Monday, 28 March 2016

Space Available dari Haris Firmansyah

Sebagai anak motor sejati, gue suka penasaran banget sama hal-hal yang gue temui di jalanan. Salah satu hal tersebut adalah kenapa setiap billboard atau papan iklan di jalan raya yang belum terpasang iklan, pasti pake gambar anak kecil dengan tulisan gede-gede “SPACE AVAILABLE”. Entah itu anak siapa yang pengen banget eksis di jalan raya dan apa motif si orang tua ampe rela masang foto anaknya di billboard kosong? Oh  Kalo menurut teori gue sih mungkin aja karena anak kecil itu identik dengan keimutan dan kelucuan jadinya bikin banyak yang tertarik buat ngisi SPACE AVAILABLE di papan iklan tersebut.

Ngomong-ngomong Billboard, gue jadi inget Haris Firmansyah (Bridging yang sungguh maksa sekali). Kamu tau siapa Haris Firmansyah? Yap dia memang bukan siapa-siapa. Engga becandaa! Haris ini termasuk blogger yang produktif banget, soalnya selain ngeblog dia udah bikin banyak buku. Beda jauh lah sama gue, blogger yang cuma bisa bikin kamu jatuh cinta. WADAAAW!

Berhubung Haris lagi merayakan hari jadinya yang pertama sebagai blogger, dia ngadain Give Away dengan tema ngereview keunikan tulisan-tulisan dia di blog dan bukunya. Karena hadiahnya yang menggiurkan dan tanpa syarat bertele-tele kaya follow blognya, like facebooknya, ikutin twitternya, berangkatin haji orang tuanya, alhasil gue tertarik buat ikutan GA nya.

Kalo mau bahas keunikan dari tulisan Haris, yang paling kentara tentu aja pemilihan kata ganti orang pertamanya menggunakan “Saya” ketimbang “Gue”. Bagi gue ini unik banget, soalnya jarang ada blogger personal yang pake kata Saya sebagai kata gantinya. Terlebih cerita-cerita di blognya Haris temanya komedi bukan blog yang bahas-bahas sajak dan prosa dengan menggunakan majas hiperbola dan sebagaimana. Kalo menurut pandangan gue, ngegunain kata “Saya” bikin cerita tuh jadi kaku. Rasanya Kaya lagi bikin surat izin sakit demam berdarah ke wali kelas. Tapi Haris dengan jelinya, bisa membawa kata “Saya” menjadi engga kaku dan bisa menimbulkan komedi renyah di ceritanya.

Beralih ke isi tulisan, gue suka dengan tema-tema yang dipilih Haris buat dijadiin tulisan. Banyak tema tulisan yang sebenarnya sepele, tapi kalo ditulis dari prespektif berbeda bakal menciptakan tulisan yang fresh, enak dibaca dan gak bosenin. Itu lah Haris Firmansyah. Coba deh mana ada orang yang kepikiran buat nulis, 10 golongan manusia berdasarkancara makan bubur” atau “7 artis yangtak boleh baca doa puasa di SCTV”. INI APA MANFAATNYA BAGI KITA RIS, APAAAH??!!! Tapi mungkin Haris ini salah satu blogger yang pola pikir dalam menemukan tema tulisannya sama kaya gue, mengangkat hal gak penting menjadi penting dan layak diperbincangkan dengan tajam, setajam tikungan sirkuit Sentul.

Selain bahas hal-hal absurd, konten di blognya juga ada yang ngebahas film, cinta-cintaan, wawancara dengan entah siapa gue gak kenal. Dan semua konten tersebut dikemas dengan gaya komedi.

Terakhir yang paling gue suka dari cerita-cerita di blognya adalah bagaimana Haris “ngeperetelin” tiap hal yang bisa dibikin lucu. Contohnya ada di artikel “Bantu balesinkomennya Isyana” atau “Pembalasan untuk cita-citata”. Di situ, keliatan banget bagaimana Haris mengobrak-abrik tiap suku kata untuk mencari sisi lucunya. Dan ngelakuin kaya gitu tentunya engga gampang. Perlu imajinasi tinggi dan wawasan yang luas.

