Udah Pake Nama Panggilan, Tapi Masih Pasaran

by - 12:01

Banyak yang bilang nama adalah doa orang tua yang diberikan kepada anaknya. Makanya banyak orang tua ngasih nama anaknya keren keren. Apalagi orang tua modern seperti sekarang, semakin abstrak dan gak jelas, maka semakin bagus lah nama anak tersebut. Beda sama orang tua jaman dulu. Kayaknya ngasih nama buat anak gak perlu cape-cape ke Gramedia untuk beli buku macam macam nama yang baik untuk anak. Selain  gak mau repot ngasih nama anak, jaman dulu emang belum ada gramedia sih. Jadi wajar jaman dulu nama orang Indonesia tuh itu itu aja, paling namanya Budi, Agus, Dwi, Putri dll. Nama yang keren paling Sony, itu pun diambil dari merk TV Jepang.

Karena banyaknya orang punya nama yang sama, kadang bikin si pemilik nama yang sama itu bingung. Misalnya waktu gue SD dulu, ada 3 orang yang namanya Rizky (Rasanya kamu belum jadi orang Indonesia banget kalo gak punya temen yang namanya Rizky). Setiap gue manggil Rizky, pasti tiga tiganya nengok. Untuk membedakan antara Rizky yang satu dan yang lainnya, maka dibuatkan lah nama panggilannya. Sama seperti gue, karena nama Doni cendrung pasarang jadilah gue gak disebut Doni oleh teman-teman sepermainan, tapi dipanggil DJ (Inisial nama), Dijeh, atau Adipati Dolken. Ya terserah sih mau manggil pake yang mana, tapi gue harap sih manggil pake panggilan yang terakhir itu.

Meskipun udah diganti jadi nama panggilan, ternyata nama panggilan juga kadang masih banyak yang pasaran. Ini beberapa nama panggilan yang pasaran banget deh.

YUSUF JADI UCUP
Sesungguhnya nama ini adalah nama yang sangat mulia, ya karena ini adalah nama nabi. Malahan Nabi Yusuf katanya adalah nabi tertampan dari semua nabi. Jadi keren aja gitu kalo punya nama Yusuf, orang tuanya ngedoain anaknya bisa seganteng nabi Yusuf. Namun dengan semena mena orang Indonesia mengganti pemilik nama Yusuf menjadi Ucup. Sadis abis. Gue menduga ini pasti gara-gara serial komedi Bajaj Bajuri. Anak 90an pasti tau dong acara ini. Di stikom itu ada tokoh yang bernama Yusuf Bin Sanusi, tapi karena muka dia gak ganteng ganteng amat maka dipanggil lah dia dengan sebutan Ucup. Kemunduran nama Yusuf diawali dari sini.

Bang Bajuri ame Bang Yusuf bin Sanusi a.k.a Ucup

ANISA JADI ICHA
Nama panggilan yang pasaran selanjutnya adalah Anisa menjadi Icha. Mungkin karena Cewek itu suka dengan hal hal yang unyu, termasuk dengan namanya. Maka untuk meningkatkan kadar keunyuan, berbondong bondong pemilik nama Anisa mengganti namanya menjadi Icha. Ya pasaran abis emang.

Icha Cherrybelle
LATIFAH JADI IPEH
Jauh sebenarnya perubahan dari Latifah menjadi Ipeh. Namun setelah gue melakukan riset yang cukup panjang, yaitu selama 3 menit 2 detik, gue menemukan jawabannya. Asal usul nama ini berawal dari film sinetron jaman dulu, Kecil-kecil jadi manten. Anak 90an pasti tau dong, film dimana ada seorang cewek yang ngefans banget sama Ronaldo. Nyampe nyampe gaya rambutnya disamaain kayak Ronaldo gitu. Karena bersetting dalam kebudayaan betawi, salah satu tokoh yang bernama Mpok Latifah sering dipanggil oleh tetangganya dengan sebutan Mpok Ipeh. Maka terciptalah nama Ipeh.

Anak 90an pasti tau

JAKA JADI JACK
Ini sih kayaknya gak pasaran-pasaran banget, tapi tetep banyak orang yang dipanggil Jack padahal nama aslinya Jaka. Sama seperti nama Latifah, perubahan nama Jaka juga terinspirasi dari film 90an. Yaitu Film Jinny oh Jinny. Salah satu tokohnya ada yang bernama Jaka, tapi sering dipanggil Jack oleh tokoh lain. Kayaknya ini kebalikan dari nama Yusuf, nama Jaka jadi terlihat keren kalo dipanggil Jack. Btw kamu beneran gak tau film Jinny oh Jinny? Wah sayang banget. Jinnynya cantik loh, nih kalo gak percaya:

