Lebaran Ala Dijeh

by - 15:59

Pada hakikatnya lebaran adalah hari kemenangan, dimana kamu akan kembali ke fitri. Bukan ke Dini atau ke Tini. Maaf itu tadi joke kodian. Dan momen lebaran merupakan momen yang pas untuk saling memaafkan satu sama lain. Untuk itu, gue akan mengawali isi tulisan ini untuk memohon maaf bila ada kata atau kalimat yang menyinggung perasaan kamu. Terutama untuk abang Boby Kufaku, yang beberapa kali jadi bahan becandaan diblog ini. Maafin ya bang. Selain Boby, ada Bella Sophie, Adam Levine, Adipati Dolken, Dijah Yellow, Zac Efron dan beberapa artis lainnya yang sering disebut diblog ini. Maafkan saya telah lancang membawa nama kalian. Sungkem. Eh tapi emang Bella Sophie artis? Aaaaak Astagfirullah udah nyinyir lagi aja. Maaf maaf.


Gak seperti lebaran lebaran sebelumnya, Nyokap tahun ini engga bikin kue. Gak ada deh momen dimana gue nyolek nyolek adonan kue yang belum jadi. Katanya mending beli kue lusinan aja diluar. Padahal nyokap jago banget bikin kue putri salju, saking jagonya pas kue putri saljunya udah jadi, langsung bisa dipakein dress sama mahkota.

Lagian rumah gue emang bukan destinasi saudara-saudara ngumpul. Masih ada rumah nenek dan buyut gue yang biasanya dijadiin tempat kumpul semua anggota keluarga. Alhasil kue kue di rumah engga dimakan ama tamu, tapi dimakan gue sendiri. Tapi yang ngeselin dari kue di rumah gue adalah larangan dari nyokap. Setiap gue mau buka kaleng kue, nyokap langsung teriak “Jangaan di makan, itu buat lebaran!”. Mungkin maksudnya baik, supaya pas lebaran kue kuenya belum abis. Tapi ternyata gak Cuma kue yang digituin nyokap, gue mau pake baju baru juga diteriakin “Jangan dipake, itu buat lebaran!”. Mungkin maksudnya baik, supaya pas lebaran, gue bisa pake baju baru. Untung konsep “jangan dipake, buat lebaran” ala nyokap ini gak digunain ke hal yang krusial, misalnya air kamar mandi. Bisa jadi Itu mah bukan gue yang lebaran, tapi kuman kuman dibadan gue yang pada sholat ied merayakan kemenangan.

Salah satu hal ngeselin kalau beli kue lebaran dari toko-toko gitu adalah nyari ujung selotip di kaleng kuenya. Menurut gue, ini bener bener kegiatan yang buang waktu banget. Kadang gue harus muterin tangan gue ampe 3 kali di bibir kalengnya demi menemukan ujung selotip. Bayangin aja nih kalau satu kaleng kue memerlukan 2 menit buat nemuin ujung selotipnya. Biasanya dalam satu keluarga minimal ada 7 kaleng kue yang harus dibuka. Jadi 2 X 7 = 14 Menit. Itu baru sekali lebaran. Andai kamu akan menjalani lebaran selama rata-rata umur manusia yaitu 63. Jadi 63 x 14 = 882 menit = 14,7 Jam! Jadi 14,7 jam hidup kamu akan dipake cuma buat nyari ujung selotip di kaleng kue. Kalau mau perbandingan, gaji Bill Gates (Orang terkaya didunia) permenitnya 135 juta atau 119 Milyar per 14,7 Jam. Jadi dalam waktu yang sama Bill Gates sudah bisa mengumpulkan uang sebesar 119 Milyar sedangkan kamu masih nyari nyari ujung selotip di kaleng Nastar. Sungguh heroik.

Seperti gue bilang sebelumnya, rumah buyut gue adalah tempat utama semua anggota keluarga besar kumpul. Mulai dari yang gue kenal sampe yang “btw ini siapa ya” ngumpul jadi satu di tempat ini. Salah satu hal gak enak dari kumpul saudara gini adalah ketika ada saudara gue yang kenal gue, sedangkan gue engga kenal dia. Ini bener bener canggung pas dia nyapa gue

“Eeeh Doni, meuni kasep sekarang mah” ucap saudara gue yang gak gue tau namanya

‘MAAF ANDA SIAPA YA’ karena gak mau digaplok ditengah keramaian terus dikeluarkan dari silsiah keluarga, kalimat itu Cuma terucap didalam hati

 “Hhehe iya, tapi masih cantikan kamu kok” bales gue lempeng kayak komentar komentar cewek di IG.

Mau ngajak kenalan malu, seakan akan gue sombong banget gak kenal saudara sendiri.

