Sunday, 31 January 2016

Awal Tahun yang Parah Banget Parah Abis Parah Quin

Awal 2016 gokil! Parah parah!

Pertama

Gue akhirnya nyoba open mic!!

Atas support dan dorongan kalian yang suka nyuruh gue buat stand up, akhirnya gue memberanikan diri buat ikut open mic bareng Stand up Indo Bogor. Berkat pengalaman nulis yang lucu-lucu di blog ini, jelas lah pas gue open mic penontonnya...

PADA DIEM! 

Bangsyat!

Gak ada yang ketawa satu pun. Ada sih 3 orang yang ketawa, itu pun temen gue yang sebelum gue naik panggung udah gue sogok pake Ovaltine dingin 2 gelas supaya mau ketawa.
Jadi ceritanya gini pas open mic, gue naik ke panggung:

Nama gue Doni

Gue ini eks anggota gafatar ya

Tapi gue engga bisa ngendaliin udara.......

Dan gak dimusuhin sama negara api

*Penonton pada diem, gak ngerti gue ngomong apaan. Maksudnya gue melesetin kata Avatar gitu*
Gue langsung pamit undur diri sambil nahan malu.

Ternyata stand up gak segampang yang gue kira. Banyak teknik-teknik yang perlu gue pelajari lagi secara mendalam, terutama delivery gue yang jelek banget sumpah. Yang tadinya gue ngejokes, tapi karena delivery gue ancur abis gue dikira lagi nyebarin aliran sesat.

Selalu gagal setiap open mic bareng Stand up Indo Bogor, tadinya gue mau gabung aja ama Stand Up Indo Facebook. Eh seriusan deh, di facebook ada komunitas stand up gitu. Tapi cuma pake tulisan kaya di blog. Lucu-lucu juga lagi tulisannya. Kalo mereka pindah haluan jadi blogger personal, gue rasa gue mah gak ada apa-apanya dibanding mereka. Kalo kalian belum berani open mic gitu, coba deh gabung di stand up indo facebook dulu wkwkwkkww jangan nyesel tapi.

Kedua

Besok udah bulan februari, artinya apa? Artinya jomlo-jomlo harus mencari liang lahatnya masing-masing, Valentine is coming!. Engga- engga, becanda lah! Masa jomlo disuruh nyari liang lahat, nyari orang yang mau diajak chatting aja susah. Eh. 

Di Februari nanti, buku gue dan teman-teman komunitas Blogger Energy bakal terbit. Horeeeey!!! Setelah penantian panjang dari bulan November tahun lalu, buku yang berjudul Blogger Baper siap dibaca oleh khalayak ramai. Dari nama bukunya aja sih udah ketauan ya buku ini ngebahas apa, yap ngebahas gimana jadinya seorang blogger yang tiap harinya berkutat dengan laptopnya harus dilanda sebuah kebaperan yang tak berujung? Apakah sang blogger akan selamat dari bencana tersubut? Ceileh kek buku-buku thriller aje. Pokoknya kamu wajib beli deh ya! Nanti boleh kok minta tanda tangan akuh *sok artis*

Ketiga

Ridwan Kamil pernah bilang, “Pekerjaan paling menyenangkan adalah hobi yang dibayar”. Dan alhamdulillah banget gue akhirnya ngerasain apa yang dibilang sama Kang Emil itu #NuhunKangEmil #KamiTidakTakut #PSSIJancok

Jadi gue udah bekerja sebagai creative writer yang kebetulan tulis menulis itu hobi gue. Ternyata gue ngeblog selama bertahun tahun gak sia-sia. Dengan ngeblog, gue gak cuma bisa merusak moral pemuda-pemudi harapan bangsa, tapi bisa juga ngedatengin pekerjaan. Alhamdulillah. Sujud syukur. Enaknya jadi tukang nulis artikel, gue bisa sekalian curhat di dalem artikel itu. Jadi gue rasa quotesnya Kang Emil tuh kurang tepat, karena menurut gue “Pekerjaan paling menyenangkan adalah hobi yang dibayar plus bisa curhat colongan juga”.

