Tuesday, 29 July 2014

Cerita KKP: Dijeh,Sang Penakluk Binatang Jalang

Cerita KKP: Dijeh,Sang Penakluk Binatang Jalang
“Dijeeh, dijeeh banguun. Ada uler, ada uler di dapur”

Pagi itu tidur gue dikejutkan oleh jeritan Rahmi, temen KKP gue. Dengan logatnya yang mirip mbok mbok tukang jamu buyung upik, Rahmi teriak-teriak dari dapur berusaha buat bangunin gue.

“Ada apa Mi?”  Gue yang masih setengah sadar ngejawab teriakan Rahmi

“Itu jeeh, ada uleeeeer!” Rahmi berusaha menyadarkan gue seolah ada Godzila nyasar ke Indonesia

Gue kucek-kucek mata. Ngumpulin nyawa. terus elap iler. Pelan-pelan gue mencoba mencerna perkataan Rahmi. Ada-uler. Ada-uler-di-dapur. Di-dapur-ada-uler. “HAH ADA ULEEER??!!”  teriak gue ga percaya dirumah yang gue tempatin dimasuki oleh makhluk yang paling gue benci. ULER

Uler merupakan binatang kesekian yang muncul di rumah tempat KKP gue. Entah kenapa rumah yang gue tempatin ini sering banget didatengin ama binatang, mulai dari kaki seribu, tokek, katak, kecoa, laba-laba, ulet bulu ampe tawon. Mungkin rumah gue ini dijadikan tempat silahturahmi antar berbagai jenis binatang tadi kali ya.

Dengan tampang gue yang keliatan mirip penjaga kebun binatang safari, maka gue lah yang paling diandalkan buat mengusir berbagai macam binatang yang masuk rumah. Padahal track record gue sebagai pengusir binatang sangatlah minim. Pernah suatu ketika gue mau ngusir belalang yang masuk kamar gue, gue ampe baca al-fatiha 3 kali ama An-Nas sekali buat menaikan keberanian gue.

Tapi karena temen-temen KKP gue ini didominasi kaum cewe, maka gue harus sok berani. Harkat Martabat gue dipertaruhkan disini. Apa jadinya kalo gue malah jerit-jerit pas ngeliat kecoa lagi telanjang. Harga diri gue akan hancur didepan para wanita. Masa jomblo gue semakin panjang membentang dari kutub selatan sampe kutub utara, gue ga mau pas nanti di tolak cewe alesannya karena “ngeliat kecoa telanjang aja teriak, apalagi nanti ngeliat aku yang telanjang. Huh. Aku ga mau pacaran sama kamu”

Karena ga mau ditolak cewe atas alasan begituan, gue harus berani sama binatang. Jadi sekarang panggil gue, Dijeh sang penakluk binatang jalang!

Pengalaman pertama gue sebagai pengusir binatang dirumah KKP adalah mengusir Kaki seribu. Ceritanya, gue sama temen-temen gue lagi bersiap-siap buat berbuka puasa. Tapi entah dari mana datengnya, tiba-tiba disamping kaki rahmi ada kaki seribu, di samping kaki seribu ada kaki gue. Jadi ada berapa kaki yang ada sekarang? OKE ABAIKAN!

Sebagai cewe sejati, Rahmi langsung jerit-jerit ngeliat kaki seribu. Sebagai cowo sejati, gue bantu Rahmi buat jerit jerit juga. YA KAGA LAH.

Gue dengan tampang pembawa acara di National Geographic, berusaha menjelaskan binatang apa ini ke Rahmi. “Mi, ini tuh kaki seribu. Binatang ini dinamain kaki seribu karena kakinya ada seribu. Kalo kakinya engga seribu, namanya bukan kaki seribu”

Selain jerit-jerit, sekarang kuping Rahmi keluar darah setelah mendengarkan penjelasan maha bodoh dari gue.

Engga mau ngeliat Rahmi makin menderita, gue cepet-cepet ambil sapu. Gue sapu itu kaki seribu yang bentuknya berubah ngegulung kaya bola Hoki. Gue sapu keluar, kaya orang yang lagi main Hoki es. Tugas pertama gue selesai dengan mudah.

Tugas kedua gue muncul dimalam hari, gue lupa jam berapanya. Pokoknya Kejadian ini berbarengan ama mbak Hana yang nangis-nangis karena Mas Bram ketauan selingkuh sama Hello Kity. Waktu itu Ghina, temen KKP gue yang rajin masak, pergi ke dapur. Tiba-tiba dia ngeliat kompor, penggorengan, wajan, piring....Yaiyalah namanya juga dapur! Engga, dia ngeliat kodok eh katak eh atau apalah itu namanya. Gue emang ga bisa bedain mana kodok mana katak. Setau gue katak itu, kaya katak beradik. Itu kakak nyeet!

