Untuk Cuplis Yang Ada Di Surga

by - 21:42

Ada yang bilang cowok bertanggung jawab bisa dilihat dari bagaimana dia merawat binatang peliharaannya.


Pikiran gue langsung melayang ke acara pameran ikan dikampus 4 tahun lalu. Gue yang lagi leyeh leyeh tiduran di kasur asrama dibangunin sama Ian –temen kamar asrama gue-

“Je, cabut yuk ke pameran ikan” Ian narik narik sarung yang gue pake tiduran

“Dimana yan? tapi gue mager nih. Mataharinya lagi nyolot banget” gue jawab males malesan sambil nunjuk matahari jam 1 siang.

 “Di Fakultas perikanan je, gue mau beli ikan disana” Ian masih narik narik sarung gue

“Tuh kan Fakultas Perikanan lagi, Jauh banget itu mah”

“Tar gue beliin ikan buat lu juga deh” Ian narik sarung gue makin kenceng

“Oh oke deh yan, tapi...”

“Tapi apa lagi je?”

“SARUNG GUE JANGAN DITARIK TARIK TERUS. KOLOR GUE JADI KELIATAN KAMPRET!”

Sesampainya di pameran ikan, gue langsung takjub. Ternyata disitu banyak banget ikan. IYAA LAH SOBIRIN! Engga, maksudnya, gue merasa kayak di Sea World. Tengok kiri, ikan. Tengok kanan, ikan. Dimana-mana ada ikan. Kurang yang jualan Mizone keliling aja ini mah.

Satu per satu stand yang ada akuariumnya gue datengin. Stand pertama yang kami kunjungin waktu itu adalah stand ikan Arwana

“Keren nih yan” gue takjub melihat keindahan ikan arwana. Ikan arwana emang paling pas dijadiin ikan hias, bukan cuma bentuknya yang bagus tapi katanya bawa hoki juga. 

“Iya je, liat aja tuh warna siripnya udah merah-merah darah gitu”

“yaudah lu beli ikan ini aja yan” goda gue 

“Berapa nih mas satunya?”

“900 ribu dek”

MAMPUS! Duit segitu bisa gue ama Ian pake beli ikan goreng dikantin asrama selama 1 bulan berturut-turut.

Ian langsung cabut ke stand berikutnya

Di stand ini gue engga tau jenis ikan apa. Soalnya ikannya aneh banget. Ian juga belum pernah liat ikan kayak begini. Gue pun inisiatif nanya ke mas-mas penjaganya

“Ini apa mas?”

“Ikan dek” jawab si mas polos

Oh ini ikan. Kirain Handphone mas-nya sengaja ditaro di akuarium. Ucap gue kesel dalam hati 

“Engga, maksudnya jenis ikan apa ya mas?”

“Ikan Balashark. Jarang ada yang jual dek disini. Soalnya ini langsung dari Malaysia” Si Mas-nya tiba-tiba semangat ngejelasin ikan yang bentukya kayak hiu versi imut.

“Unik nih Yan, beli aja tuh yang kecil” gue kembali goda Ian

“Tanya dulu harganya, jangan kayak tadi. Harganya bisa bikin kita makan indomie tiap hari”

“Berapa nih kalo yang kecil, bang?” gue berdoa supaya engga mahal

“100 ribu, tapi buat adek 85 dikasih deh”

Huuuh murah banget ternyata

“Tapi ini ikan gak boleh dikasih makan sembarangan dek. Makannya harus pelet khusus. Kebetulan saya juga jual peletnya. Cuma 270 ribu per bungkus” lanjut si mas-nya.

MasyaAllah.

