Walking Walking Sob

by - 10:37

“Meet up yuk meet up”


“Ayuk ayuk. Kapan nih?”

“Gue sih bebas”

“Gue bisa kapan aja”

“Kalo gue ngikut aja lah”

“Atur lah atur”

KEMUDIAN MEET UP NYA ENGGA JADI! BHANGKAY!

Gue yakin disetiap grup chat dimana pun, pasti pernah kejadian kayak gini. Udah dibikin rencana jauh-jauh hari, eh pas hari H malah engga pada bisa. Gue curiga orang-orang kayak gini gedenya jadi dosen pembimbing. Suka php-in bimbingannya pas mau ketemuan.

“Aduuuh Doni, sory saya lagi di luar kota. Ada acara mendadak” Bales SMS dosbing ketika gue udah nyampe di ruangannya

“Tapi bu, saya udah jauh-jauh dateng ke kampus buat ketemu ibu loh!” SMSnya gue bales secepat kilat

“Iya Doni, Sory ya”

“Ta-tapi bu.....”

“Is it too late now to say sorry? Yeah I know that I let you down, is it too late to say sorry now?”

YA ALLAH GUE BERASA SELENA GOMEZ

Untungnya waktu gue bikin rencana sama genk SMA eh maksudnya kelompok belajar pas jaman SMA, rencananya engga berubah jadi wacana. Di tambah temen-temen gue ini semuanya pengangguran, jadi engga ada alesan deh punya acara sendiri. 

Dari hasil diskusi yang cukup panjang, dan juga pertimbangan dari kitab suci Al-quran. Akhirnya kami memutuskan untuk jalan-jalan ke 

Jalan yang lurus. yaitu Jalan yang diridhoi oleh Allah SWT. Subhanallah!

Engga engga. Eh iya maksudnya ke jalan yang lurus juga tapi aslinya atas usulan temen gue, Fajar, yang kebutulan traveller sejati, yang telah menjelajah pelosok alam nusantara dengan hashtag #ExploreIndonesia, memutuskan buat jalan-jalan ke Telaga Warna. Kebetulannya juga lokasi Telaga Warna ini di Puncak, Bogor. Jadi engga jauh-jauh amat lah tempatnya.

Menurut gue, Telaga Warna ini salah satu objek wisata yang bikin orang penasaran. Dari namanya aja, udah bisa bikin gue bertanya-tanya. Telaga Warna. Warnanya apa ya kira-kira?

Tanggal 5  selasa kemaren, jadi deh kami berangkat ke Puncak. Sengaja berangkat weekday supaya engga kena macet di jalan. Udah cukup deh gue kejebak macet dihatinya gebetan hehe Tjurhat colongan.

Sampe sana, ternyata perlu jalan dulu dari tempat parkiran mobil ke pintu masuknya si Telaga Warna ini. Untungnya jalannya gak jauh-jauh amat dan gak ada tanjakan tanjakannya. Oke banget deh buat kamu yang males malesan jalan kaki tapi pengen ke tempat wisata yang bagus. Beda kasus waktu gue main ke salah satu curug yang ada di Bogor. Udah jalannya jauh banget, mana tanjakan doang lagi. Itu mah nyampe curugnya engga cuma liat pemandangan bagus, tapi juga liat pemandangan betis gue berubah kayak otot Ade Rai. 

Dengan tiket (degdegan ngetiknya takut typo jadi tiker) yang murah abis, alias Cuma setengah dollar a.k.a goceng doang, kami sudah disajikan pemandangan yang..............biasa aja. Eh Luar nya ketinggalan. Jadi, luar biasa!!. Gak nyesel deh buat main ke Telaga warna.
Dan akhirnya gue tau, Telaga warna, warnanya apa. Ternyata warnanya itu

Butek, tapi jernih.
Jadi disana, cuma ada telaga yang warnanya butek atau karena lagi musim ujan warnanya jadi gitu. Dan ada juga disediain Flying fox yang treknya itu nyebrangin Telaga Warnanya. Kalo menurut gue, nyali banget nih yang naik Flying Fox ini, soalnya Harga naiknya 70 rebu! Mendingan gue beliin nasi padang dapet 5 bungkus.

Gak lupa juga, kami foto-foto disini, lumayan buat update Path ama ganti DP medsos
 
Gak ngambil di google image kok, suer
Ibadah wajib kalo jalan-jalan, Selife!
Tiati ada buaya nyaplok dari bawah, neng
Neng mau kemana sih, sini abang jagain
Modus tuh, tangannya lagi garuk garuk sebenernya
Peace love and gaul
Make up-an dulu guys
Lagi main layangan, bang?
Gak seru kayaknya jalan-jalan cuma ke Telaga warna doang, kami nyari tempat asik lainnya yang ada disekitaran puncak. Kami pun sepakat melanjutkan perjalanan yang engga jauh dari Telaga Warna, Yaitu tempat wisata Gunung Mas. Jangan bayangin pas main kesana, banyak Emas bergeletakan dijalan yang bisa bikin kamu kaya raya mendadak. Atau banyak orang Jawa berseliweran pas naik gunungnya, itu mah namanya gunung mas mas. Jiaaah!

