Tipe-Tipe Orang Saat Diwawancara

by - 16:18

Sesungguhnya cobaan menjadi seorang mahasiswa adalah ketika sedang mengerjakan tugas akhir. Kalo kamu baru semester 4 aja udah keseringan ngeluh, berarti KAMU LEMAH. Andai kuliah disamain kayak main Mario Bross, semseter 4 mah baru nyampe level Mario Brossnya berenang di aer. Ya, kuliah hampir sama kayak main Mario Bross lah. Bedanya, namatin Mario Bross tujuannya itu nyelamatin tuan putri, kalo namatin perkuliahan tujuannya nyelametin harga diri kita ketika ditanya “Kapan lulus?”. Beda tipis


Belakangan gue juga sedang disibukan dengan namanya skripsi. Apesnya skripsi gue ini mengharuskan untuk menggunakan data primer. Buat yang belum tau, data itu dibagi dua. Data Primer dan data sekunder. Data sekunder ini biasanya bisa didapetin dari internet atau instansi-instansi pemerintahan gitu. Kalo data primer, data yang diambil dengan langsung turun lapang misalnya wawancara orang. (Gila, tumben tulisan diblog gue beredukasi tinggi gini!)


Sebenarnya menggunakan data primer itu asik, gue bisa langsung berinteraksi sosial dengan orang-orang yang menjadi fokus skrispi gue. Tapi kekurangannya itu cape abis men! Gue harus keliling-keliling buat nyari orang yang mau ditanya-tanya. Berbagai macam orang udah gue temukan dijalan selama gue wawancara. Dan gue bisa menyimpukan tipe-tipe orang saat sedang diwawancara

#1 Asik
Ini adalah tipe orang yang paling gue suka ketika sedang melakukan wawancara. Gue nanya apapun, dijawabnya santai sambil senyum. Terus SKSD nya juga gampang banget, cepet akrab gitu. Tipe-tipe orang yang gampang digebet nih. Contoh kasus orang yang asik gini, ketika gue wawancara tukang warung. Gue baru datang aja langsung ditanya, “Mau beli apa mas?” Gila, belum kenal aja udah akrab (Padahal semua tukang warung juga bakal nanya begitu sih)

“Engga teh (Penjaga warungnya teteh teteh), saya Cuma mau nanya-nanya untuk penelitian skripsi saya, boleh engga teh?”

“Boleh atuh boleh, sok mau nanya-nanya apa?” (Asik yang pertama, semangat untuk diwawancarai)

Gue pun melontarkan berbagai macam pertanyaan yang udah gue persiapkan dari rumah

“Iya teteh kerja disini karena bla bla bla, pendapatan teteh juga lumayan sekitar bla bla bla bla” (Asik yang kedua, ngejawab sesuai dengan apa yang gue tanyakan. Ringkas tegas dan terpercaya)

Akhirnya semua pertanyaan udah dijawab sama si tetehnya. Dan jawabannya pun sesuai dengan apa yang gue perlukan

“Makasih teh ya, punten udah ganggu waktunya”

“Gapapa mas, Oh iya itu didepan ada roti. Kalo mau ambil aja mas” (Asik yang ketiga, nawarin makanan gratisan!)

Bener bener asik abis!

#2 Diem
Ini adalah tipe orang yang gak bisa basa basi dan susah abis buat diajak SKSD. Pokoknya kalo gue ajak becanda, dianya gak ketawa sama sekali. Dan ngejawab berbagai pertanyaan gue secara singkat singkat. Contoh kasusnya adalah ketika gue wawancari tukang tambal ban asal Medan.

“Bang, sehari dapet berapa nih bang?”
“100”
“suka rame gak bang orang yang nambal?”
“Kadang”
“Kerja gini biasanya sampe kapan bang?”
“Malem”
“Udah makan bang?”
“Belum”
“Jangan lupa makan yaah”
“Y”

Lah ini sebenernya gue lagi wawancara atau marahan ama pacar sih!

#3 Curhat
Ini adalah tipe orang yang bikin wawancara gue yang niatnya Cuma 15 menit jadi setengah jam lebih. Kasus ini gue temui ketika wawancarai ibu-ibu penjual kopi di terminal.

“Perkenalkan ibu, saya Doni mahasiswa dari BPI (Jangan dibalik!) mau nanya-nanya sedikit untuk keperluan tugas akhir saya”

“Dari BPI? Anak saya juga rencananya mau dimasukin kesitu. Biayanya mahal engga?