Ini beberapa tulisan gue yang ada curhat colongan didalamnya (Ramein dong guys, biar gue dapet reward bulanan huehehe)




Menurut gue, dijaman serba online kaya sekarang, blogger atau orang-orang yang sering nulis di internet tuh lagi dibutuhin banget. Soalnya sekarang udah gak jaman nayri info atau tulisan apaun lewat dunia nyata. Makanya makin banyak bermunculan website website yang tentunya ngebutuhun conten writer alias blogger-blogger seperti kalian. Mulai sekarang coba deh buat rajin ngeblog, lumayan buat ngelatih tulisan. Gak perlu deh bikin tulisan yang bagus, yang penting kamu bisa bikin tulisan yang beda dari orang-orang.

Jobdesk gue yang cuma disuruh bikin artikel, gak ngeharusin gue tiap hari buat pergi ke kantor. Enak sih kaya gini, cuma modal internet doang di rumah. Tapi gue pengen juga sih kaya temen-temen gue yang update di media sosial, pas berangkat kerja pada ngeluh kejebak macet atau dempet-dempetan di kereta. 

Gue juga pengen ngerasain aura kerja di dalam kantor tuh kaya gimana. Jadi sejak beberapa hari yang lalu, gue ngedesign kamar gue kaya ruangan kantor gitu. Di meja ada laptop, catetan deadline sama pulpen-pulpen yang berantakan. Terus setiap gue nulis artikel juga, gue pake baju rapi.

Gue pake kemeja

Celana jeans

Duduk di kursi

Nulis artikel dengan serius

Ketik ketik ketik ketik ketik

“DOOON!! BELIIN BAWANG MERAH DULU SE-ONS DI WARUNG KANG JAJANG!” Teriak nyokap dari dapur.

YA ALLAH MANA ADA PEGAWAI KANTORAN YANG LAGI KERJA TIBA-TIBA DISURUH BELI BAWANG MERAH KE WARUNG!

CUMA SE-ONS LAGI!!!

Thursday, 21 January 2016

Ngomongin TT


Menurut gue makin kesini, nonton tv makin engga asik. Bukan cuma karena filmnya banyak yang gak mutu, tapi juga gue males nonton film dimana banyak adegan yang dipotongnya. Misalnya waktu gue nonton film Spiderman. Tau kan salah satu scene paling memorable di film Spiderman, yang pas si Peter Parker sambil gelantungan ciuman sama Marry Jane. Tapi adegan itu malah di potong. Gue kecewa berat. 

Setau gue pemotongan sebuah adegan film itu kan alesannya karena takut ditiru oleh anak-anak. Gue tegaskan sekali lagi TAKUT DITIRU ANAK-ANAK. Sekarang mana ada sih anak yang mau niru kelakuan si Peter Parker gelayutan di gedung terus tiba-tiba nyium cewek sambil kebalik? Romantis engga, dimarahin emaknya iya.
Bang Peter, tiati jatoh ah
Gak cuma potong memotong scene, gue juga males nonton acara tv yang blur dimana-mana. Pake rok mini diblur, ngerokok diblur, belahan nongol dikit diblur, berbie gak pake baju diblur. Apa coba maksudnya. Mana ada coba orang yang liat berbie engga pake baju langsung pengen. Pengen beli berbie maksudnya. Nanti kan kasian, kalo setiap muncul di tv, berbie diblur mulu. Takut Berbienya nangis sambil teriak pusing pala berbie.

Orang tuh bakal penasaran sama sesuatu yang dilarang atau disembunyiin. Contohnya kayak belahan yang diblur. Yang tadinya penonton gak gitu fokus merhatiin belahan, tapi karena diblur penonton malah jadi fokus kesitu terus  penasaran lalu bertanya-tanya. Kalo warnanya putih ke pink pink an gitu bagus gak ya? Itu kenyal gak sih? Dijilat enak kayaknya? Oh penontonnya lagi nonton acara cara membuat ager-ager. Kirain.

