Ngomongin Setan (Lagi)

by - 13:57



Sampai sekarang orang Indonesia tuh masih percaya banget sama hal-hal yang berbau mistis. Kalau ada kejadian aneh-aneh, ujungnya pasti disangkut pautin ama hal ghaib. 

Ada buaya waran putih, “Ah ini nih buaya jadi jadian”. 

Ada buaya matanya satu, “Ah ini nih buaya jelmaan dajjal” 

Ada buaya ngegombalin cewek “Ah ini nih buaya darat. Bakar aja bakar!!”

Harusnya sekarang kita engga perlu takut amat sama setan. Karena apa? Karena makin kesini bentuk setan di Indonesia tuh makin absurd absurd abis. Engga ada wibawanya jadi setan yang nyeremin. Coba dimana letak seremnya suster keramas? cuma ada suster lagi keramas. Udah. Engga serem. Jadi kalo kamu ketemu suster keramas tengah malem, jangan lari. Bilang aja

“Mau diguyur ama abang pake air dingin atau air anget nih, neng?”
 
Yang kanan bikin kita pengen keramas emang
Selain suster keramas, masih ada juga suster ngesot. Entah kenapa profesi suster adalah profesi favorit untuk dijadikan tokoh setan di Indonesia. Sama kayak suster keramas, suster ngesot juga gak ada serem-seremnya. Malah kalo ketemu suster ngesot, bukannya takut tapi gue malah jadi iba, bawaannya pengen bantuin

“Sini neng, abang bantu gendong ampe depan”
 
Abang gendong aja deh, neng
Engga cuma profesi, status seseorang juga bisa memengaruhi jadi setan apa ketika mati nanti. Misalnya cewek tua, lagi mandi, kena serangan jantung, mati. Maka jadilah dia setan nenek gayung. Iya nenek gayung. Nenek yang bawa gayung kalo kemana-mana. Ya Allah, sedih gak sih. Ada nenek nenek, tua renta, pergi kemana-mana, cuma bawa gayung. Bayangin kalo nenek itu tersesat, nyasar jauh banget, ke Bekasi, gak bisa pulang. Harusnya lain kali jangan dibikin nenek gayung, tapi Nenek GPS, kemana mana bawa GPS, biar gak nyasar. Selamet ampe rumah.

Ketakutan orang-orang terhadap setan dan semacamnya, bener-bener dimanfaatkan oleh berbagai stasiun tv untuk menayangkan program uji nyali melawan setan. Contohnya acara Lain Dunia Masih –jangan dibalik-. Di acara itu ada peserta, biasanya warga setempat ditantang buat uji nyali di tempat yang angker abis. Cuma dimodalin lilin ama cemilan, peserta berusaha selama mungkin untuk bertahan di tempat tersebut. Kalo berhasil, peserta berhak mendapatkan hadiah 2 juta rupiah. Keren gak? Kalo kamu liat dari prespektif manusia sih mungkin iya keren. Coba pikir dari sudut pandang si setan deh, menurut gue ini acara paling ngeselin yang pernah ada di muka bumi ini

Bayangin aja, kamu dan keluarga kamu lagi asyik bercengkrama di ruang tamu. Sesekali ayah kamu mengeluarkan jokes garing yang mau gak mau semua anggota keluarga harus tertawa untuk mengapresiasi si ayah. Lalu datang ibu dari dapur membawa berbagai macam makanan enak yang tentu kamu akan makan dengan lahap. Sofa empuk pun sudah terisi oleh semua anggota keluarga yang ingin menyaksikan acara tv favorit malam ini. Ya kamu dan keluarga kamu menikmati malam itu dengan indah dan damai.

Namun, tiba-tiba entah dari mana, masuk orang gak dikenal ke ruang tamu kamu. Berdiri ngehalangin TV sambil menggunakan helm berkamera. Ditangannya memegang lilin dan cemilan. Sambil teriak teriak “JANGAN GANGGU SAYA, JANGAN GANGGU SAYA”

“LAH INI RUMAH GUE!! ELU YANG GANGGUIN KITA!!”

