Perjalanan Ini Terasa Sangat Menyakitkan

by - 21:44

Belakangan memang tulisan-tulisan di blog gue ini kebanyakan listicle ala tulisan di Males Banget dot com (Maklum obsesi banget jadi penulis disitu), dan saran dari temen gue juga, katanya tulisan gue lebih asik yang pure cerita dibanding listicle gitu. Hmm baiklah. Mau nyeritain apa yaa....


Untung deh sekarang gue udah lulus kuliah, jadinya gue bisa mengeliminasi salah satu hal paling ngeselin yang gue jalani selama 4 tahun terakhir....

Ya! BULAK BALIK RUMAH-KAMPUS!

Buat yang belum tau, gue ini kuliah di IPB. Dan IPB itu letaknya di Bogor ya bukan di Bandung. Jangan sampe gue nemuin percakapan kayak gini lagi

“Don, sekarang kuliah dimana?”
“Di IPB tante, ngambil ekonomi”
“Oooh IPB......Kalo dari alun alun Bandung naik angkot apa tuh?”
DHEG!!
“Tante punya globe? Nah tante cari kota Bogor, abis nemu bacaan Bogor, jedotin deh kepala tante ke globe”

Bulak balik kampus rumah menjadi hal yang menyebalkan karena jaraknya jauh banget meskipun rumah gue sama-sama di Bogor. Jaraknya bisa makan waktu 2 jam. Atau sama dengan 3 SKS. Atau sama dengan 1 kali pertandingan bola + extra time + adu penalti + selebrasi ngangkat piala. Karena saking jauhnya, suatu saat gue mau mengajukan perturan yang dimana Jarak antara rumah dan kampus gue bisa dijadiin syarat minimal seseorang bisa dikatakan berLDRan.

Gue punya keyakinan bahwa engga ada hal yang menyebalkan didunia ini kalau dilakukan secara enjoy. Sayangnya, satu-satunya hiburan yang gue dapatkan ketika berpergian rumah-kampus cuma MP3 yang gue setel secara random. Dan gue menemukan teori bahwa kecepatan seseorang mengendarai sepeda motor berbanding lurus dengan lagu apa yang sedang didengarkannya. Kalau dengerin lagu rock, bawanya ngebut-ngebut. Dengerin lagu Jazz, bawanya santai. Tapi ada satu lagu yang engga bisa gue dengerin pas bawa motor. Yaitu lagunya Pak SBY, gimana mau dengerin, lagunya aja engga terkenal ahahahahahak!

Selain itu yang bikin BT naik motor kampus-rumah adalah gue bawa motornya sendiri ((BAWA MOTORNYA SENDIRI)) sedih banget ya jadi jomlo. Apalagi kalau udah pulang malem, cuma ditemenin angin malam sama lampu jalan doang. Saking sepinya, Itu mah kalo spion motor gue bisa ngomong, gue ajak ngobrol juga deh. Tapi engga salamanya juga gue selalu naik motor sendiri, ada kalanya gue harus nebengin temen buat berangkat ke kampus. Orang-orang nebeng ini juga ada tipe-tipenya. Yang paling engga asik itu orang yang nebeng tapi diem terus. Posisi gue jadi kayak tukang ojek. Kalau yang paling asik, yang nebeng tapi dianya sambil cerita-cerita. Posisi gue jadi kayak mamah dedeh. Tapi yang super duper asik adalah orang yang nebeng sambil meluk....

Meluk jok motor.

Engga engga! Meluk gue lah! Pokoknya asik aja udah nebengin terus dianya peka kalo gue lagi kedinginan, tiba-tiba meluk dari belakang.

Gue engga pernah nyesel deh kalo nebengin si Anton.

Mungkin salah satu alasan kenapa pulang pergi kampus-rumah jadi makan waktu banyak karena jalanan menuju kampus gue itu macet abis. Apalagi kalau hari senin. Apalagi kalau hari senin jam 6 sore. Apalagi kalau hari senin jam 6 sore terus ada perbaikan jalan. Itu yang kena macet, bisa bikin tenda terus berkemah dulu kali di tengah jalan.

Masalah klasik kemacetan di Bogor itu disebabkan oleh angkot. Angkotnya banyak bangeeeeet. Terus ditambah kadang angkotnya berhentinya kayak buang sampah, suka sembarangan. Tapi gue masih bingung, sebenernya kalau angkot berhenti sembarangan tuh yang salah siapa? abang angkotnya? Atau penumpangnya? Soalnya kan abang angkot cuma nurut sama penumpang mau berhenti dimana. Asal penumpang bilang “Kiri”, abang angkotnya pasti otomatis ngeberhentiin mobilnya.  

Kadang pengorbanan gue menumpuh perjalanan panjang harus pupus ketika sampe kampus. Kayak waktu itu, gue ke kampus mau bimbingan. Gue udah merelakan waktu 2 jam berharga gue dipake buat macet-macetan sepanjang jalan, tapi setelah sampe kampus, gue bimbingan cuma Semenit setengah alias 90 Detik!

90 DETIK! 

Waktu yang sama bisa kamu pake buat baca postingan ini!

Ini ibaratkan Neil Amstrong yang disuruh pergi ke luar angkasa. Neil Amstrong udah berbulan bulan mempersiapkan dirinya untuk terbang ke luar angkasa. Rela meninggalkan keluarga tercintanya, Rela mempertarukan nyawanya ketika melewati atmosfer bumi. Rela menumpuh jarak ribuan kilo meter untuk sampai ke bulan. Tapi pas sampai di bulan, Neil Amtrong cuma disuruh ama NASA buat benerin bendera Amerika yang miring ke kiri.
Jauh-jauh cuma benerin bendera doang nih, bang?


You May Also Like

19 comments

  1. Endingnya apaan!!! *gebok pake kepala sapi*

    ReplyDelete
  2. 2 jam buat ke kampus? dan lo melakukannya selama 4 tahun nonstop? waw gak gempor tuh badan,,,kenapa enggak ngekost aja gitu? kan pengeluaran ongkos transport bisa lebih hemat..tapi untunglah lo sudah kelar juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya nih gue kuliah pinter engga, berotot iya

      Delete
  3. katanya orang mendarat di bulan itu cuma konspirasi Amerika ya.

    ReplyDelete
  4. Kalo yang di dengerin lagu dangdut giman tuh pake motornya?
    goyang-goyang kiri kanan? hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya terus supir angkotnya pada turun....

      Buat nyawer

      Delete
  5. terimakasih banyak, sangat menarik sekali

    ReplyDelete
  6. Yang di Bandung, kan, ITB. Mentang-mentang akhirannya B. Tante gimana, sih? :/

    Bangke. Lagu SBY kagak terkenal. Woahahaha. Judulnya aja nggak ada yang gue tau. XD
    Serius itu jarak dari rumah ke IPB 2 jam, Jeh? Buseh dah. Jauh juga.

    ReplyDelete
  7. Rasanya gue mau usul nama kampus diganti aja jadi Institut Pertanian Dramaga -_- *sesama korban "IPB BANDUNG"*

    ReplyDelete
  8. Mending jadi IPB Instiut Pertanian Bukan Bandung

    ReplyDelete
  9. Wew 2 jam pulang-pergi ke kampus. Bisa six pack tu pantat kak.
    Perjuangan yang sangat mengharukan. Uhuk.

    Hahhaaa itu apa banget si Neil Amstrong.Diibaratkan cuma untuk benerin bendera Amerika doang.
    Oh no!

    ReplyDelete