Movie Marathon

by - 22:52

Gue termasuk orang yang jarang nonton film di bioskop. Terakhir kali gue pergi ke bioskop itu sewaktu nonton Annaballe, itu pun karena dipaksa oleh 3 temen gue. Dan semuanya cowok. Oh tuhan, inikah cobaan jadi jomblo. Gue emang lebih suka nonton film lewat laptop, dikamar, pake headset, lampu dimatiin dan ditemani oleh beberapa cemilan dari Alfamart.

Selain itu gue juga memegang teguh prinsip sebagai mahasiswa sejati, ‘Kalo ada yang gratis kenapa mesti milih yang bayar’. Kalo ke bioskop gue kudu ngeluarin uang minimal 30 ribu belum parkir, belum bensin, belum jajan. Dilaptop mah modal goceng aja bisa nonton puluhan film. Lagian nonton di Bioskop dan di laptop, cerita film nya tetep sama. Engga bakal juga kan kalo nonton Fast and Farious di Bioskop mobilnya keren keren tapi kalo nonton di laptop mobilnya angkot semua. Jadi gue lebih suka nonton film di laptop dari pada di Bioskop

(BILANG AJA ENGGA ADA YANG NEMENIN NONTON, DASAR JOMBLO!)

Oh suara siapakah itu?

Terkait dengan nonton, beberapa hari yang lalu jarang-jarang waktu luang gue luang banget. Biasanya pagi berangkat kuliah, malem baru pulang. Tapi kemaren engga, jam 11 siang udah pulang. Anak SD aja belum pulang jam segitu. Sampe di rumah gue ngoprek-ngoprek laptop, ternyata ada beberapa film di laptop yang belum gue tonton. Dan marathon film hari itu pun di mulai

22 Jump Street

Film pertama yang gue tonton. Ini adalah sekuel dari film 21 jump street. Gue inget banget waktu nonton 21 jump street itu di bioskop bareng ekhm....(Mantan) Pacar, disitu kita ngakak parah nontonya. Sekarang, gue nonton 22 jump street bareng ekhm.....Bengbeng yang seribuan, disitu gue makanin bengbeng secara membabi buta.

22 Jump street masih menampilkan Jonah Hill sebagai Schmidt dan Saudara jauuuuuuuuh bangeeeet gue, Channing Tatum sebagai Jenko. Engga kalah sama 21 jump street, 22 jump street juga menceritakan kisah 2 polisi bodoh Schmidt dan Jenko dalam memberantas kasus narkotika. Bedanya sekarang mereka bertugas di salah satu kampus bukan di sekolah SMA lagi. unsur komedi di film ini juga juara, kalo kalian engga ketawa sewaktu nonton film ini gue rela di sama-samain ama Channing Tatum deh. Selain berisikan ‘haha hehe’ film ini juga punya pesan moral, bahwa ‘sahabat sejati adalah teman yang memiliki selera kebodohan yang sama’. Dan itu ditampilkan secara sempurna oleh kolaborasi Schmidt dan Jenko. Film pertama hari ini sukses bikin gue ketawa ga kontrol

Lone Survivor

Film kedua, bergenre action. Katanya Film Lone survivor ini adalah salah satu film perang terbaik meskipun ber-budget engga banyak. Dan emang bener, film ini simple. Dimulai dengan video dokumenter latian para tentara AS (Di film ini di sebut SEAL). Di situ diliatin kalo latian tentara AS itu keras abis. Ada yang harus tidur di laut semaleman buat memperkuat kondisi fisiknya. Kalo gue sih udah masuk angin ama panas dingin.

Inti dari film ini adalah 4 tentara SEAL yang menjalankan misi untuk membunuh salah satu petinggi Taliban di Afghanistan. Tapi sayang ternyata misi itu gagal karena tempat persembunyian ke 4 tentara tersebut engga sengaja didatangi oleh tentara taliban. Dari situ lah perang dimulai. Bener-bener tegang abis. Gimana engga, 4 tentara ngelawan puluhan tentara taliban. Suer, tegangnya film ini setara ama tegangnya nunggu kepastian dari gebetan. Yang lebih kerennya, ternyata film ini berdasarkan kisah nyata. Rekomen banget buat di tonton

Love at First Flood

Setelah dibawa ketawa ketiwi lewat 22 Jump Street dan dibuat dag dig dug ama Lone Survivor, tibalah di film ketiga hari ini, film asal Thailand, Love at first flood. Layaknya film-film Thailand pada umumnya, film ini bergenre komedi romantis. Hampir seluruh seting filmnya diambil waktu banjir besar di Thailand tahun 2011. Kreatif juga orang Thailand. Bencana bisa dijadiin sebuah film yang keren. Di kita mah bencana dijadiin media promosi partai politik Huft bgt.