Tanpa pikir panjang, gue sama Ian langsung cabut ke stand berikutnya

Gue mampir ke stand deket pintu keluar. Di depan stadnya ada bacaan “IKAN CUPANG”. Yes, kayaknya emang ikan ini nih yang cocok buat dijadiin ikan peliharaan mahasiswa. Harganya gak nyampe 100 ribu, dan perawatannya gak semahal ikun hiu imut tadi. Akhirnya Ian beli ikan cupang jenis Halfmoon warna biru. Sedangkan gue memilih ikan cupang jenis Red Crown Tail. Saking merahnya, cupang gue udah kayak setan kalo diliat dari jauh. Makanya nih cupangnya gue namanin Cupang Iblis! Sangar abis! tapi disingkat jadi Cuplis. Derajatnya langsung turun drastis.
 
Mirip Cupang punya Ian
Mirip si Cuplis

Gue simpen si Cuplis disamping meja belajar asrama. Kadang kalo belajar engga mood, gue langsung mengalihkan pandangakan ke si cupis yang ada di akuarium bekas botol kopi, dan tiba-tiba mood gue jadi baik lagi. Mungkin ini nih kenapa gue kelamaan ngejomlo, jangankan dikasih cewek, dikasih ikan cupang aja udah bahagia banget.

Namanya juga baru beli cupang, gue sama Ian jadi sering banget merhatiin cupang masing-masing. Malah kita engga pernah telat ngasih makan cupangnya. Disayang banget deh. Kadang gue ajak ngobrol si Cuplis, curhat apa rasanya jadi ikan cupang yang hidupnya sendiri gitu.

Selang satu bulan, hidup Cuplis masih tentram dan damai ditangan gue. Cuplis masih rutin gue kasih makanan favoritya, Enchu. Sejenis cacing kecil-kecil. Cuplis juga masih jadi solusi pertama gue ketika lagi badmood. Namun semua berubah, ketika gue mulai menemui kesibukan di organinasi kuliah. Dimana biasanya gue berangkat kuliah pagi pulang siang, sekarang aktivitas gue kayak lagu armada, Pergi pagi pulang pagi. Kadang sampe lupa buat ngasih makan si Cuplis. Cuplis jadi ikan terlantar di toples bekas kopi.

Ternyata gak Cuma Cuplis, cupang si Ian juga sama. Gara-gara si Ian mulai sibuk, cupangnya diterlantarkan juga. Saking terlantarnya, cupang si Ian udah tumbuh jenggot dimana-mana.
 
Puncaknya adalah malam minggu. Waktu itu Ian lagi gak ada dikamar. Gue yang lagi asik main Plant vs Zombie, dikagetkan kedatangan Fiki –temen samping kamar-

“Minta air dong je” Fiki yang masuk kamar gak pake assalamualikum langsung nepuk pundak gue

“Tuh di Galon” jawab gue yang masih fokus ngegame

Ternyata sewaktu minta air, Fiki liat cupang gue dan Ian yang terlantar banget. Gue kira Fiki bakal kasian dan mengingatkan gue buat ganti air cupangnya. Tapi Fiki malah menawarkan hal yang gue sesali sampai sekarang

“Cupang si Ian bagus banget je, kayaknya kalo diadu ama cupang lu bakal menang nih cupang Ian” Fiki manas-manasin gue

“Engga lah, Cupang gue yang keren”

“Cupang Ian”

“Cupang gue!”

“Coba kita aduin, gue pegang cupang Ian. Kalo ampe kalah gue bakal traktir lu makan. Gimana?”

“Oke siapa takut fik!”

Saat itu gue sukses dihasut oleh fiki dengan seperangkat makanan kantin asrama.

Gue satuin si Cuplis sama cupang Ian di toples. Awalnya si cuplis dan cupang Ian masih malu-malu. Lama-lama mereka mulai saling serang satu sama lain

“Ayoo Cuplis” Ucap gue yang menganggap si Cuplis ngerti gue ngomong apa.

Hook kiri dari cupang Ian membuat sirip si Cuplis robek. Dilanjut Upper Cut yang mengujam leher Cuplis semakin memudahkan Cupang Ian memenangkan pertandingan. Puncaknya, gigitan di ekor Cuplis sudah cukup mengkahiri segalanya. Cupis tergeletak di dasar toples. Gue nangis, “CUPLIIIIIIS!!! TIDAAAAAAAAAAAAAAAKKK!!

