Kembaliannya Mau Disumbangin Aja Mas?

by - 23:43

Agama islam mengajarkan bahwa 2,5% dari pendapatan kita adalah hak orang orang yang kurang mampu. Konsep ini bermaksud bahwa sebagai umat manusia kita harus saling berbagi dan mengsihi sesama. Ustad Yusuf Mansyur juga pernah bilang, kita gak akan jatuh miskin meskipun harta kita dipakai untuk bersedekah, malah akan terus bertambah. Gitu.

Bicara soal sedekah, gue mau sedikit cerita tentang pengalaman gue tadi pagi. Singkat cerita tadi pagi gue pergi ke Alfamart untuk membeli sesuatu. Kemudian seperti biasa gue disambut oleh pegawai Alfamart itu


“Selamat pagi, silahkan. ada yang bisa kami bantu?”

Sebenarnya maksud dan tujuan pegawai menyebut kalimat tersebut memang bagus. Ini memberi kesan bahwa kalo masuk ke Alfamart itu seru, kita disambut bak raja. Tapi mana ada raja yang mau cape cape belanja di Alfamart.

Gue yakin sih, semua yang masuk ke Alfamart bakal nyuekin kalimat pegawai tersebut. Gak ada tuh yang bakal jawab

“Selamat pagi juga, wah apa kabar. Udah lama gak ketemu. Gimana, bapak dirumah sehat?”

Gue juga gak yakin tuh, kalo mereka bakal bantuin kita

“Selamat Pagi, silahkan. Ada yang bisa kami bantu?”

“Gini mas, skripsi saya kan gak kelar-kelar, tolong kerjain skripsi saya ya. Oia rumah saya kalo ujan suka bocor gitu, sekalian bisa lah ya”

Setelah menemukan barang yang gue perlukan. Gue pergi ke kasir

“Total 57.700” ucap si kasir

Lalu gue kasih uang pecahan 58 ribu

“Uangnya 58 ribu ya mas. Kembaliannya mau disumbangin aja mas?”

“Oh yodah iya”

Sesampainya di rumah. Gue merenung. Gue mikir, duit kembalian gue itu beneran disumbangin gak sih? Apa itu Cuma akal-akalan mereka supaya dapet untung lebih.

Tiba tiba ada bisikan dari kuping kiri gue “Pasti itu uangnya gak di sumbangin. Mana sempet mereka mikirin sumbang menyumbang”

Di kuping kanan gue juga tiba-tiba ada terdengar suara “Positif thingkin jeh, lo tau mushola deket alfamart tadi. Kali aja itu hasil sumbangan kembalian konsumen alfamart”

“Gak mungkin jeh, mushola itu kan udah dibangun sebelum adanya Alfamart”

“Mungkin mushola di daerah yang lain jeh. Mushola yang marebotnya pak solihin kan dibangun setelah adanya alfamart. Pasti mereka nyumbangnya ke mushola situ”

“Gak lah. Kejauhan pasti kalo alfamart itu nyumbang di mushola yang letaknya di RW 7”

“Bisa aja kali. Pak solihin kan sering belanja di Alfamart itu. Dia pasti kenal orang dalem buat dapetin sumbangan”

STOOOOOOOOP! Malaikat macam apa kalian yang malah ngomongin mushola!

Kalau dipikir pikir Kalimat “kembaliannya mau disumbangin aja mas?” adalah kalimat paksaan secara halus. Gue gak mungkin bakal menjawab selain jawaban iya. Kalau gue jawab tidak, pasti bakal dicap jelek sama si kasir.

“Ini anak nyumbang 300 perak aja gak mau. Udah jelek pelit lagi”
“Kalo gue punya anak kaya gini, udah gue hapus dari daftar pemilik warisan deh”

Karena gak mau dicap gitu, ya mau gak mau kita harus sumbangin kembaliannya. Yang bikin janggal sebenarnya dari kalimat “Kembaliannya mau disumbangin aja mas?” adalah dikalimat itu gak disebut mau disumbangin ke mana uangnya. Bisa aja kan disumbangin ke orang tua kasirnya atau pacar kasirnya atau orang tua pacar kasirnya atau bosnya Alfamart yang ternyata orang tua dari pacar kasirnya. Bisa jadi kan.