Lagian kenapa ya kalo ada TT harus diblur. Kenapa tangan, kaki, kepala engga diblur juga. Padahal kan cuma TT, engga ada yang aneh dengan TT. Paling cuma bikin kita berdiri. Berdiri dari tempat duduk maksudnya, pegel gitu duduk lama-lama. Elaah. Iya sih, mungkin karena cuma sebagian orang aja kali ya yang bisa ngerasain TT, jadinya orang-orang kayak gue cuma penasaran gitu. Seenak itu apa dapetin TT?

Kata temen gue yang pernah ngerasain “jatah” TT, rasanya tuh langsung bikin dia terbang ke awang awang gitu, sambil dikipasin 7 bidadari. Gila!. Terus lagi kalo pengen TT, kitanya harus kompak. Gak boleh yang satu mau, yang satu engga mau. Kalo kayak gitu, kecil kemungkinan bisa ngerasain nikmantnya TT.

Tapi sekarang jaman makin canggih, engga kayak dulu. Sekarang kalo pengen ngerasain TT, kita tinggal nyewa aja. Simple. Asal punya uang, apapun bisa didapatkan deh. Gue juga punya temen yang sempet nyewa gitu

“Asik ya lu banyak duit, jadi tinggal nyewa” kata gue nyindir

“Iya bro, no money no honey deh” Bales dia sok inggris. Padahal gue yakin dia gak tau artinya

“Haha iya padahal lu jomlo, tapi bisa dapet TT, anjir lah!”

“Apalah arti sebuah pacar kalo kita gak bisa manfaatin sob”

Gue ngangguk ngangguk, terus pergi ke mesjid, berdoa supaya temen gue cepet tobat.

Gue sampai sekarang masih heran sih sama penyewaan TT itu, kok ada ya orang brengsek kayak gitu. Gue yakin pasti sensasinya beda kalo kita usaha pake keringet sendiri.

Tapi seriusan deh, gue penasaran banget rasanya TT itu gimana. Buat cewek cewek di luar sana, atau yang lagi baca tulisan ini. Bantuin gue yuk supaya gue bisa ngerasain TT hehe, kalo kepepet, cowok juga hayuk deh. Penasaran banget sama TT

ABISAN GUE KESEL, MASA RIZKY RIDO MULU YANG DAPET TT ALIAS TRENDING TOPIC TWITTER!!
GUE JUGA KAN PENGEN JADI TRENDING TOPIC ALIAS TT

Karena gak punya uang, jadi gak mungkin lah gue nyewa jasa TT alias akun-akun bot kayak temen gue itu. Makanya kalian bantuin gue aja, pake hesteg #TTFORDIJEH alias Trending Topic For Dijeh Supaya gue bisa ngerasain nikmatnya jadi Trending Topic a.k.a TT Uyeeaahh!!

***

Tulisan ini dibuat dalam rangka “Nantangin si Dijeh” untuk berpindah dari zona nyaman dalam menulis. Jadi terima kasih untuk Icha yang udah nantangin gue buat bikin tulisan mesum. Kampret, abis ini gue mau masuk pesantren selama 1 bulan buat tobat.

Wednesday, 13 January 2016

Nantangin Si Dijeh

Gue paling engga habis pikir sama orang-orang yang abis putus cinta terus ngadu ke tuhan sambil nangis-nangis. Misalnya abis disakitin pacarnya

“Ya Tuhan kenapa hamba harus menerima kenyataan sepahit ini ;(“ nangis sambil segugukan

Gue rasa pas denger doa kayak gini, tuhan langsung nyeletuk

“KAN UDAH GUE LARANG, GAK BOLEH PACARAN, NYET!!”

Untung tuhan engga ngelarang hambanya buat berlama-lama berada di comfort zone alias bahasa Indonesianya zona nyaman alias bahasa gaulnya Zona Pewe. Pewe Gaskin *yaampun tua banget gue tau pewe gaskin*. Suka banyak orang yang nyuruh buat keluar dari zona nyaman kita. “Ayo dong keluar dari zona nyaman lu, masa mau gitu-gitu terus”. Gue paham sih maksud dari pernyataan ini, tujuannya supaya hidup kita engga flat flat banget.

