Permisi, Saya Jadi Youtuber Gaming Dulu

by - 16:23



Pas tulisan ini di-publish, gue yakin Jess No Limit ketar-ketir, bulu kuduknya berdiri, tubuhnya berkeringat, jantungnya deg-degan. Ternyata dia lagi ikutan uji nyali.

YA TIDAK DOONG!

Jess no Limit akan khawatir, ketika mengetahui gue terjun sebagai seorang youtuber gaming. Oh tentu saya tidak bercanda wahai teman-teman. Seminggu yang lalu, gue bareng temen gue punya inisiatif yang cukup revolusioner, yaitu mendirikan channel youtube gaming. Isinya sih, cuma gue iseng-iseng main game FIFA 19.



Nah, buat yang penasaran, jangan lupa like, share dan subscribe dong. Saya paksa nih. Masa udah lebih dari seminggu subs-nya baru 20. Gimana mau ngalahin Atta Halilintar!

Salah satu alasan gue nyoba iseng-iseng bikin channel YouTube gaming gak terlepas dari sosok Jess no Limit, youtuber sekaligus pemain pro Mobile Legends

Buat yang belum tau, Jess no Limit adalah youtuber gaming dengan jumlah subsrciber terbanyak di Indonesia yaitu 5 juta subscriber. Di video-videonya, Jess No Limit juga tergolong sosok yang santun dengan attitude yang sangat baik untuk ukuran superstar YouTube.



Ada satu pepatah yang berbunyi, kita gak perlu menguasai semua bidang, kita hanya perlu berlatih terus-menerus di satu bidang, untuk bisa jadi yang terhebat. 

Dan Jess no Limit membuktikan teori tersebut dengan mendapat 5 juta subs karena ia sangat ahli di bidang...

Tidak berkata kasar ketika bermain game di YouTube.

Ini yang bikin Reza Arap tutup akun.

Awalnya, gue pengin jadi youtuber gaming Mobile Legends atau PUGB. Secara, dua game mobile itu bener-bener lagi hype di Indonesia. Di sekolah, di warung, sampai di kolong jembatan, kalau ada orang ngumpul-ngumpul miringin HP, sudah tentu lagi pada main PUBG.

Tapi, game PUBG atau ML tuh bisa bikin kita anti sosial di dunia nyata. Karena ketika lagi main, enggak boleh diganggu sama sekali. 

Untungnya, gue belum sampe ke level itu. Ketika lagi main PUBG terus tiba-tiba pacar nelpon, gue masih mau angkat. Atau pacar tiba-tiba ngechat, masih sempet-sempetnya gue bales sambil AFK di game.

Beda sama temen kantor gue, saking terobsesinya, kalau udah main PUBG, dia gak bisa diganggu sama sekali. Pernah waktu itu gue liat dia berani reject telpon berkali-kali demi gak keganggu main PUGB. Tentu gue salut sama keberanian dia buat nyuekin telpon pacarnya.

"Pengorbanan banget ya lu, demi naik level sampai reject telpon dari pacar," ucap gue sambil nepuk-nepuk pundaknya.

"Pacar yang mana?" Balesnya cuek sambil main game.

"Itu yang nelponin lu terus di-reject dari tadi"

"Itu nomor temen gue, mau nagih hutang paling"

YAELAAAH!!!  PANTES AJA LU BERANI REJECT TELPONNYA HEY SUBANDI!


Sebagai youtuber gaming pemula, gue nyoba nyari-nyari informasi tentang tips-tips menjadi Youtuber yang videonya banyak ditonton orang. Nah salah satu tips yang gue baca adalah dengan memberikan judul yang click bait, atau judul yang bikin orang penasaran buat ngeklik.

Salah satu contoh youtuber yang sukses menerapkan trik ini adalah Kimi Himi. Di setiap videonya, Kimi Hime selalu menyertakan judul yang click bait. Misalnya video dengan judul 

YA AMPUN!! MUNCRATNYA KEMANA-MANA



Secara logika, kita tahu YouTube enggak akan dong ngizinin video-video mesum untuk tampil di platformnya. Tapi entah kenapa, akal sehat dan logika kita hilang, dan secara sadar mengklik videonya untuk mencari tahu di mana nih bagian muncrat-muncratnya!