Tapi sayangnya meskipun udah banyak membuat buku dan termasuk blogger terkenal di Indonesia, sampai sekarang si Haris ini masih jomlo aja ckck. Kabarnya sih, dia juga sempet di tinggal nikah sama mantannya dulu. Yuk yang mau bikin gerakan 1 tisu untuk Haris, boleh digagas dari sekarang.

Tolong tisunya, guys

Ngeliat kondisi Haris kaya gitu, gue jadi kepikiran lagi sama Billboard yang sering gue liat di jalanan. Gue bisa asumsikan kalo Haris Firmansyah itu sama halnya kaya Billboard kosong, dimana Billboard kosong akan ditempel gambar anak kecil yang imut dan lucu dengan tulisan gede-gede “SPACE AVAILABLE” supaya menarik orang-orang untuk beriklan disitu. Sama halnya dengan hati Haris Firmansyah yang kosong, dimana Haris mencoba membuat blog dan buku genre komedi yang lucu dan bikin ngakak supaya bisa menarik seorang perempuan untuk singgah di hatinya yang masih bertuliskan “SPACE AVAILABLE”. Ceileh.

Saturday, 12 March 2016

Nempoklah Di Lampu Neon

Kayanya satu Minggu belakangan ini seru banget deh, gara-gara

1. Gerhana matahari total. Fenomena alam yang cuma ngelewatin negara Indonesia ini, jadi pembicaraan publik di mana-mana. Sampai-sampai turis asing rela ke Indonesia cuma buat nontonin sesuatu yang berdurasi 3 menit ((3 MENIT)). Pastinya turis-turis ini kan ngeluarin duit puluhan juta buat bisa terbang ke Indonesia. Belum lagi nyewa penginepan. Untungnya aja nih gerhana mataharinya muncul beneran. Coba munculnya boongan, paling Indonesia di jajah ama bule lagi saking keselnya.

Sayangnya daerah gue, Bogor, engga kelewatin sama gerhana matahari. Tapi gue tetep inisiatif sih ngasih kaca mata item ke gebetan gue

“Kok kamu ngasih kaca mata item segala, kan gerhananya gak lewat sini?”

“Bukan buat liat gerhana”

“Terus buat liat apa?”

“Liat silaunya cinta aku ke kamu”

WADAAAAWWW!!!

2. Trailernya AADC udah keluar. Yawlah gue baper nontonnya. Gara-gara AADC pertama gue merasakan suka sama cewek, gara AADC pertama juga lah gue menyadari cowok yang suka baca buku itu keren pisan. Di trailer AADC2 nyeritain si Rangga yang akhirnya balik lagi ke Indonesia setelah 12 tahun. Meski udah pisah lama, Rangga masih aja belum bisa move on dari Cinta. Rangga engga nemu cewek cantik apa di sana ya sampe gak bisa move on. Tapi kalo Rangga minta tips gue supaya bisa move on, gue akan menyarankan Rangga berjalan perlahan di koridor FEMA IPB deh. Beh, rasanya kaya lagi tersesat di kayangan. Gue pengalaman soalnya.

3. Akhirnya Spider-Man ambil bagian di Captain America: Civil War! Wuooh! Meski gue gak suka-suka amat sama Spider-Man, tapi tetep aja Spidey jadi daya tarik di Civil War, ngelebihin Captain Amerika si empunya film. Tapi gue heran deh, di film ini Super Hero nya pada berantem gitu. Amerika udah kehabisan penjahat apa gimana? Film Batman vs Superman juga samanya. Gue yakin nih plot twistnya dari dua film ini tuh ternyata mereka lagi diadu domba sama para penjahat. Terus penjahatnya dengan leluasa menguasai dunia huahaha! Dasar super hero bodoh!.
Di ajak juga, bang
4. gue menemukan sebuah fakta yang baru gue tau. Ceritanya gue lagi geletakan di kasur selepas Sholat Maghrib. Apalagi cuaca kala itu lagi gerimis, udah paling pas deh pelukan ama guling. Tiba-tiba gak berselang lama, kamar gue di serang! Awalnya cuma satu, tapi lama-kelamaan mereka jadi banyak! Laron lagi menginvasi kamar gue!!