Harusnya acara ini namanya bukan Uji nyali tapi acara gangguin setan lagi istirahat

Ngeselin banget kan acara acara uji nyali itu. Tapi yang lebih ngeselin, setan setan sekarang juga dimanfaatin buat keuntungan produk produk makanan. Ada nasi goreng setan, Baso, setan, Kripik setan. Ini maksudnya apa coba. Kridebilitas sosok setan makin turun drajatnya. Tapi kalo mau jualan makanan yang pake embel-embel setan gini, jangan pernah berjualan di deket mesjid atau pesantren. Khawatirnya, makanannya bukan dibeli tapi diruqiyah.

Gue sih tergolong anak yang gak takut hal-hal begituan. Kenapa mesti takut juga sih, asal gak ganggu, mereka juga gak bakal ganggu gue. Tapi gue pernah punya pengalaman dengan dunia mistis. Tepatnya 1 tahun yang lalu, ketika gue KKP di Sukabumi. Gue bareng temen-temen numpang di rumah kepunyaan Pak RT yang emang kosong, selama 2 bulan. Sebenernya rumahnya biasa aja, engga ada serem-seremnya sama sekali. Tapi mungkin karena udah lama gak diisi, jadi kedatangan kami dirumah itu agak sedikit ganggu ‘penghuni lama’.

Diantara temen-temen KKP gue yang lain, kemampuan gue dalam hal memasak emang cupu abis. Jadi dari pada bisa ngeracunin seisi rumah, maka tugas gue di rumah cuma nyuci piring. Dan jadwal gue nyuci piring itu jam 12 malem. Ketika semua piring kotor udah numpuk di dapur.

Jadi di rumah ini tuh engga ada tempat nyuci piring khusus, mau gak mau gue kudu nyuci di kamar mandi yang ada di belakang rumah. Engga ada yang aneh ketika gue mulai nyuci. Tapi enggak beberapa lama, entah kenapa udara jadi dingin abis. ternyata gue berdiri deket kulkas yang kebuka. ENGGA LAH! Serius. mendadak dingin. Gue pikir wajar kali, angin malem di desa emang kayak gini.

Tapi gak beberapa lama. Kayak ada suara yang manggil gue dari belakang. “Heeeeiii” dengan menggunakan nada DO rendah. Gue langsung mikir itu siapa yang manggil. temen gue pasti udah tidur semua. Orang dari luar, gak mungkin juga malem malem gini. 

Gue gemeteran

“Heeeeeeiiii.....” lagi suara memanggil itu kembali terdengar

Gue pucet. Gue langsung nunduk ke bawah beberapa saat. Mati nih gue mati!!

Gue langsung buru-buru beresin cucian piring, terus cabut  dari kamar mandi ke ruang tamu. Gue bengong di ruang tamu, mikirin itu suara apa. Awalnya gue mau cerita ke temen-temen yang lain, tapi niat itu gue urungkan. Gue takut mereka panik terus minta gue buat dijadiin tumbal. 

Ini bisa jadi pelajaran berharga bagi gue, kalo datang ke tempat baru harus permisi-permisi dulu. Makanya ketika gue kebagian nyuci piring malem malem lagi, gue selalu permisi permisi dulu. Takut ganggu si yang punya tempat.

Ini sama halnya kayak acara uji nyali yang ngeselin itu, mungkin kedatangan gue ke kamar mandi buat nyuci piring ngengggu setan yang ada didalem. Ya mungkin aja gitu setannya lagi boker, makanya berusaha manggil manggil gue

“Heeeeeeeiiiiiiii..........

Tolong ambilin gayung, ini gue mau cebok!” 

Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy
 

You May Also Like

40 comments

  1. Heeeeeiiiii yang paling bawah bikin ngakak wkwk paraaaaah :D


    Gue setuju bang. Setan ga akan ganggu kalo kita ga ganggu. Tapi ada juga bang, setan iseng. Dia suka ngisengin pake hal sepele. Padahal kitanya diem. Kayak tiba-tiba lampu mati sendiri, padahal sebelumnya baik2 aja. Trus ga lama, hidup lagi. Ini ngeledek bgt. Wk egataunya, ini kabel lampunya yg korslet gara2 disenggol cicak. Sial. Wkwk

    Ya setan di semua tempat juga ada si. Kadang kitanya yang takutnya lebay. Jadi seolah-olah yang bikin kayak lampu mati tadi tuh setan. Padahal perasaan kita doang.
    Lah maap cerita wk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah kabelnya korslet!! sialan

      Iya itu jadinya dihubung hubungin ama setan, Parno duluan.
      Eh Tau Parno kan? itu loh tolong dibantu ya, prok prok jadi apa prok prok prok

      Delete
  2. Hahahaa ngakak gue. Nenek GPS biar nggak nyasar.
    Iya kak bener. Kalo kita nggak ganggi dunia mereka, mereka jg nggak bakal gangguin kita.
    Yossh gue nggak bakal takut sama mantan. Emm maksudnya setan.

