Sunday, 24 February 2013

Ketika Asrama Bertasbih

Ketika Asrama Bertasbih

Pasti hal pertama yang terlintas dipikiran loe saat membaca judul diatas adalah film ketika cinta bertasbih kan? iya kan? iya dong? ngaku aja deh, udah jangan pura-pura ga ngaku gitu deh. Ya judul diatas emang terinspirasi dari film ketika cinta bertasbih tapi isi cerita gue ini dengan film itu sangat sangat lah beda. Ga ada acara dimana Azam lagi belajar di Mesir, yang ada cumen temen-temen asrama gue yang mukanya mirip onta-onta mesir (Peace guys). Di posting ini, gue bakal bercerita sedikit tentang kehidupan asrama yang penuh drama, sa sa sa saik mamen! Cekibrot


Ya gue diwajibkan hidup di asrama selama 1 tahun atau lebih tepatnya pada saat tingkat pertama, begitulah peraturan dikampus gue. Sebuah pengalaman baru karena untuk pertama kalinya gue bisa tidak tinggal lagi bersama orang tua. Mungkin bokap gue udah nunggu-nunggu momen paling berharga ini dalam hidupnya "Terima kasih Ya Allah, akhirnya anak hamba sudah tidak tinggal dirumah hamba lagi ya Allah. Akhirnya hamba kembali menjadi orang paling ganteng dirumah ini ya Allah". Itu doa bokap gue karena sirik, kalah ganteng ama gue.


Kembali ke masalah asrama. Di asrama, setiap kamar terdiri dari 4 orang. Jadi isi kamar gue ada gue, temen gue, temen gue dan temen gue. Ada berapa gue dalam kalimat gue yang gue bikin tadi? (abaikan).


Jika kalian pernah nginep di hotel Ritz Charlton atau Shangri-La Hotel nah kamar asrama gue mirip.......mirip gudang hotelnya! Menyedihkan? emang!. Semut-semut yang banyak dikamar gue juga mungkin termasuk kedalam semut kelas gembel. Saking parahnya itu kamar gue huhu. Mungkin kalo semutnya bisa ngomong, Sewaktu gue masuk kamar, semut-semut langsung ngegrumutin gue "Pak, tolong pak tolong pak. belum makan dari kecil pak tolong pak". "MAKAN NIH KAPUR BARUS!" Gue teriak kesel.


Jika kalian pernah main ke Los Angles, nah asrama gue percis kaya gitu. Senyap di siang hari, glamor dimalam hari. Yang biasanya kalo siang kamar gue lebih mirip gudang, nah saat malam kamar gue berubah jadi gemerlapnya kota Malang. Oke emang hiperbolis sih itu kalimatnya, tapi emang bener. Dari yang maen kartu remi, poker, nge PES sampai hal yang aneh aneh bakalan terjadi dimalam hari. Jadi jangan berharap bisa tidur tenang.


Itu gue alamin hampir setengah semester di asrama, Hura-hura dan senang-senang adalah hal yang wajib dilakukan jika langit sudah menyembungikan mataharinya. Tapi keadaan itu seketika berubah, tidak ada lagi malam glamor di asrama. Kamar gue mendadak menjadi kaya mushola, jadi pada rajin sholat. Bukan bukan karena asrama gue digrebek satpol pp, tapi Ujian tengah semester sudah menanti didepan mata. Dan itulah yang membuat gue dan temen-temen gue menjadi insyaf. Subhanallah


Dimana setiap malam gue dan temen-temen asrama gue selalu berpesta, behura-hura dll tapi sekarang sudah menjadi kenangan. Semua mendadak menjadi manusia paling alim didunia, termasuk gue. Ya gue jadi rajin belajar, jadi lebih dekat kepada tuhan, jadi rajin bangun malem.......gara-gara pengen pipis sih sebenernya. Semua temen asrama gue juga bgitu, mereka mendadak rajin ke mushola.....Buat nyolong sendal! Ya engga lah! Initinya semua kelakuan ala bule amrik gue dan temen-temen gue hilang ketika UTS datang. Dan itulah yang gue sebut, "ketika asrama bertasbih". Subhannallah sekali gue dan temen-temen asrama gue ini. PATUT DI CONTOH!


1 Minggu setelah selesai UTS

Kamar gue jadi tempat hura-hura lagi. YASSALAM

Sunday, 17 February 2013

Kebiadaban 2 Bocah Ingusan

Kebiadaban 2 Bocah Ingusan
WARNING: Untuk tulisan gue yang satu ini, khusus untuk orang yang umurnya sudah 18 tahun ke atas! Kalo umur loe belum 18 tahun ke atas? yaudah baca juga gapapa sih. Tulisan gue kali ini juga penuh dengan kekejian, kebiadaban, kemunafikan, kekerasan, kejahatan, kengerian, kepinteran, kegantengan, kekerenan. (Yang tiga terakhir itu gue banget ngeeets). Jadi kalau ga kuat, buru-buru lambaikan tangan ke depan kamera hp. Apalagi kalo loe ga terima gue punya sifat yang tiga terakhir itu, mau muntah juga silahkan. Gue udah muntah duluan soalnya

Cerita ini berawal saat gue masih duduk di bangku sekolah dasar. (Cara ngomongnya kaya di acara masih dunia lain yah, biar horor). Konon katanyaaaa.......disekolah ituuu....Sering terdengar suara-suaraaaa......guru-guru sedang mengajar didepan kelas. Oke itu emang antiklimaks banget.

