Kegiatan Yang Gak Ada Esensinya

by - 13:41

Beberapa hari yang lalu, twitter gue rame banget sama orang orang yang bahas Ospek sampah. Maksudnya mereka gak setuju dengan adanya ospek yang kebanyakan kegiatannya engga ada artinya atau manfaatnya. Masuk akal banget sih. Ospek atau MOS sekarang tuh udah jauh dari tujuan aslinya. Malahan jadi ajang senior buat ngerjain junior. Coba nih bayangin, apa esensi dari pake tas karung ke sekolah? Rambut panjang dipakein pita warna warni? Kaos kaki beda sebelah? Coba apa esensi dari kegiatan kayak gitu? Engga ada.

Kakak engga bakal nyuruh bawa yang macem-macem kok dek, cuma nyuruh bawa cinta yang tulus aja
Gue sempet curiga kalao tes untuk dapetin surat izin mengemudi (SIM) tuh terinspirasi dari ospek anak sekolah. Jadi tes SIM dijadiin ajang polisi polisi buat ngerjain si pengendara motor atau mobil. Gimana engga, tes dapetin SIM tuh engga logis banget. Apalagi tes prakteknya. Buat dapetin SIM motor, kamu harus bisa mengendarai motor di garis lurus, kemudian harus bisa jalan zigzag diantara cone, lalu muterin lingkaran yang jalannya sempit banget. Ini kan engga sesuai banget sama realita di jalan raya. Tes SIM kayak gini mah ngajarin orang buat engga tertib berlalu lintas, apalagi kalau tes zig zag diantara cone itu diterapkan dijalan raya. Pasti banyak kecelakaan. Gue jadi tau nih asal usul kenapa ibu ibu bawa motor matic itu kacau banget kalau bawa motor.

Tapi yang paling super duper absurd dari Tes dapetin SIM motor adalah

kaki kita engga boleh napak ke tanah selama mengendarai motor.

KAKI KITA ENGGA BOLEH NAPAK KE TANAH!!

INI APA ESENSINYA!!!!!

Emangnya kenapa gitu kalo waktu bawa motor dijalan raya terus kaki gue napak ke aspal, ngelanggar peraturan lalu lintas? Ngerugiin pengendara lain? Kan engga. Atau pas gue mau berangkat kuliah dari rumah ke kampus, tiba tiba ditengah jalan, kaki gue napak ke bawah, lalu gue diwajibkan mengulang mengendarai motor dari rumah lagi. KAN ENGGA!!

Tes SIM itu sama kayak MOS. Engga ada esensinya! Pantes banyak yang nembak.

Gue juga engga ngerti apa esensi dari mendengarkan adzan. Maksudnya gini, pernah gak sih lagi asik asik ngerjain sesuatu bareng temen temen, terus tiba-tiba adzan terdengar. Nah pasti aja ada nih satu orang yang nyeletuk, “Eh diem dulu, ada adzan”

Semua orang diem, dengerin adzan.

LAH KALO DENGER ADZAN BUKAN DIEM WOII!! AMBIL WUDHUU!!!! PERGI KE MESJID!!

Gue bingung sama orang-orang kayak gini, dari pada diem dengerin adzan, mending langsung bergegas ke Mesjid, sholat. Jadi apa coba esensi dari cuma dengerin adzan.

Ada lagi kegiatan yang menurut gue engga ada esensinya, yaitu Ikut uji nyali dunia lain. Selain dapetin uang (kalo menang), kegiatan ini tuh engga ada artinya sama sekali. Emang karena pernah menang uji nyali, terus bisa dianggap sebagai manusia dengan nyali tertinggi didunia. Kan engga. Misalnya waktu pemenang uji nyali ini kena begal ditengah jalan raya, begalnya engga peduli mau korbannya pernah menang uji nyali atau engga.

Terus menang uji nyali juga engga enak dipamerin pas reunian keluarga pasca lebaran

“Ini loh jeng anak saya, dapet beasiswa kuliah ke Jerman”

“Ini loh jeng anak saya, sekarang kerja di perusahaan Toyota bagian teknisi”

“Ini loh jeng anak saya, pernah menang uji nyali episode goa peninggalan Belanda”

Selain itu kegiatan lain yang gue gak tau esensinya apa adalah Foto-fotoin makanan sebelum di makan. Pernah gak sih kamu foto makanan sebelum dimakan terus di upload ke media sosial? Kalo pernah, apa sih esensi dari melakukan kegiatan tersebut? Apakah setelah di foto makan tersebut bakal berubah lebih enak? Atau setelah di foto, makanan itu berubah jadi sehat dan bergizi? Atau setelah foto makanan yang di upload ke media sosial, kadar kekerenan kamu menjadi bertambah?

Gitu lah manusia, terkadang sering melakukan kegiatan yang engga ada esensinya. Malah menurut Gilang Bhaskara, orang Indonesia tuh bahkan takut banget sama sesuatu yang engga ada esensinya atau engga ada artinya. Semua orang Indonesia pasti takut akan hal ini. Dari presiden sampe tukang becak pasti takut. Hal yang paling ditakutkan orang Indonesia itu adalah APA-APA. Serius, orang Indonesia paling takut sama APA-APA.