Tapi pernyataan “Ayo keluar dari zona nyaman” menurut gue salah. Soalnya gue yakin setiap orang yang keluar dari zona nyaman ujung-ujungnya masuk zona nyaman lagi. Misalnya karyawan yang resign buat buka usaha sendiri supaya sukses di usaha tersebut, kan sama aja kayak keluar dari zona nyaman buat ada di zona nyaman berikutnya. Jadi menurut gue, engga ada orang yang mau keluar dari zona nyaman, tapi yang ada banyak orang yang ingin berpindah dari satu zona nyaman ke zona nyaman yang lebih baik.

Begitu pula sama gue dalam menulis blog. Kayaknya gue udah terlalu lama menulis di zona nyaman gue. Menulis dengan ide-ide yang ada di otak gue. Bosen juga sih kalo lama-lama kayak gini. Tulisan gue hasilnya gitu gitu aja. 

Nah karena gue pengen buat inovasi di blog ini setiap bulannya. Di bulan Januari ini gue pengen pindah dari zona nyaman gue ke zona nyaman lainnya. Jadi inovasi di bulan ini, gue pengen kamu bikin tantangan menulis buat gue. Misalnya ngasih tema apa yang harus gue tulis, atau nantangin bikin tulisan dengan genre yang engga biasa, atau apa lah terserah.

Cuma tiga tantang yang paling kreatif dan inovatif yang bakal gue lakuin. 3 tantangan menulis itu nantinya bakal gue posting di bulan Januari ini. Tantangannya bisa kamu tulis di kolom komentar. Lewat twitter juga bisa, mention aja @dijeh26 pake hestek ya biar kewlen gitu. Hesteknya #IChallengeYou (kayak selebtwit aja deh gue)

Yaudah tunggu apalagi, buruan tantang gue!! 


Sunday, 10 January 2016

Walking Walking Sob

“Meet up yuk meet up”

“Ayuk ayuk. Kapan nih?”

“Gue sih bebas”

“Gue bisa kapan aja”

“Kalo gue ngikut aja lah”

“Atur lah atur”

KEMUDIAN MEET UP NYA ENGGA JADI! BHANGKAY!

Gue yakin disetiap grup chat dimana pun, pasti pernah kejadian kayak gini. Udah dibikin rencana jauh-jauh hari, eh pas hari H malah engga pada bisa. Gue curiga orang-orang kayak gini gedenya jadi dosen pembimbing. Suka php-in bimbingannya pas mau ketemuan.

“Aduuuh Doni, sory saya lagi di luar kota. Ada acara mendadak” Bales SMS dosbing ketika gue udah nyampe di ruangannya

“Tapi bu, saya udah jauh-jauh dateng ke kampus buat ketemu ibu loh!” SMSnya gue bales secepat kilat

“Iya Doni, Sory ya”

“Ta-tapi bu.....”

“Is it too late now to say sorry? Yeah I know that I let you down, is it too late to say sorry now?”

YA ALLAH GUE BERASA SELENA GOMEZ

Untungnya waktu gue bikin rencana sama genk SMA eh maksudnya kelompok belajar pas jaman SMA, rencananya engga berubah jadi wacana. Di tambah temen-temen gue ini semuanya pengangguran, jadi engga ada alesan deh punya acara sendiri. 

Dari hasil diskusi yang cukup panjang, dan juga pertimbangan dari kitab suci Al-quran. Akhirnya kami memutuskan untuk jalan-jalan ke 

Jalan yang lurus. yaitu Jalan yang diridhoi oleh Allah SWT. Subhanallah!

Engga engga. Eh iya maksudnya ke jalan yang lurus juga tapi aslinya atas usulan temen gue, Fajar, yang kebutulan traveller sejati, yang telah menjelajah pelosok alam nusantara dengan hashtag #ExploreIndonesia, memutuskan buat jalan-jalan ke Telaga Warna. Kebetulannya juga lokasi Telaga Warna ini di Puncak, Bogor. Jadi engga jauh-jauh amat lah tempatnya.

