Kembalinya Gue Karena Kepergian Boy Wirawan

by - 21:21


Gokil juga sih ini udah tahun 2017 aja. Padahal rasanya kayak kemaren gue nangis kejer gara-gara Lala dijahatain sama Bombom.

2016 juga banyak ninggalin suka duka. Terutama buat blog ini. Karena apa? tentu aja karena gue udah jarang nulis di mari. Untuknya pas tadi balik lagi ke sini, gue gak nemuin gembel tiduran di teras depan. Karena saking sepinya.

Yang jelas, di tahun 2017 gue pengen lagi jadi blogger yang rajin nulis kayak dulu. Gue masih inget banget zaman-zaman kuliah dulu, zaman-zamannya rajin ngeblog. Apa-apa di tulis di blog, apa-apa di tulis di blog. Banyak cerita seru –dan tentu saja gak penting abis- buat gue bagi ke pembaca.

Tapi seringi berjalannya waktu, tepatnya sejak gue kerja, gue jadi mager buat nulis lagi di sini. Jangankan nulis, mau ngetik url blog aja rasanya kayak mau ngunci pager jam 11 malem, males banget.

Selain berduka karena terlantarnya blog super kece ini, gue juga turut berduka cita atas berpulangya Boy Wirawan, sosok pembalap jalanan idaman ibu-ibu tiap RT. Semoga amal ibadahnya diterima di sisi-Nya.


Gue yakin kabar meninggalnya Boy ini menjadi headline di setiap abang-abang tukang sayur di seluruh Indonesia.

*Di tukang sayur*

Bu Fatimah: Si ibu teh kenapa kok keliatan sedih pisan?

Bu Jaenab:  Si Boy jeng, semalem meninggal huhu sedih saya

Bu Fatimah: Innalillahi...yang bener bu?

Bu Jaenab: Bener, Gak nyangka secepet ini ya jeng

Bu Siti: Namanya orang baik mah, matinya cepet jeng

Bu Jaenab: Bu Romlah kok nangis. Sedih juga ya denger kabar si Boy Meninggal?

Bu Romlah: Bukan Jeng

Bu Jeanab: Terus sedih kenapa?

Bu Romlah: INI HARGA KANGKUNG TEH MEUNI MAHAL PISAAAAN ATUUH!!

Salah satu hal yang bikin gue salut dari Boy Wirawan ini adalah bukan karena dia anak motor terus tetep rajin sholat lima waktu, tapi gue salut sama motornya yang gak pernah diisi bensin. Sepanjang nonton sinetron Anak Jalanan, gue gak pernah tuh ngeliat adegan dimana Si Boy nengok ke bagian stang motor sambil ngomong “si anjing tinggal satu strip, mana SPBU masih jauh”.

Di sinteronnya juga Si Boy digambarin sebagai karakter yang anak motor banget. Pake motor gede, gabung genk motor, kemana-mana naik motor, terus punya pacar yang hobi motor. Tapi bagi gue, Boy belum pantes disebut anak motor kalo belum pernah nepuk-nepukuin paha ngikutin irama drum di lampu merah pas dengerin lagu dari MP3.

Terus kalo pengen jadi anak motor sejati, Si Boy juga harus ngerasain naik motor keujanan, terus minggir ke pinggir jalan buat pake jas ujan, pas jalan 5 meter ke depan eh ujannya berhenti!!


Tapi yang paling gue takutin adalah karena Si Boy ini mati dengan status anak motor, nanti prosesi penguburannya juga beda. Kalo orang biasa dikubur, terus ditaburin bunga dan air kembang. Nah karena mati sebagai anak motor, gue takutnya nanti kuburan Si Boy gak ditaburin bunga dan air kembang tapi ditaburin.......... (Jawablah titik-titik berikut ini selucu-lucunya di kolom komentar ya).    

You May Also Like

21 comments

  1. Waaaaah. Welcome back, Dijeh! Wafatnya Boy Wirawan, ternyata bukan berarti wafatnya blog kamu ini ya. Huahahaha.

    Ditaburin.... ditaburin.... paku kali ya. Biar kayak orang yang pengen ban jadi kempes gitu. Ngahaha. Ngahaha. Ngah. Ng... nggak lucu ya? Huaaaaa :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih sudah menyambut aku lagi di blog huaaaah

      Lucu kok lucuuuu

      Delete
  2. Sebagai orang yang pernah nonton Anak Jalanan beberapa kali, rasanya gue juga harus berduka nih. Kasihan banget sumpah sama Reva. Dia pasti butuh sosok cowok baru. :(
    Coba hibur Reva dengan jokes-mu, Jeh.