Namun tiba-tiba Cuplis membuka matanya. Waktu terasa berhenti. Senyum gue kembali mengembang.  Kamera langsung zoom in ke mulutnya Cuplis, seraya berkata

“Jaga nama baik perguruan kita, nak!” Cuplis akhirnya mati dengan damai

TIDAAAAAAAAAAAAAAAAK!!!!

Gue sedih Cuplis mati. Tapi gue lebih sedih karena harus bayarin makan si Fiki selama 2 hari.

Dari kejadian itu gue menyadari kalau gue memang belum bisa mengemban sebuah tanggung jawab. Miara ikan cupang aja gak becus. Kejadian ini bakal menjadi pembelajaran terpenting dalam hidup gue dan akan selalu gue inget. Jadi kalau tiba-tiba si Fiki dateng sewaktu gue udah nikah

“Anak si Ian lucu banget je, kayaknya kalo diadu ama anak lu bakal menang nih anaknya si Ian”

Dan tentu gue gak bakal bertindak nyatuin anak gue sama anak Ian di toples bekas kopi buat diaduin kayak anak cupang.

Engga! Gue udah belajar dari pengalaman, Fik!

You May Also Like

17 comments

  1. Cuplis lemah. *lalu kabur dengan penuh wibawa*

    ReplyDelete
  2. Namun tiba-tiba Cuplis membuka matanya
    emang ikan bisa merem yah?

    ReplyDelete
  3. wahhhhh sayang... mati sia2 karena ego semata... :(
    dikasih aku aja lah daripada diadu doang
    cantik begitu ikannya...
    kasihannnn ;( (●̮̮__●̮̮)hiks(●̮̮__●̮̮)hiks

    ReplyDelete
  4. wkwk, harga ikan hiasnya bisa buat makan sebulan. Keren ada pameran ikan, jadi bisa tahu jenis-jenis ikan. Memelihara ikan cupang memang menyenangkan. Kasihan ikannya diadu, jadi inget waktu kecil. Pas beli ikan cupang, terus ada temen juga yang beli ikan cupang, kemudian dimasukkan ke dalam tempat yang sama, ikannya saling serang, seru tapi kasihan. Binatang bukan untuk dijadikan aduan.

    ReplyDelete
  5. Hahaha... ucapan yang paling gue suka "Jaga nama baik perguruan kita nak" :D

    Mangkanya kalo masih mahasiswa jangan sok melihara ikan hias gitu, coba kalo lele. Diadu, mati, goreng deh terus cocolin pake sambel ijo sama nasi uduk :P

    ReplyDelete
  6. Dulu gue agak aneh denger jurusan Perikanan. Kuliahnya ngapain gitu. Terus kalo udah lulus jadi nelayan, kah? Sampe sekarang aja masih penasaran. :(

    Waakakka, gue juga suka ngadung cupang pas SD. Gue nggak ngerti apa jenis-jenisnya. Pokoknya yang buntutnya mekar gitu, gue suka banget. Kemudian tobat, karena ada yang bilang, "Nanti di neraka kamu gantian jadi cupang, terus cupangnya yang ngadu kamu."

    Anjir, Cuplis ternyata Cupang Iblis. Disingkat jadi kocak. XD

    ReplyDelete
  7. saya dulu miara. gk tahu jenis apa tapi ekornya bagus kayak api gitu warna merah

    nasibnya sama kayak si cuplis ente. mati karena di adu. entah kenapa pas kecil dulu suka banget ngadu ikan tapi pas gede ini baru nydar. itu bisa jadi bisnis yang menguntungkan kalau bisa dirawat dengan baik dan sampe beranak banyak

    ReplyDelete
  8. Haduh kasian si cuplis mati sia-sia akibat kelalaian pemiliknya, kalo dijadiin sinetron pasti melebihi rating GGS inimah. Jadi inget dulu adik pernah beli 2 sekarang udah mati semua gara-gara airnya jarang diganti, anehmya aku baru nyadar ikannya mati setelah 3 hari kemudian.