    Cuma dipanggil '' heii '' doang lu takut gitu kak? Yaaaahh Lemaaaahh :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar engga nyasar gitu, kan kasian kalo salah jalan

      Deuh mantan dibawa bawa kesini

      Manggilnya Heinya sambil bawa nilai IPK gue, ya takut laah

      Delete
  3. Okelah setan gak akan ganggu kalo kita gak ganggu. Tapi nyatanya mereka ganggu meskipun kita gak ganggu.
    Yang jadi pertanyaan kenapa setan-setan di Indonesia beda sama setan-setan di luar negeri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaudah gangguin balik aja berarti

      Pertanyaan yang sama, kenapa muka orang Indonesia beda sama muka orang luar negeri?

      Delete
  4. kenaa yang jadi hantu di film indonesia itu suster ya, kan mengurangi minat orang buat jadi suster.. paling gak doketernya juga dibikinin film...
    tapi emang parah sih film sama acara tv indonesia yang berbau mistik.. kalo menurut gue malah beberapa acara mistik di indonesia kaya mister t*k*l itu punya tujuan lain, kaya buat naikin pamor tempat uji nyali itu. atau secara ga langsung buat naikin wisatawan ke tempat itu. misal shootingnya di museum yang agak jarang didatangin orang, nah dengan dia datang buat shooting kesana, secara ga langsung masyarakat di kota itu penasaran buat tau apa aja yang ada di dalamnya, jadi naikin jumlah pengunjung ke termpat yang bersangkutan.. jadi secara ga langsung acara itu sejenis dengan my trip my adventure tapi versi kw 100 nya,, soalnya juga bertujuan buat nambah jumlah pengunjung ke tempat itu. *maaf kalo ga nyambung logikanya, haha*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seenggnya jenjang karir jadi suster panjang, abis mati aja masih dapet job

      Eh kalo kaya gitu sih malah merusak citra tempat wisatanya itu sendiri. contohnya kayak lawang sewu, citranya jadi tempt angker dll kan. Padahal dulunya itu objek wisata yang enak dan gak perlu ditakutin

      Delete
    2. itu kan prinsip media "bad news is a good news" walaupun sesuatu itu kesannya jelek, tapi karena jeleknya itu makin sering diomongin orang, makin terkenallah dia.. kaya gosip makin digosok makin sip:) ok?

      Delete
  5. bener setan sekarang udah pada gaul dengan banyak nama aneh dan absurd nya. mirip nama fb lah cckckc

    saya nggak takut sih. cuma nggak berani aja . emang mereka nggak ganggu sih tapi gimana kalau mereka yang jahil. kan sayanya jadi korban

    heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((NAMA FB))

      Engga takut cuma engga berani? ini gimana ahahk

      Delete
    2. ckckck enthlah gimana.
      yang pasti sih merinding mas kalau beneran ketemu. dibilang takut ya nggak tapi kalau dibilng berani pastinya kaki udah pengen lari

      Delete
  6. Haha. Coba ngomongin setan-nya pas malem jum'at kliwon kemarin pasti bakal tambah greget. Iya (pilem) setan indo emang makin kesini nggak nyeremin tapi malah ngegemesin. Gue nunggu film wewe gombel tapi yang meranin Julia Perez. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, mau banget nih kita diculik kalo gitu

      Delete
  7. Susah ya jadi setan sekarang. Mau nakutin orang aja harus lulus akper dulu.

    ReplyDelete
  8. Btw, suster keramas emang pake sampo apaan, Jeh? Sunsilk apa Rejoice?

