Aku Ingin Pindah ke Yogyakarta

by - 15:53


Tugu Yogyakarta

Semua hal di dunia ini diciptakan seimbang. Ada siang ada malam. Ada baik ada buruk. Ada Surga ada Neraka. Ada aku ada kamu. eh gimana sih!

Selayaknya hukum alam, semua tuh dibuat saling melengkapi. Gak kebayang deh kalo Tuhan lupa nyiptain waktu malam. Jadi semua makhluk di dunia selalu hidup di waktu siang hari. Gak bisa tuh kita menikmati gelapnya langit, indahnya bulan, begadang nonton komedi tengah malam.

Karena faktor keseimbangan ini juga, kenapa saat menciptakan kota Jakarta, Tuhan juga lalu menciptakan kota Yogyakarta. Bagi gue, dua kota ini punya suasana yang berbeda 180 derajat. Mulai dari makanannya, lingkungannya, sampai orang-orangnya. Jadi mari kita telaah satu per satu.

Makanan

Seperti sudah diketahui khalayak ramai, Jogja terkenal banget sama makanan gudeg. Ha? Apa? Gimana? ITU BUDEK! Nyatanya, selain gudeg, masih banyak makanan yang enak di lidah, aman di dompet.

Salah satu contohnya adalah Ayam Geprek Bu Rum. Waktu gue nyobain makanan ini, pacar gue ngasih tahu kalo Ayam Geprek ini udah melegenda banget. Gue mangut-mangut aja waktu itu. Mungkin saking melegendanya, Ayam Geprek Bu Rum nanti bakal diadaptasi menjadi film layar lebar, yang di mana Bu Rum akan diperankan oleh Reza Rahadian.

Tapi yang bikin gue penasaran, kenapa kok bisa semelegenda itu sampai-sampai semua orang yang datang ke Jogja harus minimal sekali mencicipinya? Usut punya usut, cara penyajiannya yang menurut gue cukup unik. 

Yaitu ayam crispi yang sudah digoreng, bakal digeprek-geprek oleh abangnya di depan mata kita. Tak lupa juga ayam yang udah digeprek itu diberikan cabai, bawang putih, garam, dan terasi sesuai takaran yang kamu mau.

Lalu, Ayam Geprek Bu Rum semakin melegenda karena eh karena......NASINYA KITA YANG AMBIL SENDIRI!!! WOOOW!

Bu Rum yang difoto bukan yang lagi duduk

Bandingin deh sama Jakarta. Memang sih Jakarta punya segudang jenis makanan yang kamu mau. Tapi karena sudah disebut sebagai kota metropolis, harga makanan di Jakarta tuh bisa bikin dompet cry sekebon.

Gak usah jauh-jauh ke restoran atau cafe kece deh. Abang warung di sebelah kantor gue aja suka ngasih harga daganganya jauh dari standarisasi warung se-Indonesia. Teh gelas aja harganya serebumaratus. HEI HEI ANDA INGIN CEPAT NAIK HAJI??

Lingkungan

Untuk urusan lingkungan juga, menurut gue Jogja masih tetap juaranya. Waktu main ke Jogja, gue jarang banget nemu macet. Selain itu pengendara motor atau mobilnya juga tertib. Bandingin sama di Jakarta. Lampu ijo baru nyala 2 detik aja, motor dan mobil udah adu-aduan suara klakson. Berasa lagi di kejar-kejam zombie kali nih.

Selain macet, jalanan di Jakarta juga suka ngebingungin. Misalnya pembagian jalur sesuai kendaraan apa yang dipake. Ada jalur khusus transjakarta, ada jalur cepat khusus mobil, jalur sepeda, jalur undangan, jalur prestasi dan semacamnya.

Temen gue pernah, lagi asyik-asyik bawa motor, eh karena enggak tau jalan tiba-tiba dia masuk jalan tol dalam kota. Coba aja nih kalau temen gue anaknya travelling, pastinya enggak bakal masuk jalan tol tapi bakal masuk jalan...

Jalan men

Jalan-jalan bersama Jebraw

 Orang-orangnya

Keramahan orang Jogja emang udah termahsyur ke mana-mana. Meski kebanyakan ngomong bahasa Jawa yang engga gue ngerti artinya, tapi denger suaranya aja sopan dan adem banget. Saking ademnya, pengen deh gue nyewa orang jawa buat gantiin AC di rumah gue.

Berbanding terbalik sama orang-orang Jakarta. Meski engga semuanya, tapi kabanyakan orang yang tinggal di Jakarta tuh gampang banget tersulut emosi. Senggolan motor, marah-marah. Berbeda pendapat, marah-marah. Disiram air keras, marah-marah.

Mungkin karena saking kerasnya kehidupan jakarta, membuat orang Jakarta atau orang-orang yang numpang kerja di Jakarta jadi gampang marah. EH LU KOK GAK PERCAYA SAMA KATA-KATA GUE SIH??? INI FAKTA, JING!

Marah apa ngantuk neh?

Dengan melihat ketiga faktor di atas, enggak aneh kenapa Jogja disebut kota paling ngangein. Mulai dari suasananya, makanannya, sampai orang-orangnya. 

Jangan kaget kalau suatu saat bakal ada iklan di mana anak kecil ngomong “Aku ingin pindah ke Jogjakarta!”

You May Also Like

5 comments

  1. ((pacar gue ngasih tahu))

    Oks. Kesombongan yang cukup terselubung. Mamerin udah punya pacarnya soft. Wkakakaka.

    Aku juga ingin pindah ke Yogyakartaaaaa. Di sana ada teman yang kuliah, dan aku nggak bisa LDR sama dia jadinya pengen nyusulin ke sana. Huhuhuhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hei hei anda cukup jeli ya

      Yuk susulin bareng

      Delete
  2. Jadi yang di foto lagi duduk itu siapa kalau bukan Bu Rum? Pacar? Hm~

    Sayangnya, Jogja sekarang ini udah mulai mahal, Jeh. Dari awal berangkat deh. Dulu naik kereta ke sana dari Stasiun Senen mah 50k. Sekarang semurah-murahnya paling 90k. Terus hotel dan kafe semakin banyak di Jogja. Ya, nggak apa-apa, sih. Toh, saya nginepnya di losmen dan makannya di angkringan atau pinggiran jalan yang murah. Semahal-mahalnya harga di sana, tetep aman dan nggak separah di Jakarta emang, yak. Cuma agak kurang aja feel-nya kalau dibandingin 3 tahunan lalu atau lebih.

    Tapi, ya tetep nggak bisa bohong kalau Jogja ngangenin. Ada magisnya gitu~

    ReplyDelete
  3. Dari semua cerita temen-temenku yang kuliah di luar kota, yang paling banyak bagusnya adalah di kota Jogja. Katanya disana itu transportasi nya teratur yah? Trus murah-murah pulak. Jadi pengen ke Jogja deh.

    ReplyDelete
  4. Hehehe .. kalau ntar sampai ada iklan 'aku pengin pindah Yogyakarta' .. Yogya bakalan tambah penuuh banget penduduknya ya 😁
    Tapi ngga apa-apa, biar tambah rame, seru dan berkenalan dengan banyak orang dari asal kota manapun.

    ReplyDelete