Ghina ngeliat katak! Gue ulang, ngeliat katak! Karena Ghina ini rajin banget masak, dia langsung ambil kataknya terus dia goreng buat dijadiin makanan sahur. Ya engga lah! Ghina bukan keturunan suku Asmat.

Sebagai cewe sejati, Ghina langsung jerit-jerit ngeliat katak. Sebagai cowo sejati, gue bantuin Ghina ngusir katak, tapi seabis beres nonton sinetron Catatan Hati Seorang Istri nyampe iklan. Abisnya lagi seru.

CHSI iklan, gue langsung pergi ke dapur. Dan ini lah hal menakjubkan yang seumur-umur gue baru liat. Di dapur gue ngeliat katak, seukuran bola Tenis. Nempel di dingding. IYA KATAKNYA NEMPEL DI DINGDING! BUSEEET! Gue engga ngerti ini mutasi gen dari mana. Gue curiga ini hasil perselingkuhan antara katak dengan cicak. Terciptalah Katak-katak di dingding, diam diam merayap. Mungkin karena cicaknya engga mau ngakuin itu anaknya, anaknya dibuang ke rumah gue ini. Dan sekarang dia lagi nangkring cantik di dingding dapur.

Gue buru-buru ambil sapu. Gue sodok kataknya dari bawah, eh dia malah loncat ke dingding yang lain. Ini awkward moment banget. Berburu katak yang bermutasi gen dengan cicak menggunakan sapu ijuk. Sapu ijuk emang andalan gue dalam mengusir berbagai binatang dirumah ini.

Setiap gue sodok kataknya pake sapu, katak itu langsung loncat ga tentu arah, yang diiringi backsound jeritan temen-temen cewe gue. setelah sekian lama, si katak akhirnya nempel di lantai juga. Buru-buru gue sapu keluar pintu dapur. Katak yang telah bermutasi gen ama cicak pun pergi dari rumah gue. Tapi tetep ini kampret moment banget, KATAK NEMPEL DI DINGDING!. Perbuatan paling laknat yang telah dilakukan oleh seekor katak.

Tugas terakhir yang gue kerjakan sebagai pengusir binatang adalah pagi ini. Pagi yang berjalan seperti pagi pagi pada umumnya, tapi langsung berubah sesaat setelah gue mendengar teriakan mbok mbok tukang jamu dari dapur eerrr maksud gue jeritan Rahmi.

Setelah menyadari kalo ada uler di dapur, gue bergegas meninggalkan rumah ini buat ngungsi. Engga ding becanda. Gue ke dapur, ngeliat ulernya. Ternyata ini uler Piton, bahasa ilmiahnya Phyton reticulatus. Pinter ya gue hehe, terima kasih google. Uler ini tergolong kecil, iya lebih kecil lagi. Tapi tetep aja gue geli banget ama yang berhubungan dengan uler.

Sebagai sebuah pencitraan yang baik didepan para cewe, gue meberanikan diri untuk mengusir itu uler. Padahal dalem hati, tolong hamba mu ini Ya Allah. Semoga engga terjadi apa apa kepada diri hamba. Gue ga mau mati konyol gara-gara uler, terus masuk koran “Seorang mahasiswa yang sedang KKP tewas terbunuh karena kegelian ngeliat ular

Saat itu, gue kepengen banget kesurupan Panji sang penakluk yang pernah tayang di global TV. Iya gue heran, kalo di TV kok gampang banget buat nangkep uler. Bermodalkan tongkat, terus teken kepala ulernya pake tongkat, beres deh. Ternyata apa yang gue liat di TV emang berbeda jauh ama apa yang terjadi didunia nyata. Mau neken kepalanya gimana, gue ngeliat aja geli banget. Yang bikin susah, posisi uler itu ada dipojokan dapur sambil membentuk lingkaran.

Menurut kesotoyoan gue, uler bakal lemes kalo dikasih garem. Dengan segera gue nyuruh rahmi buat ambil garem. Gue lempar dari kejauhan itu garem ke uler yang ada dipojokan. Nunggu reaksi dari sang uler, gue berharap dia bakal mabok garem. Tapi harapan gue pupus, uler itu malah gerak ke belakang kardus sambil mangap mangap. Gue ga tau maksud ini uler apa, jalan sambil mangap mangap. Dia mungkin lagi kelaperan, minta garemnya di tambah terus sekalian pake nasi. Uler macam apa ini! Uler engga tau diuntung!