    Ditaburin oli? Minyak rem? Bensin? Eh, itu semua mah dituang, yak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue kan bukan pelawak

      Lah mau ngubur apa buka bengkel serivs motor

      Delete
  3. laaah ngikutin anak jalanan juga bang? turut berduka cita, semoga boy bisa berbulan madu dengan istrinya yg baru..

    ditaburin semen, biar awet, kokoh, tak tertandingi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue kan anak jalanan banget

      Bangun rumah kali ah

      Delete
  4. Lah, penggemar anak jalanan juga nih? Jangan-jangan pas boy meninggal abang ikutan nangis kaya siapa itu yang diberitain gegara ngeliat boy meninggal nangis histeris gak karuan gitu.

    Mungkin taburi apa ya? taburin oli, dan segala sesuatu yang terkait sama motor lah biar totalitas juga jadi anak motornya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak nangis kok, cuma kelilipan aja. Beneran.

      Yoiiih, anak motor sejati

      Delete
  5. Wah... fans AJ jg ya... aku sendiri sih ng suka nonton AJ.. tapi rada aneh sih sama sinetron AJ, secara gitu... Boy kan pemeran utamanya, masa pemeran utamanya udah mati, sinetronnya tetap lanjut?

    Mending taburin aja tiket liburan, siapa tahu Boy butuh liburan ama istri barunya.. :D

    ReplyDelete
  6. Sepertinya fans berat AJ nih.. wkwk

    Tapi semenjak meninggalnya boy dalam sinetron anak jalanan, rame trus, malahan terakhir aku lihat di IG, ada salah satu video keluarga yang menangis atas meninggalnya boy anak jalanan..

    ReplyDelete
  7. Jujur aja gue gak pernah sekalipun nonton sinetron ini, dan gue juga gak tau seberapa hebat karakter Boy ini sampai pas meninggal jadi trending topic. Kayaknya cuma di Indonesia deh pemeran utama meninggal tapi sinetron tetep lanjut, inget tukang bubur naik haji... :D

    Hm... kira-kira ditaburin apa yak? Mungkin ditaburi cinta dan kasih sayang... #garing
    -_-

    ReplyDelete
  8. Dari judulnya aja bikin gue ngakak. Hahahaha, yang lain (termasuk gue) sibuk dngn resolusi ini malah bahas si Boy meninggal..

    Ohiya mau nyambung yang di atas
    Nah karena mati sebagai anak motor, gue takutnya nanti kuburan Si Boy gak ditaburin bunga dan air kembang tapi ditaburin mawar.. (nggak mau ngejelekin orang):p

    ReplyDelete
  9. Hahahaha kemarin sempat nonton video satu keluarga yang nangis-senangis-nangisnya itu pas boy meninggal. Ini bukti bahwa Boy telah menjadi bagian dari keluarga orang Indonesia. Memang tahun 2016 adalah tahun yang kejam, banyak banget orang-orang terkenal yang meninggal di tahun itu. Termasuk Boy.

    Hm, ngomong-ngomong gue udah mulai curiga nih. Pas Boy mati, lo muncul kembali ke blog. Gue ngerasa ada konspirasi yang lebih canggih daripada teori flat earth, jangan-jangan elo ini sebenarnya adalah... Boy!

    ReplyDelete
  10. Ditaburin bawaang goreng.

    Jahat amat lu, bang. Boy mati lu malah mau rajin ngeblo lagi. Latihan acting atuh, siapa tau bisa gantiin Boy

    ReplyDelete
  11. ditaburin bensin kaleee..
    kan anak motor..

    Gua ga nyangka bakalan nemu anak blogger yang ngebahas wafatnya boy..
    Bahasannya nenek gua di ruma selama 3 hari ene baaah

    ReplyDelete
  12. anjirrrr!!! Ngakak gua bacanya. Bisa aja lu ah bikin gua senyum-senyum mesem sendiri di M*d haha

    Singkat, namun bisa lah buat ngakak. Gua baru tau berita boy meninggal dari instagram sih, yang berhasil ngebuat gua penasaran, dan nanya ke Ibu gua. Dan ternyata itu benar. Dan gua bingung sih, kenapa sinetronnya masih bertahan, bahkan berganti pemain. Duh, nggak habis pikir. Harusnya kalau tokoh utama meninggal ya selesaikan aja itu sinetron.

    ReplyDelete
  13. Diguyur pertamax kuburannya gan..

    Btw lu sering bgt nnton anak jalanan ya gan. Ngaku aja deh. Soalnya lu sampe tau si boy gak prnah isi bensin.
    Gue aja gak pernah sampai kesitu mikirnya.


    nafarinm.blogspot.com

    ReplyDelete
  14. wanjay hahahah beneran tuh meninggal -____-, anak jalanan TAMAT COY...

    ReplyDelete
  15. terserahlah boy
    www.tips-indonesia.com

    ReplyDelete
  16. Ditaburi paku! Bukan anak motor namanya kalau ban motornya belum pernah bocor gara-gara ranjau paku di jalan! Menandakan bahwa dia mainnya kurang jauh itu :)

    ReplyDelete