Gara-Gara Whiplash

by - 19:51

Gue adalah orang yang sangat tidak ahli dalam menilai film, makanya kriteria film yang bagus bagi gue adalah film yang gak bikin gue mainin HP sewaktu nontonnya. Bodo amat dengan akting tokohnya, atau pun alur ceritanya. Selama gue fokus nonton filmnya sampai akhir, berarti film itu keren. Dan hal itu gue dapat beberapa waktu yang lalu saat menonton Whiplash.


Awalnya temen gue merekomendasikan film ini untuk di tonton. Sebagai orang yang sangat polos akan dunia perfilman, gue nurut-nurut. 


Film ini bercerita tentang seorang mahasiswa (Andrew Neiman) yang bercita-cita menjadi drummer Jazz terkenal. Ternyata, untuk menjadi drummer hebat enggalah gampang. Andrew harus bisa meyakinkan guru musiknya (Terence Flacther) bahwa ia mempunyai potensi menjadi drummer hebat. Tapi sayang Flatcher ini galaknya udah kaya cewek PMS gak dikasih perhatian 2 dekade kalo lagi ngajarin Neimann. Mungkin Cuma ini film bertema musik yang tegangnya mirip nonton Jurassic Park. Siapa sangka melihat guru setengah gila memarahi muridnya begitu sangat mengasyikan.

“Not quite my tempo!!” Ujar Flatcher berulang ulang saat Neimann bermain dalam ketukan drum yang salah

“Are you rushing or are you dragging?!!” Lanjut Fletcher.

Neimann hanya tertunduk

“Answer me!!!”
Kemudian Fletcher melempar kursi ke arah Neimann. Sadis!
Are you rushing or are you dragging?

Gue gak kebayang kalo Flatcher ini cewek terus jadi pacar gue

“Kamu ngerti aku gak sih?” Ujar si cewek ketika gue berbuat hal yang tidak disukai dia

“Jadi, apa aku yang salah atau kamu yang salah?!”

Gue tertunduk 

“Answer me!”

Kemudian ada aqua galon terbang ke arah kepala gue.

Terence Fletcher memang digambarkan sebagai sesosok guru sociopath, dia tidak segan untuk membentak murid jika memainkan musik yang tidak sesuai dengan hatinya. Salah satu quotes terbaik menurut gue dari Fletcher adalah”There are no two words more harmful than good job”. Menggambarkan kalo dia memang anti memuji orang.

J.K Simson pemeran dari Terence Flatcher memang jago banget memainkan emosi penonton, seakan akan penonton benar benar ada di dalam kelas dimana Fletcher sedang mengajar. Tak aneh kalo J.K Simson diganjar pemeran pembantu terbaik diajang Oscar kemarin.

Sedangkan Andrew Neimann adalah pemuda yang memiliki obsesi menjadi drummer Jazz hebat. Pernah disatu adegan dimana ia ditabrak truk diperjalanan ke pentas musik. Tubuh Neimann penuh luka. Namun Neimann masih sempat-sempatnya untuk bangkit dan berlari menuju teater musik. Gila!. Neimann juga rela latihan drum sampai tangannya berdarah demi menyamakan tempo musik yang diinginkan Flatcher. Gue ga bisa bayangin Travis Barker harus segitunya buat bawain lagu lagu Blink 182.

Akhirnya dengan didikan ala militer dari Fletcher, Neimann berhasil membuktikan dirinya menjadi salah satu drummer Jazz terbaik didunia. Menurut gue Ending film ini garing. Sebagai fans berat dangdut koplo pantura, di ending film ini gue dipaksa untuk mendengarkan alunan musik Jazz ditambah solo drum dari Andrew Neimann. Dan Terence Flatcher Cuma berdiri dipanggung sambil menyemangati Neimann yang lagi solo drum. Harusnya supaya lebih asik, Terence Fletcher jangan cuma nyemangati Neimann main drum tapi disela sela ketukan drum itu, Fletcher bisa teriak AWEU AWEU BUKA SITIK JOOSS!!.

Tapi overal film ini keren, karena gak bikin gue untuk memegang HP sekali pun.

Jadi kamu harus banget deh nonton film ini, atau udah pernah? Kalau udah gimana kesannya setelah menonton filmnya?


You May Also Like

21 comments

  1. Baca judul postingan lo . . gue kira lu sedang ngalamin kecelakaan mobil jeh . . itu cedera wiplash . .
    E ternyata sedang ngereview film . . hmmm masuk sih . . ntar download deh . . !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh cidera leher itu ya. engga tau sih apa hubungannya judul film itu ama cidera

      Wajib banget ditonton brooh

      Delete
  2. Serem juga si Fletcher. Kayaknya Kak Dijeh cocok banget klao dapet cewek kayak Fletcher. Pasti seru. Ada adegan lempar-lemparan galon tiap hari. Wakakakaka. XD

    Kayaknya seru juga filmnya. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu mh seneng engga, benjol iya haha

      Iya tonton aja, seru kok

      Delete
  3. Anjir, itu serius? Keras banget cara ngajarnya. :D
    Di gnl udah ada, Don?
    Hmm, meski cara review-nya biasa aja. Tapi gue rasa film itu emang keren. :D Pissss. ._.v

    Huwahaha, makasih rekomendasinya. :)

    ReplyDelete
  4. Filmnya lumayan udah lama, jadi mungkin di ganool ada. Padahal niatnya engga review film, ada tambahan cerita lainnya tp lagi ga mood nulis haha

    ReplyDelete
  5. Emang keren film inii. Dan katanya guru yang ngajar kayak gitu emang guru yang bisa ngasilin "didikan" yang perfecto. Ada sainsnya. Tapi gue sih ogah.
    Eh udah nonton Begin Again belum? bagus juga tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue pernh diajar guru sesadis itu bang waktu SD, trauma ampe sekarang haha
      Udah, si Adam Levine yang main. Tentang musik juga

      Delete
  6. Gue yakin film ini keren, Don. Tapi lo nge-review-nya kok kampret banget gitu, ya? Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe gue kan engga ngerti film qaqa

      Delete
  7. Cewek ngga sesadis itu kali.

    Palingan. Demen. Nginjek. Kaki. Cowok. Doank. Pakek. Sepatu. Hak. Runcing. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gila ternyata cewek engga kejam yaaa, gue baru menyadarinya

      Delete
  8. wah, dari cerita lo sih memeng kayaknya keren.
    tentang dunia musik lagi. satu aliran sama film grand piano, cuma bedanya grand piano itu ada unsur thriller. keren juga ya, film ini membuat lo nggak memegang hape sama sekali. cukup meyakinkan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue baru tau tuh film Grand piano. Ntar deh gue mau cari itu film

      Delete
  9. Justru gue suka endingnya hahha, suka bangt denger instrumen solo soalnya. Ini film emang wajib banget di tonton apalagi gurunya dapet oscar juga, dan gebetan gue (Miles Teller) all out banget ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagi gue ending Lah-ini-udahan-gitu-aja haha

      Iya keren banget akting, bener-bener kayak penonton ada di dlm filmnya pas si Fletcher marahin muridnya

      Delete
  10. Tapi tetep aja menurutku pas endingnya itu aneh banget, ada sesuatu yang kurang.. masih ada yang mengganjal... kenapa gak diselesaikan sampai tuntas alur ceritanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makanya, kaya ngegantung gitu kan. Gue aja ga ngira kalo itu udahan

      Delete