Saturday, 27 September 2014

Tas ku, Rahasia ku #Day6

Tas ku, Rahasia ku #Day6
Gaaees, whats sup!! Ini hari ke-6 dari misi 25 Days Blog Challange. Temanya: School Days; What inside the bag?. Jadi karena sekarang gue udah kuliah, dan temanya itu School Days, gue akan banyak bercerita tentang jaman-jaman SMA dulu, dimana itu adalah jaman Jahiliyah, jaman kegelapan, jaman nonton bokep di HP masih jadi hiburan tersendiri di kelas. Jaman kalo ada jam kosong malah di pake maen gaple dari pada ngerjain tugas. Gokil, eh goblok maksud gue

Katanya masa-masa SMA adalah masa masa terindah. Kita bebas mau ngapain aja. Salah satunya adalah ngelanggar aturan di sekolah. Kaya Ke Sekolah rambutnya panjang, baju dikeluarin, celana ketat, rokok di kantong baju, sepatu engga warna gelap, bener-bener brandalan abis. Tapi  Ada juga yang kesekolah pake celana ngatung, baju lengan panjang, bawa-bawa kardus, ternyata itu anak kecil yang minta sumbangan pembangunan mesjid. Pantesan.

Gue engga termasuk dalam golongan murid yang bandel-bandel amat waktu SMA, Kebandelan gue paling cuma punya rambut panjang. Hal yang paling gue taktuin adalah ketika tiba-tiba ada razia rambut, sumpeh ini kampret moment banget. Tiba-tiba Pak iis, guru yang biasanya jadi tukang cukur dadakan di sekolah udah ada di depan kelas. harapan gue kalo udah kaya gitu cumen dua: Pak iis tiba tiba buta, engga bisa liat mana murid yang rambutnya panjang atau pendek. Atau pak iis taunya jago banget cukur rambut dan punya lisensi jadi tukang cukur internasional, lumayan kan cukuran gratis. Ternyata kedua harapan gue engga ada yang bener. Pak iis tetep nyukur rambut gue secara asal-asalan dan hasilnya jelek banget. Gokil! Eh goblok maskud gue

Selain razia rambut, biasanya di sekolah gue dulu suka ada razia tas sewaktu masuk. Untungnya isi tas gue masih standar standar aja semacem, buku pelajaran, pulpen dapet minjem yang engga gue balikin, buku tulis. Emang isi tas gue sih sama kaya anak anak SMA yang rajin pada umumnya hehe rajin pale lu!

Tapi ada dua barang yang hampir gue bawa terus ke sekolah. Yang pertama adalah Koran BOLA. Biasanya kalo jam istirahat gue pake buat baca koran BOLA bareng temen kelas. Dulu temen-temen kelas gue emang asik banget kalo udah bahas bola, engga bakal ada habisnya. Terus kalo tim favoritnya kalah, siap siap buat di bully seharian. Berkat sering-sering baca koran bola, wawasan gue sedikit nambah. Misalnya waktu itu pelajaran PKN ngebahas tentang kewarga negaraan ganda. Gue udah tau tentang dwi kewarganegaraan ini berkat baca koran BOLA, contohnya adalah Marcos Senna, pemain timnas Spanyol yang lahir di Brazil. Karena sudah menetap 5 tahun di Spanyol jadi dia berhak buat memegang paspor Spanyol dan Brazil. Sayang Indonesia engga menerapkan sistem kewarganegaraan ganda. Iya itu adalah pelajaran PKN di SMA yang udah gue tau sejak SMP. Terima Kasih Koran BOLA.

Benda kedua yang suka ada di tas gue adalah kartu remi. Bukan, gue bukan tukang judi. Biasanya gue bawa kartu remi buat gue pake sulap di depan cewek cewek hehe modus dikit. Jaman SMA emang lagi booming reality show ajang pencarian bakat The Master. Musim banget orang-orang main sulap termasuk gue. Jadi kemana-mana gue suka bawa kartu remi, lumayan buat maen sulap kalo ga ada kerjaan. Tiap dateng ke sekolah pasti gue punya trik baru buat bodoh bodohin temen sekelas, jadi kalo gue maen sulap sering di sebut “Pembodohan masal”. Sialan.

Paling Cuma dua benda aneh itu yang suka ada di tas gue sewaktu sekolah. Jaman kuliah sih, cumen ada binder ama pulpen doang di tas. Itu pun kalo lagi mood aja buat di keluarin terus taro di meja. Di taro di meja juga belum tentu buat nyatet, kadang buat formalitas supaya di sangka dosen gue lagi nyatet. Gokil! Eh goblok maksud gue

Ciaooo

Friday, 26 September 2014

Ini Lagu Gue, Mana Lagu Loe #Day5

Ini Lagu Gue, Mana Lagu Loe #Day5
Engga kerasa udah masuk hari ke-5 dari 25 Days Blog Challange, padahal baru kemaren hari ke-4...YAEALAH! Tema untuk hari kelima ini adalah: Ddrrrrrr drrrr drrrr tak dung ces (Ceritanya suara drum) 10 Songs You Love. Sebagai anak musik sejati, gue sangat menyukai tema ini hoho padahal yang gue tau cumen lagu marawis doang.

Gue cukup prihatin dengan perkembangan musik-musik di Indonesia sekarang. Entah kenapa, lagu-lagu sekarang itu engga sekeren lagu-lagu jaman dulu, yang kayanya biar pun di puter berkali-kali masih tetep enak buat di denger. Contohnya lagu-lagu dari Chrisye, gue yakin sampe dajjal dateng ke bumi pun, lagu Chrisye masih asik buat di denger. Beda sama lagu sekarang. Tadi sewaktu makan gue ga sengaja denger lagunya Cherry Belle, judulnya Pergi ke bulan. Sumpah liriknya absurd banget, gini reffnya:

Ayo kawan kita berangkat.

Naik delman atau onta.

Kita rame-rame, pergi ke bulan.

SEJAK KAPAAN KE BULAN BISA NAEK ONTAAA, SEJAK KAPAAAN??? EMANGNYA DI BULAN ADA POHON KORMAA APA!!! Taunya di bulan ada alien, ngomongnya pake bahasa Arab, Gokil! Cherry Belle emang sinting.

Gara-gara Cherry Belle yang merusak citra musik dalam negeri di otak gue, jadi gue akan banyak memasukan lagu-lagu luar negeri untuk masuk dalam 10 Top Chart lagu yang gue suka, Chek This out Guys! *ceritanya jadi VJ di MTV*

#1 Green Day – American Idiot. Berkat lagu inilah, gue mulai suka Green Day dan mulai suka lagu-lagu luar negeri. Lagu yang nge-punk rock banget dan tentunya lagu yang bertempo cepet. Gue yang waktu kecilnya di cekoki lagu-lagu SKA, jadi berubah aliran ke pung rock. Lagu ini nyeritain gimana Si Green Day melakukan kritik sosial terhadap pemerintah Amerika. Green Day bilang di bagian awal liriknya, jangan percaya sama media masa. Karena media masa di jaman sekarang, udah ga bisa di percaya lagi sebab udah di kontrol sama pemerintah. Maknya orang yang terlalu percaya akan media, di sebut di lagu ini sebagai orang idiot. Don’t want to be an American Idiot!

#2 Green Day – Time of your life. Tadinya gue mau masukin 10 lagu Green Day disini, tapi karena gue adil dan bijaksana, jadi cumen masukin dua. Lagu Time of Your life ini beda banget sama American Idiot. Lagunya melow abis. Entah kenapa gue suka banget band rock yang bawain lagu melow. Kalo dari reff nya, lagu ini nyeritain seseorang yang pergi tiba-tiba (Meninggal), dan si Green Day berharap kalo si orang yang pergi tiba-tiba ini udah pernah menikmati masa-masa di hidupnya. I hope you had time of your life

#3 The Click Five – Don’t let me go. Easy listening banget lagunya. Lagu yang nyeritain tentang human trafficking yang sekarang jadi isu sosial yang lagi hangat. Video clipnnya juga sarat makna banget. Lagu ini ngasih pesan, kalo kita harus peka terhadap lingkungan sekitar, karena mungkin di lingkungan kita itu banyak terjadinya Human Trafficking. Makanya di video clip, semua personel dari The Click Five nutup mata mereka pake kain hitam seolah mereka belum peka terhadap keadaan sekitar.

#4 Oasis – Don’t Look Back In Anger. Ini mungkin salah satu lagu Oasis yang paling terkenal. Britpop banget lah. Biarpun engga gitu paham makna dari lagunya, tapi lagu ini bener-bener enak buat di denger. Serius.

#5 Sum 41 – Pieces. Banyak orang mikir kalo Sum 41 itu identik dengan lagu punk rock, maka lagu ini mematahkan asumsi banyak orang, Kalo ternyata Sum 41 ini bisa galau juga. Lagi-lagi gue bilang, kalo band rock bawain lagu melow itu, entah kenapa keren banget. Lagunya sedih tapi engga keliatan cengengnya, termasuk lagu ini meskipun temponya masih nge-beat

#6 Coldplay – The Scientist. Lagu-lagunya Coldplay emang menyayat hati, termasuk lagu ini. Gue pernah nangis gara-gara di kasih movie maker yang backsound nya lagu ini. Menurut gue lagu ini pantes masuk sebagai 7 keajaiban dunia

#7 Blink 182 – I Miss You. Dari sekian lagu Blink 182 yang jedak jeduk itu, gue akhirnya milih lagu I Miss You. Sama kaya lagunya Pieces – Sum 41, lagu ini juga melow meskipun Blink ini band rock. Gue punya prinsip lagu yang enak itu selain musik dan liriknya bagus, harus pas juga ama suasana hati. Jadi gue suka lagu ini, karena lagu ini lagi pas sama suasana hati gue. Duhilah.

#8 Christina Perry – Jar Of Hearts. Wahai kalian para kaum gagal move on, segeralah pergi ke Stafaband kemudian download lagu ini. Lagu ini bener-bener pas buat orang yang gagal move on. Dengerin lagu ini baik baik. Pahami liriknya. Kemudian Viola, langusng bisa move on kaya gue. Ciyee gitu.

#9 All Time Low – Remembering Sunday. Selain muka vokalisnya mirip gue, lagu-lagu All Time Low ini tipe lagu yang sekali denger langsung suka. Termasuk lagu Remembering Sunday. Sehabis mandi dan lagi dandan, biasanya gue setel lagu ini.

#10 My Chemical Romance – I Don’t Love You. Sayang band nya udah bubar, padahal lagunya keren-keren termasuk lagu ini. Engga bosen bosen buat di denger, apalagi video clipnya keren abis

#Bonus Good Charlotte – I Juts Wanna Live. Mending download, dengerin sendiri. Karena susah jelasin betapa kerennya lagu ini.

Sebenarnya masih banyak banget lagu yang gue suka, tapi karena cumen di suruh 10 jadi Cuma itu doang. Mungkin menurut gue 10 lagu di atas itu keren keren, tapi  ada juga yang bilang lagunya biasa aja, atau malah jelek. Itu wajar. Musik itu kan selera, ada yang suka ini ada yang suka itu. Sama aja kaya nyari cewe, ada yang suka cewe yang bodynya aduhai, ada yang suka cewe tinggi semampai, tapi gue cukup suka cewe yang ibadahnya engga terbengkalai



Ciaaooo

Belajar Stand Up #Day4

Belajar Stand Up #Day4
Jam 10 Malem baru sempet mijit-mijit laptop lagi. Duh. Ceritanya hari ini gue sok-sokan sibuk di kampus, dateng pagi pulang malem. Padahal di kampus paling cumen tidur-tiduran di mushola. Engga lah. Tadi, di kampus gue lagi ada acara Stand Up Comedy on Campus dari Metro TV gitu. Yang tadinya gue cumen bisa liat Dede Kendor, Bintang Bete, Jui Purwoto dan Sammy Notaslimboy di TV, sekarang gue bisa nonton langsung di kampus gue. Gokil!.

Oia ini, Hari ke 4 dari 25 Days Blog Challange, temanya: Favorite Quote. Berhubung gue abis nonton yang lucu-lucu di Kampus, gue jadi inget salah satu quote dari film Legendaris Indonesia, Warkop DKI.

“Tertawalah karena tertawa itu tidak dilarang”

Simple sih, tapi menurut gue kalimat itu punya filosfi yang cukup dalam dari sekedar tertawa. Melihat sekarang bagaimana kehidupan manusia sangat di kontrol oleh waktu, pagi berangkat kerja, siang kerja banting pulang, malem pulang ke rumah terus tidur. Siklus itu terus diulang-ulang sampe manusia sadar kalo hidup ga selalu tentang kerja, hidup ga selalu tentang belajar, hidup juga perlu hiburan, salah satunya adalah tertawa. menurut penelitian, tertawa membuat manusia terlihat awet muda, membuat wajahnya lebih mempesona dan semacamnya. Jadi kalo mau keliatan muda, tertawalah kawan

Gue punya ketertarikan tersendiri untuk membuat orang lain tertawa. Rasanya seneng aja ngeliat orang seneng. Apalagi orang yang gue senengin, seneng karena gue bisa dia bikin seneng. Gila, seneng banget kan gue ngetik banyak kata seneng hehe

Membuat orang lain tertawa itu susah. Apa yang dilakukan para comic yang gue tonton tadi di kampus, ternyata ga semudah yang kita bayangin. Menurut apa yang gue baca, bikin orang tertawa itu ada teorinya. Jadi kenapa orang tertawa? Karena lucu. Itu bukan jawaban. Sama aja kaya kenapa elo makan? Karena lapar. Itu jawaban anak SD gaees.

Orang tertawa karena mereka merasa superior terhadap yang lain. Misanya waktu itu gue lagi jalan sambil sms an, ga fokus sama jalan, setengah kaki gue tiba-tiba masuk got, temen-temen kampret gue ketawa ngakak. Temen-temen gue ketawa karena mereka merasa superior terhadap gue yang nyemplung ke got (Inferior). Atau bisa juga di sebut teori beruntung-sial. Orang sial lebih mudah di tertawakan oleh orang beruntung. Contohnya Tukul Arwana, gue nonton Tukul selalu ketawa, kenapa? Karena gue nyadar muka gue beruntung lebih ganteng dari mukanya Tukul (Sial). Beberapa cara bikin orang ketawa diantaranya adalah Stand Up Comedy

Gue suka banget sama Stand Up Comedy, bahkan gaya tulisan gue di Blog banyak menerapkan teknik yang ada di Stand Up Comedy. Misalnya hal dasar dalam menulis komedi, Set-up + Punch Line. Set Up ini adalah semacam hipotesis untuk menggiring si pembaca buat ngeyakinin sama asumsi gue, biasanya kalimat Set Up ini engga lucu. Sedangkan Punch Line adalah kalimat yang mematahkan asumsi atau membelokan logika dari set up itu sendiri, set up ini bagian lucunya. Contohnya: Gue suka banget sama sulap. Hal yang paling gue suka adalah ketika selesai main sulap, terus penonton terutama cewek cewek pada teriak “Iiih kok bisa si jeeh kok bisa, hebat deh. kasih tau caranya” “Boleh tapi cium dulu dong” (Ini Set-up) “tiba-tiba ada sendal Crocks nempel di pipi gue” (Punchline). Pembaca mungkin bakal berasumsi, gue bakal di cium. Tapi di patahkan dengan adanya sendal Crocks nempel di pipi gue. Teori Superior-inferior pun berlaku disini. Pembaca merasa superior karena membayangkan pipi gue di gampar ama sendal (Gue di posisi inferior).

Teknik lain yang sering gue pake adalah Rule of Three. Ini sejenis nyebut 3 buah kalimat yang polanya hampir sama, dimana kalimat terakhir adalah punchline (bagian lucunya). Contohnya: Gue lahir di Bogor, dan bogor itu kota yang keren. Terminalnya satu, angkotnya banyak. Orangnya satu punya hp banyak, Walikotanya satu punya istrinya banyak (Punchline).

Kemudian gue juga sering pake teknik Call Back. Sejenis kalimat joke yang gue pake dua kali tapi dalam jeda beberapa paragraf. Biasanya gue pake buat menutup sebuah cerita. Contohya ada di postingan ini: Gara Gara My Chemical Romance. Di postingan itu, Kalimat “DASAR GA MODAL” di sebut Call Back, karen joke itu gue pake lebih dari sekali. Contoh lainnya: Gue sering liat orang yang bawa motor pake jaket tapi jaketnya engga di sletingin, alesannya “Males ah ribet”. Gue pengen gitu suatu saat orang yang gini, kecelakaan terus masuk ke rumah sakit. Pas di ruang operasi, “Dok dok, ini langsung di operasi?, engga di bius dulu, nanti saya kesakitan dok” Dokternya jawab “Males ah ribet.”

Itu lah beberapa teknik dari stand up comedy yang biasanya gue pake untuk nulis. Membuat orang tertawa bisa di sebut mudah asal tau tekniknya, tapi butuh latian juga buat ningkatin skill dari teknik yang di pake. Semoga setelah tau teknik teknik dalam menulis komedi yang gue share, ada yang terinspirasi buat nulis juga (Sok bangeeeet deh gue yaa). Tapi gapapa, asal bisa buat orang tertawa. Karena membuat orang tertawa itu ibadah, makanya gue jarang sholat. Sholat gue udah di ganti sama bikin orang ketawa hehe

Biar keren tulisannya, Gue ulang lagi quotes favorit gue di atas:

Tertawalah karena tertawa itu tidak dilarang (Set-up), kecuali tertawa di atas penderitaan kaum jomblo dan fakir asmara (Punchline) 

Ciaooo

Wednesday, 24 September 2014

Ngaret? Please deh ah #Day3

Ngaret? Please deh ah #Day3
Hari ketiga dalam misi 25 Days Blog Challange. Temanya What Are You Afraid of?. Gokil! Itu artinya apaan!!

Dari dulu gue suka heran sama orang yang kerjaannya tiap janjian selalu telat. Entah seberapa buruknya mereka buat mengelola waktu dan seberapa bodo amatnya sama tanggung jawab buat datang tepat waktu. Oh Meen jaman sekarang ngaret itu udah termasuk perbuatan yang norak abis, kecuali punya alesan kenapa bisa ngaret, Misalnya waktu di jalan tiba-tiba ketemu Badak jumanji lagi sruduk sruduk angkot atau waktu di jalan tiba-tiba mobilnya berubah jadi transformer, siapa tau kan.

Dulu gue juga pernah sih waktu janjian ngaret. Tapi pas di TKP, meskipun ngaret gue masih jadi orang pertama yang dateng. Itu kan kampret banget. Dari kecil gue emang udah didik jadi orang yang on time. Biasanya waktu SD, gue udah harus ada di sekolah 1 jam sebelum bel masuk, itu kebawa sampe gue SMA. Karena udah diajarin on time dari kecil, maka salah satu hal yang paling gue takutin di dunia ini adalah Telat. Bukan, bukan telat datang bulan. Gue masih belum ada niatan buat transgender.

Pernah waktu SD, gara-gara bangun kesiangan gue dateng telat. Sepanjang perjalanan ke sekolah gue nangis. Sampe sekolah engga mau masuk, soalnya menurut mindset gue, telat adalah salah satu perbuatan yang memalukan. Sama kaya masuk ke Indomart pake celana dalem di kepala. Memalukan. Alhasil gue balik ke rumah, nangisnya masih tetep dilanjut.

Gue paling takut kalo udah janjian sama orang tapi telat. Selain ngehargai waktu, gue juga sangat menghargai orang yang udah janji sama gue. Paling engga enak bikin orang nunggu-nunggu karena gue. Tapi seringnya gue yang nunggu-nunggu sewaktu janjian, seengganya gue masih bisa ngehargai waktu biarpun ga dihargai sama orang yang janjian sama gue huhu.

Contohnya Beberapa waktu yang lalu, gue janjian pagi-pagi sama temen-temen gue buat main bareng. Karena gue tau rumah gue dengan tempat janjian itu jauh banget di tambah gue telat bangun pagi, gue rela engga sarapan pagi dulu demi engga dateng telat. Padahal pagi itu ibu gue udah nyiapin sarapan favorit gue. Sampenya di TKP, temen-temen gue belum ada yang muncul satu pun. 15 menit nunggu, masih belum ada yang dateng. Gue SMS

“Eeeh nyeet pada dimana? Gue udah nyampe!”

2 menit kemudian baru ada balesan

“Bentar jeh, gue lagi sarapan dulu...”

“SI ANYIIING!!!”

Gara-gara udah di ajarin jadi anak yang on time, maka sekarang gue takut banget sama yang namanya telat. Bahkan kalo gue udah tau bakal telat, pasti panik banget. Pikiran udah kemana-mana. Naek motor kebut-kebutan. Gue yakin kalo gue tau bakal dateng telat ke kampus misalnya, Rossi aja bakal kesusul sama motor gue. Yakiin.

Tuesday, 23 September 2014

Ssssttt Ini Fakta Lho #Day2

Melanjutkan tantangan 25 Days Blog Challange, jadinya gue harus tiap hari ngutak-ngatik blog ini. Padahal skripsi gue aja belum kesentuh sama sekali. Sabar ya skripsi, aku ga bakal ngelupain kamu ko, kecup manja.

Tema di hari ke-2 adalah 20 Facts about me. Gokil. Jadi gue harus menceritakan 20 fakta tentang diri gue yang orang-orang mungkin engga tau. Fakta yang pasti orang lain tau tentang gue apalagi kalo bukan gue adalah kembarannya Zyan Malik. Lebih tepatnya Zyan Malik abis kena gempa 8,6 Skala Richter. Ancur abis.

Jadi ini lah 20 fakta tentang gue *Trak tang dung trak ces ces dung pak* *Suara Marawis*

#1  Nama lengkap Doni Jaelani, tapi sering dipanggil ama temen gue DJ, Dije, Dijeh atau kemaren ada yang manggil Dijah Yellow. Gue asik asik aja dipanggil gitu. Tapi belakangan gue tau apa itu Dijah Yellow. Kampret loe semua yang suka manggil gue gitu. Sialan

#2  Waktu kecil punya nama samaran, Kevin. Keren. Gara-gara film kartun apa gitu yang pemeran utamanya bernama Kevin. Semenjak itu gue mulai suka punya nama Kevin.

#3 Idiot Club Indonesia. Bukan ini bukan perkumpulan orang bodoh. Itu adalah komunitas orang-orang yang suka Green Day asal Indonesia, dan gue termasuk didalamnya. Berkat Lagu American Idiot lah gue mulai menyukai Green Day. Bahkan hampir Semua lagu di album American Idiot ama di 21st Century Break Down, gue hafal. Waktu SMA pernah niru gaya rambutnya Billie Joe Amstrong, urakan ga jelas. Dan pertama kalinya gue beli album asli bukan bajakan adalah ketika gue beli albumnya Green Day. Saluut

#4 Liverpool Football Fans. Kalo tuhan membolehkan manusia memiliki 2 agama, maka Liverpool bakal gue pilih sebagai agama kedua. Saking nge-fans nya sama Liverpool, waktu SD ampe rela begadang jam 2 pagi. Puncaknya bisa nonton langsung pertandingan Liverpool, iya langsung depan mata kepala sendiri.

#5 Pernah disangka maho waktu SMP. Ini kampret banget. Ceritanya waktu SMP banyak cewek yang suka ama gue hehe percayalah gue menulis ini sesuai fakta. Dan bodohnya, gue takut banget deket-deketan sama cewe, bahkan untuk mengobrol bentar aja gue ga pernah bisa natap mata cewe. Soal cewe, gue emang tergolong cupu abis. Maka terkenal lah gue dengan Dije si maho. Bajingan.

#6 Atlet Voli. Waktu SD pernah juara voli se-kota Bogor dan dapet duit. Ini untuk pertama kalinya gue menghasilkan uang dengan jerih payah keringat gue sendiri.

#7 Anti Ngaret. Gue pernah bikin postingan khusus di blog ini kenapa gue ga suka sama orang yang suka ngaret kalo janjian.

#8 Susu Putih. Selain babi, susu putih adalah barang haram untuk masuk ke dalam perut gue. Entah kenapa susu putih ini sangat amat menjijikan dari segi bau dan rasanya. Hueek

#9 “Cupu lu jeh ga bisa renang” Itu lah kata-kata kampret kalo ada yang tau gue ga bisa renang. Sekarang gue mau meng-klarifikasi. Gue bukannya ga bisa renang, tapi gue ga mau sombong kalo bisa renang. Ga mau di tunjuk-tunjukin ke orang-orang (Gimna? Gue jago kan kalo soal ngeles)

#10 Susah buat ngafal nama orang. Biasanya kalo ada yang nyapa gue, “Hei, jeh” gue jawab “Eh hai” Padahal dalem itu, itu siapa kampreet yang nyapa nyapa gue tadi

#11 Suka banget sama namanya Sulap. Gue mulai suka ama sulap waktu SD. Tepatnya waktu SD gue, ngundang pesulap gitu buat ngisi acara perpisahan. Dan itu keren abis (kalo kata anak SD). Dia bisa ngeluarin permen dari kuping, idung, mata, mulut. Dulu Sempet curiga kalo pabrik Relaxa ada di muka pesulap itu. Yang bikin gue suka dari sulap adalah ketika orang yang di ajak main terutama cewek, merasa takjub gitu “Iiiih kok bisa si jeeeh kok bisaaa, kasih tau kasih tau” “Ciuuum dulu doooong” Kemudian ada sendal Crocks nempel di pipi gue.

#12 Satu-satunya permainan tradisional yang ga bisa gue maenin, Layangan. Dari dulu ampe sekarang gue selalu kesusahan buat nerbangin layangan.

#13 Suka sama angka 26. Angka 26 itu keren. Tanggal kelahiran gue, 26. Jumlah abjad ada 26, Tsunami terjad tanggal 26, 16+10=26!!

#14 Hobi banget baca koran BOLA. Kebiasaan ini udah gue mulai sejak SD ampe sekarang. Ketika anak SD lain minta komik buat bahan bacaan, gue malah minta koran BOLA tiap minggu untuk gue baca. Makanya sekarang wawasan bola gue luas banget hehe

#15 Suka banget sama makanan yang di bakar, semisal ayam bakar, ikan bakar, sate dan semua hal yang di bakar. Kenangan mantan yang dibakar juga gue suka

#16 Dulu sempet stres ama masalah rambut. Rambut gue itu kalo bahasa orang sunda “Jocrong” alias beridri ke atas. Mirip mirip rambutnya Dara Prayoga versi engga kerennya. Makanya waktu SMP gue tiap hari pake Gatsby satu sachet supaya rambut gue lurus ke bawah. Dan alhamdulillah rambut gue sekarang udah engga jocrong lagi. Malah rambut gue ini adalah bagian yang paling gue suka dari diri gue setelah alis.

#17 Paling males buat potong rambut. Alesannya ada di nomor 16

#18 Pernah punya cita-cita jadi reporter olah raga. Enak banget jadi reporter olah raga apalagi sepak bola. Kalo ada ajang Piala dunia di negara mana gitu, bisa pergi kerja sambil jalan-jalan gratis, ditambah bisa nonton pertandingannya langsung. Ah sungguh keren sekali. Andai mimpi gue masih bisa tercapai

#19 Suka banget ngeliat orang lain ketawa gara-gara gue. Bahkan gue kadang pura-pura bodoh supaya bisa bikin orang ketawa. Kadang ada kepuasan tersendiri ketika ada orang baca blog gue dan bilang “gue ampe ngakak bacanya”. Meskipun gue ga liat ngakaknya kaya gimana, tapi gue seneng udah bisa bikin orang seneng

#20 Ada ketertarikan tersendiri terhadap cewe berponi, apalagi ga punya pacar. Cewek yang berponi itu tingkat keunyuannya naik 47 derajat celcius.

Ya itu lah 20 fakta yang ga penting-penting amat dari diri gue. Kalo gue nanti jadi artis, wartawan ga usah cape-cape buat wawancarain gue, cukup baca blog gue ini untuk tau tentang diri gue hehe



Ciaaooo 

Monday, 22 September 2014

25 Days Blog Challange #Day1

Sruuut Sruuut Sruuuuuuuuuuuut

Bukan, gue bukan lagi makan Indomie di warkop. Gue ini lagi sakit pilek. Kampret. Penyakit ga elit. Bentar bentar sruuut, bentar bentar sruuut.  Pilek bikin aktivitas gue terganggu. Contohnya sewaktu sholat jadi engga konsen, apalagi pas ruku. Idung gue berasa jadi air terjun niagara, ingusnya tak terbendung buat keluar, iyuuwh.

Pilek juga bikin kuliah jadi engga konsen. Sebenernya pilek engga pilek ga ngaruh sih, gue emang rada susah konsen pas kuliah. Tapi karena pilek jadi makin parah. Yang biasanya gue bisa tidur sewaktu kuliah, sekarang jadi engga. Gue takut pas gue tidur di kelas terus bangun bangun, ingus gue udah berceceran dimana-mana, iyuuwh.

Yang terakhir adalah waktu malem-malem. Idung gue jadi mampet. Sumpaah, demi Dewi Persik kawin lagi ama Saipul jamil, idung mampet itu  engga enak!. Rasanya kaya ada Optimus Prime yang nyagkut di idung gue. Bikin susah tidur. Jangan kan tidur, bisa nafas aja udah bersyukur.


Oia, Tadi gue abis surfing di internet dan menemukan tulisan salah satu temen gue tentang 25 Days Blog Challange. Jadi 25 Days Blog Challange itu sejenis tantangan buat konsisten nulis di blog dengan 25 tema yang udah di tentukan.


Dunia sekarang banyak banget tantangannya. Mulai dari Ice Bucket Challange yang ada di Youtube sampe Nge Chat gebetan duluan Challenge yang pernah gue buat di twitter hehe. Dan sekarang untuk menulis dan curhat di blog pun di kasih tantangan pula. Gokil! Sebagai cowo penyuka tantangan, rintangan, halangan, layangan, jembatan penyebrangan...alah apa ini! Dengan ini Doni Jaelani, manusia berambut belah pinggir ke kiri menyatakan akan mengikuti tantangan 25 Days Blog Challange!! Sruut Sruuut Sruuuut....Sory pilek.

Semoga gue berhasil menyelesaikan tantangan ini. Doa kan gue, karena gue janji kalo gue bisa menyelesaikan tantangan ini, gue bakal traktir pembaca blog gue.....dengan duit kalian masing-masing hehe



Ciaoooo

Friday, 19 September 2014

Gara Gara My Chemical Romance

Gila gue sekarang lagi teracuni band My Chemical Romance. Dimana-mana nyetel lagunya MCR. Berangkat kuliah dengerin Welcome to The Black Parade, Pulang kuliah dengerin Helena, di kamar mandi nyanyiin I’m Not okay. Keren. Selera musik gue engga ecek ecek lagi. Punk Rock meen. Gue merasa macho abis! (Padahal di palak pengamen yang rambutnya punk aja langsung kencing di tempat.)

Sekarang Kalo lagi foto selfie, tangan gue kaya anak metal. Telunjuk ama kelingking di lurusin. Ngejulurin lidah. Mata kedipin satu. Metal abis! Tapi lebih keliatan cacat mental abis!

Terus dimana-mana gue jadi suka belajar Scream. Bukan buat dimakan, itu es krim! Biasanya sewaktu gue dengerin lagu MCR di motor pas berangkat kuliah adalah momen yang bagus buat gue scream scream. Alasannya simpel, ga bakal ada yang denger gue teriak-teriak ga jelas. Selain nyanyi, scream gue ini terkadang kebawa buat maki-maki orang dijalan. Contohnya waktu ada yang nyalip dari kiri motor gue, “KAMPREEET GAA PUNYA OTAAAK LOE!”. Terus sewaktu ada angkot ngetem sembarangan, “JALAAAAAN BURUAAAN SETAAAAN!”. Terakhir waktu ada motor Ninja nyenggol motor gue, “ANJEEER MOTOR NINJAAAA!!!”. Ternyata orangnya denger gue teriak gitu. “ANJEERRR MOTOR NINJAAA TERNYATAA KEREEEN BANGEEET COOOOOY!” gue melanjutkan kalimatnya sambil ngacungin kedua jempol.

Tapi sayang MCR udah bubar. Padahal lagu-lagu mereka lumayan bagus atau malah bagus banget menurut gue. Kata berita sih, si vocalisnya MCR Gerard Way ngerasa udah waktunya MCR ini bubar karena tiap personelnya udah ga fokus di MCR dan mereka punya kesibukan masing-masing. Gue jadi inget tentang kisah cinta gue yang bubar di tengah jalan. (Kalo ada yang mau ngasih tisu ke gue, dipersilahkan.) Harusnya 10 September kemaren, gue merayakan Happy Anniversary yang ke-3 bareng si (mantan) pacar dan tanggal 11 September kemaren juga harusnya merayakan ulang tahun si (mantan) pacar gue ini. Gue dulu waktu nembak si pacar emang hampir barengan sama ulang tahun dia, biar keliatan so sweet. Dalem hati gue sih, biar ngirit. Perayaan ulang tahun ama perayaan Anniversary jadi bisa digabung. Gue emang cerdas. Cerdas ama pelit, beda tipiis! GA MODAL!

Gue masih inget banget 3 tahun lalu. 10 September 2011. Gue yang masih menyandang status mahasiswa baru, di hadapkan pada sebuah ritual mengusir status jomblo: ya betul Nembak cewek. Duh, nembak cewe yaa, aaah nembak cewe doang, cumen nembak cewek. Kampreet gimana caranya nembak cewek!!!

Akhirnya gue bertanya ke Anshori, temen Asrama gue. Katanya dia ini adalah playboy di kotanya dulu, Lampung. Gue ga tau si Anshori ini pacarnya Gajah lampung atau bukan disana tapi yang jelas dia nyaranin gue sebelum nembak, gue harus ngasih something dulu. Katanya biar mood si gebetan ini bagus, dan presentase di terimanya makin besar. Oh terima kasih wahai Anshori si play boy lampung telah meberikan nasihat pada hamba yang maha polos ini.

Sesuai saran dari playboy lampung tadi, gue siangnya beli Boneka. Ya di toko boneka bukan di toko matrial. Ini lah masalahnya. Bagi cowo, masuk ke toko boneka itu ibaratkan masuk ke toko matrial tapi cumen pake kancut doang. Malu abis!

Gue nunggu tokonya sepi dulu. Abis sepi gue buru-buru masuk. 2 menit kemudian gue udah keluar lengkap dengan boneka kelinci warna ungu. Yap belanja tercepat sepanjang karir hidup gue. Karena semakin lama didalem, samkin banyak juga yang bakal liat gue, dan semakin banyak pula yang ngira gue ini cowo jadi-jadian. Diih!

Sorenya gue ketemuan ama si target. Degdegan abis!

“Hehe udah lama yah kita bisa sedeket gini” gue memulai percakapan dengan kode murahan ala ala cowo cowo keseringan makan permen karet Yosan.

“Hehe tadi gue ga sengaja masuk ke toko boneka terus nemu boneka bagus. Kayanya cocok kalo gue kasih ke lu, nih hehe” Setelah ngomong gitu, tingkat kemachoan gue naek drastis

“Hihihi makasih yaah hihi”

“Sama-sama hehe. Iya gue juga mau bilang kalo selama ini gue mulai suka sama lu, hmm lu mau engga jadi pacar gue?” Demi Leonardo di caprio pake baju koko, gue pengen kencing di celanaaa.

“Hmmmm Hmmm”

“Jadi gimana?”

“Hmmm Hmmm”

Dia malah engga jawab apa-apa. Pikiran gue mulai keman-mana. Kalo ampe gagal, gue bakal bunuh Ashori. Atau gue bakal ambil lagi boneka yang udah gue kasih, terus gue jual di toko bagus. Ga mau rugi!

“Hmmm hmm MAAAUU Laaah” akhirnya si target jawab juga

“Iya pasti mau lah, siapa sih yang ga mau ama gue hehe” Gue sok jawab dengan tampang keren padahal udah degdegan setengah mampus takut ditolak.

“Oh iya boneka tadi sekalian buat kado ulang tahun dari gue yaah hehehehhe hehehe hehehehe hehehe”. DASAR GA MODAL!

Semenjak itu lah masa bahagia dimulai.  Ternyata untuk mencapai sebuah kebahagian ga perlu ribet, cukup lakukan bareng sama orang yang kita suka semua akan jadi kebahagiaan. Bahkan naek motor berduaan di tengah derasnya ujan, bisa jadi kebahagiaan yang tiada duanya. Iya pacaran itu membuat hal biasa aja jadi luar biasa indahnya.

Tapi semua udah berakhir sekarang. Tepat 25 April kemaren, gue merasakan apa namanya putus cinta. Oh gini doang rasanya *Nangis jerit jerit di bawah shower*. Temen-temen gue dan temen-temen si (mantan) pacar gue juga banyak yang ga nyangka kalo kita putus. Soalnya gue udah pacaran lama banget sama dia, di tambah gue tentram dan damai aja ama dia. Tapi tau tau putus. Ya mau gimana lagi, kalo udah waktunya bubar ya bubar. Sama kaya Band My Chemical romance.

Pacaran itu layaknya Band My Chemical Romance, Ga penting seberapa indahnya masa pacaran loe, ga seberapa penting lagu keren yang udah loe buat. Kalo udah waktunya bubar, ya pasti bubar.

***

PS: Happy Birthday buat mantan pacar gue yang ke 20 abad eh tahun, tanggal 11 September kemaren. Semoga semakin solehah dan cepet-cepet juga jadi perawatnya. Jadi kalo gue sakit, biayanya bisa gratis hehehe hehehe heheh heheh hehehe. DASAR GA MODAL!!







Sunday, 14 September 2014

Mendadak Jerman

Mendadak Jerman
Gue menulis postingan ini dengan keadaan badan dan otak yang  pegel-pegel. Rasanya kaya gue jadi kasur yang di pukulin emak emak buat ngilangin debu. Sakit sekujur badan meen.

Jadi Sebelum nulis ini, gue abis jengukin ibu nya temen gue yang sakit. Rumah sakitnya di bekasi. Dari Bogor ke sana perlu waktu 3 hari 2 malem kalo gue jalan kaki. Untungnya gue mengenal apa itu namanya kereta commuter line. Perjalanan bisa disingkat jadi cumen 2,5 jam. Tapi tetep aja bagi gue yang cupu banget akan perjalanan jauh, 2,5 jam bisa bikin badan gue tepar.

Selain badan yang tepar. Otak gue juga kena kram mendadak di perjalanan gara-gara temen-temen gue.

Iya gue pergi ke bekasi engga seorang diri. layaknya biksu Tong yang nyari kitab suci ke barat, gue juga ditemani beberapa makhluk lain. Ada Dian, temen gue asal padang yang nyasar ke Bogor jadi penjual rendang. Ada Faisal, ketua kelas gue yang cita-citanya punya istri 4. Terakhir ada juple, mahasiswi yang punya keinginan go internasional ke Jerman.  Dan dia kemana-mana bawa semacam buku percakapan bahasa Jerman gitu. Keren. Hampir sepanjang perjalanan zuple kesurupan bule jerman. Apa-apa diartiiin ke bahasa jerman. Ini engga keren.

Disinilah malapetaka otak gue dimulai. Gue dan 2 temen gue yang lain Cuma bisa dengerin juple ngomongin bahasa Jerman dengan logat sunda Bandung.

Yang juple omongin: Wie geht es ihren? (Gimana kabar loe?)

Yang gue denger: wey gehhet ehsdgsyu ihrnsn (Kuping gue berdarah)

Yang Juple omongin: Wie alt sind sie? (Berapa umur loe?)

Yang gue denger: Wiebdy ahdvjasdy egydgskf (Kuping gue pendarahan hebat)

Dengan tampang fakir asmara, gue cuma tau arti kalimat Ich liebe dich dalam bahasa Jerman. Seengga nya kalo gue ke Jerman, bisa buat nembak cewe-cewe jerman. Lumayan lah, modal penting banget untuk kaum jomblo.

Pengalaman gue akan bahasa asing emang ga patut untuk dibanggakan. Bahasa asing pertama yang gue pelajari apalagi kalo bukan Bahasa Inggris. Ampe sekarang gue ga pernah jago ngomong Inggris. Padahal anak kecil di Inggris udah fasih banget ngomong Inggris. YAEALAH!.

Bahasa asing kedua yang gue pelajari adalah bahasa Jepang. Waktu SMA gue emang dapet mata pelajaran Bahasa Jepang. Ujian Hiraga katakana mah gue lulus...lewat remidial. Tapi beneran, di kelas gue tergolong anak yang pinter bahasa jepang. Makanya kalo gue nonton film Mario Ozawa, ga pernah pake subtitle. Gue emang jago banget. Tepuk tangaan!

Balik ke juple yang kesurupan bule jerman. Di kereta, gue dian sama faizal jaga jarak ama juple. Gue ga mau penumpang lain tau kalo juple itu temen gue, kalo tau bisa-bisa dikira gue komplotan pencopet modus baru. Modusnya, si Juple ngomong bahasa jerman engga jelas, kemudian penumpang lain pada merhatiin dia sambil kebingungan dan ketakutan kalo dia kesurupan Mesut Oezil. Di saat kebingunan itu lah, gue dan temen-temen gue secara cepat ngambil barang berharga para penumpang.

Untungnya kereta udah nyampe Tebet dan ga ada penumpang yang nyadar kalo juple temen gue. Gue buru-buru turun disusul temen gue yang lain. Juple di tinggal paling belakang.

Perjalanan kali itu di lanjut naik angkot. Gue pikir kalo di angkot si Juple ini ga bakal ngoceh bahasa Jerman lagi karena Jarak supir angkot ama penumpang itu deket banget, beda ama kereta. Gue takutnya kalo abang supirnya juga kesel dengerin si Juple ngomong Jerman, kita ber empat bisa diturunin langsung di makamnya Hitler.

Awalnya pas naek angkot semuanya hening dan damai. Juple juga belum kesurupan bule jermannya. Sampai suatu ketika ada penumpang lain yang ngeliat si Juple nenteng-nenteng buku percakapan bahasa jerman.

Penumpang tak dikenal  : Mbak, lagi belajar bahasa Jerman? Itu nenteng-nenteng buku percakapan bahasa jerman  

Juple                                : Iya mbak saya emang lagi belajar bahasa jerman hehe

Penumpang tak dikenal: Wah saya lulusin UI jurusan bahasa Jerman lho mbak. Sekarang saya kerja jadi guru  bahasa Jerman

Kemudian mbak mbak ga dikenal ini memamerkan keahlian bahasa Jermannya. Bener sih jago dan fasih banget. Lebih enak di denger dari pada si juple yang ngomong.

Entah apa tujuan tuhan mempertemukan juple, gue, temen gue dan mbak mbak guru bahasa Jerman, di angkot yang maha panas ini. Seketika Juple sangat antusias dan banyak nanya tentang tata cara bahasa jerman. Mau ga mau gue juga ikutan belajar bahasa Jerman. Jadi lah kita les dadakan di angkot. Gue berasa lagi naek angkot tujuan Frankfrut-Berlin

Selain juple, gue juga banyak nanya ke mbaknya. Karena gue cumen tau kalimat Ich liebe dich doang, jadi gue pengen tau kalo “Bapak kamu petani yah, soalnya kamu telah memupuk hati aku tiap hari” itu bahasa jermannya apa. Tapi pertanyaan itu gue urungkan, takutnya si mbaknya malah kelepek kelepek di gtuin.

Pokoknya setelah turun dari angkot, bukan juple doang yang kesurupuan Bule jerman. Gue juga jadi ketularan Bule Jerman. Kosakata bahasa Jerman gue juga nambah meskipun masih cetek. Semisal Guten Morgen, Guten Tag, Guten abend, Guten Natch.

Pesen yang penting dari si mbaknya kalo mau jago bahasa jerman, jangan pernah jaim ama muka. Karena pelafalan kata jerman itu, perlu mimik muka yang unik supaya dimengerti ama orang Jermannya.



Dunke Mbak....

Sunday, 7 September 2014

Ciyeee Baru Ciyee

Bukan, judul postingan ini engga ada hubungannya ama gue dapet pacar baru. Boro-boro pacar, gebetan aja engga ada. Iya ini karena sekarang gue lagi belajar Ta’aruf, keren ya gue hehe padahal gue aja ga  tau Ta’aruf itu apaan, sok biar keliatan alim.

Seminggu yang lalu, ketika gue pulang dari Sukabumi. Ternyata di daerah rumah, lagi diadain turnamen sepak bola dalam rangka 17an. Sebagai penerus Lionel Messi Chapter Bogor selatan, gue engga mau ketinggalan buat ikutan. Udah lama juga engga main bola di lapangan gede, biasanya paling banter gue main futsal bareng temen-temen. Karena Jarang main bola di lapangan rumput, gue baru nyadar kalo engga punya sepatu bola. Dulu sempet punya, tapi kemudian rusak karena keseringan dicuci. Jadi tips supaya sepatu bola engga rusak adalah jangan lah sering-sering di cuci, tapi kalo sepatu bolanya pengen lebih awet, jangan lah sering-sering di pake.

Karena engga ada yang rela sepatunya di pinjemin ke gue, akhirnya beberapa hari lalu gue pergi ke toko olah raga, sebut aja toko itu Stasiun olah raga, buat beli sepatu baru. Sebagai mahasiswa sejati, disana gue lebih fokus liat harganya dari pada jenis sepatunya. Bodo amat sama sepatunya, yang penting harganya engga bikin gue jalan kaki buat pulang ke rumah.

Setelah muter-muter akhirnya gue nemuin sepatu yang keren dan cocok dengan isi dompet gue tentunya, kata si abangnya Sepatu ini sepatu yang di pake sama Bayu Gatra. Gue aja kaga tau siapa itu Bayu Gatra. Intinya sepatu ini keren kalo gue pake.

Belakangan gue tau, Bayu Gatra ini adalah pemain bola. YA IYALAH MASA PEMAIN SMACK DOWN!

Ciyee baru ciyeee (Namanya Daniela)


Hal kedua yang baru adalah, gue baru masang Nexmedia dirumah, cihuuy. Yang belum tau, Nexmedia ini adalah TV berlangganan portable yang praktis tanpa pake parabola. Jadi cumen butuh reciver sama antena nya doang buat nonton berbagai macam channel luar negeri mulai dari Fox Sports, BeIN Sports, HBO, Cinemax, Nat Geographic dan macem-macem. Asik juga sih, gue bisa nonton Liga Inggris tanpa perlu streamingan di warnet. Kalo nonton film juga asik, adegan ciumannya engga di sensor. Pokoknya asiik deh.

Ciyee Reciver baru Ciyeee

Hal ketiga yang baru adalah gue baru resmi jadi angkatan tua di kampus. Yaa gue si mahasiswa tingkat akhir jaman. Engga berasa banget udah hampir 4 tahun hidup di peradaban sebuah kampus. Yang dulu gue masih di ospek, disuruh suruh pake topi caping ala petani, sekarang umur gue udah kaya petani beneran di kampus, tua banget.

Tapi ga tau kenapa, jadwal di semester akhir ini nyantai banget. Gue cumen kuliah dari hari Senin ampe Kamis. Secemen cemennya anak SD, jadwalnya pasti engga se sanyante jadwal gue ini. Gabut parah. Mungkin waktu gabut ini bisa gue isi dengan menyusun...menyusun...menyusun Formasi di game Football Manager hehe.

Hal terakhir yang baru adalah ini untuk pertama kalinya gue mengawali semester kuliah tanpa punya pacar. Rasanya kaya makan bubur kacang ijo, tapi pake sumpit. Ganjil aja gitu. Biasanya sebelum berangkat kuliah, ada yang ngucapin “Semangat kuliah yaah :*”, tapi sekarang sebelum berangkat kuliah, ada yang SMS “Terima Kasih telah menjadi pelanggan INDOSAT. Dapatkan video keren, game dan GRATIS nelpon 60 menit!” BODO AMAAT NYEET!

Ya begitulah kehidupan, selalu ada yang baru yang siap menggantikan yang lama. Jadi kalo yang lama udah pergi, jangan sedih. Masih ada yang baru buat ngegantiin posisinya, tinggal siap-siap aja buat di katain “CIYEE SEPATU BARU CIYEE” “CIYEE RECIVER BARU CIYEE” “CIYEE ANGKATAN TUA BARU CIYEE”

Dan gue juga masih nunggu buat di kata-katain “CIYEE PACAR BARU CIYEEEEE”