Sunday, 17 February 2013

Kebiadaban Dua Bocah Ingusan




WARNING: Untuk tulisan gue yang satu ini, khusus untuk orang yang umurnya sudah 18 tahun ke atas! Kalo umur loe belum 18 tahun ke atas? yaudah baca juga gapapa sih. 

Tulisan gue kali ini juga penuh dengan kekejian, kebiadaban, kemunafikan, kekerasan, kejahatan, kengerian, kepinteran, kegantengan, kekerenan. (Yang tiga terakhir itu gue banget). Jadi kalau ga kuat, buru-buru lambaikan tangan ke depan kamera hp. Apalagi kalo loe ga terima gue punya sifat yang tiga terakhir itu, mau muntah juga silahkan. Gue udah muntah duluan soalnya

Cerita ini berawal saat gue masih duduk di bangku sekolah dasar. (Cara ngomongnya kaya di acara masih dunia lain yah, biar horor). Konon katanyaaaa.......di sekolah ituuu....Sering terdengar suara-suaraaaa......guru-guru sedang mengajar didepan kelas. 

Oke itu emang antiklimaks banget.

Singkat cerita sih gini, waktu itu ada pelajaran IPA, di mana semua murid harus membawa lilin dan korek untuk praktikum. Niatnya, lilin dan korek itu akan dijadikan bahan praktik untuk membuktikan bahwa api tidak akan menyala jika tidak ada oksigen. 




Tapi entah bisikan setan dari mana, temen gue punya ide yang busuk, sebusuk busuknya ide busuk yang pernah gue terima. Oia nama temen gue itu Toro, nama panjangnya SukaToro dotcom haha becanda gue. 

Entah lah gue lupa nama panjangnya siapa, ga penting juga sih tau nama panjang si Toro. Mungkin Toro Sudiro atau mungkin Siji Toro telu papat limo. Aaaah kenapa bahas nama panjangnya si Toro begini, Persetan dengan nama panjangnya Toro.

"Don, di lantai ada barisan semut tuh." Ide busuk Toro mulai di transformasi ke otak gue

"Iya terus kenapa?" Gue nanya polos

"Gimana kalo kita bom semutnya." Ide busuk Toro akhirnya tersampaikan sukses ke otak gue

"Whaaat?! Bom?!"

Dan berawal dari sinilah kebiadaban dua  bocah yang masih duduk dibangku sekolah dasar dimulai. Gue masih shock saat Toro bilang bom. Tapi sekonyong-konyong Toro bergegas mengambil korek dan lilin. Dia menyalakan korek, lalu menyalakan lilin dan langsung menyanyikan lagu Heal the world. Ya engga lah!

Toro mendekatkan lilin yang sudah menyala ke barisan semut, dia menunggu lilinnya meleleh. Lalu tak lama kemudian, lilin pun meleleh dan jatuh kebarisan semut yang tidak berdosa.

BOOOOOOOOOMMMM!!! (Oke suaranya emang lebay). 

Para semut kaget! Gue juga kaget! Toro kaget gara-gara gue kaget! Ini jadi absurd kalo kalimatnya gini: Para semut kentut! Gue juga kentut! Toro kentut gara-gara gue kentut! Sumpah demi apapun ini ga epic banget. Barisan semut kocar-kacir diserang oleh dua makhluk ganteng nan nampan, maksudnya gue yang mukanya ganteng Toro yang mukanya kaya nampan.

Ga mau kehilangan momen, gue buru-buru minjem lilinnya Toro. gue nungguin lilinnya meleleh. Dengan penuh keiblisan, gue nungguin lilinnya meleleh sambil ngeliatin semut yang lagi kocar kacir karena menerima hujan meteor. 

Lilin pun meleleh lalu jatuh daaaaan........"AAAWWW, PANAS BEGO PANAAAAS!" Bukan, Itu bukan suara semut, itu suara Toro ngejerit karena lelehan lilin gue jatuh ke tangan kanannya. Gue salah ngebidik ternyata

Setelah kegeagalan tadi, gue mencoba kembali. Dan yang kedua ini berjalan sukses! Para semut seperti terkena air keras, langsung beku ga bisa gerak-gerak hahaha gue tertawa puas. Gue akhirnya bisa ngerasain, rasanya menjadi Belanda saat menjajah Indonesia. 