“Tergantung pendapatan orang tua sih bu kalo masalah biaya. Tapi bisa juga gratis, asal dapet beasiswa”

“Itu gimana buat dapet beasiswa? soalnya ibu gak ada biaya”

“cari cari info aja bu di internet, atau gak bisa mengajukan surat ke sekolah supaya nanti diperkuliahan dikasih beasiswa. Asal ada kemauan, pasti bisa bu” gue jawab sok asik

“Gitu yah. Sekarang mah ya dek apa-apa mahal, mau nerusin sekolah aja mahal. Kasian orang-orang kayak ibu gini. Pengennya anak ibu sekolah tinggi tinggi gitu, biar nantinya gampang cari kerja. Gak kayak anak ibu yang pertama dek, dia nganggur sekarang. Cuma tamatan SMP sih. Sama bapaknya dulu disuruh berenti sekolah, supaya bisa bantu bapaknya kerja. Sekarang jadinya gitu, pengangguran.”

“Hehehe gitu ya bu”

Ini kenapa jadi sesi curhat! Rasanya waktu itu, gue pengen bisiki bisik ke telinganya si ibu gini

“WAHAI SAHABAT YANG SUPEER”

#4 Ngelawak
Gue suka sih ama orang tipe ini saat diwawancara, bikin suasanya jadi cair. Tapi malesnya, setiap pertanyaan dari gue, jawabnya dibecandain terus. Contoh kasusnya adalah tukang perbot rumah tangga yang gue temui.

“Aslinya bapak dari mana?” Gue memulai wawancara

“Bapak dari Singapur HAHA” si bapaknya jawab sambil ketawa kenceng, HAHA

Gue sih tau kalo si bapak ini lagi becanda. Ya mana ada orang Singapur jauh jauh ke Bogor Cuma buat jualan perabot rumah tangga

“HAHA bisa aja nih pak” Gue ikut ketawa, ngehormatin kalo dia udah becanda “Serius nih pak?”

“Singapur. Singapurna deket Tasik HAHA”

“Oh itu mah Singaparna atuh pak! HAHA”

Kemudian Percakapan selanjutnya selalu diakhir dengan HAHA yang antusias dari si Bapaknya. Dan HAHA yang engga enak kalo engga ketawa dari gue.

Ya paling itu sih beberapa tipe orang yang gue temui ketika sedang diwawancara. Kira-kira kalo kamu diwawancara, masuk tipe mana nih?


You May Also Like

25 comments

  1. Gue ada semua di tipe orang itu. Kalo lagi pengin asyik ya asyik. Tapi, gue keseringan curhatnya. :D Tergantung pertanyaannya, sih. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ma curhat gitu jangan lupa passwordnya, mamah dedeeh, curhaaat doong

      Delete
  2. Gue tipe yg diem, diem, curhat, nangis, minta ongkos buat pulang,

    ReplyDelete
  3. Tergantung situasi dan kondisi Don..... Btw, itu type kedua singkat singkat gitu, kayak pacar balesin sms. Dikiranya bayar sms diitung per karakter biar murah. HAHAHA....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gue dijutekin gitu ama si bapaknya. sakit hati ini

      Delete
  4. Itu yang Singapur.. kotjak! HAHAHA

    Semua tipe kayaknya ada di gue deh. Kayaknya sih.. hahaha. Yang ngelawak, kurang angka 4 nya tuh *ngingetin*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah kamu perhatian banget, udah di benerin kok

      Delete
  5. Kudu dikasi trik klo kudu wawancara orang pendiem

    ReplyDelete
  6. Gue juga flexible orangnya . . kalo ada yg mau wawancara gue itu tergantung pesenan sih . . mau gue jadi karakter apa'an . .
    Yang mahasiswa semester 4 tapi kebanyakan ngeluh . . kayaknya gue agak kesindir deh . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah bisa mesen gitu mau karakterk apa haha
      ciee baper nih

      Delete
  7. Nah kalo menurut gue sih, wawancara gitu tergantung persentase ketampanan wajah si pewawancara, Don. Mungkin waktu di warung, muka lu kaya anak kurangmakan jadi si Ibu bae. Terus pas di Tambal ban, muka lu kaya Alien yang omongannya kaya anak kecebur got, ngga jelas, jadi si abang judes gitu. Dan sebagainya, Gitu. Udah gitu aja,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih yaa pujiannya, terharu banget nih

      Delete
  8. Dulu aku pernah diwawancara cuma bisa diem dan keringat dingin gitu ._. yah, kayaknya sekarang udah berkembang. Cuma bisa diem dan keringat hangat :'

    ReplyDelete
  9. wahahaha, tipe pendiem ini kok menjerumus ke cewek pms ya. bales nya singkat-singkat..
    antara pms dan antisocial beda tipis.

    tapi tipe bercanda ini walaupun kooperatif tapi agak merisihkan juga kalau jayus. sangat bisa gue bayangkan :")

    ReplyDelete
  10. Yang paling ngeselin sih pas dianya curhat, jadi kebawa perasaan kan dengernya :D

    ReplyDelete
  11. Tipe becanda yang garing. Kasian yah kamu. Wkwkwk :D

    ReplyDelete
  12. Bisa keempat-empatnya, gimana mood sama yang nanya2. Kalau annoying, bisa ditambah poin 5; tipe yang main kekerasan. :D

    ReplyDelete