Menurut data yang gue search di google, sekarang ini kurang lebih ada 10 ribu Alfamart yang ada di Indonesia. Bayangin kalo semua Alfamart di Indonesia itu menerapkan trik yang sama kayak di Alfamart deket rumah gue. Misalnya setiap hari Alfamart dikunjungi oleh 70 orang, dimana semua orang menyumbangkan kembaliannya sebesar 300 rupiah. Jadi 300 X 70 = 21.000. Kalo sebulan bisa 21.000 X 30 = 630.000. Jika semua Alfamart dihitung jadi 630.000 X 10.000 = 6.300.000.000! Jadi selama sebulan Alfamart bisa mendapatkan uang sebesar 6,3 Milyar dari kalimat “Kembaliannya mau disumbangin aja mas?”

Pantes aja, makin kesini Alfamart udah buka cabang dimana-mana. Gue yakin sih, kalo di puncak gunung Evrest boleh dagang, Alfamart bakal buka cabang disitu. Yang kasian dari makin banyaknya cabang Alfamart adalah warung-warung kelontong pinggir jalan. Mereka jelas bakal kalah bersaing dengan produsen retail tersebut. Kecuali warung warung pinggir jalan tersebut menerapkan trik “Kembaliannya mau disumbangin aja mas?”. 20 tahun kemudian gue yakin sih ini yang punya warung pinggir jalan bisa jalan jalan ke planet Mars. Saking bingung buat ngabisin duit 6,3 milyar.

Tapi sebagai manusia kita gak boleh Suudzan. Bisa aja mereka beneran menyumbangkan uangnya ke orang-orang kurang mampu gitu. Seperti kata ustad Yusuf Mansyur tadi, kita gak akan jatuh miskin meskipun harta kita dipakai untuk bersedekah, malah akan terus bertambah. Jadi inilah alasan sekarang Alfamart makin sukses dan buka cabang dimana-mana. Sukses terus deh buat Alfamart!

Pesan moral: Banyak sedekah, hidup akan indah :)


Ciaaooo! 

You May Also Like

33 comments

  1. Awalnya sih bagus. Bawa-bawa ustad. Lama-lama kacau. XD
    Oiya, itu ngapa bawa-bawa Solihin? Bagus nama gue Sholihin. Setelah 'S' ada huruf H. :)

    Gue malah pernah nolak dengan halus, "Maaf, nggak bisa disumbangin, Mbak. Saya punya hobi mengoleksi uang receh."
    Coba praktektin. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. apa jangan jangan lu marebot mushola RW 7 yaa

      Jagoaan, pasti dalam hati si kasri "nih anak pelit banget"

      Delete
  2. Gue juga pernah baca threat tentang duit kembalian yg disumbangin di Alfam*rt .. katanya nggak bener2 disumbangin, tapi untuk keuntungan pihak sononya doang sih .. dan kita emang disarankan nolak kalo ditawari kek gitu .. tapi yg namanya orang, pasti bingung wktu disana mau nolak kek gimana .. yaudah sumbangin aja ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah seriusan? gue mah Husnudzan aja lah

      Delete
  3. ya nggak enak gan kalau nolak....kalau nymbang juga kita nggak tahu beneran disumbang atau kagak
    tapi positif thingkin aja lah

    ReplyDelete
  4. Kalo Alfamart ditempat gue, nggak disuruh nyumbangin kembalian deh kayanya.

    Ato mungkin juga kasirnya kasian liat gue kali ya?