Jadi buat masuk ke Gunung mas, cukup dengan tiket, tiket ya bukan tiker, jangan typo! Cuma 15 ribu doang. Sungguh uhuy sekali dengan duit segitu kami disuguhi pemandangan kebuh teh yang Ntap abis! sebenarnya masih banyak fasilitas lainnya disana kayak permainan outbound, tapi karena weekdays, jadi beberapa fasilitas itu gak dibuka. Katanya sih dibukanya pas weekend doang, pas lagi banyak banyaknya pengunjung.

Jadi deh gue cuma bisa jalan-jalan di kebun teh alias Tea Walk sambil menghirup udara puncak yang fresh. Suasana yang pedesaan sama banget sama yang gue tonton di FTV FTV. Tinggal ketemu cewek cakep yang lagi metik teh, udah siap banget tuh dibikinin FTVnya

“CINTAKU DIPETIK TUKANG PETIK TEH CANTIK” Azeeeegh!

Oia, gak Cuma ngeliat pemandangan kebun teh, disini kamu juga bisa merasakan sensasi meminum teh yang dipetik langsung dari kebunnya. Yang asiknya, kamu gak perlu bayar, cukup nukerin tiket masuk dan voila kamu bisa rasain sensasi minum teh yang sungguh aduhai karena dapetnya gratis!

Tentunya gak afdol nih kalo engga foto-foto dulu, yodah nih mau pamer foto-fotonya

Eeeeaaaaa

Pas di foto, langsung pada buang muka. kecuali si narsis
Kaya di FTV FTV
Kayak di Conjuring
Lagi ngasih makan ikan (Masa sih baaaang!)


2 Tempat wisata itu, yang kalo ditotal harganya engga nyampe 30 ribu, udah cukup ngebuat salah satu hari dalam hidup gue menjadi lebih berwarna (warnanya engga butek kayak telaga itu ya). Karena untuk menjadikan liburan menyenangkan, bukan kemana kita akan pergi, tapi dengan siapa kita menikmatinya.

See You Again

You May Also Like

42 comments

  1. Hahaha, mungkin php adalah sikap alami seorang dosen pembimbing, bang dijeh :v

    ReplyDelete
  2. Jadi iri nih, jalan2 bukan cuman di mall doang, kayak gini juga bisa. Dan yang terpenting, bukan kemana kita akan pergi, tapi dengan siapa kita menikmatinya. Asoy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maap ya, karena terlalu riya jadi bikin iri

      Delete
  3. tempatnya keren dan biayanya murah, sangat cocok untuk mahasiswa yang lagi kering dan pengen libura.
    beda sama disini, semua serba mahal -_-

    ReplyDelete
  4. Aih, baca frasa telaga warna bikin gue inget sama cerita di buku Bahasa Indonesia SD, asal usul telaga warna. Tapi sekarang gue udah lupa ceritanya gimana. Wkwk.
    Seru banget ya bang jalan-jalan sama temen. Setujah sama penutupnya. Bukan masalah kemana, tapi dengan siapa kita menikmatinya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pernah denger juga cerita rakyat tentang telaga warna, tp lupa lagi

      Delete
  5. Wih, cakep juga ya... cewek-ceweknya.

    Di Bogor masih keren ya pemandangannya. Jakarta mana punya telaga-telagaan gitu. Kadang bikin ngiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada itu, ciliwung. sama sama butek airnya

      Delete
  6. Rencana yang udahdibikin akhirnya gagal total .. sering banget gue ngalamin, makanya kalo pengen main ke mana gitu, mending langsung grebek ke rumah temen terus gue ajakin maen .. Resikonya sih ngebayarin .. :((

    O jadi telaga warna itu warnanya coklat2 gitu ya jeh .. hmmm
    Kalo pengen explore ke Malang juga ada danau tiga warna, instagram-able tempatnya.. yoih promo .. :D

    ReplyDelete
  7. Membaca ini membuat saya tahu, ternyata masih ada kawasan rekreasi yang terbilang murah di sekitar jabodetabek ya. Wah segera meluncur kesana ah hehe.
    Ohiya salam kenal ya :)

    ReplyDelete
  8. seru ya apa lagi biayanya ga lebih dr 30ribu tapi sudah dapat view alam yang bgus..

    ReplyDelete
  9. Wah seru banget. Tapi btw telaga warna itu cuma nama doang ya? Maksudnya ya warnanya wajar2 aja kayak warna sungai gitu?

