Pelajaran dari Tukang Parkir

by - 22:50

Katanya Indonesia adalah negara Bhinneka Tunggal ika, yang berbeda-beda tapi tetap satu jua.

Gue tegaskan, Itu bohong banget men!!

Jaman sekarang tiap orang akan selalu diperlakukan berbeda, contohnya adalah ketika gue sedang parkir motor di kampus.

Seperti biasa, karena menyandang mahasiswa tingkat akhir kebanyakan jadwal mata kuliah gue adanya di jam-jam siang. Dan di jam-jam siang gitu, parkiran motor kampus selalu penuh.

Sebenarnya parkiran motor engga bakal penuh kalo parkirnya engga sembarangan. Ada yang parkir asal naro motor, ada yang parkir engga rapet ama motor sebelah, ada yang parkir sambil loncat-loncat gedung....oh Itu parkur!

Harusnya juga ini tugas penjaga parkir kampus buat ngatur dan mentata letak motor yang diparkir, Sayangnya terkadang penjaga parkir lebih sibuk ngobrol sama temennya sambil ngopi-ngopi alih alih bantuin orang parkir. Alhasil gue yang menanggung akibatnya. Sewaktu masuk area parkir, gue harus ngangkat-ngangkat motor orang dulu supaya motor gue nge-pas buat di parkir.

Gue pernah nyoba, minta kode ke penjaga parkir buat bantuin gue markirin motor

‘Parkirannya penuh pak?’
‘pojok masih kosong’ si penjaga parkir nunjuk ke pojokan tempat parkir
‘ tapi kayaknya ga cukup pak’
‘coba dulu, cukup kok itu’. ‘Ga cukup pak, coba deh bapak parkirin motor saya disitu’
‘Yasudah, parkir di tempat lain aja’ Si penjaga parkir lanjut ngopi ama temennya

Kampret. Ujung-ujungnya gue harus ke pojokan. Ngangkat-ngangkatin motor orang, supaya motor gue nge-pas buat di parkir. Kemudian setelah itu otot bisep gue jadi segede Ade Rai. Sadis!

Untungnya sewaktu keluar parkiran, gue ngeliat cewe cantik. Bawa motor mio. Biarpun pake helm, tapi aura kecantikannya bisa terpancar ampe keseluruh penjuru parkiran. Tapi Dia keliatan kebingungan, kayanya dia bingung mau parkirin motor dimana. Soalnya parkiran udah penuh banget

‘parkiran penuh pak?’ si cewek cantik nanya ke penjaga parkiran
‘iya kayanya neng, bentar saya rapihin dulu motornya, biar motor eneng muat’ si penjaga parkir ngangkat-ngangkat motor sebelah supaya motor si cewe cantik ini muat.

APA-APAAN INI! Ente kemane sewaktu ane mau parkirin motor ane (Saking emosinya gue jadi kesurupan orang arab).

Lihat, setiap orang akan diperlakukan berbeda beda di negeri ini, dasar negara kapitalis!

Gue mendapatkan beberapa pelajaran dari fenomena ini

#1 “Bahwa setengah masalah kehidupan seseorang akan hilang ketika  memiliki paras cantik/tampan”
  
#2 “Semua orang boleh sama dimata hukum, tetapi tidak selalu sama dimata tukang parkir”.

Profesi tukang parkir memang sudah menjamur belakangan ini. Mulai dari tukang parkir legal seperti di kampus gue atau tukang parkir ilegal yang sering tiba-tiba muncul entah dari mana.

Contohnya adalah minggu lalu. Ketika itu gue baru bangun tidur dan berniat mandi. Tersadar ternyata sabun muka yang biasa gue pake udah abis. cumen ber-alaskan sendal jepit, celana bola dan baju lusuh di tambah raut muka bangun tidur, gue buru-buru pergi ke Alfamart deket rumah buat beli sabun muka. Biasanya didepan Alfamart ada tukang parkir, tapi pagi itu engga ada, mungkin dia masih tidur. But I don’t care. Gue masuk alfamart, nyari sabun muka, 3 menit kemudian gue keluar alfamart. Malu juga lama-lama disana dengan keadaan belum mandi.

Di luar, gue liat cewek lumayan cantik lagi kesusahan buat keluarin motornya dari parkiran. Pagi itu emang parkiran Alfamart sedang ramai. Sebagai cowok jantan, gue bantu si cewek ngangkat ngangkat motor dibelakangnya supaya motor si cewek bisa keluar. Setelah beberapa tetesan keringat, akhirnya motor si cewek ini bisa dikeluarin juga. Gue pun senyum senyum mesem ke si cewek

‘Nih bang, saya cuma punya dua ribu’

DENG! Gue diem. Rasanya gue pengen berubah jadi maskotnya Alfamart aja.

Pesan Moral: “Janganlah ke Alfamart memakai sendal jepit, celana bola dan baju lusuh di tambah raut muka belum mandi jika anda tak ingin dianggap tukang parkir”



You May Also Like

14 comments

  1. LOL. ngocol men *makin ngakak baca cerita terakhir

    ReplyDelete
  2. Di kampus gua juga gitu, parkir banyak yang sembarangan. Jangan2 kampus kita sama? Jangan-jangan? Jangan-jangan? Ah, sudahlah..

    awkward moment banget tuh dikirain tukang parkir.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sory, kampus gue ada di London. Sory nih ya kita ga bisa sama haha

      iya nasiib

      Delete
  3. Seharusnya diambil aja. Kitakan ngga bole nolak rejeki hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, lumayan kan 2 ribu....buat bayar parkir

      Delete
  4. Hahaha itu terakhirnya serius dikasih duit? buset udah kayak di pelem-pelem aja. :))

    ReplyDelete
  5. Masalah kehidupan seseorang ada 3, datangnya dari : harta,tahta,wanita :D


    www.coretanpengangguran.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini kok ga nyambung ama postingan gue ya haha

      Delete
  6. HAHAHAHAHA dikira tukang parkir alfamart HAHA

    ReplyDelete
  7. HAHAHAHA. Baru baca yang ini, Jeh. Punchline di ending emang lucu banget. :D

    ReplyDelete