    Kalo menurut gue mending sumbangin sendiri aja, daripada lewat alfamart. Kan lebih jelas tuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mungkin muka lu, muka minta-sumbangan-able yaa

      Delete
  5. itu yang 2,5% zakat bukan sedekah, kalo sedekah nggak ada takarannya. Saya suka nonton ustadz Yusuf Mansyur, soalnya ibu saya suka nonton, pagi-pagi di ANTV, sayangnya acaranya udah nggak ada lagi. Sedekah memang tidak akan membuat kita jatuh miskin, justru harta yang dipakai untuk bersedekah akan bertambah.

    Contohnya David Beckham, C.Ronaldo, atau Bill Gates, meskipun agamanya bukan Islam, tapi punya sifat dermawan, suka berbagi kepada sesama. Lihat saja harta kekayaannya, bukannya jatuh miskin, malah semakin kaya dan terkenal. Tapi sedekah juga tergantung niatnya, ikhlas atau tidak, semua kegiatan tergantung niatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya maksudnya zakat gitu. Makasih koreksinya

      Ga peduli agamanya, kalo sering sedekah insyaallah rejeki bakal bertambah

      Delete
  6. Udah biarin aja bang itu uang kan udah kita niatkan sedekahin, kalau emang sampe gak disalurin ya udah itu urusan mereka dan semoga saja uang sebanyak 6, 3 M itu benar-benar samapi di yang membutuhkan bang :D

    ReplyDelete
  7. Intinya gak boleh suudzan, aja deh

    Tapi ya kadang curiga itu uangnya beneran disumbangib atau nggak, kalo ada mana buktinya. Mulai suudzon deh saya.

    Lagian seiring dengan banyaknya pertumbuhan jomblo, pasti banyak yg dateng ke alfamart cuma mau dengerin ucapan selamat pagi dari mbak kasirnya doang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astagfirullah jangan suudzan broo

      Lu kan kalo ke alfamart cuma mau diucapin aja yaa

      Delete
  8. Sekarang Ust. Yusuf Mansur ada kok di RTV. Oh iya, itu kata-kata Yoga, "Maaf, nggak bisa disumbangin, Mbak. Saya punya hobi mengoleksi uang receh." bisa tuh dipraktekkin, nanti coba ah :D

    Ngomongin soal sedekah nih, ada gelagat lu kagak ikhlas nih, tapi di akhir postingan gue yakin lu cuma mau nyari kebenaran di balik kata "kembaliannya mau disumbangin aja mas?" agar kembalian itu benar-benar nyampe ke tangan yang membutuhkan. Tapi, bisa aja kan, kagak yang lu bilang terakhir, Alfamart memang selalu menyumbangkan kembaliannya sehingga dibalas berpuluh kali lipat, dan hasilnya, sekarang sudah buka cabang dimana-mana. Kayaknya warung gue mesti nerapin ini nih, kali aja dapat 6,3 milyar xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya di akhir postingan kan gue berpendapat memang alfamart memberikan sumbangan ke orang yang membutuhkan

      Delete
  9. Setuju sama Azka, gue pernah baca artikel kayak gitu. Duitnya ga bener2 disumbangin, mereka manfaatin kebaikan orang kita.
    Tapi selama ini kalo ditawarin gitu, gue kasih sih.

    ReplyDelete
  10. Waduh kalo yg gini2 nih mesti positif thinking nih, tp alfamart sm indomaret emang dah menjamur dimana2... Dan triknya memang dua2nya pun sama... Emang cocok dah indomaret sm alfamaret... Ane juga sering tuh digituin kalo ke indomaret... Mudah2an sedekah yg kita beri, dpt memberikan pahala untuk kita... amin...

    ReplyDelete
  11. Wuahahaha, bener tuh bro, tiap masuk disambut begitu. Apalagi disambut 'Ada bisa dibantu?'. Belum tentu tuh dia mau bantuin kita. :D

    Udahlah bro, jadi orang jangan suudzon deh. Kita positive thinking aja. Mau diapain itu duit ama dia, urusuan dia sama Tuhan. Walaupun dia bohong, yang dosa juga dia-dia juga. Yang penting ikhlas aja bro. :D

    ReplyDelete
  12. Jujur aja gue nggak rela...
    Karena gue lebih milih tetep ambil tuh dyit dengan dalih 'buat isi celengan mbak'...

