Hikayat Gojek dan Blogger

by - 11:48




Gojek? Ah siapa yang tidak mengenal mode transportasi yang belakangan menyedot atensi masyarakat Indonesia. Ketika orang-orang di Rusia sana sedang memperdebatkan dampak negatif dan postif penggunaan pembangkit listrik tenaga nuklir, orang Indonesia masih berada ditahap memperdebatkan anatar gojek vs ojek. 

Tapi karena gue juga orang Indonesia tulen, rasanya gak afdol buat ikut ikutan berargumen tentang Gojek vs Ojek.

Baiklah, Kita harus mundur ke tahun 1911 dimana Joseph Alois Schumpeter pertama kali memperkenalkan teori pertumbuhan ekonominya dalam buku Theory of Economic Development yang kemudian beberapa kali direvisi dalam buku Capitalism, Sosialism and Democrazy tahun 1942. Di bukunya Schumpeter meyakini bahwa sistem kapitalis adalah sistem yang paling baik untuk menciptakan pembangunan yang pesat. Namun dalam jangka panjang, Schumpeter meramalkan sistem kapitalis akan mengalami stagnasi. Hal ini juga diamini oleh kaum klasik. Maka dari itu, Schumpeter berpendapat faktor utama dari proses perkembangan ekonomi ada pada proses inovasi. Semakin tinggi proses inovasi yang dilakukan, semakin cepet juga pertumbuhan ekonomi sebuah negara. Tak aneh jika berpuluh puluh tahun lalu, negara Jepang yang luluh lantah akibat bom atom di kota Nagasaki dan Hirosihma, sekarang masuk jajaran top negara dengan ekonomi kuat di Dunia. Hal tersebut tak terlepas karena Jepang adalah negara paling inovatif di Asia menurut penelitian Asian Development Bank tahun 2014.

Bisa diibaratkan Ojek adalah Jepang era kehancuran Hiroshima dan Nagasaki, sedangkan Gojek adalah Jepang era modern seperti sekarang. Tak ayal, berbondong-bondong para ojek konvensional beralih ke Gojek. Bahkan banyak juga sarjana yang tertarik untuk menjadi driver gojek. Yap ini lah era dimana yang memiliki kreativitas dan inovasi, dialah yang berkuasa. Menejemen yang baik, pelayanan yang ramah dan tentu ongkos yang tidak mengada-ngada membuat gojek menjadi primadona baru dimasyarakat.

***

Kalau dipikir-pikir, ketika awal gue ngeblog dulu hampir mirip seperti ojek konvensional yang sering mangkal dipangkalan. Gue ngeblog pake prinsip “suka suka gue”, mau seminggu 1 postingan, atau bahkan 1 bulan cuma 1 postingan. Ojek konvensional juga kadang gitu, seminggu paling 3 hari ngojek. Suka suka deh. Belum lagi penumpang ojek konvensional itu gak menentu. Bisa dihari Senin penumpang banyak, tapi dihari Selasa penumpang dikit banget. Gue juga dulu ngeblog gitu, kadang yang berkunjung di blog gue banyak (sebanyak banyaknya gak ampe 50 per hari), tapi kadang sepi ampe bener bener gaka ada yang berkunjung *sedih*. Di ojek konvensional, paling penumpangnya si itu lagi si itu lagi, ini dikarenakan ruang lingkupknya hanya sekedar didaerah itu. Gue juga sama, waktu ngeblog dulu, paling yang suka komen orangnya itu lagi itu lagi, karena waktu itu gue belum mengenal teman teman yang punya blog.

Tapi sekarang berubah. Semenjak gabung komunitas Blogger Energy, gue berasa engga lagi jadi ojek konvensional tapi menjadi driver gojek!. Berkat gabung blogger energy, setiap gue ngeblog, “penumpangnya” makin bertambah banyak. Terlebih gue juga makin mengenal blogger blogger hebat yang sebelumnya gue engga kenal karena masih jadi ojek konvensional yang ruang lingkupnya cuma di pangkalan dan gang gang komplek

Semenjak didirikan tahun 2011 oleh Nadiem Makarim, tak kurang ada 10 ribu armada gojek yang tersebar di Jabotabek, Bandung, Surabaya, dan Bali. Bukan tidak mungkin, Blogger Energy yang tepat 9 Agustus kemaren berusia 3 tahun bisa menjadi komunitas blogger terbesar di Indonesa dan memiliki anggota yang melebihi anggota Gojek Di Indonesia sekarang. 