Apa boleh buat, satu satunya acara buat ngusir ulernya ya kaya di TV TV. Rencan gue bakal megang tongkat, terus ngebidik kepala uler, terus teken kepalanya, ambil ulernya. Kenyataannya, gue megang tongkat. Baca-baca doa. Keringet dingin. Badan bentol-bentol. Muntah ditempat. Dilarikan ke rumah sakit. Gue teken kepala ulernya pake tongkat, eh ternyata ulernya bisa ngeles. Malah gerak ke arah gue. Gue reflek loncat sambil mundur, ketinggian loncat gue mungkin ngalahin ketinggian Cristiano Ronaldo sewaktu nyundul bola. Harga diri gue sebagai cowo sejati hancur seketika. Gue nyerah buat ngusir uler.

Kemudian Azmi menggantikan posisi gue buat ngusir itu uler. Azmi ini tergolong temen gue yang berani ke berbagai binatang meskipun dia seorang cewe. Seandainya dia masih anak kecil, gue yakin dia bakal syuting jadi si Bolang di trans 7. Dengan cekatan, Azmi berusaha menggiring uler keluar dari dapur. 

Azmi sukses mengusir uler. Harga diri gue sukses dihancurkan oleh Uler.









Saturday, 26 July 2014

Dijeh Theory: Pacaran, Mudik, Warna Kulit

Dijeh Theory: Pacaran, Mudik, Warna Kulit
Yoyoyo Whaaats Saaaap!!

Ada kabar gembira untuk kita semua, bukan, bukan kulit manggis sekarang ada ekstraknya. Tapi Segmen Dijeh Theory kembali muncul lagi di blog ini wuhooo. Setelah sekian lama vakum, akhirnya gue bisa menyempatkan untuk menghidupkan kembali segmen Dijeh Theory ini. Bagi yang belum tau apa itu segmen Dijeh Theory, ya itu adalah sebuah segmen dimana kalian boleh bertanya tentang hal apapun ke gue lewat media sosial kaya Twitter, Facebook, Line, Path, Email dan sejenisnya yang kemudian pertanyaan kalian bakal gue jawab di blog gue ini, tentunya dengan landasan theory theory versi gue. Dan Segmen ini muncul setiap malam minggu. Kenapa? Karena gue engga ada kerjaan dimalam minggu yang disebabkan gue engga punya pacar buat gue ajak main. Jadi untuk mengisi kekosongan hari dan hati gue, maka terbentuklah segmen ini di malam minggu, yes Welcome to The Dijeh Theory! *Dung ces ces dung trek treek trak dung* *Suara Marawis*

Oke pertanyaan pertama dari temen Facebook gue, NhiA_CuTEez aBieeZ. Iya Gue kalo berteman emang engga pernah pilih pilih, mau dia anak gaul atau anak alay, as4L GUw3 G4x ikuT Al4y jUga, iTu gx m4SaLah.

Gini pertanyaannya:

Kak Dijeh,akoeh lagi galau berat nih. Menurut kaka, pilih mana pacaran atau sendirian. Soalnya kadang kadang pas lagi pacaran aku pengennya sendirian, tapi sewaktu sendirian pengennya pacaran, akoeh harus gimana?

Hai Nia CuTEez aBieez ! Pertanyaan kamu sungguh berat, tapi membaca nick fb kamu ternyata lebih berat, Mata aku mendadak juling. Juling temennya bantal. Oh itu guling. OKE.

 Jadi pertanyannya enakan mana pacaran apa engga pacaran. Buat Nia yang CuTEez aBieez, ini bukan perihal enakan atau engga enakan, tapi Butuh atau engga butuh. Gue kasih contoh, Nia tau Sphageti engga? Jangan deh, Nia tau Sayur Asem engga? Tau kan. Pasti ada sebagian orang yang suka sayur asem, tapi ada sebagian orang lagi yang engga suka sayur Asem. Andai semua orang didunia ini kelaparan, dan satu-satunya makanan yang tersisa di muka bumi ini adalah sayur asem, pasti yang engga suka sayur asem tadi bakal makan sayur asem. Kenapa? Karena mereka butuh untuk menghilangkan rasa laparnya. Sama aja kaya pacaran, kalo Nia yang CuTEez aBieez lagi single, dan Nia yang CuTEez aBieez butuh banget perhatian seorang cowo ya berarti waktunya lah mencari pacar biarpun Nia yang CuTEez aBieez susah buat nyari pacar. Tapi tenang Nia yang CuTEez aBieez, hal partama yang harus Nia yang CuTEez aBieez lakuin buat dapetin pacar adalah ganti dulu nick FB nya. Oke! Terima kasih

Pertanyaan ke dua, dari temen LINE gue. Si anak kampret ini bernama Anton. Tapi bentar Gue mau kasih wejangan dulu, sesungguhnya nama seseorang itu engga mencerminkan mukanya. Jangan bayangin kalo Anton ini mirip artis artis FTV, malah  Anton lebih mirip abang abang tukang TV.

