih gokil lagi, menu special dari tempat makan ini adalah “bebek perawan gejrot”!!. Bayangkan sodara-sodara bebek perawan, Di gejrot! Pertanyaannya, apakah setelah digejrot, si bebek engga perawan lagi?

 gue engga tau si pemilik tempat makan ini mengharuskan adanya seleksi bebek mana yang perawan atau engga perawan sebelum digoreng. Gue jadi kasian ama bebek-bebek yang masih perjaka, mereka pasti pada demo ke restoran bebek judes, bebek perawan akan punaaah...dijadiin bebek gejrot! Sadis!

Nama unik lainnya adalah Baso Boboho. Ini sih sama kaya jualan baso pada umumnya, yang bikin aneh adalah nama Bobohonya. Gue takut abis makan disitu, gue jadi jago kung-fu. Ternyata engga, setelah makan disitu muka gue yang kaya Boboho, Chuby chuby gimna gtu hehe. Letaknya tempatnya di Jalan Bangbarung, soal rasa sih boleh diadu ama perguruan kung-fu sebelah lah.

Selain itu masih banyak nama tempat makanan yang unik-unik, misalnya Ayam KQ 5 (Baca ayam kaki lima) dasar ayam kelebihan kaki. Dapur geulis, tempat makan yang gue kira orang yang masak di dapurnya Geulis-geulis (Cantik-cantik), ternyata mas-mas semua.

Keren kan kota Bogor. Selain Kota sejuta angkot, sekarang boleh disebut kota sejuta kuliner. Asiik #PrideOfBogor. Ayok yang ngerasa pecinta kuliner sejati, harus banget dateng ke Bogor dan nyobain segala tempat makan yang ada disini. Di jamin engga nyesel. Kalo perlu guide, gue siap! Asal dibayarin makan hehe.



You May Also Like

19 comments

  1. wah Bogor ya, jauh ah, gue harus beli bensin fulltank dulu kesana.. mungkin nanti kalo ke puncak gue bakalan mampir.. di Jakarta juga ada, namanya sambel setan Pejompongan, gue kira yang jualan setan, eh gataunya sambelnya pedes banget.. entah kenapa ada kata setan nya, mungkin pas makan ngomong gini "ah setan pedes banget.." haha oke gue sotau..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Puncak mah Bogor pinggrian bukan bogor kotanya
      Oh kirain pas mau bayarnya ngomong "Ah setan malah amat"

      Delete
  2. terkadang ada yang namanya unik, tapi cara penyajian dan rasanya sama saja

    ReplyDelete
  3. nama tempat makan anti mainstream emang kadang kampret. tapi idenya menarik, membuat org penasaran. "Itu sebenernya jual apa sih?"

    ReplyDelete
  4. Gue sendiri kurang hobi jalan-jalan nikmati makanan. Tapi kalo diajak ya,, siapa takut. asal gratisan hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah cocok di sebut mahasiswa sejati nih

      Delete
  5. Ya gw juga #PrideOfBogor Haha kakak gw tinggal disana. Setiap liburan selalu kesana, beuh men gw udah pernah makan soto kuningan Pak Yusup. Pelayannya ganteng, gw kira itu pak ucupnya :D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ke bogor lagi main lah sama gue, gue ajak ke tempat makan yang enak. Tapi nanti bayarin ya haha

      wih emang ada ya pelayan ganteng disana haha itu gue kali lagi nyamar

      Delete
  6. Kalau gue sih paling suka Wisata Kuliner, kapan-kapan kalau ke Bogor kayaknya perlu bawa banyak duit nih biar puas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoih, ditunggu di bogor nih #VisitBogor2015

      Delete
  7. emang banyak banget jajan jajan dibogor
    tp harus pinter pinter nyari yang murah :D

    ReplyDelete
  8. #HidupWisataKuliner.
    Lol, bebek judes! Kalo di tempatku sih adanya Bebek Garang, walaupun udh kesebar dimana-mana jadi mainstream huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bebeknya pasti jagoan tuh, garang banget haha

      Delete
  9. Haha, nama rumah makan sekarang emang aneh-aneh. Tujuannya cuma satu, menarik pelanggan.

    ReplyDelete
  10. << gak pernah wisata kuliner.. soalnya gak ada yg ngajakin :(

    ReplyDelete
  11. Gapernah nyobain Ayam Janda khaaannnn. Coba tebak, dia jandanya kenapa

    ReplyDelete