Anak-anak Kecil yang Berlarian di Commuter Line

by - 18:41



Kenapa ya setiap mau nulis blog paska vakum berbulan-bulan, selalu aja kata-kata yang langsung terlintas di pikiran kepala gue untuk memulai tulisan tuh, "Setelah sekian lama gak ngeblog akhirnya gue ngeblog lagi. Saking lamanya, di pojokan banyak sarang laba-labanya."

Duh basi banget gak sih pembukaan tulisan kayak gitu. Seakan-akan ketika gue gak ngeblog, ada yang nungguin gue nulis lagi. Sampai-sampai gue harus menyampaikan kalau udah lama gak ngeblog. Padahal mah, mau 4 juta tahun enggak ngeblog, gak ada yang nyadar juga deh.

Tapi, beberapa waktu lalu, gue dapet mention dari seseorang di Twitter. Mentionnya gini, "nulis blog lagi bang"



Yampun, gue terharu. Ternyata ada loh orang yang nunggu-nunggu gue nulis blog.

Karena baik, tentu aja akan gue kambulkan permintaan dia supaya gue nulis blog.

BLOG

BLOG

BLOG

BLOG

BLOG

BLOG

BLOG.

*****

Setelah libur lebaran yang singkat banget, saking singkatnya boleh deh kayaknya kata liburan diganti jadi L doang, gue kembali memulai aktivitas seperti biasa. Kerja.

Senin kemarin, jadi hari pertama gue masuk kerja selepas lebaran. Dan seperti hari-hari biasa, untuk menghindari gencet-gencetan di dalem commuter line yang keadaannya udah kayak antri pembagain BLT, gue ngakalin dengan cara berangkat lebih siang. Kira-kira jam 9an sih commuter line udah sepi dari pekerja kantoran.

Sampai di Stasiun Bogor bener aja prediksi gue. Gue jarang nemuin pekerja-pekerja kantoran yang biasanya mendominasi gerbong commuter line.

Tapi ada pemandangan lain yang tak biasa gue jumpai. Banyak banget bocah-bocah berpakaian rapi yang lagi ngantri masuk ke kereta. Berpakaian rapi di sini mungkin karena baju yang mereka pake masih baju baru yang dibeli buat lebaran.

Tapi rapi di sini sangat jauh dengan tingkah laku yang mereka pamerkan. Bocah-bocah ini sangat liar. Mungkin kalau di samping gue waktu itu ada tambang, gue bakal bikin tali laso terus lempar ke salah satu bocah yang enggak mau diem waktu di dalem kereta.

Gue baru sadar, meskipun kantor-kantor udah pada masuk sejak tanggal 10 Juni, tapi ternyata libur sekolah mah tetep lanjut. Pantes aja nih banyak keluarga mau piknik yang bawa anak-anaknya. Pilihan pikniknya kalau enggak Ragunan, Taman mini, Ancol atau Kota Tua.

Sebenernya enggak masalah kalau naik commuter line desek-desekan. Udah biasa juga tiap pulang kerja jadi pepes ikan. Tapi naik commuter line bareng kumpulan bocah-bocah liar tuh beda banget sensasinya.

Ada yang loncat-loncat di tempat duduk.

Ada yang nempelin mukanya di kaca kereta.

Ada yang bengong sambil geleng-geleng kepala. Btw ini gue.




Gue juga sempet kesel, ada juga ternyata yang gelayutan di pegangan kereta. Kesel karena yang gelayutannya ibunya.

"Hadeh, ngapain si ibu teh," kata gue dalam hati sambil ikut gelayutan.

Selain pergerakannya yang sulit ditebak kayak Ronaldinho lagi bawa bola, yang ngeselin lagi dari  penumpang anak kecil khususnya bayi yang masih digendong orang tuanya tuh kalau mereka udah mulai nangis. Suaranya bisa kedengeran sampai masinis....yang lagi di rumah mertuanya.

Untungnya, setiap naik commuter line gue selalu bawa earphone. Selain buat dengerin lagu, memakai earphone juga berguna untuk menghindari suara-suara berisik, kayak tangisan bayi.

Pas ada bayi nangis, gue langsung sigap ngambil earphone di tas, colok ke hp, buka spotify.

Tapi meskipun udah pake earphone, kok gue masih denger suara tangisan anak kecil ya. Ternyata gue buka spotify terus masuk ke playlist daftar tangisan bayi.

Wah gela udah gak masuk akal tuh jokesnya.



Gue perhatiin, kayaknya anak-anak kecil ini baru pertama kali naik kereta atau commuter line. Jadi mereka saakan takjub jika manusia mampu menciptakan mode transportasi masal yang enggak pake kenek.

Rasa penasaran dan ingin tahunya jugalah yang bikin para anak kecil ini jadi terlihat liar. Beda dengan gue yang udah bertahun-tahun. Naik commuter line tuh ya biasa aja gitu. Paling cuma berdiri, dengan pandangan kosong menghadap jendela sambil mikirin 10 tahun lagi jadi apa ya.

Ya emang semua pengalaman yang baru itu bikin kita excited. Sama kayak percintaan. Ketika punya pacar baru, kita merasakan sebuah sensasi luar biasa. Diri kita seakan berubah jadi lebih liar karena ingin tahu banyak dari si pacar. Mulai dari kebiasaannya apa, makanan favoritnya apa, merk lampu di rumahnya apa. Tapi rasa liar itu perlahan mulai memudar seiring berjalannya waktu. 

Dan tentu beberapa tahun lagi, anak-anak kecil yang naik commuter line bareng gue kamarin, akan merasakan naik commuter line pegangan tangan dengan tatapan kosong menghadap jendela sambil mikirin, 10 tahun lagi gue jadi apa ya.

You May Also Like

2 comments

  1. Gue belum pernah naik commuter line tau. Dulu cuma bisa liat orangnya nungguin sampai masuk desak-desakan subuh-subuh. :(

    kayaknya gak semua hal baru bikin excited sih, kayak dulu gue pertama kali digampar temen kelas, gue gak excited sama sekali. eh gak gitu ya mainnya. maap maap

    ReplyDelete