Menurut gue, Telaga Warna ini salah satu objek wisata yang bikin orang penasaran. Dari namanya aja, udah bisa bikin gue bertanya-tanya. Telaga Warna. Warnanya apa ya kira-kira?

Tanggal 5  selasa kemaren, jadi deh kami berangkat ke Puncak. Sengaja berangkat weekday supaya engga kena macet di jalan. Udah cukup deh gue kejebak macet dihatinya gebetan hehe Tjurhat colongan.

Sampe sana, ternyata perlu jalan dulu dari tempat parkiran mobil ke pintu masuknya si Telaga Warna ini. Untungnya jalannya gak jauh-jauh amat dan gak ada tanjakan tanjakannya. Oke banget deh buat kamu yang males malesan jalan kaki tapi pengen ke tempat wisata yang bagus. Beda kasus waktu gue main ke salah satu curug yang ada di Bogor. Udah jalannya jauh banget, mana tanjakan doang lagi. Itu mah nyampe curugnya engga cuma liat pemandangan bagus, tapi juga liat pemandangan betis gue berubah kayak otot Ade Rai. 

Dengan tiket (degdegan ngetiknya takut typo jadi tiker) yang murah abis, alias Cuma setengah dollar a.k.a goceng doang, kami sudah disajikan pemandangan yang..............biasa aja. Eh Luar nya ketinggalan. Jadi, luar biasa!!. Gak nyesel deh buat main ke Telaga warna.
Dan akhirnya gue tau, Telaga warna, warnanya apa. Ternyata warnanya itu

Butek, tapi jernih.
Jadi disana, cuma ada telaga yang warnanya butek atau karena lagi musim ujan warnanya jadi gitu. Dan ada juga disediain Flying fox yang treknya itu nyebrangin Telaga Warnanya. Kalo menurut gue, nyali banget nih yang naik Flying Fox ini, soalnya Harga naiknya 70 rebu! Mendingan gue beliin nasi padang dapet 5 bungkus.

Gak lupa juga, kami foto-foto disini, lumayan buat update Path ama ganti DP medsos
 
Gak ngambil di google image kok, suer
Ibadah wajib kalo jalan-jalan, Selife!
Tiati ada buaya nyaplok dari bawah, neng
Neng mau kemana sih, sini abang jagain
Modus tuh, tangannya lagi garuk garuk sebenernya
Peace love and gaul
Make up-an dulu guys
Lagi main layangan, bang?
Gak seru kayaknya jalan-jalan cuma ke Telaga warna doang, kami nyari tempat asik lainnya yang ada disekitaran puncak. Kami pun sepakat melanjutkan perjalanan yang engga jauh dari Telaga Warna, Yaitu tempat wisata Gunung Mas. Jangan bayangin pas main kesana, banyak Emas bergeletakan dijalan yang bisa bikin kamu kaya raya mendadak. Atau banyak orang Jawa berseliweran pas naik gunungnya, itu mah namanya gunung mas mas. Jiaaah!

Jadi buat masuk ke Gunung mas, cukup dengan tiket, tiket ya bukan tiker, jangan typo! Cuma 15 ribu doang. Sungguh uhuy sekali dengan duit segitu kami disuguhi pemandangan kebuh teh yang Ntap abis! sebenarnya masih banyak fasilitas lainnya disana kayak permainan outbound, tapi karena weekdays, jadi beberapa fasilitas itu gak dibuka. Katanya sih dibukanya pas weekend doang, pas lagi banyak banyaknya pengunjung.

Jadi deh gue cuma bisa jalan-jalan di kebun teh alias Tea Walk sambil menghirup udara puncak yang fresh. Suasana yang pedesaan sama banget sama yang gue tonton di FTV FTV. Tinggal ketemu cewek cakep yang lagi metik teh, udah siap banget tuh dibikinin FTVnya

“CINTAKU DIPETIK TUKANG PETIK TEH CANTIK” Azeeeegh!