Singkat cerita sih gini, waktu itu ada pelajaran IPA, dimana semua murid harus membawa lilin dan korek untuk praktikum. Niatnya, lilin dan korek itu akan dijadikan bahan praktek untuk membuktikan bahwa api tidak akan menyala jika tidak ada oksigen. Tapi entah bisikan setan dari mana, temen gue punya ide yang busuk, sebusuk busuknya ide busuk yang pernah gue terima. Oia nama temen gue itu Toro, nama panjangnya SukaToro dotcom haha becanda gue. Entah lah gue lupa nama panjangnya siapa, ga penting juga sih tau nama panjang si Toro. Mungkin Toro Sudiro atau mungkin Siji Toro telu papat limo. Aaaah kenapa bahas nama panjangnya si Toro begini, Persetan dengan nama panjangnya Toro.

    "Don, dilantai ada barisan semut tuh." Ide busuk Toro mulai di transformasi ke otak gue

    "Iya terus kenapa?" Gue nanya polos

    "Gimana kalo kita bom semutnya." Ide busuk Toro akhirnya tersampaikan sukses ke otak gue

    "Whaaat?! Bom?!"

Dan berawal dari sinilah kebiadaban 2 bocah yang masih duduk dibangku sekolah dasar dimulai. Gue masih shock saat Toro bilang bom. Tapi Sekonyong-konyong Toro bergegas mengambil korek dan lilin. Dia menyalakan korek, lalu menyalakan lilin dan langsung menyanyikan lagu Heal the world. Ya engga lah!. Toro mendekatkan lilin yang sudah menyala ke barisan semut, dia menunggu lilinnya meleleh. Lalu tak lama kemudian, lilin pun meleleh dan jatuh kebarisan semut yang tidak berdosa. BOOOOOOOOOMMMM!!! (Oke suaranya emang lebe). Para semut kaget! Gue juga kaget! Toro kaget gara-gara gue kaget! Ini jadi absurd kalo kalimatnya gini: Para semut kentut! Gue juga kentut! Toro kentut gara-gara gue kentut! Sumpah demi apapun ini ga epic banget. Barisan semut kocar-kacir diserang oleh 2 makhluk ganteng nan nampan, maksudnya gue yang mukanya ganteng Toro yang mukanya kaya nampan.

Ga mau kehilangan moment, gue buru-buru minjem lilinnya Toro. gue nungguin lilinnya meleleh. Dengan penuh keiblisan, gue nungguin lilinnya meleleh sambil ngeliatin semut yang lagi kocar kacir karena menerima hujan meteor. Lilin pun meleleh lalu jatuh daaaaan........"AAAWWW, PANAS BEGO PANAAAAS!" Bukan, Itu bukan suara semut, itu suara Toro ngejerit karena lelehan lilin gue jatuh ke tangan kanannya. Gue salah ngebidik ternyata

Setelah kegeagalan tadi, gue mencoba kembali. Dan yang kedua ini berjalan sukses! Para semut seperti terkena air keras, langsung beku ga bisa gerak-gerak hahaha gue tertawa puas. Gue akhirnya bisa ngerasain, rasanya menjadi Belanda saat menjajah Indonesia. Kalo gue bisa ngomong ama semut, gue bakal ngomong "DUNIA INI KERAS, MUT!"Semutnya malah jawab "Jangan Curhat deh -__-" .  "KAMPRET lu mut", gue kesel. Rasakan nih mut, jurus siraman air keras dari orang ganteng!! BOOOOOM! Lelehan lilin dengan sukses jatuh dikaki itu semut. Ternyata semutnya tidak mati, karen hanya kakinya saja yang membeku karena lilin. Semut itu meronta-ronta, berusaha melepaskan lilin yang membeku dikakinya


    "Ampuni hamba tuan ampuni hamba" Semut itu memelas ke gue

    "eee Tidak bisa. eee kamu harus kasih tau eee saya dulu" Gue bales pake logat penjajah Belanda

    "Kasih tau apa tuan?"

    "eeee dimana itu Si pitung berada?

    PLAAAK Tiba-tiba kepala gue di toyor temen gue.

Ternyata saat gue dan Toro sedang asik membantai semut tak berdosa, guru gue ngeliatin dari tadi. Alhasil gue dan Toro kena ceramah dadakan. Dan seketika pembantaian semut-semut tak berdosa itu pun dihentikan sementara atau mungkin selamanya karena gue udah ga tega untuk menyiksa para semut merah, yang berbaris didinding menatap ku curiga sekakan penuh tanya sedang apa disana? Toro langsung nyalain lilin sambil nyanyi lagunya Chrisye gitu, ini baru epic!