Si Jinny yang selalu pake baju seksi
Ini Jaka alias bang Jack

AMELIA JADI AMEL
Kalo ini sih emang dasarnya orang Indonesia aja gak mau ribet. Ya bayangin aja manggil nama sepanjang itu. Jadilah dipanggilnya Amel. Sungguh standar sekali ya teman-teman. Tapi gini-gini nama Amelia udah dijadiin lagu loh. Maaf ya anak 2000an, kayaknya Cuma anak 90an aja deh yang tau lagu ini, masih inget gak guys:


RIZKY JADI IKI
Sama kayak nama Anisa, ternyata agar cowok terlihat unyu maka cowok cowok yang punya nama Rizky sering dipanggil Iki atau Iky oleh teman-temanya. Pasaran? Jelas!

Iki Aditya

KHODIJAH JADI DIJAH
Kayaknya gak perlu penjelasan panjang lebar siapa yang telah mematenkan nama Khodijah menjadi Dijah....

Sini ganteng, mandi sama aku



You May Also Like

52 comments

  1. Bukan cuman urusan nama yang orang Indonesia ngak mau ribet . . untuk urusan kata serapan bahasa asing pun juga demikian . .
    Lucu itu waktu ditempat gue, ada nenek2 mau ngangkat berat trus dia bilang "Ut Semellah . ." . . mungkin maksudnya "Bismillah", tapi lucu aja gitu . . gue nggak mau nolongin . . Pemuda yang apatis!!

    Btw nama gue ada Taufiq nya . . tapi temen2 manggil gue Topek . . kan nggak jadi keren !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Parah, nenek nenek di ledekin

      Taufik kan 3 suku kata, jadi ribet. Mending panggil topek 2 suku kata. gitu sih

      Delete
  2. Saiful jadi ipul...
    Muhammad jadi mamad...
    Yayan jadi iyan...
    Priadi jadi paryane...
    Dika jadi dick :v

    Banyak sii jeh hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Parah banget Dika jadi Dick, gak ada sebutan lain apa

      Delete
    2. Temen sebangku gue namanya satrio..
      Gue panggil bang-sat
      Secara dia lebih tua setahun :v

      Delete
    3. Temen sebangku gue namanya satrio..
      Gue panggil bang-sat
      Secara dia lebih tua setahun :v

      Delete
    4. Kalo komennya dobel dobel, lu mau di panggil bang Sat juga ga? haha

      Delete
    5. Kalau lu mau komen gue nggak dobel, lu mau bangun menara bts di desa gue nggak? Haha

      Delete
  3. Andrian jadi ryudo
    hahha
    kalau mau nama yang ga pasaran pasti itu di buat oleh teman2 u sebagai nama olokan.. na itu dia nama yang ga akan di miliki banyak orang haha

    ReplyDelete
  4. iya sih banyak nama panggilan yang pasaran

    ReplyDelete
  5. Haris jadi Ais. Hihi. Sok unyu amat ya gue?

    ReplyDelete
  6. itu mah emang pasaran nama panggilannya, cuma di singkat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makin sering di komen ama obat obatan nih

      Delete
  7. Orang Indonesia memang gitu, mereka nyari nama panggilan yang sesimpel mungkin.
    Kalo selama aku disini, banyak orang dr berbagai negara yg namanya panjang2. Nah, jika nama panggilannya panjang,, ya akan dipanggil dnegan nama panggilan itu, gak diubah2. meskipun kadang ribet sih. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh gitu, wah kayaknya sering gaul ama bule bule nih

      Delete
  8. emang kebiasaan orang Indonesia, maunya serba simple, sama sih gue juga. Kalo Aldi jadi Didi, ternyata nama panggilan gue antimainstream, keren

    ReplyDelete
  9. Gue setuju banget sama kalimat, 'belom jadi orang indonesia kalo nggak punya temen namanya rizky.' Dari gue SD, atau bahkan TK, atau bahkan waktu gue baru umur beberapa bulan, terus dijemur pagi-pagi di lapangan pasti ada aja yang namanya Rizky. Rizky, Rizky, Rizky everywhere.

    Itu yg khodijah kenapa nggak dilanjutin penjelasannya bang? Penonton kecewa nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalian kan tau sendiri gak perlu ada penjelasan

      Delete
  10. Aku namanya rizki lho, jadi terhura merasa terkenal gini. Waktu kelas 8 ada 3 rizki termasuk aku. Pas smk terulang lagi ada 3 yang namanga rizki juga termasuk aku..

    Btw kalian semua kan temanku berarti kalian resmi jadi orang Indonesia.

