Ngomongin Wisuda Dan Sepeda

by - 21:12



Gue kira setelah selesai sidang, gue bisa leha-leha sambil jumpalitan di kasur nungguin diwisuda. Ternyata dugaan gue salah besar. Masih banyak ini itu ini itu ini itu ini itu ini itu (saking banyaknya) yang perlu diberesin buat dinyatakan lulus. Mulai dari ngerevisi hasil sidang, minta tanda tangan dosen untuk pengesahan skripsi, nyebarin skripsi ke fakultas, dan lain-lain. Tapi kata temen-temen gue, proses yang paling nyusahin dari itu semua adalah minta tanda tangan pengesahan skripsi. Ada yang ampe 1 minggu, baru ditandatangan, ada yang ampe 2 minggu baru ditandatangan. Padahal kan cuma tanda tangan ya, gak nyampe 2 menit tapi nunggunya 2 minggu. Kayaknya rugi aja gitu nunggu 2 minggu cuma buat sebuah tanda tangan. Harusnya nanti, biar ga rugi rugi amat, selain minta tanda tangan gue mau sekalian minta foto bareng ama handshake juga deh. Etapi ini kok kayak ketemu Nabila JKT 48.

Gue juga jadi kepikiran kalau semakin tinggi jabatan seseorang, maka makin mahal juga tanda tangannya. Contohnya kayak dosen gue barusan, mahasiswanya rela nunggu berhari-hari demi tanda tangan beliau. Ada juga pejabat pejabat yang tanda tangannya ampe diabadikan di batu kalau ada acara peresmian peresmian gitu. Untuk saat ini tanda tangan gue memang masih murah banget, saking murahya temen gue aja bisa niru tanda tangan gue buat ngisiin absen kuliah.

Selain ngurusin ini itu buat dapetin Surat keterangan lulus, belakangan ini juga gue jadi rajin olah raga. Apalagi setelah kemaren bokap beli sepeda gunung. Meskipun namanya sepeda gunung, tapi belum pernah gue pake ke gunung, paling jauh dipake beli karedok ke warung Ceu Deudeuh. 

Terakhir gue sepeda sepedaan itu kalau gak salah SMP, waktu lagi booming sepeda BMX. Asik aja gitu main sama temen-temen sambil naik sepeda, apalagi dibannya dikasih botol aqua yang bisa ngehaslin efect suara knalpot ala Moto GP.

Tapi setelah sekian lama gak naik sepeda, sekalinya main sepeda rasanya gue pengen teriak

“MAPUS DENGKUL GUE COPOOOT!!!”

Asil sakit banget deh dengkul gue dipake gowes. Apa karena gue kebanyakaan ya, kebanyakan gak olah raga maksudnya!!

Tapi setelah terbiasa, gak terasa lagi sakitnya. Malahan gue pengen kebut kebutan kalau bawa sepeda. Ada angkot, gue susul. Ada motor gue susul. Tapi gue jadi karma, disusul wisuda duluan ama ade tingkat. Ya Allah sedih.

Di Indonesia sendiri, tingkat pengguna sepeda masih rendah banget. Paling gak nyampe 30% orang yang menggunakan sepeda. Gue pernah baca kalau di Belanda tuh jumlah pengguna sepedanya 16.500.000 orang sedangkan penduduk Belandanya sendiri 16.600.000. Jadi 99% orang di Belanda pakai sepeda kalau kemana-mana. Asli keren ya. Coba kalau di Indonesia gitu, gak ada lagi pasti macet macetan dijalan. Tapi ada satu masalah besar kenapa pengguna sepeda di Belanda lebih tinggi di banding Indonesia. Yaitu cuaca. Kalau di Belanda mah enak, cuacanya adem. Naik sepeda tengah hari juga kayak dipakein AC. Sepedaan di Belanda juga kamu gak usah takut bakal item, matahari disana mah bersahabat banget. Bandingan ama di Indonesia, baru gowes 100 meter aja keringet udah kemana-mana, tangan item, muka full ama asep angkot.