Judul click bait seperti ini menunjukan sifat alami manusia, yang mana kita semua ingin melihat apa yang ingin kita lihat. Padahal jika dipikir secara logika, tentu aja kita gak akan menemukan tete Kimi Hime muncrat-muncratin air susu di sebuah video yang bisa diakses oleh siapapun.

Ini sama halnya, ketika seseorang yang kita suka tiba-tiba ngechat, "Hai". Kita mungkin langsung berpikir jika si dia suka ama kita, padahal belum tentu juga. Bisa aja hai di sini ada lanjutannya

Hai

Tayo

Hai tayo, dia bis kecil ramah.

YOK LANJUT YOOK!

Di era kemajuan teknologi seperti sekarang ini, YouTube menjadi salah satu platform baru yang mampu menghasilkan pundi-pundi rupiah. Bahkan banyak orang yang akhirnya serius bergulat di YouTube dan menjadikannya profesi.

Konon, pendapatan seorang Youtuber bisa mencapai miliaran rupiah lho! Gak aneh kan kenapa banyak orang akhirnya tertarik untuk beralih profesi jadi youtuber. 

Bahkan ketika Jokowi nanya ke anak kecil, si anak bilang cita-citanya pengin jadi youtuber. YA ALLAH :((



Gue takutnya pemerintah melihat potensi ini dan membuat kurikulum baru yang menyertakan mata pelajaran opening video Rando.

Hey whatsaaaphs ma freen!

Atau kalau anaknya bandel di kelas, bisa ngikutin mata pelajaran opening video Reza Arap

Hey wazaap, welkom bek with me Reza Arap si gamer ganteng

Atau kalau Anaknya males banget, bisa cuma

Halo semua....

Video opening Raditya Dika kayak gitu pasti ditaro di mata pelajaran kelas 1 SD.

Dulu sempet booming istilah "YouTube lebih dari TV". Istilah ini nunjukin bagaimana perbedaan kualitas konten di YouTube dengan konten yang disajikan di TV.

Belakangan, memang adanya penuruan minat orang untuk menyaksikan acara di TV dan beralih nonton YouTube. Terlebih kreator-kreator di YouTube tuh lebih niat dan kreatif dalam mengemas sebuah konten video.

Tentu gue pun selalu semangat menonton video-video di YouTube dan mengamini tagline "YouTube lebih dari TV". 

Apalagi ketika gue menemukan sebuah video yang isinya

Pocong yang diketapel sama manusia. DIKETAPEL!



Kebayang gak sih. Pocong nih. Dia setan loh bukan kasur palembang. Lagi muncul di balik pohon. EH DIKETAPEL DONG!!! GILA HARGA DIRINYA MAU DIKEMANAIN!

Di acara uji nyali, pocong disegani. Di channel YouTube, pocong diketapel! Pantes aja muncul tagline YouTube lebih dari TV.

You May Also Like

4 comments

  1. Gue enggak kegoda sama thumbnail Kimi itu. Hal-hal kayak gitu sebetulnya biasa aja, sih. Jika orang-orang yang nonton niatnya emang buat memuaskan hasrat, kayaknya nanggung, ya? Kenapa enggak sekalian lihat taksi palsu atau JAV? Wqwq. Sekalipun kita belum nonton, itu paling darah karakter di game kan yang muncrat?

    Pertanyaannya, emang itu pocong pas diketapel kagak nembus? Belum lama juga ada tuh yang ngejar-ngejar kuntilanak. Kurang kerjaan. Kalau para ustaz nonton, mungkin salah satunya ada yang bilang, "Kenapa kalian enggak mengejar akhirat, agar dunia mengikutimu?" Halah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kayak yang gue bilang, meskipun kita sadar enggak ada bokepnya, tapi tetep aja alam bawah sadar kita penasaran dan nyari-nyari di mana letak mesumnya wk

      Katanya sih itu cuma editan doang pocongnya.

      Aih sadiiiist!

      Delete
  2. Seru juga, ikutan greget gue nonton elu bedua buang-buang peluang. Kalau nonton live udah gue anjingin tuh pasti hahaha.

    Gue jadi penasaran sama Kimi Hime, gue pun nonton (tapi bukan video di atas) dan gue langsung ilfeel sama suaranya. Kayak tokek kecekik anjir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya kita cuma mau main di Youtube aja wk

      Gue malah ilfil sama semua thumbnail videonya hueek

      Delete