Thursday, 28 August 2014

Terkutuklah Wahai Jerawat

Terkutuklah Wahai Jerawat
Sebenernya sebelum nulis postingan ini, gue mau potong tumpeng dulu. Soalnya masa KKP gue telah berakhir, dan gue udah resmi jadi anak Bogor lagi yuhuuu *Bakar petasan*. Kalo kalian belum tau betapa hebohnya, absurdnya, bodohnya dan sedihnya masa-masa KKP gue di Sukabumi, bisa buka beberapa postingan gue sebelum ini. Tapi gue engga nanggung efek sampingnya nanti yak.

Oh iya gue juga punya oleh oleh yang gue bawa ke Bogor setelah 2 bulan ber-KKP, oleh-oleh itu berbentuk jerawat. Oleh oleh yang absurd banget.

Mungkin ada dua alesan gue jadi punya jerawat gini.

Alesan pertama, asal usul jerawat ini karena gue jarang mandi disana. Bisa mandi sehari sekali aja gue udah sujud syukur. Disana, dapet air bersih lebih susah dari pada dapetin kembang desa. Gue takutnya saking susahnya dapet air bersih, pas nikahan terus ijab kabulnya jadi “Saya terima nikahnya Siti binti Rojali dengan segayung air bersih dibayar tunai”. Ternyata air bersih lebih berharga dari emas. Gila gila!.

Alesan kedua, kata mitos mungkin ada yang suka ama gue jadinya gue jerawatan. Ya susah sih kalo muka mirip Aliando gini, yang naksir banyak. *Kemudian ada pot bunga melayang ke kepala*. Gila gila!.

Jujur aja, gue engga begitu bermasalah ama yang namanya jerawat. Udah biasa kok. Malah waktu kelas 1 SMA, muka gue ancur banget, lebih ancur dari sekarang. Jerawatnya dimana-mana. Saking banyaknya, itu jerawat bisa dijadiin formasi bola 4-4-2. 4 di pipi kiri, 4 di pipi kanan ama 2 di jidat. Jerawat yang di jidat gue kasih nama, Benzema sama Cristiano Ronaldo, muka gue juga gue kasih nama, Santiago Barnebue. Muka apa stadion bola.

Yang bikin masalah dari jerawat gue ini adalah posisinya yang kampret banget. Posisinya ada atas dibibir, diantara semak semak kumis gue. Bayangin aja jerawat gue itu buaya yang lagi sembunyi di rawa-rawa. Ya gitu lah. Gue kalo lagi ngunyah makanan jadi sakit, jerawatnya ikut goyang goyang gitu. Mungkin jerawat gue goyang goyang karena pas gue ngunyah makanan jadi terdengar alunan lagu oplosan, siapa tau kan.

Yang lebih menyakitkan dari punya jerawat yang ada atas bibir adalah gue engga bisa cukur kumis, Padahal kumis gue udah lebat kaya kumis Rio Dewanto kecemplung di got komplek. Mau cukur kumis, nanti jerawat gue berdarah. Engga dicukur, guenya jadi engga ganteng. Oh aku galau. 

Terkutuklah jerawat yang posisinya nempel dikumis.




Wednesday, 20 August 2014

GUE ENGGA NYANGKA!!

GUE ENGGA NYANGKA!!
Belakangan ini banyak kejadian dihidup gue, yang terjadi gitu aja tanpa gue harapin, yang bikin cumen bisa berkata GUE ENGGA NYANGKA

Kejadian pertama waktu gue lagi ngutak ngatik blog gue ini. Gue liat berapa pengunjung blognya, dan ternyata pengunjung blog gue sekarang udah sampe 10 ribu lebih!

GUE ENGGA NYANGKA!!

Gue udah meracuni 10 ribu orang engga bersalah dengan berbagai tulisan maha bodoh dari gue. Saking beracunnya, gue takut suatu saat, ketika ada orang yang mau bunuh diri, dia engga minum Baygon, tapi malah baca tulisan-tulisan di blog gue......huuft

Awalnya gue bikin blog emang iseng banget. Cumen gara-gara ngikutin temen gue yang bikin blog. Biar gaya aja. Berasa orang gaul kalo punya blog. Tapi tulisan gue di blog waktu itu, jauh dari kata gaul. Malah tulisan gue alay banget. Mungkin orang alay bakal seneng, ada yang lebih alay dari mereka.