    ReplyDelete
  10. nah itu.. pasti ada aja orang2 kayak gitu. waktu pertama diajak jalan atau meet upmah bilangnya oke2 aja, giliran di last minute bilangnya nggak jadi dan merubah segalanya.
    berarti itu telaga seharusnya diganti namanya jadi telaga warna butek.
    murah juga yak.. 30k buat 2 tempat. boleh lah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. namanya juga orang Indonesia

      Jangaan, nanti jadi gak ada yang mau dateng dong kalo dinamain gitu

      Yap, murah meriah

      Delete
  11. Foto yang "Neng mau kemana sih, sini abang jagain" itu jadi avatar ya, Jeh? (salah fokus)

    Asoy bangetlah Kebun Teh Gunung Mas, jadi pengin ke sana kan tuh. Kangen banget udah jarang ke sana. Hahaha.

    Emang aslinya bener nggak butek?

    ReplyDelete
    Replies
    1. loh itu bukan gue, tapi adipati Dolken

      iya cokelat tapi bening, ee gimna ya jelasinnya, pokoknya main aja deh kesana

      Delete
  12. Itu telaganya cuma itu aja warnanya? Gue kira bakalan warna warni gitu. Tapi, boleh untuk menenangkan fikiran yang lagi kusut.

    Njiiirrr, emang kayak di ftv ftv gitu ya kebun tehnya. Hahaha. Kalau menurut gue, judulnya udah pas yang lo bilang di atas. Jalan ceritanya gini : Ada cowok kota, dia lagi ada masalah sama pacarnya yang juga anak kota. Terus dia pun memutuskan untuk menghilang sejenak, untuk menenangnkan fikiran. Tujuannya ke desa desa gitu. Terus di tengah jalan, nggak sengaja nabrak cewek si pemetik teh itu. Awalnya marah-marah, nggak suka. Nanti selang beberapa waktu, ketemu lagi di kebun teh, mulai jatuh cinta. Terus jadian.

    Ahk, gue begitu hafal jalan cerita ftv yak. Hahahaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuy, udh deh ini mah beneran dijadiin FTV. pemeran utamanya gue, terus ceweknya Maudy Ayunda, ntap abis!

      Delete
  13. asyekk nya jalan_jalan, telaga warna sama kebun teh ah jadi pingin kesitu.

    bukan kemana kita akan pergi, tapi dengan siapa kita menikmatinya.. asooyy..

    ReplyDelete
  14. Bhahahaa ekstra hati hati gitu ya kalo ngetik 'tiket'.

    Hahaa, poni lu keren bang. Kayak chibi-chibi.

    ReplyDelete
  15. Ihiy Dijeh. Sekarang mulai merangkak menjadi travel blogger. Ke dua tempat sekaligus pula. Yuhuuu~
    Untung itu ngetiknya 'tiket' nya nggak sampe typo. Typonya parah. Ntar kalau sampe gitu, yang baca jadi ngira yang bisa masuk situ cuma cewek-cewek aja. :(
    Sama kayak Wulan, fokus ke poni juga. Jadi kengiang-ngiang lagu Baby-nya Justin Bieber. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. paan, ini mah jalan jalan kepeleset nyampe haha

      Iya tiket jadi tiker :(

      Aaaaak lempar poni

      Delete
  16. Lo harus menjelajah ke atas telaga warnanya jeh! SSeru! Balik lagi sana! \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya anjir gue lupa kalo diatas ada pemandangan bagus

      Delete
  17. Telagannya bikin adeeem fikiraan....
    Semoga suatu saat bisa main kesana..

    ReplyDelete
  18. Telaga Warna? *catet*

    Wohohooo. Seruuu. Pengin ikutan. Mumpung lagi libur kuliah. Tapi tetep aja butuh dana ke sananyaa. Aaaak!

    Baaaaangdijeeeeh, kok fotonya abang mangap semuaaah? Hahhh? Butuh oksigen, bang? :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu bukan mangap, tapi senyum 3 jari

      Senyum 3 jari paan!

      Delete
  19. Bisaaaa itu, dijaman modern seperti sekarang ini "rencana cuma jadi wacana" oh ironman.
    Waah seru ya bang bisa jalan2 bareng temen, cuma ya tetep aja kalo nggak bawa kendaraan sendirimah cepe juga kurang :(

    ReplyDelete
  20. *true story banget. perencanaannya doang ramai, pas hari-H nya mendadak CANCEL.
    btw kalo ini kunjungan pertama gue, salam kenal jeh

    ReplyDelete
  21. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://goo.gl/RkuB4G | http://bit.ly/1Mwgw3U | http://bit.ly/23ABPpR |

    ReplyDelete