Hal-hal Yang Diangap Benar Tapi Salah

by - 22:24

Postingan ini ditulis saat Indonesia sedang memperngati Earth Hour. Tau kan acara dimana kita diharuskan untuk memadamkan listrik demi menurunkan emisi karbon dioksida yang memicu pemanasan global. Sebenarnya makna kampanye ini bagus banget. Tapi sayang, bagi sebagian orang Earth hour hanya jadi ajang gaya-gayaan. Misal ada yang ikut gerakan Earth Hour tapi pas suatu saat PLN matiin listrik, mereka pada ngambek. LAAH?!


*Masuk topik*

Seperti gue sebutkan disebuah postingan beberapa bulan yang lalu, gue adalah tipe orang yang hobi untuk memperhatikan hal-hal remeh disekitar gue. Terkadang hal-hal remeh itu sampe kebawa gue pikirkan sebelum tidur. Misalnya ketika gue di lampu merah. Gue sering mikir, kenapa kebanyakan orang nyebutnya lampu merah. Kan warnanya ada 3. Gak pada mikirin perasaannya lampu kuning sama lampu ijo apa.  Tapi yang paling kasian tuh lampu kuning. Cuma lampu kuning yang nyalannya 2 detik. Bandingin ama lampu merah atau ijo. Dalam hal arti juga, lampu kuning itu fungsinya gak jelas. Kalo arti lampu merah, berhenti. Lampu ijo, jalan. Lampu kuning? Gak ada yang peduli sama lampu kuning. Ibaratkan, lampu merah itu nembak gebetan tapi ditolak, lampu ijo nembak terus diterima. Lampu kuning, nembak tapi gak dianggep. Sakit!

Gue juga sering memperhatikan beberapa keadaan dimana sebenarnya itu salah tapi karena sudah terbiasa menjadikan keadaan tersebut benar. Dan setelah gue amati, inilah beberapa keadaan tersebut:

#1 Permisi di gang
Pernah gak sih kalian masuk ke gang sempit terus ada beberapa pemuda yang nongkrong dijalan gang itu. Kemudian kita (biar dianggap sopan) bilang permisi ke mereka. Gue sering mengalaminya. Tapi setelah gue pikir-pikir, ini salah men! Kenapa gue harus bilang permisi ke mereka. Jalan di gang fungsingnya kan buat orang jalan, bukan tempat orang nongkrong. Jadi kenapa juga gue harus permisi ke mereka. Harusnya mereka yang harus permisi ke gue, tempat jalan gue dipake buat nongkrong. lagian gak ada juga orang yang jalan di rel kereta, tapi pas keretanya lewat, masinisnya nongolin kepalanya ke luar kereta terus bilang “PERMISI, BANG!”
 
#2 Merokok
Gue gak membeci orang ngerokok. Bagi gue orang ngerokok itu keren. Gimana engga, mereka adalah salah satu penyumbang devisa negara terbesar dengan mempertaruhkan paru-paru, tenggorokan atau bahkan hidup mereka. The real hero! Tepuk tangaaan!. Tapi pernah gak sih kamu ngalamin dimana lagi asik asik duduk terus tiba-tiba ada orang yang duduk juga sambil nyalain rokok yang asepnya bisa ampe palestina. Gue pernah. Biasanya orang yang bukan perokok akan pergi meninggalkan si perokok kampret itu. Kalo kamu mempraktekan hal itu, kamu salah men! Harusnya si perokok yang harus pergi. Kamu berhak mendapatkan udara bersih. Ingat, manusia butuh oksigen, oksigen barang publik. Semua orang berhak mendapatkannya. Namun dengan sekonyong-konyong si perokok mengancurkan oksigen yang maha segar itu dengan asap rokoknya. Kamu berhak marahin dia. Kalo bisa sampe dia menjauh dari kamu. Bukan kamu yang menjauh dari dia. Oke!

#3 Motor lewat trotoar
Gue sering ngeliat motor yang lewat jalan trotoar. Biasanya ketika gue macet macetan, pasti ada aja orang yang pake jalan trotoar untuk melewati macet. Rasanya gue pengen banget ada badak jumanji yang nyerudukin motor-motor kayak gitu. Yang gak habis pikir, orang yang lagi jalan ditrotoar pada minggir sewaktu ada motor lewat trotoar. Kalo kamu jadi pejalan kaki dan melakukan hal tersebut, kamu bener bener bodoh men! Kamu udah gak punya harga diri lagi. Hak kamu dirampas dengan semena-mena. Kalo gue jadi pejalan kaki, bakal gue tendang motornya terus bilang ke si pengendara motor “Mas, didepan ada lampu merah. Mas belok kiri, disitu biasanya ada yang jualan otak bekas. Lumayan mas, lagi diskon. Dari pada mas gak ada otaknya kaya sekarang”

 #4 Datang tepat waktu
Mungkin cuma di negara Indonesia dateng tepat waktu menjadi hal yang aneh. Sama anehnya kaya ke Indomaret pake celana dalem. dikepala. Malah pernah waktu itu gue janjian, gue dateng tepat waktu. Kemudian temen gue yang telat ngata-ngatain gue “Rajin amat loe!” Disitu kadang gue pengen hidup bareng suku Aztec aja. 