Tapi sekarang semua udah berubah, gue udah aga serius buat mengelola blog ini, Meskipun layoutnya jauh dari kesan enak diliat mata. Ya maaf. Gue emang katro kalo soal design. Yang penting gue udah rajin buat nge-post dan sekarang pengunjung blognya udah nyampe 10 ribu. Prok prok prok prok, terharu :”)

Kejadian kedua adalah masalah KKP

GUE ENGGA NYANGKA!!

Kalo KKP bentar lagi selesai. Tinggal seminggu lagi gue akan keluar dari desa terpencil di Sukabumi dan kembali ke kota tercinta, Amsterdam, ya bukan lah. BOGOR!. Rasanya senang banget. Gue kangen suasana hujan di Bogor, suasana jalanan yang disesaki angkot, suasana ngelemparin orang yang pacaran di fly over. Gue kangen momen itu.

Yang bikin gue engga betah didesa ini adalah gue engga bisa nonton pertandingan bola. Masalah parabola kampret yang suka ngacak pertandingan bola, ngebuat gue cumen bisa elus elus dada temen cewe gue sewaktu pertadingan bolanya di acak, engga ding becanda. Pokoknya gue mau buru-buru pulang ke Bogor

Masalah ketiga tentang twitter gue

GUE ENGGA NYANGKA!!

Followers gue nambah 5 biji dalam seminggu. Gue engga tau mereka kemasukan setan mana ampe mau follow twitter gue. sewaktu gue baca bio mereka, ternyata mereka adalah blogger yang aktif. Jadi kesimpulannya, mungkin mereka follow twitter gue setelah baca tulisan tulisan blog gue. Oh dosa mereka double, maafkan lah mereka yang tuhan.

Tapi gue seneng sih, followers gue bisa nambah setelah sekian bulan engga ada yang follow gue, tapi malah banyak yang unfollow. Sial. Jadi kalo ada yang pengen bikin gue seneng, bisa lah follow twitter gue ini @dijeh26

GUE ENGGA NYANGKA!!

Sekarang Julia Perez pacaran sama Diego Michels. Siapa itu Diego? Bukan, bukan temennya Dora. Diego itu pemain Bola. Gue engga ngerti kenapa Julia Perez hobi banget nyari cowo pemain bola. Mungkin bolanya Julia perez pengen banget ditendang-tendang gitu ya. Padahal gue juga bisa lah nendang bolanya Julia Perez, malah karena gue berbakat jadi kiper, bakal langsung gue tangkep bolanya hehe

GUE ENGGA NYANGKA!!

Kalo sekarang gue suka banget dengerin lagu lagu melow, mulai dari lagunya The Script, Could Play, Second Hand, kangen band, opick dan masih banyak lagi. Mungkin ini efect gue gagal move on. Gue gagal sebagai laki laki sejati. Jadi tolong lah untuk para wanita diluar sana, bantu gue untuk move on....please (Modus nyari jodoh)

GUE ENGGA NYANGKA!!

Kalo gue ternyata iteman. Itu kata temen-temen KKP gue. Ini bisa jadi karena gue kelamaan KKP hidup di desa. Untung gue hidup disini cumen 2 bulan, gue ga bisa bayangin kalo gue hidup 2 tahun didesa ini. Gue bakal dideportasi ke suku Aborigin. Tidaaak...

Pokoknya belakangan ini banyak kejadian yang bikin GUE ENGGA NYANGKA termasuk berbagai hal aneh yang ada disekeliling gue sekarang...



