Hidup Rokok! #SavePerokok

by - 14:13


Lama enggak ngeblog jadi bingung mau nulis apa. Hmm nulis hal yang lagi banyak dibicarain sama netizen seru juga kali ya. Kayak harga rokok 50 ribu.

Sebelumnya mau ngasih tau, gue ini bukan perokok ya. Dan sekali-kalinya gue ngerokok itu kelas dua SD. Inget banget waktu itu gue sama Deri (nama disamarkan) lagi jalan terus nemu rokok geletak di deket pager rumah orang. Karena emang polos, penasaran dan gak punya modal, kita pun mungut itu rokok dan nyoba isep. 

Deri yang pertama nyoba. Isep rokoknya, hembusin asepnya. Dan Boom! Deri keliatan cool banget waktu itu.

Kemudian gue nyusul nyoba. Isep rokoknya, hembusin asepnya. OHOK OHOK OHOK! Gue langsung batuk-batuk pemirsa! Deri spontan ngetawain gue. Gue batuk-batuk mungkin karena gue anak Bogor, coba kalo anak Pekalongan, pasti jadinya batik-batik. UWADUDUY!

Semenjak tragedi isepan pertama yang bikin batuk-batuk itu, gue memutuskan enggak pernah nyoba lagi yang namanya rokok.

Salah satu alasan kenapa harga rokok dinaikin jadi 50 ribu karena pemerintah pengen menekan jumlah orang-orang yang konsumsi rokok. Emang sih belakangan pemerintah lagi giat banget buat ngurangin perokok di Indonesia lewat macem-macem cara kayak bikin gambar serem di rokoknya, kasih peringatan dampak buruk rokok di bungkusnya dan masih banyak lagi. Dan menurut gue, cara-cara kayak gitu tuh kurang efektif buat neken jumlah perokok di Indonesia.

Masalah utama rokok itu kan cuma karena kandungan zat kimia di dalemnya dan bikin ketagihan. Nah lewat kemajuan teknologi yang canggih harusnya pemerintah bisa sih nyiptain rokok yang ramah lingkungan gitu. Contohnya aja di rokok itu ada zat kimia berbahaya yang namanya TAR, zat ini nih yang bikin perokok kena kanker paru-paru. Harusnya pemerintah juga membuat sebuah zat kimia bernama DULU buat disimpen di dalem rokok. Jadi kalau ada orang yang mau ngerokok bisa ketunda gitu.

“Bro mau rokok?”

“Wah di Rokoknya ada TAR DULU nih sob”

“Oh yaudah kalo TAR DULU bro”

“Kapan-kapan lah kita ngerokoknya ya sob” 

“Oke bro..”

NGEROKOKNYA GA JADI. KONSUMSI ROKOK PUN BERKURANG! TEPUK TANGAN!


Rokok di Indonesia tuh kayak pedang bermata dua gitu. Di satu sisi bisa menyengsarakan, dan di satu sisi bisa menyejahtrakan. Lu tau gak sih kalau dua dari lima orang terkaya di Indonesia tuh pemilik perusahaan rokok. Budi Hartono yang punya Djarum sama Susilo Wanowidjojo pemimpin Gudang Garam. Ini ngebuktiin kalo bisnis rokok di Indonesia tuh emang menggiurkan banget dan punya potensi mendatangkan keuntungan berlimpah. 

Tapi semoga aja nih karena mentang-mentang nguntungin, jangan sampe banyak artis yang ikutan buat berkecimpung di industri rokok. Gue takutnya kalo artis punya pabrik rokok, nanti rokoknya malah jadi aneh-aneh gitu. Misalnya Uya Kuya punya perusahaan rokok. Rokonya di jual di warung, di beli abang-abang ojek, terus pas di isep enggak ngeluarin asep tapi ngeluarin.....

unek-unek. UWADUDUY JOKENYA SANGAT GAWAT SEKALI PEMIRSA!

Atau Ariel Peterpan punya pabrik rokok. Rokoknya di jual di warung, dibeli abang-abang ojek, terus pas di isep enggak ngeluarin asep tapi ngeluarin di dalem.