Misalnya waktu gue mau berangkat kuliah,

“Don, baca doa dulu sebelum berangkat. Takut ada APA-APA dijalan” ucap nyokap

Atau waktu gue ngajak temen main futsal

“Insyaallah bro gue dateng kalo engga ada APA-APA”

Sebenarnya APA-APA ini apa coba? Sampe temen yang gue ajak main futsal aja takut banget. Sampe ibu gue nyuruh gue berdoa, biar gak ketemu APA-APA.

Bener kan orang Indonesia tuh takut sama sesuatu yang engga ada artinya.

Coba nih kalau ada yang tau, APA-APA itu artinya apa, bisa jawab di komen box dibawah. Nanti bakal gue kasih hadiah deh, tapi kalo engga ada APA-APA yaa...

You May Also Like

26 comments

  1. Mungkin apa-apa yang dimaksud diinterpretasikan seperti hal yang buruk, makanya tabu buat diucapin hehhe 😉

    ReplyDelete
  2. Saya malah takut sama apalah-apalah. Soalnya itu berkaitan dengan D'Terong Show.

    ReplyDelete
  3. nah itulah knapa aku ga ikut ospek fakultas or ie kita tercinta

    oo ternyata tes SIM itu segitu ribetnya
    efek ga bisa naik motor
    #eh naik doang sih bisa, ngendarainnya yang ga bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. paraah ih, padahal seru tau MPD MPF

      iya ribet dan gak masuk akal

      Delete
  4. em. bener ya
    pas mos dulu emang gk ada esensinya

    tapi sebagai mantan anggota osis yang ngadain... kayaknya emang ada sesuatu dalam acara itu... saya sih gk mikir dendam tapi mikir makanan yang bisa saya ambilin
    ckckcck


    apa-apa
    wah dapet ide nih buat cerita horor
    mungkin bagus kalau aku bikin cerita tentang apa-apa

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahha jadi aneh banget kalo setannya APA-APA

      Delete
  5. Wah template-nya berubah! Keren.
    Hmm emang tuh susah tes SIM. Banyak bener maunya.

    ReplyDelete
  6. bedanya, tes sim bisa pakai joki. kalai mos, nggak bisa pakai joki.
    tes sim emang gitu yak.. napak gak boleh, kalau mau turun harus kaki sebelah kiri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. oia bener sih gak bisa dijokiin ya, ah gak kepikiran

      Delete
  7. Ciye template baru. Perubahan nih. :D

    Apa-apa. Hahahaha. Gue bingung mau komen apa. Ini pasti karena ada apa-apa. Apa, sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih template baru, kalo pake template lama takut ada apa-apa

      Delete
  8. Setuju. Orang Indonesia itu mamang takutnya sama APA-APA.
    Terserah aja, deh. Mau artiin APA-APA itu dengan apa?

    Yang di highlight cukup keras, ya. Semoga orang yang ngususin SIM baca tulisan ini.

    ReplyDelete
  9. Bener juga, gue sempat protes sama polisi waktu tes bikin SIM. Mana ada kita dianjurin buat nyalip-nyalip di jalan macet -_- Ini polisi pasti ada APA-APA ? :0

    ReplyDelete
  10. Setuju... Harus di demo biar pada sadar. Seenggaknya mas dijeh dah mulai dari postingan ini. Selanjutnya di suarakan kepada semua ayoooooo hehehe

    ReplyDelete
  11. Waktu MOS disuruh bawa-bawa barang ga jelas itu tujuannya biar berpikir out of the box *sengaja beda pendapat

    Bikin SIM emang susah, makanya gue dulu beli.

    ReplyDelete
  12. hahaha, iya juga ya ga ada esensinya...apalagi yang soal uji nyali. Yang ada setannya ngikutin sampe rumah karena nggak bisa move on laaaah...ada lagi sih. penonton inbox sama dahsyat dan acara acara tanpa esensi itu juga. Esensinya apa coba..cuma jadi penonton yang ngakak sampe mulutnya pembukaan 7 padahal lucu juga kagak, malahan ada penonton yang jobnya buat dihina hina sama pembawa acara, udah gitu nerima lagi. Apa sebenarnya esensinyaaa???

    ReplyDelete
  13. hahahaa ngomongin soal APA-APA jadi inget sama bahan stand up komedinya Gilang Bhaskara :D dia juga tanya APA-APA yang dimaksud itu apa? dan semua gak tau artinya -___-

    ReplyDelete
  14. Untuk ujian sim bener banget mas, saya dulu pas ujian juga disuruh muter2 pake motor, ya gampang sih tapi setelah saya ada yang salah muternya :3
    .

    ReplyDelete
  15. Bener bnget...mos memang esensinya nggak jelas....meskipun barangkali ada...dikit!

    Soal adzan nih sedikit agak perlu dibenahi....kenapa harus diem dan ngedengerin....emang kek gitu...jawab adzan itu wajib....tapi nggak perlu terus diem juga...yanh penting bisa fokus jawab adzan aja....naj, khawatir ndak bisa jawab jarena nggak fokus itulah...orang orang memilih diam sejenak...esensial banget kan???

    Kalau yg lebih bagus mah bner itu..langsung aja berangkat ke masjid...


    Itu dedek yg ada di foto ada Apa-apa sama kamu nggak? Wajahnya esensial banget..uhuhuhu

    ReplyDelete
  16. Jadi kepikiran uang yang buat beli peralatan buat mos atau ospek diganti bakti sosial aja kali ya hmm. Apa-apa itu halangan kali, atau sesuatu, sesuatu apa -__-

    ReplyDelete