    Heiiii, tolong cebokin saya. Saya nggak punya tangan. Ternyata si pocong. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samponya dioplos Yog

      Lah iya pocong ceboknya gimana :(

      Delete
  9. "Heeei :-D" mungkin syetannya pengen say hello aja coz yang lagi nyuci piring orangnya cakep dan nggak percaya yang bau mistis :-D

    ceritamu memebawa memoriku 5 tahun lalu ketika KKS di pelosok desa yang nggak ada tempat pencucian piring khusus dan rumahnya ngk pernah ditempati oleh penghuninya. Akhirnya kita kalau nyuci piring di kali yang airnya keruh... huaa. unforgatable moment ^_^

    aku suka tulisanmu..., nggak terlalu mengaada-ada tentang hadirnya syetan...:-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aih dikatain cakep *terbang nih terbang*

      Hahah seru dong, ketemu buaya gak tuh di kalinya?

      Makasih ya, sering-sering mampir ke sini hehe

      Delete
  10. aduh jadi ngakak yang terakhirnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. btw ternyta mbak toh admin yang sering komen pake akun obat obatan

      Delete
  11. Iya nih, masyarakat kita pinter banget manfaatin setan sebagai keuntungan mereka. Di film, setan udah ada macem-macem banget. Tapi kayaknya belum ada hantu warnet, hantu yang dulunya seorang bocah yang lagi main warnet tiba-tiba listrik mati, dianya ikut matu, dan jadilah hantu.

    Di makanan juga udah banyak. Mie ayam setan lah, mie pocong lah, es gendruwo. Aku kadang mikir, mungkin di dunia setan sana juga ada makanan yang namanya pake embel-embel manusia, misal mie ayam cap kaki manusia.

    Untung kalo cuma minta balikin gayungnya bang, coba kalo gini "Heiii... cebokin gue dong, sekalian sabunin" Ternyata setannya homo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha gimana ada hantu warnet!

      Bisa jadi di dunia setan, nama manusia dijadiin produk makanan yaa

      Ya allah :(

      Delete
    2. Mungkin judulnya jadi Hantu Billing Warnet soalnya belom bayar udah mati duluan

      Delete
  12. yeah.. gue juga nggak takut sih sama yang begituan. tapi kalau mau datang ke tempat yang baru, memang haru permisi2 dulu karena memang pasti ada penunggunya dan kita nggak tau si penunggu ini welcome sama kita atau nggak ramah. kalau setannya ada di rumah kita sendiri mah, kepret aja... rumah kan rumah kita. berarti itu setan cuma numpang

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi kalo setannya lebih lama adanya dari ruma kita gimana dong

      Delete
  13. Asik nih tulisannya, ada jokes2nya jadi ga boring... :v
    Percaya gak percaya kita hidup di dunia ini berdampingan sama mahkluk lain, jadi jangan sampe saling ganggu aja. Gue setuju sama pendapat lo kalo acara uji nyali itu ya acara aneh buat gangguin setan, hahahaa...
    Masa pesertanya dikasih lilin, dikasih helm, tapi ga dikasih motor :v

    Btw, pengalaman lo itu horror abis bro, digodain setan pas cuci piring di wc malem-malem, hahahaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. digodainnya pas nyuci piring, engga elit banget yaa

      Delete
    2. mungkin setannya suka sama wangi sunlight

      Delete
  14. Setuju banget siih...memang kalo kita ketempat yang baru perlu permisi. datang kerumah orang ajah kan wajib permisi,setan juga mau diperlakukan sama keles ya...

    ReplyDelete
  15. Buseeh itu nenek pasti dulunya anak Geek banget, matinya jadi nenek GPS! :v

    Tapi kan ini dunia kita ya bukan dunia gaib, masa kita harus permisi. Jadinya malah merendahkan derajat kita sebagai manusia. Hayo loh :|

    ReplyDelete
  16. Kampret endingnya bikin gue mules :(

    ReplyDelete
  17. itu ceritanya beneran? apa cuma dibuat-buat aja?

    ReplyDelete
  18. Sukses selalu ya mg menang best article nya

    Btw emg sih makin kesini setan makin absurb. Soalnya byk dijadiin film semi porno. Huh
    Sbnre Yg uji nyali mah emg gara2 mereka yg ganggu rumah aetan ya. Akh sudahlah

    Eh aku suka tu bakso setan. Enam

    ReplyDelete
  19. Gak fokus liat gambar susternya jadi kebelet

    ReplyDelete
  20. hahha.. yang aku heranin kenapa itu namnya jadi suster keramas sama suster ngesot.. dan jadi favorite film indonesia juga hahaha

    ReplyDelete