Mengutip pendapat Joseph Alois Schumpeter, faktor utama dari proses perkembangan ekonomi ada pada proses inovasi. Semoga ditahun tahun berikutnya Blogger Energy selalu bisa memberikan kreasi dan inovasi sehingga bisa memberikan kontribusi bagi pertumbuhan dan perkembangan dunia Blogger di Indonesia. Asiiiik.

HAPPY BIRTHDAY BLOGGER ENERGY :* (Kecup manja dari Zac Efron) 

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy"


You May Also Like

31 comments

  1. Terima kasih, gan, infonya.

    Semoga lu nggak bosen dengan hadirnya gue sebagai komenters konvesional di blog lu.

    Hmm. Gue mulai terkompor. Jadi, mau ikut gabung BE, nih. Banyak juga, ya. Ranger BE.

    Sukses. Semoga terpilih sebagai best article.
    Salam super zuper.

    ReplyDelete
  2. susah nih.. mhakluk ekonomi. afal aja teori tahun 1911.
    pas punya blog pertama kali gue juga gitu.. prinsip suka2. setahun ngepost 2 kali. tahun berikutnya, setahun ngepost 6 kali. jadi mendingan..

    ya semoga aja BE bisa gituh :) btw, gue baru tau gojek dari 2011?

    ReplyDelete
    Replies
    1. berdirinya tahun 2011 dan baru ke ekspose sekarang sekarang nih

      Delete
  3. bisa aja disama2in sama ojek dan gojek, tapi bener sih, semenjak gabung BE, blog gue jadi rame,
    gue sempet mengerenyitkan dahi tuh di paragraf yang ke-3 sampe 4, bahasanya berat, gue kagak ngarti, tapi bisa aja nyama2in.. ah bisa aja...
    yauda deh, semoga apa yang elu sampein disini tentang "BE yang anggotanya bisa lebih banyak lagi", bisa menjadi kenyataan, amin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahaha itung itung info tentang ilmu perekonomian gitu

      Amiin

      Delete
  4. Wuiiih keren analogy nya antara ojek vs Blogger Energt
    Mg menang dach yaaaa

    Paragraf ke-2 berat bgt cerita ttg teori2 gt haduuuww
    Tp emg bener sih.. Skg dg adanya gojek, inovasi perojekan jd lbh maju. Bgitu jg dg gabungnya km di BE, makin rame kn blog km hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya setuju banget nih, banyak ketemu temen temen baru juga

      Delete
  5. Kamu bisa dapet award dua kali nih. Tulisan kamu yang ini cerdas, bandingin ojek sama blogger. Hahaha. Sebab blogger bisa membawa pembaca ke dunia mana yang mereka suka.

    ReplyDelete
  6. Makin ke bawah, kok jadi nulis tentang BE, ya? Jago banget nyambunginnya antara Gojek dengan Blogger. Gue kira jadinya bakal kayak gimana.

    Ada teori pendukung segala. Pasti menang best article ini mah. Cuma kurang hadist pendukung aja biar komplit :p

    ReplyDelete
  7. Waaahh, ampun bang dijeeehh... Keceh sekali tulisanmu iniiiihhh... Sumpah kereeenn! Ojek dengan blogger. Kreatif sekaliih! Bener tuh, sbelum kenal blogger energy mah kita kenalnya ama itu2 doang bloggernya, yg mampir dia lagi dia lagi, kita jg cuma mampir ke blog yg itu2 lagi. Tapi setelah gabung blogger energy jd bnyak temen bloggerr... Wuuuhh!

    Oiyak itu mantep banget ada ilmu ekonominya gitu.. Besok2 bikin buku paket yak bang dijeh! Lumayan buat nambah2 ilmu ekonomiku lagi nih. Haha

    Dijamin menang best artikel dah nih pasti!