Film ini menceritakan Mong yang mengajak Thong menjadi relawan banjir. Awalnya Thong engga mau, soalnya kerjaan jadi relawan itu Cuma buang-buang waktu. Tapi Mong bilang kalo banyak cewek cantik yang jadi relawan juga. Akhirnya Thong pun mengikuti Mong Jadi relawan. Drama pun dimulai ketika Mong dan Thong bertemu Mei sui (Cewek Cantik) dan Boa (Temennya Mei Sui yang engga cantik amat). Seperti kisah cinta biasanya, Thong yang ternyata langsung suka sama Mei Sui pada pandangan pertama, berpura-pura soalah engga suka karena Mei Sui menganggap Thong Cuma pengganggu ketika dia jadi relawan banjir. Awalnya Mei Sui sangat membenci Thong, karena banyak hal bodoh yang dilakukin oleh Thong. Namun karena kondisi yang sering mempertemukan mereka berdua, akhirnya benih benih cinta pun tumbuh. Mei Sui mulai merasa jatuh hati ketika Thong yang selalu ada bersamanya, tiba-tiba harus pergi untuk mengungsi karena banjir. Mei Sui yang awalnya sering ngata-ngatain Thong, menganggap Thong adalah pria pengganggu dan kelakuannya yang bodoh, ternyata akhirnya jatuh cinta terhadap Thong. Pesan Moral yang gue ambil dari film ini adalah ‘Terkadang cinta datang karena keadaan yang saling mempertemukan’. Overall film ini romantis, ditambah kelakuan Mong yang konyol abis. Patut di tonton juga.

The Fault in Our Stars

Dari judulnya gue kira film ini tentang antariksa atau planet planet gitu, ternyata gue salah besar. Dan salah juga menjadikan film ini penutup Movie Marathon gue. Sebenernya gue engga suka sama film-film sedih/film film orang sakit kayak gini. Sampai saat ini pun gue engga bakal mau disuruh nonton film Surat kecil untuk tuhan. Gue bener-bener engga tega buat ngeliat orang lagi sakit. Kalo tau film The Fault in Our Stars ini film tentang orang sakit, gue ga bakal tonton deh. Tapi karena udah terlanjur nonton seperempat, akhirnya gue lanjutin.

Tokoh utama film ini adalah Hazel Grace, gue lupa dia sakit apa. Yang jelas dia harus bawa tabung oksigen kalo kemana-mana. Engga sengaja si Hazel Grace ketemu sama Augustus Waters, yang juga ternyata punya penyakit kanker kalo ga salah. Di situlah Hazel dan Augustus mulai saling jatuh cinta. Gue engga ngerti kenapa sebegitu gampangnya dapetin pasangan kalo di film.

Yang gue suka dari Augustus water ini adalah ketika dia ngisep rokok yang engga dinyalain, sungguh itu macho sekali. Banyak drama romantis yang ada di film ini. Ada salah satu Kutipan bagus dari film ini menurut gue  ‘Di dunia ini tidak ada yang terhindar dari rasa sakit hati. Tapi kita bisa memilih siapa yang bisa menyakiti hati. Saya memilih kamu untuk menyakitinya’.

Tapi Gue engga ngerti film ini termasuk dalam Happy Ending atau Sad Ending, yang jelas ending ya gitu deh....biasa aja.

Well cape juga ternyata nonton film secara marathon apalagi dari berbagai genre film. Oia Karena gue lagi suka film Thailand, gue minta rekomendasi kalian tentang Film Thailand keren yang bergenre komedi Romantis.

Ciaoo

You May Also Like

11 comments

  1. 22 Jump Street emang lucu banget sih.. Jauh banget dari 21 Jump Street. Lebih konyol :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya banget :)) sampe ngakak parah gue nontonnya

      Delete
  2. Sama nih, gua juga sering nonton film di laptop daripada di bioskop. Alasannya satu: HEMAT.
    rekomendasi film Thailand apa ya.. taunya Kraitong doang gua, itu juga ga ada romantis-romantisnya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoih, pasti anak mahasiswa juga nih haha
      Kraitong? film macam apaan itu

      Delete
  3. Kalau aku sih, lebih suka ke bioskop, meskipun nggak ada temen tetep berangkat kalau ada uang wkwk. Karena nonton ke bioskop itu salah satu mengapresiasi karya orang. xD

    Tapi kalau gak ada uang, ya akhirnya sama, movie marathon hahahaha. Kayaknya 22 Jump Street lucu yaaa, abis ini nonton deh xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin kapan kapan bisa nemenin gue nonton *Asik kode parah* plus di bayarin juga haha
      iya wajib nonton film 22 jump street dah

      Delete
  4. kok cuman goceng? itu ke warnet maen 2 jam terus download-download sepuasnya?
    hahaha baru yang the fault in our star doang gue nontonnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nonton di Laptop kan filmya udah banyak. Goceng mah cuma buat modal beli cemilah haha
      Ga seru seru amat ya itu filmnya menurut gue

      Delete
  5. Gue ada rekomendasi film Thailand yang menurut gw bagus n lucu, judulnya Bangkok Traffic Love Story. Sinopsisnya silahkan tanya mbah google. Trus ada juga 30 On Sale, Crazy little thing that called love, first kiss, hormones, pee mak, phobia 1 and 2, banyak sih sampe lupa gue judulnya apa aja. :)

    Ada satu lagi nih, film Thailand yang menurut gue bagus, ga gitu lucu tapi kalau gue sih dapet banget pesannya. Niatnya mau gue review diblog, jadi sengaja ga gue kasih tau, biar lo mampir ke blog gue. Hehe.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangkok traffic udah, Crazzy little thing udah, pee mak udah. selebihnya belum, bisa nih ntar gue nyari bajakannya haha

      Wah penasaran, ayo dong bikin reviewnya

      Delete