    Eh habis googling ternyata ikan balashark ini ikan yang dilindungi, kok bisa ya diperjualbelikan?

    ReplyDelete
  9. hahaha nasib cuplis sama dengan puluhan ikan cupang ku, aku dlu sering ngadu cupang itu padahal klo ngak di adu bagus loh ikan cupang itu, tapi bisa sih di adu tapi adu kemolekan dan kesexyan ajah..

    ReplyDelete
  10. Aku jg dulu prnah miara ikan cupang, ngikutin kakakku yg lg demen beli cupang waktu itu. Tp cupang cepet matinya, gak nyampe sebulan udh mati :( Bukan gara2 diadu yak, gak tega kalo ngadu cupang mah.. Cupangku mati gara2 penyakitan, cupang emg lemah ahh.. Apa emg gak bsa ngerawatnya aja kali yak? Pdhal aku ngerawatnya rajin, aernya sering diganti, ngasih makan rajin, ttep aja pada mati dgn cara yg sama._.

    Namanya sih keren ya, Cupang Iblis, disingkat jadi cuplis... Bikin derajatnya turun abis emang.. Kocak parah!

    ReplyDelete
  11. Ikan cupang ya? Itukan ikan yang banyak di parit2 kecil gitu. Kenapa bisa sepopuler ini ya?

    Zaman gue kecil dulu, keknya gue gak sampe ngadu2 ikan gitulah. Cuman gue buat umpan aja. "Namanya juga mancing mania.."

    Sekarang, jenis ikan ini malah dipelihara. Mau gimanapun ngurusnya, tetep aja bakalan mati. Kecuali............ kalian bisa menelurkan mereka. Itu jelas gak akan habis.

    Ngomong2 cuplis kamfret juga ya, bisa jadi cupang iblis. "Hahahahahah" Megang tongkat cabang tiga. :D

    ReplyDelete
  12. Ikan tuh emang rentan banget, lalai dikit bisa langsung mati deh. Makanya mending ga usah piara-piara binatang deh, repot...

    ReplyDelete
  13. Wah, itu ikannya mahal banget. Bisa gak makan sebulan kalo dibeli -____-

    Jadi keinget dulu juga pernah pelihara ikan kayak gitu. Lucu-lucukan warnanya bikin gemes. Jadi pengen melihara ikan lagi, tapi takut nasibnya kayak cuplis yang terlantar kalo nanti aku sibuk di kampus hahhaha

    Yah, kasian banget si cuplis :( , lain kali jangan diadu kek gitu lagi kalo punya peliharaan hihihihi

    ReplyDelete
  14. dulu juga saya pernah punya ikan cupang he

    ReplyDelete
  15. Jaga nama baik perguruan kita, Nak.
    Hahahaaa ngakak. :D

    Cuplis lemaaaahh, payah. Di adu doang langsung kalah. Huh.

    ReplyDelete
  16. siap-siap aja bang nnti loe diakhirat diadu sama cupang ian, ech salah maksutnya sam ian.
    gue dulu juga pernah miara sepasang cupang tapi gag gue adu, gue jeburin sumur biar bisa beranak gitu disana. hahaha

    ReplyDelete
  17. Jahat ih! Masa ikan cupangnya mati sia-sia gara-gara diadu sama ikannya temen kamu sih Bang. Ya udah, jaga ikan aja dulu yang bener. Kalo udah bisa, baru mungkin nanti bisa jagain pacar (maybe that's why ure still single until now huehehehe). Lain kali, kalo punya peliharaan, niatnya ya pelihara aja Bang. Jangan panasan dan malah ninggin ego. Kasian tuh si Cuplis:(

    ReplyDelete