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh kan kita senasib waktu jadi ojek konvensional ahha

      Gila bisa sesat nih kalo bikin buku ilmu ekonomi, pertumbuhan ekonomi indonesia bakal menurun drastis

      Amiiin

      Delete
  8. Hmm yang baru dapat gelar SE langsung bikin tulisan yang bertema ekonomi gini, alias aku gak kuat bang zac bacanya. Tapi keren coba bisa nyambungin ojek, Jepang dan blogger. Dijamin menang karena tulisannya singkat tapi menarik.

    Jadi yang aku tanyakan kapan situ ngelamar jadi kang gojek?

    ReplyDelete
  9. Pengandaiannya warbiyaza.
    Selamat ulang tahun buat Blogger Energy, btw.

    Btw lagi, gue juga gabung BE. Cuma lagi jarang nongol, heheh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ternyata Bang renggo anak BE juga, muncul lagi doong

      Delete
  10. lama gak mampir bang Doni.. maklumlah masih Tukang Ojek pengkolan.. hahaha...

    Cerdas banget statmentnya.. semoga bisa menang deh best artikel bulan ini bang.. :D

    ReplyDelete
  11. Wuaaaa. Bahkan nge-blog pun sebaiknya jangan 'suka-suka gue'. *narik kesimpulan sendiri

    ReplyDelete
  12. Awalnya bawa-bawa ekonomi, nih. Berasa baca buku pelajaran. Hehehe. :))

    Asoy, bisa aja bikin korelasi antara blogger dengan gojek. Hmm, gue belum gabung BE, masih jadi ojek pangkalan dong? :(

    Semoga terpilih ya, Jeh! Karena keren banget tulisannya ini. Aamiin.

    ReplyDelete
  13. Jujur gw skip di paragraph yg ada democrazy2 teori itu.. Apaan. Inget noment buruk pelajaran SMA
    Debat gojek+ojek ya, jadi gw belum konsisten sama postingan nih -nyambung? Nggak

    ReplyDelete
  14. nyaa....elu sambungin teori yang berat deh bro....gue mangap mangap gak kuat bacaya :D
    eniwei....semua akan bosan tanpa ada inovasi....termasuk grup blogger, atau grup apalah....
    semoga BE selalu berinovasi, dan membernya loyal serta konsis...salam gojek :)

    ReplyDelete
  15. oh, buat bst artikel ya. kirain buat komentari gojek dan ojek aja

    tapi susahnya inovesi itu adalah pertentangan dari banyak orang. ya kayak yang sekarang ini lah.
    tukang ojek merasa tersaingi dengan adanya gojek sambil bilang pendapatan mereka menurun.

    tapi sebenernya kalau emang mau, tukang ojek yang biasa mangkal juga bisa kayak gitu. cuma perlu perbaiki diri.
    gk ngebut, bawa atribut keselamatan lengkap buat penumpang, rapi + wangi biar nyaman dan taat praturan.... sama nyari pelanggan tetap yang bisa dihubungi lewat hp.
    saya rasa yg gitu pendapatannya nggak akan berkurang walau udah ada gojek

    ReplyDelete
  16. wah, keren banget nih analoginya...walaupun aku anak Indonesia tulen, tapi masih nggak mau bicara soal feonomena gojek itu lo, hahaha. ya menurutku itu hanya masalah inovasi yang seperti yang ditulis di atas itu...jadi ya wajar-wajar aja lah...

    eh, btw aku baru pertama ke sini, salam kenal ya. jangan lupa follow balik blogku ya, hehehe

    ReplyDelete
  17. Keren juga nih pembahasan antara ojek sama blogger
    emang mirip deh kalau diperhatiin, yang dulunya ogah-ogahan malah makin ketagihan jadinya

    Btw gan, sekarang Gojek dan landing di Makassar, tempat gue tuh
    Salam kenal dari blogger Makassar yah

    ReplyDelete
  18. Pas liat judulnya terus terang gua bingung...gojek sama blogger apa hubungannya ya? Oh ternyata...

    Blogger-blogger hebat? Siapa misalnya? Bagi donk link blognya, gua juga pengen berguru nih sama mereka hehehe

    Saya juga anggota Blogger Energy, salam kenal ya...

    ReplyDelete