Tapi biarpun cuaca panas, gue yakin Indonesia bisa jadi negara nomer 1 pengguna sepeda deh kalau yang naik sepeda kayak gini modelnya

Waduuuy!

Sendirian aja neng....


Bidadari Naik Sepeda
1 aja udah gak kuat, ini Tiga!!!




Lah ini apa!!!

You May Also Like

29 comments

  1. Tanda tangan gue juga masih murahan. Selama ini nggak ada yang pernah minta tanda tangan gue, kecuali petugas JNE.
    Hahaha, yang dengkul gue copot sama kebanyakan itu otomatis langsung ketawa. XD

    Lah, yang terakhir.... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabar ya, beberapa tahun lagi mungkin tanda tangan akan mahal. saking mahalnya bakal dijual via online

      Delete
  2. Mau tamat aja susah ya, kita jadi bingung, kalo nggak lulus disuruh lulus, giliran mau lulus malah dipersulit #Endonesa

    BTW di indonesia juga banyak tanjakan, selangkangan sampe betis bisa-bisa parises tiap hari goes kyk gitu. Susah deh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh bener ada tanjakan

      Eh emang di Belanda engga ada tanjakan apa?

      Delete
  3. itu yang terakhir biar bisa lancar pake sepedanya kaya spongebob

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sepedaan sambil sakit gigi kira kira solusinya apa ya?

      Delete
  4. Sini-sini aku kasih tanda tanganku. Ydah lumayan mahal nih ttd ku hahahaa
    Wuidih itu ilustrasinya cewek2 kece badai ya jelas bikin pgn naek sepeda barenglah hahahha
    Tapi klo udah lama ga nyepeda pasti kaki rasanya mau copot

    ReplyDelete
  5. mulustrasinya kok cewek cewek yg mulus yyaa :v
    gue juga punya rencana buat beli sepeda kalo udah semester akhir nnti biar gag repot kalo minta tanda tangan ke dosen, soalnya sama emak gue gag boleh bawa motor padahal gue udah punya sim..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh lu gak suka cewek mulus? waduuh

      ngapain minta tanda tangan naik sepedea woooi

      Delete
  6. iye bro minta ttd pengesahan susah bgt...wajar mah kalo itu dimana mana...

    semua butuh perjuangan, seperti naik sepeda, gak akan maju kalo gak dikayuh :v

    ReplyDelete
  7. Haha, misiku menyebarkan virus-virus wota nampaknya berhasil :D

    Waktu kemarin mau minta tanda tangan direktur tempatku prakerin mesti butuh waktu seminggu. Eh denkulnya bermasalah, kayaknya situ kebanyakan melakukan...

    Ngomongin sepedaan iya juga sih, baru cfdan sebentar aja udah keringetan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah aku gak mau tersebar virus jahat itu!!

      Oia? wah sabar yaak

      LEMAH

      Delete
  8. ah ilah. gue jadi migren baca kalau lulus aja masih ribet banget prosedurnya yak. kalau sepeda.. ya orang indo emang lebih hobi naik motor sama mobil ketimbang kendaraan tradisional tanpa mesin. efek perkembangan zaman fellas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena sarana sepedanya aja yang gak mendukung buat orang orang Indo naik sepeda

      Delete
  9. Padahal udah sidang skripsi, tapi masih ada tahap selanjutnya yg lebih ribet toh.. Padhaal tinggal mnta tanda tangan doangg?! Amfuundeehh.. Life's so hard, broh :')

    Hmm.. Iya jg tuh kalo sepedaan di Indonesia tengah hari bolong mah, gausah lama2, sminggu aja deh msalnya, bkannya sehat, malah mateng.. Kulitnya mateng maksudnyah..
    Wakakak.. roda sepedanya dikasih aqua gelas.. Jaman aku SD banget tuh.. Gak gaul namanya kalo roda peda nya gak dikasih gituan..