Tapi masih ada pernyataan pernyataan klise yang tiap lebaran pasti aja diomongin saudara gue ke gue,

“Eh Doni, udah gede ya sekarang”, basa basi dan klise banget kan

Pengen deh sekali kali gue jawab

“Iya tante, syukur nih dari kecil ampe sekarang masih dikasih makan ama orang tua, engga di lepasin liar ke rawa rawa bareng Biyawak”

Meskipun pertanyaan “Mana pacarnya?” masih menjadi cambukan pedas dipantat dari saudara gue tapi gue bisa dengan gagah berani menghadapi pertanyaan “Gimana kuliahnya?” huahahaha. Malah nih pengennya pas bertamu ke rumah saudara, gue engga mau ngucap “assalamualaikum” dulu, tapi “tok tok tok ada yang mau nanya gimana kuliah saya?” Huahaha. Astagfirullah, gak boleh sombong. Maaf maaf.

Karena gue masih jomblo, eh single, eh lagi pengen sendiri, eh sedang menjalankan perintah agama yaitu Taaruf, kadang pertanyaan “Mana pacarnya?” sungguh nyakitin. Jadi kapan-kapan gue pengen deh miara kucing yang gue namanin “PACARNYA”. Terus gue bawa pas lebaran ke rumah saudara. Jadi kalau ada yang nanya

“Doni, Mana pacarnya”

“Itu tante, yang lagi ngaduk ngaduk pasir”


Kucing gue, namanya Pacarnya

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy".

You May Also Like

22 comments

  1. Hahahaha. Lucu nih. Bagian Bill Gates dan kucing itu oke, Don.

    ReplyDelete
  2. Wkwkwkww iya ini lucu. Banyak kejadian yang pernah gue alami juga Don. Kirain cuma gue doang yang diginiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau lucu jadi takut di copas ama Dagelan :(

      Delete
  3. Ha..ha..., ceritanya lucu.

    Hukum "Jangan di makan, itu buat lebaran" itu juga berlaku di rumah saya, yah padahal kue-kuenya sudah bikin ngiler. Dan juga tradisi lebaran, semua keluarga ngumpul di rumah nenek, saling bertegur sapa dengan wajah-wajah baru dan saya hanya menebar senyuman.

    Yang semangat yah buka selotip kuenya, he..he..
    Salam buat kucingnya yang lagi ngaduk pasir....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah jangan jangan ibu kita sama nih, ibu kita kartini. Apasih

      Oh ama pacarnya, iya nanti disalamin

      Delete
  4. sama nih
    kue dirumah saya juga gitu... gk boleh di makan sampe lebaran. kecuali kue yang emang saya beli pake duit sendiri. Tu baru boleh dihabisin.

    saya kali ini terhindar dari pertanyaan legendaris pas ngumpul keluarga.
    syukur deh
    heheheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((PERTANYAAN LEGENDARIS))

      Iya harus bersyukur tuh

      Delete
  5. Hahahaa, bagian buka selotip dan Bill Gates itu kacau! Sempet-sempetnya mikirin Bill Gates. :D

    Btw, mohon maaf lahir dan batin kalo ada komentar gue yang ngaco, Jeh. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kok kepikiran ampe segitunya ya ama gue haha

      Iya yog Mohon maaf juga

      Delete
  6. Hahaha waktu nyari ujung selotip aja dihitung. Wkwkwkwk.

    Btw, mohon maaf lahir batin yaaa. Salam sama Pacarnya (noted : si kucing)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya cha mohon maaf juga yaa

      Nanti disalamin deh

      Delete
  7. gue sih sering banget diksih pujian 'udah gede yah' padahal dia belum pernah liat punya gue don. kan sotoy..

    kalau ditanyain pacar doang mah selow ajah kali kalau ditanyain kapan nikah nah itu yang bikin gondok

    ReplyDelete
  8. Hahahaha. Kacau yang Bill Bill itu. Sempet-sempetnya ngitung. Huffed. :'D
    Yang Kucing jugaaaak! Itu ide cerdaaas, Bang Dijeeeh! Hoaha.

    Maaf lahir batin yaaaap! \o/

    ReplyDelete
  9. Hehehe.. joke kodiannya saya suka tuh.. jarang-jarang sampai kepikiran kesitu.. :)

    ReplyDelete
  10. Entah kenapa gue hampir keselek hape don. Lu nyeritain kacaunya hari lebaran kalo pas ditanyaain hal2 kek gitu.

    Gue juga mikir, bill gate makin kaya, sedangkan lu masih sibuk ngurusi solatip. Pecah don, pecah gelas emak gue.

    Untuk pertanyaan terakhir, gue mending jawab : kececer di jalan te. :D

    ReplyDelete
  11. Wah ternyata lo anak BE ya. Baru tahuuu. \(w)/
    Kayaknya sih bakal dapet best article nih. Males ah komenin tulisannya. Hahahaha.

    ReplyDelete
  12. hahaha, pacarnya lagi duduk di pasir... sekalian aja kasih nama cicak "kapan kawin." yeah :))
    hmm.. seru deh kalau dijadiin destinasi saudara2 ngumpul. jadi markas nastar deh..

    ReplyDelete
  13. Yang bagian "Eh Doni...meuni kasep sekarang mah." Itu hoax kayaknya. Maap lahir batin bang dijeh...banyak salah nih gue suka ngatain, juga sering bohong waktu bilang abang ganteng...itu hanya kepura-puraan yang disengaja. Maap yaaa

    ReplyDelete