Gue engga kesel sama keberadaan laron-laron ini, toh udah biasa kamar gue tiba-tiba jadi sarang laron kalo musim hujan ini. Tapi yang bikin gue heran, Laron ini tinggalnya di mana sih kalo siang-siang? Terus apa tujuan hidupnya selain nemplok di lampu terus mati di lantai? Apa gunanya mereka di kehidupan yang fana ini?. Pertanyaan-pertanyaan itu secara spontan terlintas dipikiran gue.

Gak mau dibuat penasaran, gue googling buat nyari tau kisah hidup laron. ((KISAH HIDUP)). Dan gue menemukan fakta yang mengejutkan diri gue sendiri. 

Pertama, gue baru tau kalo laron ini adalah rayap yang bermetamorfosis. Anjir! Gue merasa gagal sebagai lulusan Institut Pertanian Bogor. Jadi laron-laron ini dulunya rayap yang suka makanin kayu ((MASA SIH, PAK?)) terus setelah mereka dewasa dan siap untuk kawin, baru deh tuh tumbuh secara ajaib sayap dari tubuhnya. Gue gak tau deh nasib laron yang punya pacar terus gara-gara udah saatnya kawin laron ini tumbuh sayap, pasti si pacarnya bakal ngambek sambil bilang “Kamu sekarang udah berubah!!” si laronnya gak bakal bisa ngelak dengan ngeles “Aku masih sama kaya dulu kok”.

Kedua, fakta lain yang gue dapet, tujuan laron nyari cahaya lampu tuh bukannya mereka pada desperate terus mau bunuh diri di bawah sinar lampu neon. Rayap yang udah jadi laron tandanya mereka udah siap buat kawin tuh, terus mereka ngedatengin cahaya-cahaya lampu buat bertemu laron-laron lainnya. Kalo di dunia manusia sih, kaya lagi pada kopdar gitu kali ya. Jadi kalo lampu di kamar kalian dikerumutin ama laron, jangan diganggu. Mereka lagi pada nyari jodoh!!

Ketiga, Suka liat gak sih laron-laron yang bergeletakan di lantai tanpa sayap? Nah dari apa yang gue baca, laron yang udah ngelepasin sayap tandanya mereka udah menemukan pasangan. Terus mereka akan pergi ke tempat terdekat untuk membuat koloni rayap baru. Itu pun kalo mereka engga dimakan cicak duluan, atau disapu sama mamah kamu ke tempat sampah.

Keempat, sebaliknya laron-laron yang masih punya sayap, tandanya mereka belum nemunin jodohnya. ALIAS MASIH JOMBLO!! Jadi kalo kamu ngeliat laron yang masih terbang-terbangan di sekitaran lampu, jangan didiemin tapi harus kamu semangatin “AYO LARON KAMU PASTI BISA!”.  Tapi tadi gue baru aja liat laron yang lagi terbang tiba-tiba di caplok sama cicak. Sejak saat itu gue akhirnya tau definisi jomblo ngenes itu seperti apa huhu.

Jadi apa pelajaran hidup yang bisa kamu petik dari kisah laron tersebut? Yap, Kalo pengen dapet jodoh jangan install tinder, tapi nempok lah di lampu neon!