Ciaaoooo

Thursday, 14 August 2014

Viwi, My Super Hero

“Berangkat Jam enam ya jeh, janjian di balai kota!” Dodo nge-Line gue

Pagi ini rencananya gue bakal balik lagi ke Sukabumi buat KKP. Iya setelah berlibur lebaran di Bogor dan menikmati indahnya peradaban, gue harus kembali ke salah satu desa di Sukabumi. Gue berasa jadi seorang time traveler, kembali dari sebuah peradaban maju ke peradaban yang ngeliat mobil lewat berasa ngeliat UFO terbang di depan mata gue eerr berlebihan ding. Tapi emang bener sih, desa KKP gue emang tergolong desa tertinggal. Belakangan gue tau, jeleknya insfrastruktur jalan menuju desa gue lah yang membuat desa ini tertinggal. Jangan harep jalanannya di aspal dan mulus. Yang ada cumen batu ama krikil yang dipake buat lapisin jalannya. Jadi bisa dilewatin motor aja udah bersyukur banget. Mungkin sewaktu dulu, di desa gue ini pernah terjadi hujan meteor yang berakibat hancurnya jalanan, siapa tau kan.

Selain Dodo, ada 7 orang temen gue lainnya yang rencananya bakal bareng ke Sukabumi naik motor. Kalo pake motor, menurut perkiraan waktu yang bakal ditempuh dari Bogor menuju pelosok desa gue ini adalah 5 jam. Oh tuhan, gue belum pernah duduk dimotor selama itu. Gue ga mau karena belum terbiasa duduk lama dimotor, pantat gue bisa berubah jadi berbentuk jok motor.

Ditambah Pengalaman touring motor gue yang nol besar. Sejauh jauhnya gue bawa motor sambil rombongan itu, dari rumah gue ke puncak. Itu pun ditengah jalan, tangan kaki gue kram, kepala gue pusing, muntah-muntah, timbul bintik-bintik merah, badan lemes. Gue emang lagi sakit demam berdarah sewaktu bawa motor.

Selain masih cupu masalah berpergian jauh bawa motor, gue juga ga jago-jago amat sama masalah permotoran. Gue takut di tengah jalan, motor gue kenapa-kenapa. Pernah suatu ketika motor gue ga bisa di starter, gue panik banget. Gue cek berbagai hal yang berhubungan ama bagian starter motor, ternyata ga ada masalah. Tapi akhirnya gue tau, kalo kuncinya belum di pasang. Otak gue yang bermasalah.

Motor gue yang sekarang ini emang engga serewel motor gue sebelumnya. Sebelumnya gue punya motor Beat, gue beli second. Jadi wajar pas gue pake, banyak banget masalah. Mulai dari sering tiba-tiba mogok. Bensinnya boros, jalannya lambat. Gue yakin kalo diadu lari ama Mpok Nori, motor gue bakal kalah telak.
Namun sekarang keadaan telah berubah, gue udah ganti motor, dari Beat jadi Vario. Mungkin karena masih baru, jadi motor gue asik asik aja buat dipake ngapa-ngapain. Sama aja kaya punya pacar baru, semua aktivitas bakal asik asik aja buat dipake ngapa-ngapain. Ciye gitu

Motor Vario ini gue kasih nama Viwi. Asal kata dari Vario White. Gue juga pernah ceritain Viwi di tulisan ini Stephano the Unsung Hero

Udah berbagai moment gue lalui bersama Viwi, mulai dari hujan-hujanan bareng, panas-panasan bareng. Dan berkat Viwi lah gue punya pacar, karena sesungguhnya pedekate tanpa memiliki sebuah kendaraan adalah perbuatan yang maha sulit.

Viwi juga yang sering nemenin gue pergi ke kampus, menerjang kotornya polusi kota Bogor, melewati macetnya daerah kampus gue, ngeboncengin temen-temen gue yang butuh tebengan. Kalo hidup ibaratkan makanan, maka Viwi lah susunya. Sang pelengkap 4 sehat 5 sempurna.

Dan sekarang, Viwi bakal gue ajak ke sebuah peradaban yang belum pernah dia rasakan. Brace your self, Viwi.

Sebelumnya Viwi belum pernah gue ajak buat berpergian jauh. Paling jauh Viwi gue pake keliling-keliling Bogor doang. Ibaratkan anjing, viwi ini baru gue ajak jalan keliling komplek doang, belum keliling kampung sebelah yang banyak kucing kampungnya.

Kembali ke cerita gue mau berangkat ke Sukabumi.

Jam 6 pagi itu, gue udah stand by di balai kota. Dan ya, gue adalah orang pertama yang datang. Gue ga tau si Dodo dan temen-temen gue yang lain ini pake patokan waktu Indonesia bagian mana kalo lagi janjian.