    Tapi btw alfamart di daerah gue ngucapin pengunjung yang datang gini 'selamat pagi. Selamat berbelanja'. Kok alfamart lu beda?

    Lo salah kali. Itu sevel mungkin :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa lebih besar lagi lo jeh....
      Kan cuma seorang 300...
      Padahal setap hari seluruh pengunjung ditanyain gitu :))

      Delete
  13. ya semoga aja alfamart nyumbangin ke tangan yang bener..

    btw gue bukan pelanggan alfamart, gue mah selalu support warung2 kelontong pinggir jalan.. keep support local punya vroh :D :D haha

    ReplyDelete
  14. ya semoga aja alfamart nyumbangin ke tangan yang bener..

    btw gue bukan pelanggan alfamart, gue mah selalu support warung2 kelontong pinggir jalan.. keep support local punya vroh :D :D haha

    ReplyDelete
  15. Hahaha pembahasanya lucunya juga nih kocak. gue juga sempet berpikiran gitu setiap kali beli di alfamart, pasti diwarin buat sumbangan, ya tapi gue mah berfikir positif aja lah, kali aja bener kata mba-mab kasir kalau uang kembaliannya ini bakalan di sumbangin kepada yang berhak, bukan disumbangin ke orang tua kasirnya atau pacar kasirnya atau orang tua pacar kasirnya atau bosnya Alfamart yang ternyata orang tua dari pacar kasirnya.:)

    ReplyDelete
  16. Hahaha. Pemikiran yang bagus. Dan saya jadi dniingatkan untuk bersedekah. Bagus, postingannya mulai ada pesan moralnya.

    ReplyDelete
  17. beda tempat beda lagi pas di kasir
    kalo di gue pas bayar,

    "udah mas segini aja, ga mau tambah yang lain?"
    "udah segitu aja mba"

    "pulsa'a mas sekalian?"
    "ga usah mba, masih bnyak pulsa saya"

    "beli saya sekalian ga mas?"
    "kalo mba'a boleh tuh"
    *yang percakapan terakhir bohong wkwkw

    ReplyDelete
  18. Tumben sekarang tulisannya ada pesan moral. Cieee yang mulai bermoral. Huahahaha~ \o/

    Ya udahlah, ya. Kemana pun hasil sumbangan uang kembalian itu, yang penting niat kita yang ngasihnya ikhlas. Semoga aja digunakan untuk hal-hal yang baik.

    ReplyDelete
  19. Jadi inget dulu kalau belanja di minimarket atau supermarket, kembaliannya yang receh diganti sama permen. Sekarang diganti sama kalimat "Kembaliannya mau disumbangin aja, Mbak?".
    Jaman sudah berubah.

    ReplyDelete
  20. aku juga sih biasanya kalau ada kejadian kayak gini nolak halus muahahahaha.

    ReplyDelete
  21. Positive Thinking sajalah, siapa tau duit kembaliannya disumbangin ... ke pemilk alfamart -_-

    ReplyDelete
  22. Sering banget gitu. Wallahualam sik. Yang penting aku jarang mau iya-in. Biar aja dikatain pelit.. :P

    ReplyDelete
  23. Kalau emang nggak bener2 disumbangin ya nggak papa sih, kita nyumbang ke alfamartnya sama aje bantu kan haha

    ReplyDelete
  24. Positif thinking aja, sih...
    Tinggal nunggu berita aja tentang laporan sumbangsih-nya. Biasanya ada di website-nya, bahwa mereka sudah menyumbang ke sini, situ, dll. Kalau di website-nya nggak ngelaporin, ya udah ikhlasin aja... :D

    ReplyDelete