Saking muaknya dengan kebiasaan telat orang Indonesia, gue kepikiran untuk membuat sebuah komunitas orang orang anti ngaret waktu janjian. Jadi komunitas itu bertujuan untuk mengubah mindset orang-orang Indonesia tentang pentingnya mentaati waktu. Gue sempet baca sebuah artikel, yang isinya tentang Negara Jepang itu maju karena mereka sangat menghargai waktu. Menurut mereka, tidak menghargai waktu sama aja kaya nambah nambah pekerjaan. Jadi kalo ada yang mau bareng-bareng ngebentuk komunitas anti ngaret itu, kamu bisa hubungi gue di ID Line: dijeh26 atau twitter @dijeh26. mungkin kita bisa bikin Indonesia maju kayak Jepang dengan hal yang sepele. Menghargai waktu misalnya.

Mungkin itu beberapa hal yang dianggap benar tapi sebenarnya salah yang ada di Indonesia. Maaf ya kalo bahasa tulisan gue rada emosi hehe. Menurut kamu masih ada lagi gak keadaan dimana itu salah tapi dianggap benar?

You May Also Like

21 comments

  1. Gue juga suka sebel tu waktu ada orang yang ngrokok didepan gue, dan begonya, gue malah ngejauh . . padahal tu orang mau nawarin rokok ke gue lo . . :O
    Yokk . . gue minat join komunitas lo . . karna gue memegang quotesnya bang Sasori "Menunggu dan membuat orang lain menunggu adalah hal yang paling kubenci"

    ReplyDelete
  2. Trotoar? Hahaha di kota gue nggak ada yang berani lewat trotoar. Trotoar isinya pkl semua....

    Rambu lalu lintas juga salah, biasanya ada plang tulisan belok kiri ikuti lampu. Padahal lampunya diem, malah belok. Siapa yang salah?

    Gue mau ikut jeh, tunggu di line. Kita bisa ngobrol dengan mesra :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trotoar udah alih fungsi ya :(

      Maksudnya bukan gitu!!!

      Oke, siap siap dapet kecupan dari akuuh

      Delete
  3. Nggg.. Iya, koran lampu merah dan lampu ijo ada. Lampu kuning, nggak dianggep. Kasihan. :(

    Yang pengendara motor lewat trotoar emang bangke!
    Gue pernah, tuh, Don. Lagi jalan di trotoar, tau-tau dari belakang diklaksonin motor. Gue mah cuek aja. Ya namanya juga tempat pejalan kaki, gue nggak mau minggir diklaksonin gitu, Lama-lama dia kesel sendiri mau nabrak gue. Gue bilang, "Bego", itu orang langsung marah dan ngomel-ngomel, "Yang bego siapa? Lu diklaksonin nggak mau minggir!" Wakakak. Pengin ketawa sendiri, yang bego itu siapa? -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang bego ya knapa gak ada jualan otak bekas didaerah situ

      Delete
  4. yang di trotoar: emang berani ngomong kaya gitu ke si pemotor? ah gak yakin
    betewe ini postingan terselubung ye, ujung-ujungnya promo akun XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berani karena benar :D
      Ssstt jangan diperjelas aah

      Delete
  5. nanggung ih cuma empat, kenapa gak lima sekalian?

    btw , tulisan lo banyak benernya .. gue paling setuju yang lewat di gang.. kesannya kalo gak negur gak sopan... mereka yang salah mereka yang minta dihargai, ah kampret!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tadinya yang ke 5 tentang film bajakan, tapi gak jadi gue tulis. Soalnya gue juga sering nonton film bajakan haha

      Yoih, kita satu pemikiran

      Delete
  6. Hahah.. Perokok jarang ada yang peduli kalok dia merenggut keperawanan udara bersih di sekitarnya, makanya kebanyakan orang milih ninggalin dan tak akan kembali.. *apa sih*

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((MERENGGUT KEPERAWANAN)) Oke banget diksinya :)

      Delete
    2. Terinspirasi dari berita kriminal. :3

      Delete
  7. Paling kesel sama yang perokok itu tuh. Huh. Kalo dipikir-pikir iya juga, ya. Aku suka refleks gitu kalo ada asap rokok, aku yang pergi. HARUSNYA KAN DIA YANG PERGI, YA?! -____-

    Baru sadar juga sama yang bilang permisi di gang. Tapi, kalo menurut aku bilang permisi gitu nggak ada salahnya, sih. Orang Indonesia, kan, emang dikenal dengan 'ramah'-nya. Pfftt. :)))
    Eh, tapi kalo itu termasuk ramah atau gimana, ya? Hahak.

    Itu ID Line-nya minta dikirimin undangan main Get Rich, ya? Hahahaha. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kan kita memang satu pemikiran

      Pengen diramahin haha

      Langsung di Block!

      Delete
  8. NOMOR DUA SETUJU BANGET, DON!

    Nomor tiga baru aja tadi pagi ngeliat, dan gue rasa tatapan gue sinis banget ke bapak-bapak yang tadi pagi naik motor lewat trotoar itu pffth!

    ReplyDelete
  9. Kalok masuk ke gang tu malesnya disuitinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung disuitnnya, suit jepang apa suit cina *ini paan*

      Delete
  10. saya juga tidak suka liat orang yang merokok apalagi kalau yang merokok itu masih seorang pelajar,kalau d pikr-pikir lampu kuning kasian juga ya gak di anggap :D

    ReplyDelete
  11. ada lg tuh, org2 yg pas lampu merah, tp berentinya lwt dari garis stop -__-. Ihhhhh, pd ngerti ga sih mrk itu kalo saat merah, berentinya ya jgn ngelewatin garis... trs pas ijo, lgs serobot... buset ..ga tau etika lalu lintas samasekali kyknya

    ReplyDelete