    Gak demen cewe aku bang, mulustrasinya cogan gapapa dah, tiap hari naek peda tengah hari di Jakarta... Makin adeeemm~
    Poto yg terakhir.. Hebat amat naek peda matanya ditutup._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha emang betuh perjuangan sih meskipun skripsinya udah beres

      Lah malah mateng, dikata buah buahan haha. asik kan kalo ban sepedanya di kasih aqua gelas, serasa lagi bawa sepeda di sirkuit balap

      Next time ya gue kasih cogan.....foto gue sendiri haha

      Delete
  10. foto terakhir itu, lagi lomba apa ya
    greget amat pake nutup mata gitu.

    itu yang tanda tangan, dosennya asik ya. mungkin dia sengaja tuh lama-lamain biar merasa dibutuhin banget sama mahasiswa

    ReplyDelete
    Replies
    1. lemba naik sepeda sambil belajar melupakan mantan

      Ah bisa jadi ya haha

      Delete
  11. Waktu di China gua ke mana-mana naek sepeda dan merasa aman karena ada jalur khusus untuk sepeda. Jalurnya juga dibuat terpisah dan dipisahkan oleh pembatas jalan, jadi mobil beneran ga bisa masuk ke sana. Kalo di Indonesia, biasa jalur sepedanya cuma jalur basa-basi yg hanya dicat belaka, jadinya ujung2nya sih tetep diserobot sama angkot dan motor. Ditambah lagi, pengendara kendaraan bermotor di Indonesia banyak yg nyetirnya kayak lagi naek kerbau kebelet kawin, kasar dan serampangan. Gua sih ga mau ya naek sepeda di jalanan Indonesia, ga aman, masih pengen kawin, gak mau mati muda wkwkwk

    ReplyDelete
  12. Gue juga tau pedihnya setelah lulus nanti. Soalnya temen gue banyak yang mengeluhkan hal yang sama.

    Emang, minta tanda tangan adalah hal kamfret yang patut untuk menguras kebahagiaan dan kesabaran kita maksimal bgt. Semoga masih kuat ya don, buat ngejalani proses akhir yang tinggal sedikit ini.

    Gue kalo di Pekanbaru ada jalur sepeda sendiri, mau, sih. Sayangnya, di Pekanbaru kalo naik sepeda, sama aja lu manggang dirilu di kobaran Api. Di sini panas banget man.. Tapi.. ketje bgt yang naik sepeda. Jadi pengen naikin.... Sepeda.. :D

    ReplyDelete
  13. naik sepedah sambil merem hebat :D

    ReplyDelete
  14. Hahaha kalau main sepeda bareng doi yang di foto tersebut, sejauh apapun sih sanggup walau "kebanyakan" hahaha...

    ReplyDelete
  15. Kampreeet iya banget itu. Ada yang tanda tangannya sampai diukir di batu, ada yang mau tanda tangan aja nunggu 2 minggu. Lah kita, saking murahnya tanda tangan diduplikat temen juga nggak masalah :))

    Ya allah itu foto siapa, manis banget :(

    ReplyDelete
  16. Minta tanda tangan ke dosen itu memang susah banget, tapi akan selalu dikenang dikala tua nanti *kata guru saya

    ReplyDelete
  17. Gue aja ngurus administrasi setelah sidang bisa seminggu, berkas persyaratan wisuda juga lumayan bikin ribet cuy.. Belom lagi soal tanda tangan itu..

    Wah seger juga sepedaan sama kakak-kakak cantik.. Tapi itu yg terakhir.......... Gw pikir lomba sepeda lambat udah palnig absurd. Eh ada lomba sepeda tutup mata juga. -_-

    ReplyDelete
  18. Model'a bening" :D kecuali yang terakhir ahahaha
    Gue juga terakhir naik sepeda kapan yah? kalo ga salah kelas 6 SD

    ReplyDelete
  19. Yang diatas bening banget, tapi kalau inget skripsi langsung down deh

    ReplyDelete