Jeh, loe kaga mudik tahun ini? Gue mau nanya ke loe dong. Tahun ini gue rencananya mau mudik untuk pertama kalinya di hidup gue, Loe punya tips- tips buat mudik ga?  

Oke dengarkan nasihat gue baik baik Ton, hal pertama yang perlu loe lakuin kalo mau mudik adalah, loe harus punya kampung halaman dulu. Percuma loe mau mudik tapi ga tau mau mudik kemana, sama kaya cinta. Percuma loe pacaran bertahun-tahun tapi engga ngasih kepastian tujuannya mau kemana, ceileeh.

Yang kedua, jangan bawa barang engga penting. Misalnya kenangan mantan, itu engga penting banget. Bawalah barang-barang yang diperlukan diperjalanan. Contohnya kalo loe sering mabok dijalan maka bawalah obat obatan. Kalo mabok loe parah banget, bawalah dokternya sekalian. Tapi kalo mabok loe emang kebangetan, mungkin loe mudik harus naek ambulan.

Yang ketiga, ini penting banget. Sebagai seorang mudikers (Sebutan orang yang suka mudik) loe harus berdoa sebelum berangkat mudik. Kalo perlu loe berdoa di depan ka’bah supaya doa loe di ijabah. Oke.

Yang terakhir, jangan lupa bawa oleh-oleh, karena inti dari mudik adalah ketemu sanak saudara lalu membawa oleh-oleh untuk teman yang ditinggalkannya. Di tunggu nih Ton!

Pertanyaan terakhir, dari hmmm Mantan Pacar gue:

Kapan Putiih?

Pertanyaan paling kampret hari ini. Oke mungkin pertanyaan yang dia maksud adalah kapan kita punya baju couple warna putih?. YA KAGA LAH. Mantan gue orangnya emang rasis, ngata-ngatain warna kulit. Dulu kata-kata mutiara dia buat ngata-ngatain gue adalah dasar Item. Sial!

Oke gue mau jawab pertanyaannya, ini bukan perkara warna kulit putih lebih bagus dari item. Percuma kalo warna kulit putih tapi hatinya item. Gue emang paling jago kalo masalah ngeles hehe. Kalo ditanya kapan gue bakal putih? Mungkin kita perlu jalan bareng lagi kaya dulu supaya gue jadi putihan lagi. Iya Kaya dulu waktu loe gandeng tangan gue kemana-mana, sekarang gue malah gandeng botol Mizone dimana-mana. Sekarang Gue bagaikan pedagang asongan huft

***

Cukup sudah segmen Dijeh Theory minggu ini, semoga bermanfaat bagi dunia dan akhirat. Apanye yang bermanfaat!


Kalo kalian mau ikut ngeramein segmen ini minggu depan, boleh kirim pertanyaan berbobot kalian di:

Twitter gue: @dijeh26


FB gue: Doni Jaelani

Email: doni_jaelani77@yahoo.com

No telpn: 085695861760

Line: dijeh26

Atau kotak komentar yang ada di bawah

Ciaaooooo.... 

Thursday, 24 July 2014

Cerita KKP: Nostalgia itu bernama Kereta

Cerita KKP: Nostalgia itu bernama Kereta

Selasa 22 Juli 2014


Hari yang di tunggu tunggu akhirnya tiba. Hari dimana gue bakal meninggalkan tempat KKP dan kembali ke kota tercinta, Bogor. Ah 3 minggu berasa 3 tahun meninggalkan kota yang telah membuat banyak kenangan ini. Di Bogor lah pertama kalinya gue menghirup oksigen yang masih bersih dari kotornya polusi. Di Bogor lah gue mendapatkan banyak temen mulai dari yang asik, ngeselin, ngangenin, dan berbagai jenis temen gue lainnya yang susah gue sebutin satu per satu. Di Bogor juga lah gue bisa dapetin pacar.

Wednesday, 23 July 2014

Cerita KKP: The Magnificent Seven


18 Juli 2014


Yoyoyo Whats Saaaap!!


Seperti postingan gue  sebelumnya tentang “Jika Aku Menjadi”, Jadi gue sekarang masih ada di Sukabumi buat ngejalanin program KKP  dari Kampus. Awalnya gue aga takut, disana bakal susah sinyal internet, dan blog gue akan terbengkalai gitu aja. Dan bener, kartu tri gue sama sekali ga dapet sinyal disana. Bangkai!
Tapi tuhan berkata lain,  gue ternyata  bisa dapet sinyal internet disini meskipun dapet nebeng dari temen.