Oia, gak Cuma ngeliat pemandangan kebun teh, disini kamu juga bisa merasakan sensasi meminum teh yang dipetik langsung dari kebunnya. Yang asiknya, kamu gak perlu bayar, cukup nukerin tiket masuk dan voila kamu bisa rasain sensasi minum teh yang sungguh aduhai karena dapetnya gratis!

Tentunya gak afdol nih kalo engga foto-foto dulu, yodah nih mau pamer foto-fotonya

Eeeeaaaaa

Pas di foto, langsung pada buang muka. kecuali si narsis
Kaya di FTV FTV
Kayak di Conjuring
Lagi ngasih makan ikan (Masa sih baaaang!)


2 Tempat wisata itu, yang kalo ditotal harganya engga nyampe 30 ribu, udah cukup ngebuat salah satu hari dalam hidup gue menjadi lebih berwarna (warnanya engga butek kayak telaga itu ya). Karena untuk menjadikan liburan menyenangkan, bukan kemana kita akan pergi, tapi dengan siapa kita menikmatinya.

See You Again

Thursday, 7 January 2016

Observation Story

Selamat tahun 2016!! Jeger pyouurt dhar dhoor door prepet nguing wiing dar dar *Suara petasan* *Petasannya latepost* *Baru bunyi sekarang*

Udah basi lah ya ngomongin resolusi-resolusi bullshit di tahun yang baru. Oleh karena itu, gue mau ngomongin target target apa yang harus gue capai di tahun yang baru ini.
Lah sama aja itu namanya resolusi juga, bhang!

Btw di tahun 2015, gue produktif banget buat ngeblog. Total selama setahun ada 106 postingan blog yang gue buat. Ya yang mau tepuk tangan dipersilahkan, karena itu bentuk apresiasi. Yang gak boleh itu, tepuk sebelah tangan. Kayak cinta yang gak dianggap hehehehehe Tjurhat bang!

Gokil gak sih gue bisa buat 106 postingan dalam setahun, alias tiap 3 hari sekali ada satu postingan baru di blog ini. Udah siap banget ini mah gue di hire detik.com. 

Di tahun 2015 juga akhirnya gue bisa menemukan karakter gue dalam membuat tulisan-tulisan di blog. Kalo di luar sana banyak yang ngeblog dengan tema absurd tapi gak ada absurd absurdnya (Lucu aja kaga) , tema cinta cintaan dibumbui komedi, tema kehidupan sehari-hari dll. Nah gue menamakan tema/karakter ngeblog gue dengan sebutan Observation Story....Azeegh! Auk deh itu artinya apaan.

Kalo kamu sering mampir di blog ini, pasti sadar isi tulisan gue kebanyakan tentang pengamatan-pengamatan di lingkungan sekitar. Kemudian gue ceritakan di blog ini dengan sudut pandang gue. Satu hal yang sangat mendasar kalo kamu pengen bikin tulisan observasi adalah kepekaan terhadap sekitar. Banyak hal-hal remeh yang ada disekitar kamu, yang pasti seru kalau diceritain. 

Kalau kamu beneran peka, coba deh dateng ke toko jam. Perhatiin tiap jam yang ada disana. di setiap toko jam mana pun, pasti jarum jamnya nunjukin jam 10 lewat 10. Kenapa? Baru deh ilmu observasinya dipake. Ternyata jam 10 lewat 10 tuh nunjukuin sudut yang membentuk gambar senyuman. Secara gak sadar, setiap pengunjung yang datang ke toko jam berasa diperlakukan secara ramah karena udah disenyumin ama puluhan jam yang ada disana. Nah itu observasi simple gue di toko jam. 

Smile

Udah ah segitu aja tulisan pertama gue di tahun 2016. Semoga di tahun yang baru ini, semua halnya dipermudah

Yang mau UN, digampangin UNnya

Yang mau skripsi, digampangin lulusnya

Yang mau kerja, digampangin nyari kerjanya

Yang mau nikah, digampangin jodohnya

Yang mau bikin buku, digampangin nulis naskahnya

SHARE TULISAN INI JIKA KAMU MENGAMINI DOA-DOA TADI *Biar kayak di facebook facebook*