    Anak sekarang namanya pada bagus-bagus ya, bang dijeh nggak ada niat buat ganti nama gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kan ketemu lagi ama orang yang namanya rizky

      Delete
  11. Hahahaha true story banget. Emang sebenrnya apapun yang panjang itu bikin ribet. Apalagi nama yang panjang, kemudian bacanya susah. Duh, malah makin ribet. Ponakan gue aja namanya udah bagus Anissa, tapi malah dipanggil Inya. Gue sendiri juga belum tahu itu maksudnya apaan. Hahahahaha

    ReplyDelete
  12. untung namaku gak pasaran.. kayanya sih -_-

    semenjak di jogja jadi Mas tur ( basi ) >> ini yang ngasih nama panggilan kampret banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw mastur
      Tapi kalo nama Ari nya pasaran deh

      Delete
  13. Nama belakang gue Fauzi sering dipanggil Soji, jauh banget metamorfosis namanya, entahlah dari mana asal mu asal nama panggilan itu, tiba-tiba temen dan guru gue, sering banget nyembut nama itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Widih soji, baru denger ada nama kaya gitu

      Delete
  14. jadi......... nama panjang blog lu ini...... khodijehtheory......
    gue mah udah biasa digituin. kalau lo tau nama panggilan gue di sekolah, itu sangat berbeda dengan nama asli gue :") sangat-sangat jauh......................

    ReplyDelete
    Replies
    1. BUKAN WOOOI BUKAAAN

      Apa emang? sipit?

      Delete
  15. Aku pernah denger, nama itu doa, jadi kalau sudah dikasih orangtua nama yang bagus, jangan sampai kita dipanggil dengan sebutan lain, apalagi kalau yang aneh-aneh, takutnya nanti artinya jadi beda dan malah mungkin jadi buruk, dan setiap kita manggil nama orang, itu sama aja kita mendoakan orang tersebut.

    Contohnya aja, orangtua udah ngasih nama Yusuf, berharap anaknya bisa seganteng Nabi Yusuf, eh malah diganti jadi Ucup, jejangan nanti anaknya tuanya jadi pemeran Bajaj Bajuri lagi ._., bukannya seganteng Nabi Yusuf.

    Kalau panggilanku di sekolah sih banyak, ada yang standar manggil Rifqi, Kiki, bahkan Udin. Tapi yang paling sering sih 'woy' ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin orang Indonesia itu ramah ramah, jadi pengen akrab ke siapa aja. Manggilnya jadi pake nama kedua gitu deh

      Gue juga sering tuh di panggil woy waktu nyolong sendal ketauan

      Delete
  16. Kalau yang khodijah itu, subhannallah men. gak bisa jelaskannya.
    aneh kalau nengok nama yang ngubah yang punya nama sendiri. biasanya namakan yang ngubah itu orang lain ketika kita manggil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya panggilan special dr orang lain

      Delete
  17. Kira-kira siapa ya cowok yang mau dimandiin sama Dijah Yellow? Kepo deh :P

    ReplyDelete
  18. Iyasih baru sadar kenapa dulu namanya sama-sama dan pasaran banget. Ternyata gara-gara dulu nggak ada gramedia, jadinya susah mau beli buku kumpulan nama. Coba kalau sudah ada, pasti bapakku sekarang namanya Stiven Yoyok.

    Tapi ini true story banget. Aku juga punya temen namanya Anisa dipanggilnya Icha, namanya Amelia jadi Amel, dan yang Yusuf jadi Ucup. Tapi emang sih gara-gara si Yusuf ini gantengnya enggak kayak Nabi Yusuf, akhirnya lebih cocok dipanggil Ucup.

    Ponco jadi Gerrard :3

    ReplyDelete
  19. HUAAAAHAHAHAHAHA MIRIS BANGET ADA NAMA ICHA DISITU. Kampret lah.
    Tapi bener juga sih, udah nama pasaran, muka juga pasaran, kelamin pasaran....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kelamin dijual dipasaran? EH GIMANA!

      Delete
  20. Nama gue Renggo Pranoto. Asli, sesuai KTP dan BPKB.
    Tapi kalo dipanggil Vino Bastian kadang-kadang nengok.

    ReplyDelete
  21. nama panggilan temen-temen aku seringkali melenceng dari nama aslinya, lebih tepat disebut julukan XD

    ReplyDelete
  22. Ya Allah endingnya Dijeh Yellow melulu, eh, Dijah ding salah. Ngefans ya? Ciiee..

    ReplyDelete
  23. Niat banget yakk kamu bikin survey macam begini. Tapi emg yg paling pasaran itu icha sama ucup. Dua duanya gue kenal, namanya juga sama, yusuf dan anisa...kalo yag dijah jtu nggak tau kenapa gue geli banget. Orangnya kok ajaib bener ga cuman namanya..behehehehe

    ReplyDelete