Kenapa Masih Main Twitter?

by - 16:39

Kalau mainin perasaan kamu, aku enggak tega.


Ceritanya gue lagi nongkrong bareng temen-temen. Sambil nunggu makanan datang, seperti biasa gue ngeluarin handphone terus iseng bukan Twitter. Tiba-tiba, temen samping gue keheranan kayak liat Prabowo nerima kekalahan di pilpres. 

"Lu masih main Twitter?" kata temen gue yang cukup aktif di Instagram.

"Iya, emang kenapa?" bales gue.

"Gila tahun 2019 masih ada yang main Twitter"

Di circle petemanan gue, kayaknya udah jarang banget ada yang main Twitter. Kebanyakan dari mereka lebih banyak update status di Instagram. Termasuk temen nongkrong gue itu.

Sebenarnya, ucapan temen gue cukup wajar. Mengingat sekarang ini pengguna Twitter di Indonesia berbanding jauh dengan Instagram. Dari 150 juta pengguna sosial media di Indonesia, cuma 52% orang yang main Twitter, sedangkan ada 80% yang main Instagram.

Gue pun punya dua sosial media itu. Twitter dan Instagram. Tapi gue lebih banyak update berbagai hal di Twitter. Bukan karena orang-orang di Twitter itu open-minded dan superior, atau jokes-jokesnya yang bikin ngakak guling-guling, rahang gue pegel, masker gue retak, selera humor gue receh. Bukan.

Satu hal simple yang bikin males main Instagram. Ya, Instagram tuh media sosial visual. Dan gue sangat lemah dengan visual.

Mau ngegambar, jelek.

Mau edit-edit foto ala polaroid, enggak bisa.

Mau pamer foto selfie, takut di-report sama temen-temen gue.

Gue juga suka iri sama orang yang bikin feed IG-nya rapi banget kayak shaf sholat Jumat. Kalau upload foto harus pake kotak-kotak, atau pake warna yang senada sama postingan foto sebelumnya. 

Makanya gue sempet bingung sama temen gue yang upload foto cuma kotak putih doang. Ini maksudanya apa sih? Dalemnya ada nasi sama rendang?

Upload foto kotak putih
Selain masalah feed Instagram, gue juga suka baper sama temen-temen yang hobi pamerin anaknya di Instastories. Slide Instastories, foto bayi, slide lagi, foto bayi, slide lagi foto bayi. Rasanya cuma di Instastories pas slide terus muncul iklan malah bikin gue seneng.

Kalau dibiarin begini terus, gue rasa pemerintah udah waktunya membubarkan Pos Pelayanan Terpadu atau Posyandu. Petugas Posyandu gak perlu lagi diem di kelurahan, tapi tinggal buka instastories buat ngeliat tumbuh kembang si bayi. Kalau mau ngasih vitamin, ya tinggal gojekin aja lah gampang.

Pengguna Instagram juga menurut gue adalah orang-orang yang gak pengin diperhatiin tapi mau diperhatiin. Ngerti enggak? Duh gimana ya. Contohnya gini, gue pernah ngeliat temen gue update Instastories cuma warna item doang. 

Gue mikir, dia ini kepencet atau gimana. Setelah gue perhatiin, ternyata dipojokan background item itu ada samar-samar warna kuning dengan tulisan "Dasar cowok egois".

Tuh kan pengin diperhatiin tapi gak mau diperhatiin. Pengin curhat tapi gak mau keliatan curhat.

Beda Instagram, beda juga Twitter. 

Rakyat Twitter selalu ngaku-ngaku paling miskin di dunia. Tapi seumur-umur gue belum pernah liat pemuda Ethiopia ngetwit, "Kemiskinan paling mengenaskan adalah kesendirian dan perasaan tidak dicintai :(( "

Selain merasa miskin, gue juga suka risih sama orang-orang Twitter yang nganggap Twitter lebih dari segala-galanya media sosial. Ngerasa paling keren dari Instagram. Ngerasa paling asyik dari YouTube. Ngerasa paling lucu dari Facebook

Saking oPeN-MinDeD-nya, apa-apa dijadiin Thread.

Pernah ngeliat pocong, jadi thread

Pernah dipalak di lampu merah, jadi thread

Pernah selingkuh, jadi thread.

Gue yakin kalau modal open minded terus jadi hobi bikin thread, Soekarno engak akan jadi bapak proklamator, tapi jadi selebtwit.

Terus Seokarno iseng gombal-gombalin cewek lewat DM. 

"Tangan kamu halus, selain jago menjahit, pasti kamu juga jago menenun tali asmara kisah kasih kita"

Si cewek pun kelepek-kelepek lantas jadi kekasih Soekarno. Kelak kita mengenal cewek yang digombalin itu dengan nama Fatmawati, sosok yang menjahit bendera pusaka Indonesia.

You May Also Like

19 comments

  1. Iya, kemampuan fotografi dan ngedit foto gue rendah banget, makanya update foto di Instrahfgram setiap 3 purnama sekali, bacot di Twitter semenit sekali.

    Dulu ada tuh yang bikin screnshot ala-ala kalau para pendiri bangsa punya Twitter dan Twitter udah ada waktu jaman penjajahan. Itu LuCU b4N63t b4Ng$4T

    ReplyDelete
  2. Teman proklamator yang bediri di sebelahnya, "Asyik, mutualanku saat diculik ke rengasdenklok mulai debut."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terus ada yang bikin thread bongkar isi DM Soekarno ke ciwi-ciwi

      Delete
  3. Enggak jauh beda, sih, karena di suatu tongkrongan gue sendiri yang masih buka Twitter.

    Membayangkan Sukarno ngetwit, kalau twit ini dapet 1945 retwit, saya bakal bongkar sekaligus klarifikasi permasalahan saya sama Hatta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 170845 retwit, saya bikin challenge berantem sama tentara Jepang pake bambu runcing

      Delete
  4. Wah saya pernah bikin artikel yang begini juga, alasan kenapa masih main twitter. Tapi kalau saya karena kebutuhan blogger sering diminta klien data media sosial termasuk blog. Tapi selain itu memang jokes di twitter itu lucu lucu dan ada aja yang baru tiap hari. Mayan bikin senyum atau ngakak disaat kerjaan numpuk 😀.

    ReplyDelete
  5. Kalo saya anak twitter sejati heehe

    ReplyDelete
  6. ANJRUUT MASKER GUE RETAK

    Kalo soekarno jadi selebtwit, ntar dia bakal DM cewek.
    '' Hai, Ratna Sari Dewi. Butuh berapa ritwit agar aku bisa menikahi kamu? ''

    ReplyDelete
  7. Twitter sekarang cuma dibuka buat liat trending hashtag nya doank 😄😄😄😄

    ReplyDelete
  8. Iya ya sekarang jadi banyak thread di twitter ya. Hmmmm. Gue juga sih masih suka buka twitter, tapi gatau juga alasannya kenapa. Mungkin gara2 lebih enteng kali ya dibanding ig. Muahahaha. *anak kuota

    ReplyDelete
  9. saya masih gunakan untuk narik visitor twitternya

    ReplyDelete
  10. Pas baca bagian "Anak twitter ngerasa paling lucu paling Open Minded" gw jadi inget blunder dulu waktu ngetwit hal2 semacam itu. Orang2 jdi salah mengartikan, smpe bnyak yg nyerang wkwkw.

    Tbh, sih yang bkin gue main twitter juga bukan itu. Tapi lebih karna ngga terlalu bnyak makan kuota. Dan kedua, informasinya dteng lbih cepet.

    ReplyDelete