Kalo gue bisa ngomong sama semut, gue bakal ngomong "DUNIA INI KERAS, MUT!"Semutnya malah jawab "Jangan Curhat deh -__-" .  "KAMPRET lu mut", gue kesel. Rasakan nih mut, jurus siraman air keras dari orang ganteng!! 

BOOOOOM! 

Lelehan lilin dengan sukses jatuh di kaki itu semut. Ternyata semutnya tidak mati, karena hanya kakinya saja yang membeku karena lilin. Semut itu meronta-ronta, berusaha melepaskan lilin yang membeku dikakinya.

"Ampuni hamba tuan ampuni hamba" Semut itu memelas ke gue.

"Eee Tidak bisa. Eee kamu harus kasih tau eeee saya dulu" Gue bales pake logat penjajah Belanda

"Kasih tau apa tuan?"

"eeee dimana itu Si pitung berada?"

PLAAAK tiba-tiba kepala gue di toyor temen gue.

Ternyata saat gue dan Toro sedang asik membantai semut tak berdosa, guru gue ngeliatin dari tadi. Alhasil gue dan Toro kena ceramah dadakan. Dan seketika pembantaian semut-semut tak berdosa itu pun dihentikan sementara atau mungkin selamanya karena gue udah ga tega untuk menyiksa para semut merah, yang berbaris didinding menatap ku curiga sekakan penuh tanya sedang apa di sana? Toro langsung nyalain lilin sambil nyanyi lagunya Chrisye gitu, ini baru epic!

Karena perbuatan yang gue dan Toro lakukan termasuk perbuatan keji, biadab, dan tidak berprikesemuatan, gue saranin DON'T TRY THIS AT HOME!!! 

Kalo di sekolahan sih gapapa muehehe!
Previous Post
Next Post

Orangnya asik banget. Gak percaya? Pacarin dulu aja

6 comments:

  1. Hahahaaaa perbuatan yang sungguh biadab banget ini kak. Bener-bener. Menyiksa semut. Jahat iihh jahaaaatt
    Toro mukanya kayak nampan. huahaaa ngakak.

    Rasain tuh kan. Malah kena marah guru jadinya :D hhahaahaa

    ReplyDelete
  2. Ada-ada aja ya kebiadaban pas masih bocah -___- Bayangin semutnya lagi jalan santai-santai, eh tiba-tiba ada benda aneh yang lengket dan menjebak kakinya. Kayaknya semut itu langsung keinget semua dosa-dosanya selama ini, terus tanya sama orang di depannya, "gimana ini pak Ustad?"

    Oh iya, ati-ati, Bang. Konon katanya barang siapa yang pernah menyiksa semut menggunakan meteor lilin, maka akan tiba masanya orang itu pas bangun-bangun bakal tumbuh sumbu di kepalanya dan akan dijadikan lilin ulang tahun selama hidupnya. *maaf sekadar mengingatkan, bang*

    ReplyDelete
  3. Seketika, Vina kasian sama semut tak berdosa itu :")
    Ngga punya salah apa-apa tau tau dijahatin. Kaya dia yang datang terus tiba-tiba menghilang. Jahat..

    Tapi btw, salamin ama Toro, dong. Luffy apa kabar *lah

    Kalau Vina dulu, jahatnya kesemut pake kaca pembesar. Panas terik, terus arahin kesemut deh kaca pembesarnya. Sebuah ekperimen yang ngga ada akhlak..

    ReplyDelete
  4. Itu pikiran absurd yang sungguh gila dan saya pernah melakukan yang lebih kejam dari itu. Meski sebeneranya tidak kejam banget, tapi unsur dramatisnya bener-bener terasa. Gimana enggak coba, la tiba-tiba dibom.

    ReplyDelete
  5. Hahaha Sukatorodotcom, kamprett banget.

    Jaman bocah SD dulu hal beginian emang seru ya, berbuat iseng, yang diisengin bukan orang tapi hewan. Semut2 ini mungkin 100 tahun lagi dia akan bangkit dari dalam lilin yang keras, lalu dia kaget sama sekelilingnya udah banyak yang berubah 😁

    ReplyDelete
  6. Tega kamu bang!
    Coba bayangin, berapa kepala keluarga semut yang abang dan temen abang bunuh? :'(

    Tapi... Maaf maaf nih, aku juga ikut ngakak sih. Karena ceritanya, bukan karna keisengan ke semutnya sih.

    Dasar Toro! Eh, sekarang Si sukatoro gimana kabarnya bang?

    ReplyDelete