ASEPNYA DI KELUARIN DI DALEM TENGGOROKAN MAKSUDNYA. ELAH!

Ngomong-ngomong harga rokok dinaikin jadi 50 ribu, mungkin pemerintah mikirnya  perokok enggak bakal mampu beli rokok lagi. Terus karena sepi penjualan, pabrik rokok bangkrut. Akhirnya enggak ada lagi rokok yang diperjualbelikan di Indonesia. Menurut gue teori itu salah banget. Pemerintah enggak tau aja kalo pabrik rokok bisa ngakalin harga rokok 50 ribu yang dijual di pasaran. Jadi pas dibeli ama abang-abang ojek, isinya bukan cuma rokok tapi duit 35 ribu. Yhaaaa :(  

Tapi gue suka heran deh sama orang-orang yang benci banget sama perokok. Bagi gue perokok adalah pahlawan nasional yang sejajar dengan Jendral Sudirman, Ir Soekarno, Pangeran Diponogoro dan lain-lain. Karena apa? karena perokok merupakan penyumbang terbesar devisa negara Indonesia dengan rela mempertaruhkan nyawa mereka sendiri! HIDUP PEROKOK!!

You May Also Like

18 comments

  1. kalau saya pribadi malah dukung banget kebijakan pemerintah naikin rokok. saya gak liat itu dari sisi kemudian orang gak bakal beli rokok, bukan.tapi bagaimana pemerintah ingin menekankan bahwa membakar uang itu sia-sia

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya lebih setuju pemerintah naikin haji orang-orang yang gak mampu

      Delete
  2. UWADUDUY ini apaan banget kampreeet! Wakkaka. Segala rokok ngeluarin unek-uneklah. Dan shif, Ariel Tatum. :(

    ReplyDelete
  3. Naikin aja lah, bisnis rokok gue makin sukses deh. Hahaha

    ReplyDelete
  4. naikin aja lah... biar yg beli bisa sekalian lebih naikin lagi devisa negara... hehe..
    aku gak suka rokok karena asapnya bikin bau ruangan baju apa aja deh.. temen perokok mulutnya bau. Apalagi belum gosok gigi, beuh. sumprit... soalnya pernah ada temen begitu, jarak normal, tapi baunya kecium. dih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus dibikin rokok yang gak keluar asep tapi keluar [Insert: jokes paling lucu]

      Delete
  5. UWADUDUY!!

    Dan kenapa yang belinya harus abang-abang ojek terus?!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo abang-abang pilot kan enggak mungkin

      Delete
  6. Kalo perokok pahlawan nasional kok namanha ga ada di buku sejarah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang Kapten Tsubasa pahlawan kita semua ada di buku sejarah?

      Delete
  7. Hehe kalau tentang kenaikan rokok mah sulit dibahas ini. Toh, ini sebenarnya ada kaitannya dengan kepentingan asing. Bukan cuma masalah biar perokok semakin berkurang, tapi saya yakin ada alasan yang lebih kuat daripada itu.

    Saya malah lebih prefer industri rokok itu dihentikan.

    Oke, biarkan naikan dulu. Nanti kita lihat apa yang akan terjadi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi kayaknya kenaikan rokok itu cuma ise doang sih. mana berani lah pemerintah bikin kebijakan kaya gtu

      Delete
  8. Paling-paling nanti yang berjaya rokok-rokok merk lokal

    ReplyDelete
  9. Kalok dinaikin, malah bikin kaya pemilik perusahaan rokok. Masih mending kalok upah petani tembakau dinaikin. Heheh. :P

    ReplyDelete
  10. saya bekerja di rumah sakit, saya sangat sering bertemu dengan pasien yang paru2nya rusak akibat rokok.. kalo bersedia sekali-kali tengoklah mereka.. bagaimana mungkin orang yg tingginya 170 cm berat badannya cuma 30 kiloan.. kalo mau makan bisanya cuman bisa pake selang lewat idung... apa orang2 yg berbisnis rokok itu membiayai pengobatan mereka??

    ReplyDelete