Karena perbuatan yang gue dan Toro lakukan termasuk perbuatan keji, biadab, dan tidak berprikesemuatan, gue saranin DON'T TRY THIS AT HOME!!! Kalo disekolahan sih gapapa muehehe!

Thursday, 14 February 2013

Wanita Sulit Dimengerti

Wanita Sulit Dimengerti
Gue termasuk orang yang tidak begitu romantis dalam hal berpacaran. Itu tercermin dari sikap gue yang sulit peka terhadap perasaan cewe. Contohnya, waktu SMP gue sempet punya gebetan, sebut saja dia Wulan. Orangnya manis sih, tapi dia orangnya gampang nangis. Gue gampar, nangis. Gue pukul, nangis. gue cemplungin empang, dia tenggelem! Tragis. Semenjak kejadian "nyemplungin wulan ke empang", gue mulai belajar untuk lebih peka terhadap cewe. Tapi itu tidak semudah membalikan telapak tangan gajah, berat sih emang.

Sewaktu SMP gue sempet kenal ama temen gue yang bernama Arman. Dia temen gue yang paling jago dalam dunia perpacaran anak SMP. Makanya gue sering curhat ama dia, sering sms an ama dia bahkan sering telponan ama dia tentang cewe yang mau gue deketin. Tapi gue ngerasa, malah Arman yang jadi deket banget ama gue dan bukan cewe-cewe yang lagi gue incer. Aaah jangan-jangan Arman homo, jangan-jangan arman malah suka ama gue. Gue panik gue bingung Gue buru-buru cari si Arman, gue cemplungin dia ke empang! Tragis

Dengan bertambahnya umur, gue masih aja sulit memahami pikiran cewe

    *lagi telponan*
   
    Gue: yang, nanti aku mau pergi
   
    Pacar gue: Pergi kemana? (suara curiga)

    gue: maen futsal, boleh kan?

    pacar Gue: Terserah

    Gue: Oke yang, kamu baik deh

    Pacar gue: Eh udah dulu yah, aku di suruh ibu aku nambal ban!

    *tututututut*

Ah apa-apaan ini? langsung ditutup gitu aja. ga ada acara semangatin pacarnya mau maen futsal gitu?. Ga ada percakapan "aku-sayang-kamu-aku-juga-sayang-kamu-cium-dulu-dong-kamu-aja-yang-tutup-telponnya-ga-mau-kamu-aja-ah" apa?. Abis itu fb dan twitter dia, mendadak isinya galau semua, aah!. Engga, engga. Gue engga nyampe nyemplungin cewe gue ke empang karena masalah begituan kok


Entah lah, sampai gue kuliah pun, sulit rasanya untuk memahami perasaan seorang cewe. Mungkin pada saat tuhan membagikan bakat "cara memahami perasaan hati cewe" gue kaga dateng kali yah. Sial!

Sunday, 10 February 2013

Jambanitos My Inspiratos (Part II)

Jambanitos My Inspiratos (Part II)
Ini merupakan Lanjutan cerita gue sebelumnya yang menceritakan tentang awal mula gue mendapatkan bakat The Jambanitos my Inspiratos.

Hari itu seperti biasa gue bersekolah di salah satu SMA di kota Bogor. Kehidupan SMA gue sungguh penuh dengan keidiotan. Mungkin ini efek simbiosis parasitisme yang gue terima karena berteman dengan teman-teman SMA gue yang penuh dengan keterbelakangan mental jika dibanding dengan murid-murid SMA lainnya. Contohnya, sewaktu jam pelajaran kosong, temen-temen gue malah main poker di kelas. Bagi gue, itu adalah pekerjaan yang membuang-buang waktu dan tidak bermanfaat! iya tidak bermanfaat dan ga akan pernah gue lakuin.
   
    "Tarohannya sekarang jadi 10 ribu" Tiba-tiba temen gue yang lagi main poker teriak.
   
    Gue langsung pergi main poker!

Kasino dadakan itu seketika bubar saat guru B. Indonesia masuk ke kelas gue

Friday, 8 February 2013

Jambanitos my Inspiratos (Part I)

Jambanitos my Inspiratos (Part I)
Suatu imajinasi tinggi dan ide-ide cemerlang biasanya datang dari tempat yang mungkin tidak terpikirkan oleh kita, termasuk gue. Ya entah kenapa imajinasi gue biasanya muncul secara membabi buta saat berada di jamban. Gue juga yakin bukan gue doang yang memiliki kemampuan seperti itu. Menurut teori gue, kejadian seperti itu bisa disebut dengan The Jambanitos my Inspiratos.
Itu merupakan nama dari sebuah fenomena dimana imajinasi baru keluar kalo kita sudah berada di suatu jamban.


Tapi fenomena The Jambanitos my inspiratos ini tidak begitu saja dimiliki seseorang, hanya orang-orang tertentulah yang bisa memiliki fenomena tersebut, termasuk gue. Ya kemampuan spiritual teresebut gue dapatkan secara tidak sengaja, begini ceritanya: