Thursday, 27 November 2014

Movie Marathon

Gue termasuk orang yang jarang nonton film di bioskop. Terakhir kali gue pergi ke bioskop itu sewaktu nonton Annaballe, itu pun karena dipaksa oleh 3 temen gue. Dan semuanya cowok. Oh tuhan, inikah cobaan jadi jomblo. Gue emang lebih suka nonton film lewat laptop, dikamar, pake headset, lampu dimatiin dan ditemani oleh beberapa cemilan dari Alfamart.

Selain itu gue juga memegang teguh prinsip sebagai mahasiswa sejati, ‘Kalo ada yang gratis kenapa mesti milih yang bayar’. Kalo ke bioskop gue kudu ngeluarin uang minimal 30 ribu belum parkir, belum bensin, belum jajan. Dilaptop mah modal goceng aja bisa nonton puluhan film. Lagian nonton di Bioskop dan di laptop, cerita film nya tetep sama. Engga bakal juga kan kalo nonton Fast and Farious di Bioskop mobilnya keren keren tapi kalo nonton di laptop mobilnya angkot semua. Jadi gue lebih suka nonton film di laptop dari pada di Bioskop

(BILANG AJA ENGGA ADA YANG NEMENIN NONTON, DASAR JOMBLO!)

Oh suara siapakah itu?

Terkait dengan nonton, beberapa hari yang lalu jarang-jarang waktu luang gue luang banget. Biasanya pagi berangkat kuliah, malem baru pulang. Tapi kemaren engga, jam 11 siang udah pulang. Anak SD aja belum pulang jam segitu. Sampe di rumah gue ngoprek-ngoprek laptop, ternyata ada beberapa film di laptop yang belum gue tonton. Dan marathon film hari itu pun di mulai

22 Jump Street

Film pertama yang gue tonton. Ini adalah sekuel dari film 21 jump street. Gue inget banget waktu nonton 21 jump street itu di bioskop bareng ekhm....(Mantan) Pacar, disitu kita ngakak parah nontonya. Sekarang, gue nonton 22 jump street bareng ekhm.....Bengbeng yang seribuan, disitu gue makanin bengbeng secara membabi buta.

22 Jump street masih menampilkan Jonah Hill sebagai Schmidt dan Saudara jauuuuuuuuh bangeeeet gue, Channing Tatum sebagai Jenko. Engga kalah sama 21 jump street, 22 jump street juga menceritakan kisah 2 polisi bodoh Schmidt dan Jenko dalam memberantas kasus narkotika. Bedanya sekarang mereka bertugas di salah satu kampus bukan di sekolah SMA lagi. unsur komedi di film ini juga juara, kalo kalian engga ketawa sewaktu nonton film ini gue rela di sama-samain ama Channing Tatum deh. Selain berisikan ‘haha hehe’ film ini juga punya pesan moral, bahwa ‘sahabat sejati adalah teman yang memiliki selera kebodohan yang sama’. Dan itu ditampilkan secara sempurna oleh kolaborasi Schmidt dan Jenko. Film pertama hari ini sukses bikin gue ketawa ga kontrol

Lone Survivor

Film kedua, bergenre action. Katanya Film Lone survivor ini adalah salah satu film perang terbaik meskipun ber-budget engga banyak. Dan emang bener, film ini simple. Dimulai dengan video dokumenter latian para tentara AS (Di film ini di sebut SEAL). Di situ diliatin kalo latian tentara AS itu keras abis. Ada yang harus tidur di laut semaleman buat memperkuat kondisi fisiknya. Kalo gue sih udah masuk angin ama panas dingin.

Inti dari film ini adalah 4 tentara SEAL yang menjalankan misi untuk membunuh salah satu petinggi Taliban di Afghanistan. Tapi sayang ternyata misi itu gagal karena tempat persembunyian ke 4 tentara tersebut engga sengaja didatangi oleh tentara taliban. Dari situ lah perang dimulai. Bener-bener tegang abis. Gimana engga, 4 tentara ngelawan puluhan tentara taliban. Suer, tegangnya film ini setara ama tegangnya nunggu kepastian dari gebetan. Yang lebih kerennya, ternyata film ini berdasarkan kisah nyata. Rekomen banget buat di tonton

Love at First Flood

Setelah dibawa ketawa ketiwi lewat 22 Jump Street dan dibuat dag dig dug ama Lone Survivor, tibalah di film ketiga hari ini, film asal Thailand, Love at first flood. Layaknya film-film Thailand pada umumnya, film ini bergenre komedi romantis. Hampir seluruh seting filmnya diambil waktu banjir besar di Thailand tahun 2011. Kreatif juga orang Thailand. Bencana bisa dijadiin sebuah film yang keren. Di kita mah bencana dijadiin media promosi partai politik Huft bgt.

Film ini menceritakan Mong yang mengajak Thong menjadi relawan banjir. Awalnya Thong engga mau, soalnya kerjaan jadi relawan itu Cuma buang-buang waktu. Tapi Mong bilang kalo banyak cewek cantik yang jadi relawan juga. Akhirnya Thong pun mengikuti Mong Jadi relawan. Drama pun dimulai ketika Mong dan Thong bertemu Mei sui (Cewek Cantik) dan Boa (Temennya Mei Sui yang engga cantik amat). Seperti kisah cinta biasanya, Thong yang ternyata langsung suka sama Mei Sui pada pandangan pertama, berpura-pura soalah engga suka karena Mei Sui menganggap Thong Cuma pengganggu ketika dia jadi relawan banjir. Awalnya Mei Sui sangat membenci Thong, karena banyak hal bodoh yang dilakukin oleh Thong. Namun karena kondisi yang sering mempertemukan mereka berdua, akhirnya benih benih cinta pun tumbuh. Mei Sui mulai merasa jatuh hati ketika Thong yang selalu ada bersamanya, tiba-tiba harus pergi untuk mengungsi karena banjir. Mei Sui yang awalnya sering ngata-ngatain Thong, menganggap Thong adalah pria pengganggu dan kelakuannya yang bodoh, ternyata akhirnya jatuh cinta terhadap Thong. Pesan Moral yang gue ambil dari film ini adalah ‘Terkadang cinta datang karena keadaan yang saling mempertemukan’. Overall film ini romantis, ditambah kelakuan Mong yang konyol abis. Patut di tonton juga.

The Fault in Our Stars

Dari judulnya gue kira film ini tentang antariksa atau planet planet gitu, ternyata gue salah besar. Dan salah juga menjadikan film ini penutup Movie Marathon gue. Sebenernya gue engga suka sama film-film sedih/film film orang sakit kayak gini. Sampai saat ini pun gue engga bakal mau disuruh nonton film Surat kecil untuk tuhan. Gue bener-bener engga tega buat ngeliat orang lagi sakit. Kalo tau film The Fault in Our Stars ini film tentang orang sakit, gue ga bakal tonton deh. Tapi karena udah terlanjur nonton seperempat, akhirnya gue lanjutin.

Tokoh utama film ini adalah Hazel Grace, gue lupa dia sakit apa. Yang jelas dia harus bawa tabung oksigen kalo kemana-mana. Engga sengaja si Hazel Grace ketemu sama Augustus Waters, yang juga ternyata punya penyakit kanker kalo ga salah. Di situlah Hazel dan Augustus mulai saling jatuh cinta. Gue engga ngerti kenapa sebegitu gampangnya dapetin pasangan kalo di film.

Yang gue suka dari Augustus water ini adalah ketika dia ngisep rokok yang engga dinyalain, sungguh itu macho sekali. Banyak drama romantis yang ada di film ini. Ada salah satu Kutipan bagus dari film ini menurut gue  ‘Di dunia ini tidak ada yang terhindar dari rasa sakit hati. Tapi kita bisa memilih siapa yang bisa menyakiti hati. Saya memilih kamu untuk menyakitinya’.

Tapi Gue engga ngerti film ini termasuk dalam Happy Ending atau Sad Ending, yang jelas ending ya gitu deh....biasa aja.

Well cape juga ternyata nonton film secara marathon apalagi dari berbagai genre film. Oia Karena gue lagi suka film Thailand, gue minta rekomendasi kalian tentang Film Thailand keren yang bergenre komedi Romantis.

Ciaoo

Tuesday, 18 November 2014

Pelajaran dari Tukang Parkir

Pelajaran dari Tukang Parkir
Katanya Indonesia adalah negara Bhinneka Tunggal ika, yang berbeda-beda tapi tetap satu jua.

Gue tegaskan, Itu bohong banget men!!

Jaman sekarang tiap orang akan selalu diperlakukan berbeda, contohnya adalah ketika gue sedang parkir motor di kampus.

Seperti biasa, karena menyandang mahasiswa tingkat akhir kebanyakan jadwal mata kuliah gue adanya di jam-jam siang. Dan di jam-jam siang gitu, parkiran motor kampus selalu penuh.

Sebenarnya parkiran motor engga bakal penuh kalo parkirnya engga sembarangan. Ada yang parkir asal naro motor, ada yang parkir engga rapet ama motor sebelah, ada yang parkir sambil loncat-loncat gedung....oh Itu parkur!

Harusnya juga ini tugas penjaga parkir kampus buat ngatur dan mentata letak motor yang diparkir, Sayangnya terkadang penjaga parkir lebih sibuk ngobrol sama temennya sambil ngopi-ngopi alih alih bantuin orang parkir. Alhasil gue yang menanggung akibatnya. Sewaktu masuk area parkir, gue harus ngangkat-ngangkat motor orang dulu supaya motor gue nge-pas buat di parkir.

Gue pernah nyoba, minta kode ke penjaga parkir buat bantuin gue markirin motor

‘Parkirannya penuh pak?’
‘pojok masih kosong’ si penjaga parkir nunjuk ke pojokan tempat parkir
‘ tapi kayaknya ga cukup pak’
‘coba dulu, cukup kok itu’. ‘Ga cukup pak, coba deh bapak parkirin motor saya disitu’
‘Yasudah, parkir di tempat lain aja’ Si penjaga parkir lanjut ngopi ama temennya

Kampret. Ujung-ujungnya gue harus ke pojokan. Ngangkat-ngangkatin motor orang, supaya motor gue nge-pas buat di parkir. Kemudian setelah itu otot bisep gue jadi segede Ade Rai. Sadis!

Untungnya sewaktu keluar parkiran, gue ngeliat cewe cantik. Bawa motor mio. Biarpun pake helm, tapi aura kecantikannya bisa terpancar ampe keseluruh penjuru parkiran. Tapi Dia keliatan kebingungan, kayanya dia bingung mau parkirin motor dimana. Soalnya parkiran udah penuh banget

‘parkiran penuh pak?’ si cewek cantik nanya ke penjaga parkiran
‘iya kayanya neng, bentar saya rapihin dulu motornya, biar motor eneng muat’ si penjaga parkir ngangkat-ngangkat motor sebelah supaya motor si cewe cantik ini muat.

APA-APAAN INI! Ente kemane sewaktu ane mau parkirin motor ane (Saking emosinya gue jadi kesurupan orang arab).

Lihat, setiap orang akan diperlakukan berbeda beda di negeri ini, dasar negara kapitalis!

Gue mendapatkan beberapa pelajaran dari fenomena ini

#1 “Bahwa setengah masalah kehidupan seseorang akan hilang ketika  memiliki paras cantik/tampan”
  
#2 “Semua orang boleh sama dimata hukum, tetapi tidak selalu sama dimata tukang parkir”.

Profesi tukang parkir memang sudah menjamur belakangan ini. Mulai dari tukang parkir legal seperti di kampus gue atau tukang parkir ilegal yang sering tiba-tiba muncul entah dari mana.

Contohnya adalah minggu lalu. Ketika itu gue baru bangun tidur dan berniat mandi. Tersadar ternyata sabun muka yang biasa gue pake udah abis. cumen ber-alaskan sendal jepit, celana bola dan baju lusuh di tambah raut muka bangun tidur, gue buru-buru pergi ke Alfamart deket rumah buat beli sabun muka. Biasanya didepan Alfamart ada tukang parkir, tapi pagi itu engga ada, mungkin dia masih tidur. But I don’t care. Gue masuk alfamart, nyari sabun muka, 3 menit kemudian gue keluar alfamart. Malu juga lama-lama disana dengan keadaan belum mandi.

Di luar, gue liat cewek lumayan cantik lagi kesusahan buat keluarin motornya dari parkiran. Pagi itu emang parkiran Alfamart sedang ramai. Sebagai cowok jantan, gue bantu si cewek ngangkat ngangkat motor dibelakangnya supaya motor si cewek bisa keluar. Setelah beberapa tetesan keringat, akhirnya motor si cewek ini bisa dikeluarin juga. Gue pun senyum senyum mesem ke si cewek

‘Nih bang, saya cuma punya dua ribu’

DENG! Gue diem. Rasanya gue pengen berubah jadi maskotnya Alfamart aja.

Pesan Moral: “Janganlah ke Alfamart memakai sendal jepit, celana bola dan baju lusuh di tambah raut muka belum mandi jika anda tak ingin dianggap tukang parkir”



Saturday, 8 November 2014

Kembalikan Musik Dangdut Kami

Kembalikan Musik Dangdut Kami
Kenapa sih kenapa musik di Indonesia makin engga jelas.

Ketika musik luar negeri menghentak isi playlist andorid gue dengan Maps dan Animal nya Maroon 5, Album barunya The Script dan Problem nya Ariana Grande, lagu hits di Indonesia Cuma Sakitnya tuh disini.

Kenapa oh kenapa

Bahkan waktu kemaren gue dengerin salah satu stasiun radio, “Daaan posisi  top Chart kita minggu ini adalaah...” Oke ini pasti lagu Maroon 5 atau lagunya Rude yang lagi ngehits itu, pikir gue.

“Sakitnya tuh disni dari Cita Citata!!.”

What the hell!! LAGU MACAM APA ITU!! APAKAH LAGUNYA KEREN BANGET SAMPE NGALAHIN MAROON 5 ATAU THE SCRIPT!

DAN SIAPA ITU CITA CITATA! SIAPAA! Apa ada hubungannya dengan Cita citaku.

Setelah gue googling, lagunya engga bagus bagus amat. Cuma karena faktor kata-kata sakitnya tuh disini lagi booming aja, menjadikan lagu ini nge-hits. Dan yang menyedihkan lagu ini bergenre dangdut. Sebagai fans garis keras musik dangdut, yang kalo ada kondangan joged paling depan, nyawer paling dikit, gue merasa kecewa dengan kualitas musik dangdut jaman sekarang. Musik dangdut sekarang lebih mentingin “Yang penting laku” dari pada kualitas lirik. Contohnya lagu Cabe-cabean, Masbulloh atau Aku rapoponya Julia Perez, engga ada yang liriknya bagus. Lagu-lagu itu nge-hits karena Cuma judul lagunya lagi booming dijamannya. Udah.

Beda sama lagu dangdut jaman dulu

Siapa sih yang engga kenal Meggy Z? Bapak paling galau yang pernah gue tau ini, punya beberapa lagu dangdut yang liriknya maha dahsyat, puitis abis, penuh metafora dan out of the box. Contohnya kaya lagu Senyum membawa luka

Untuk apa kau berikan aku, benang yang kusut.
Sementara diriku harus membuat kain..kain yang halus
Untuk apa kau hidangkau aku cinta yang kalut
Sementara tanganmu telah engkau berikan..pada yang lain

Gila itu lirik galau abis! Wahai para kalian yang cintanya bertepuk sebelah tangan, lagu ini cocok banget. Selain itu, masih ada lagu beliau yang cocok buat para kaum cinta yang ditolak

Jatuh bangun aku mengejar cintamu
Namun dirimu tak mau mengerti
Kutawarkan segelas air
Namun kau meminta lautan
Tak sanggup diriku sungguh tak sanggup

Sudah tau luka didalam dadaku
Sengaja kau siram dengan air garam
Kejamnya sikapmu membakar hatiku
Sehingga cintaku berubah haluan

Meggy Z ampe kepikiran buat masukin kata-kata kaya gitu kedalam lagu, Gila! Emang tua tua galau juga bapak yang satu ini.

Tentunya Meggy Z bukan satu-satunya penyanyi dangdut yang punya lirik maha dahsyat kaya gitu, masih ada Mansyur S. Beliau juga punya sebuah lagu yang “Anak muda kekinian banget” yaitu lagu tentang tikung menikung antar temen yang judulnya pagar makan tanaman

Engkau teman karibku lebih dari saudara
Jangan kan makan minum kita berdua
Bukankah engkau tahu dia itu miliku
Namun begitu tega kau rampas segalanya
Inikah balasannya akhlak teman setia

Yoih, lagunya jenius parah. Apalagi diksi “Akhlah teman setia” itu bener bener out of the box!

Masih banyak tentunya lagu-lagu dangdut jaman dulu yang punya lirik romantis dan puitis seperti lagunya Caca Handika, Elvis sukaesih sodaranya elvis presley, Rhoma Irama, Jaja Miharja dll.

Gue bukannya engga suka dengan musik dangdut sekarang, tapi kalo mau bandingin sama musik dangdut jaman dulu jelas lah beda jauh banget.

Jadi 

KEMBALIKAN MUSIK DANGDUT KAMI SEPERTI DAHULU....


Sunday, 2 November 2014

Oh Dosen Pembimbing

Oh Dosen Pembimbing
Sebagai mahasiswa tingkat akhir, gue udah mulai akrab dengan namanya Skripsi, Dosen pembimbing, dan hinaan mahasiswa tua. Yang terakhir itu lebih akrab terdengar di telinga gue. Sampe kuping gue mau keluar stiker Line yang gambarnya “Stop it stop it”

Skripsi dan dosen pembingbing adalah dua bagian yang tak bisa dipisahkan. Jika diibaratkan, Skripsi adalah sebuah penyakit, maka Dosen pembimbing adalah dokternya. Dosen pembimbing merupakan penyelamat ketika mahasiswa kesulitan mengerjakan skripsi. Itu yang gue alami beberapa hari yang lalu.

Gue beserta tiga temen gue yang lain rencananya mau konsultasi tentang skripsi kita masing-masing. Ini untuk kedua kalinya, gue akan bertemu dosbing (Dosen pembimbing bukan dosen clubbing, ya menurut loe aje). Waktu pertemuan pertama, Cuma sebatas perkenalan. Gue banyak ditanya-tanya tentang kehidupan di kampus, kayak ikut organisasi apa di kampus, punya prestasi apa aja di kampus, dan yang paling jegger dari semua pertanyaan itu adalah Berapa IPK mu nak? Berapaaaah?

Ini kan pertanyaan paling sensitif bagi Mahasiswa seperti gue, setelah pertanyaan Mana pacar mu nak? Manaaaaah?

Tadinya gue mau akting pura-pura amnesia, tapi gue sadar kemampuan akting gue Cuma setara dengan akting Wiranto sewaktu jadi tukang Becak. Amnesia abal-abal pun gue urungkan. Gue Pasrah aja buat nyebutin IPK di depan teman-teman sebimbingan.

Tolong tuhan, aku seperti ditelanjangi di depan umum....

Sekarang, kali keduanya gue akan bertemu dosbing. Gue juga udah menyiapkan proposal skripsi. Apakah proposal skripsi gue akan diterima? Atau akan ditolak? Atau yang lebih ekstrim, akan dianggap kakak-adean aja. Idiih.

Awalnya gue akan mengajukan proposal skripsi yang berjudul “Analisis pengaruh Males ngehubungin duluan, Line di read doang dan usaha cuma sebatas ngasih kode di twitter terhadap tingginya tingkat PHP di Indonesia”, Tapi demi kemajuan pendidikan di Indonesia, dan berguna bagi nusa dan bangsa, judul laknat tersebut gue urungkan.

Kami berempat, janjian jam pukul 13.30 untuk bertemu dosbing. Tapi karena si dosbing ini lagi ada tamu, jadi harus nunggu kurang lebih setengah jam, iya setengah jam Men!. Menunggu udah menjadi hal biasa bagi gue, seperti menunggu kamu....wahai abang angkot.

Tamu keluar, kami pun masuk ke ruangannya

Dan pertanyaan pertama yang terlontar dari dosbing gue tercinta ketika kami masuk ke ruangannya adalah:

“Kalian siapa? Ada keperluan apa?”

Perkenalkan ibu, aku adalah biksu Tong, dan anak buahku Sun Gokong, Wu cing dan Chu Pat Kai. Kami berempat akan berkelana ke barat demi mendapatkan kitab suci. Mohon doa restunya bu...

Untungnya jawaban tadi cumen ada di hati gue

“Kami bimbingan skripsi ibu, yang kemarin SMS mau konsultasi skripsi” Melinda (Bukan nama sebenarnya) menjawab dengan sabar

Mungkin karena kelelahan, dosbing gue tercinta ini jadi lupa kita siapa, terlihat dari raut mukanya yang mengindikasikan kalo dia emang lagi cape. Sepertinya kami salah menentukan hari untuk berkonsultasi.

Dari kami berempat, Cuma gue dan Raran (Bukan nama sebenarnya) yang belum ngumpulin proposal. Sedangkan Melinda dan Iin udah, jadi mereka tinggal nunggu revisian dari si ibu aja

“Kemarin kan saya sudah mengumpulkan proposal, jadi sekarang mau minta revisiannya bu” Melinda memulai percakapan

“Proposal kamu yang judulnya apa ya?”

Firasat gue jadi buruk

Kemudian si Ibu ngubek-ngubek laci mejanya. Berusaha nyari proposal skripsi si Melinda. tapi tetep ga ketemu juga.

“Kayaknya proposal kamu engga ada, soalnya beberapa hari yang lalu meja kantor ibu sempet di bongkar. jadi mungkin ada beberapa berkas yang udah engga ada disini”

Intinya, Proposal si Melinda ini ilang

Lalu Dari kepala Melinda keluar tanduk. Dari idungnya keluar asep. Melinda berubah jadi banteng yang lagi ngeliat bendera merah di depannya. Oke Yang ini gue becanda.

“Yaudah biar engga ilang lagi, kalian kirim ke email ibu aja itu proposal”

Gue yang dari tadi nenteng proposal skripsi Cuma bisa mencerna perkataan “Kirim lewat email aja”, terus ngapa gue harus print segala. Mengapa oh mengapa. Gue pun protes

“Tapi bu, saya udah bawa proposalnya” Sambil sodorin proposal gue

“Kamu juga kirim email ibu saja biar gak ilang”

"Ta..Tapi bu..."

"Sudah Kirim email saja"

Gue buru-buru buka HP, terus setel musik ‘Sakitnya tuh disini, didalam hatiku. Sakitnya tuh disini, didalam jiwa ku’

Karena masalah kirim aja lewat email dan si ibu udah keliatan cape. Bimbingan tadi pun hanya berlangsung selama 90 detik. Nunggunya aja ampe setengah jam. Tapi gue maklum karena dari raut muka dosbing gue tercinta ini udah sangat terlihat kelelahan

Meskipun Cuma 90 detik, gue tetep merasa dibimbing. Dibimbing untuk menjadi manusia yang lebih sabar. Yoih!