Akhirnya jam setengah 8 baru kumpul semua. Gile lu, orang Indonesia kalo ngaret udah kaya solat lima waktu...sebuah keharusan, kalo engga dilakuin bakal dikutuk sama Allah.

Bruum bruum bruum....Deruman halus dari knalpot Viwi, mengawali perjalanan 5 jam gue ke Sukabumi.

Satu hal yang gue pelajari ketika touring motor gini adalah jangan sok sokan kebut-kebutan terus kepisah dari rombongan. Ini menimpa temen gue, Fery. Salah satu temen gue yang paling alim. Saking alimnya kalo dia maen bola, dia engga mau gocek gocek kaya Cristiono Ronaldo gitu, kata dia itu perbuatan riya. Menyobong-nyombongin kemampuan ke orang-orang...Astaghfirullah.

Karena terlalu ngebut dan ga nyadar akan temen-temennya, Fery jadi berada jauh di depan gue dan temen temen gue. Fery secara resmi menghilang dari peredaran. Padahal dia engga tau kalo ke Sukabumi harus lewat jalan mana. Gue takut dia tersesat terus ada ada di ujung kulon. Gue engga mau temen gue nanti kawin ama badak bercula satu.

Untungnya dia nelpon gue, nanya pada dimana. Dan Fery bisa ketemu lagi, Fery ga jadi kawin ama  badak bercula satu. Penonton kecewa.

Akhirnya setelah melalui perjalanan yang panjang, gue nyampe juga didesa. Dan bersyukur, Viwi engga kenapa-kenapa. Viwi masih tetep aja cantik, meskipun sedikit berlumuran debu jalanan.

Semenjak Viwi nemenin gue KKP di sini, kehidupan gue sedikit lebih indah. Mobilitas gue lebih mudah, gue kalo mau belanja kemana mana gampang, ada Viwi. Gue mau maen kemana mana gampang, ada Viwi. Gue mau dapet duit banyak gampang, ada Viwi. Viwi gue pake ngojek

Pokoknya Viwi, My Superhero.



Saturday, 2 August 2014

Bulu Pantat, J-League dan Teori Permintaan

Bulu Pantat, J-League dan Teori Permintaan
Yoyoyo Whaats Saaap

Sekarang adalah malam minggu, dan waktunya segmen Dijeh Theory kembali hadir di blog gue wohooo. Buat yang belum tau segmen Dijeh Theory itu apa, sepertinya kalian harus ubek-ubek dulu beberapa postingan diblog gue ini.

Ini adalah episode ketiga dari segmen Dijeh Theory. Iya emang segmen ini masih baru atau lebih tepatnya jarang gue mainin jadi terbengkalai gitu aja. Untuk mempersingkat kata-kata, mari kita mulai segmen ini, Welcome to the Dijeh Theory!! *Traak dung deng trak dung dung cees* *Suara marawis*

Pertanyaan pertama di episode kali ini, datengnya dari temen SMP gue. Namanya Ahmad Zuhair Isnaini, gue biasa manggilnya Aji. Sekarang dia kuliah di UNJ, kalo ga salah masuk jurusan tentang olah raga gitu. Mungkin seabis lulus dia bakal jadi guru olah raga yang suka godain murid murid cewe sewaktu senam lantai. Otak dia memang cabul, secabul pertanyaanya

kan di sela-sela pantat ada bulu tuh, nah kira-kira elu pernah berpikir buat nyukur bulu itu ga? Haha

Oh hai Aji si manusia cabul, ternyata loe ahli dalam hal perbuluan juga. Gue baru menyadarinya. Gue ga bisa bayangin kalo loe gagal jadi guru olah raga, pasti loe bakal buka sebuah klinik konsultasi perbuluan, atau engga loe bakal jadi penjual obat penumbuh bulu.

Soal pertanyaan loe itu, pertama loe engga mungkin tau di pantat gue ada bulunya atau engga. Kecuali loe pernah nyebokin gue. Kedua, kalo gue pengen nyukur bulunya, gue bingung mau nyukur pake apa. Ga mungkin gue bawa gunting, terus pantat gue, gue hadepin ke kaca buat nyukur bulunya. Oh sungguh gue engga bakal melakukan perbuatan kaya gitu. Takutnya pas di kaca, pantat gue terlihat lebih charming dari muka gue. Engga ji engga, gue ga mau mau melakukan ritual mencukur bulu pantat. Tapi kalo suatu saat loe engga jadi guru olah raga, terus buka klinik konsultasi perbuluan, mungkin gue bakal dateng ke klinik loe buat cukur bulu pantat gue. Terima kasih

Pertanyaan ke dua, dari Eko Wahyu, temen SMA gue. Dia adalah temen curhat gue tentang sepak bola sewaktu SMA dulu. Setiap gue beli koran BOLA terus gue bawa ke sekolah, maka dia lah orang pertama yang bakal minjem koran gue. Jadi panggil dia, Eko sang peminjam koran BOLA

Karena gue pecinta sepak bola Indonesia jadi pertanyaannya berkaitan dengan sepak bola Indonesia. Jadi gini pertanyaannya, mengapa sampai detik ini persepak bolaan kita tertinggal dan sangat sulit untuk bersaing di level Asia padahal kita ketahui Jepang dulu belajar bagaimana me-manage sepak bola dari Indonesia dan sekarang  Jepang jauh berada diatas kita (Indonesia). Apa yang harus dan diperlukan untuk membuat sepak bola kita lebih maju dan berkembang untuk jangka panjang kedepan??? Sekian terima kasih

Ah pertanyaan serius banget. Jadi gini mas Eko si peminjam koran bola gue. Gue akan mulai cerita di era sepak bola Indonesia lagi bagus-bagusnya, tepatnya di era 70an ke bawah. Disana prestasi Timnas Indonesia sangatlah gemilang. Bahkan di era seperti itu, kita bisa menggilas Korea dan Jepang dengan skor telak 4-0!. Di era itu juga kita pernah juara di Merdeka Games, King’s Cup,  bahkan Runner up Asians Games. Kenapa? Karena di era itu dimana Timnas masih dilatih oleh pelatih maha legendaris om Tony Pogacknick, Timnas engga main karena uang. Tapi mereka bermain karena Nasionalisme. sehingga daya juang pemain meningkat, meskipun gaji mereka engga lah cukup. Yang ada cuma iming-iming  heroik: “akan diterima presiden Soekarno di Istana presiden jika jadi juara”. Terlebih jiwa Nasionalisme presiden Soekarno yang sangat mendukung kemajuan sepak bola Indonesia. Terbukti kita punya Gelorang bung karno. Sekarang mana ada Gelora pak Harto, gelora Mega Wati atau Gelora SBY?

Timnas yang baik, tak terlepas dari liga yang baik juga. Dulu kita punya Galatama, liga semi profesional pertama di Indonesia. Bahkan Galatama ini adalah liga sepak bola terbaik di Asia kala itu.  Jepang pun belajar selama 10 tahun ke liga Galatama dalam hal manajemen liga dan unsur-unsur lainnya. Tapi semua berubah ketika Era orde baru datang. Tak hanya berimbas di Politik, unsur KKN ala orde baru pun tumbuh di sepak bola. Saat itu, galatama hancur seketika karena diduga adanya suap, pengaturan skor dan bobroknya menejemen karena dikelola oleh orang yang salah. Hasilnya? Bisa di lihat prestasi timnas di era 90an ampe sekarang. Mengecewakan? Pasti.

Dan jepang dengan J-League nya, sekarang sudah sangat maju. Dikelola dengan sangat amat profesional. didukung oleh berbagai stakeholder macam pemerintah dan bantuan sponsor-sponsor industri yang ada di Jepang, membuat J-League menjadi salah satu liga terbaik di Asia. Dalam urusan pengembangan pemain muda, J-League mempunya program dimana setiap klub diharuskan memiliki tim yang sesuai dengan tingkatan umur mulai dari U9, U14, U18, U21. Itu membuat banyak pemain muda berbakat di Jepang sudah di tempa di liga seketat J-League. Sekarang bisa diliat di Eropa, semakin bertebarannya banyak pemain Jepang, terutama di Liga Jerman. Beda sekali dengan liga kita ISL, Bahkan untuk pembinaan pemain muda, ISL cumen punya liga U21. Itu pun belum dikelola secara maksimal. Itu lah yang menjadi dasar kenapa sepak bola Indonesia sekarang sudah kalah level dari pada sepak bola Jepang. Huhft otak gue langsung nge-hank.

Pertanyaan terakhir untuk episode Dijeh Theory minggu ini datang dari Claudia Andriani, temen kampus gue.

Dijeh milih Prabowo atau Jokowi? Terangkan alasannya ala ekonomi !

Hai Claudia, temen kampus gue. Tapi setelah membaca pertanyaan loe itu. Loe kayanya bukan lagi temen kampus gue tapi lebih pas jadi dosen Makroekonomi gue.

Sebenarnya udah basi banget buat bahas milih Jokowi atau Prabowo, toh udah ketauan siapa yang menang. Terlebih kalo loe lagi kurang kerjaan kemudian baca isi twitter dan blog gue, pasti udah tau gue milih siapa. Ya betul Amin Rais. YA BUKAN LAH! Gue adalah sukarelawan Jokowi

Hmm gue jelasin pake teori Permintaan deh. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi permintaan, pertama adalah Selera. Misalnya orang-orang Zimbabwe suka banget sama kulit lumpia, otomatis permintaan kulit lumpia di zimbabwe bakal tinggi. Sama aja kaya gue atau teman teman gue lainnya yang milih Jokowi. Gue udah bosen dipimpin oleh pemimpin dari angkatan militer. Bosen dipimpin pemimpin yang terlalu banyak janji tapi kerjanya engga terbukti. Selera gue sekarang adalah pemimpin yang sederhana, nyata kerjanya, dicintai rakyatnya. Dan ternyata selera gue sama dengan selera 53% pemilih pilpres kemaren.

Faktor kedua adalah harga barang pengganti atau substitusi. Contohnya andai harga naik kereta dari Madagaskar ke Ethiopia itu 499 dollar dan dengan lokasi yang sama harga naik pesawat 500 dollar. Ya pasti orang madagaskar lebih milih naik pesawat buat pergi ke Ethiopia. Permintaan pesawat tinggi. Sama aja kaya pemilihan presiden. Pilihannya ada dua, Jokowi atau Prabowo. Kalo ga bisa milih Jokowi, ya substitusinya milih prabowo. Itu sama aja, loe ga bisa beli Ferrari jadi mampunya cuma beli mobil Timor. Anies Baswedan Pernah bilang “Menentukan presiden sekarang sangatlah mudah, kalo pilihannya Cuma Jokowi atau Prabowo”.

Faktor ketiga, faktor barang pelengkap misalnya kompor sama minyak tanah. Andai minyak tanah harganya mahal. Permintaan kompor minyak bakal turun.. Sama aja kaya Presiden. Menteri adalah barang pelengkap dari presiden. Gue suka prabowo tapi engga suka barang pelengkapnya, iya menteri-menteri yang bakal diangkat ama prabowo nanti menurut gue adalah orang-orang barisan sakit hati yang dulu pernah dikecewain. Gue pilih Jokowi karena dilengkapi oleh orang dibalik layarnya yang kompeten semacam Anies Baswedan dll.

Mungkin itulah alasan gue kenapa harus milih Jokowi wahai Claudia. Untungnya loe nanya seabis pilpres selelai, jadi tulisan gue ini bukan Black Campaign atau kampanye terselubung hoho.

 ***

Pertanyaan di episode kali ini emang serem-serem ya. Pada serius amat kaya mau Ujian susulan. Tapi semoga jawaban gue cukup memuaskan. (APANYE YANG MEMUASKAN!)

Mungkin kalo ada yang mau meramaikan segmen Dijeh Theory ini, kalian bisa bertanya akan hal apapun ke gue dan bakal gue jawab di episode selanjutnya. Pertanyaan kalian bisa dikirim lewat:

Twitter gue: @dijeh26

FB Gue: Doni Jaelani

Email: doni_jaelani77@yahoo.com

LINE: dijeh26

Atau kotak komentar di bawah