Saturday, 5 March 2016

Si Dijeh Ngomongin Musik

Tanggal 19 Februari kemaren, Simple Plan resmi ngeluarin album baru yang berjudul “Taking on for the team” dan lagu-lagunya sungguh awesome sekali! Banyak yang bilang ini album terbaiknya Simple Plan. Bagi gue? Yes setuju kalo emang ini salah satu album terbaiknya Simple Plan. Nuansa khas musik Simple Plannya masih keresa banget. meskipun personilnya udah tua-tua, tapi kalo denger warna suaranya sih mirip Simple Plan di awal 2000an. Beda lah ya kaya Coldplay, yang jelas udah kehilangan identitas musiknya. Apa coba sekarang Coldplay jadi elektro EDM gitu. Gue kalo ketemu Chris Martin di jalan pengen deh ngomong “Nyari duit ampe gitu amat bang”.

Gak Cuma Simple Plan,  band favorit gue yang ngeluarin album di tahun ini. Bulan Januari lalu juga, Panic! At the Disco ngeluarin album Death of Bachelor. Dan gue suka abis dengan konsep yang dibawain Brandon Urie di album ini. Gimana engga, album ini tuh gabungan antara musik ghotic + musiknya Queen + musiknya Frank Sinatra. Apa yang lebih gokil? Semuanya digarap sendiri sama si Brando Urie! 
 
Cover album baru PATD

Btw yang belum tau, Panic! At the Disco tuh grup band yang personilnya cuma satu doang, ya si Brandon itu. Awalnya sih banyakan, tapi karena cabut satu per satu, Tinggal  Brandon doang yang jalanin band P!ATD.

Tapi gue tertarik sama penamaan “Panic! At the disco”. Filosofinya apa ya mereka bikin grup band dengan nama kaya gini. Mungkin aja nama itu tuh diambil dari sebuah percakapan gitu

Spencer Smith: Lu lagi apa broo?

Brandon Urie: Panic!

Spencer Smith: Emang lagi di mana?

Brandon Urie: At The Disco

Jadi lah Panic! At the Disco. Gokil.

Gue takutnya penamaan band kaya gini diikuti oleh orang lain, misalnya anak pesantren mau bikin band, namanya jadi

Ngaji! At the Mosque. Sungguh syariah sekali.

Atau anak gombal abis pengen bikin band, namanya jadi

Your name! At My Heart. Ya Allah aku klepek-klepek.

Balik ngomongin P!ATD, sebenarnya gue baru tau lagu-lagu PATD pas SMA Kelas 3. Gue masih inget waktu itu lagunya Monalisa lagi ngehits di radio. Gue pun penasaran siapa yang nyanyiin. Maka dari situ lah gue falling in love sama Brandon Urie eh Panic! At The Disco maksudnya. Gak cuma warna musiknya, yang gue suka dari P!ATD adalah video clip yang mereka bikin jarang ngasal. Contohnya aja MV I write sins not tragedies. Demi apa pun, pertama kali gue nonton, gue cuma bengong-bengong ama konsep MV nya. Keren banget. kalo gak salah, MV ini sempet dapet penghargaan Best MV tapi lupa diajang apa.

Gak terkecuali di album barunya, Brandon Urie sukses banget ngemas lagu Emperor’s  new Clothes dengan video clip yang kece punya. Sebenarnya video clip ini sambungan dari lagu This Is Gospel. Nuansa ghotic ala ala MCR aja kalah kayanya dibanding video clip ini.

Berhubung lagi ngomongin musik, gue jadi inget waktu kecil sering dicekokin musik SKA sama saudara gue. Tahun 90an emang lagi hype banget lagu genre SKA gitu. Apalagi waktu itu jaman-jamannya MTV, dan sering banget muterin lagu SKA.

Tapi di akhir tahun 90an, selera musik gue berubah seiring terjadinya pergeseran dari musik SKA ke musik-musik punk rock alternative ala Green Day, Blink 182 sampe The Offspring. Sampai sekarang pun Green Day masih jadi band no 1 di hati gue. Ceileeh. Kenapa gue suka Green Day? Semua karena lagunya American Idiot yang keren banget anjay! Itu lagu punya daya hipnotis sendiri buat gue. Sampe-sampe gue rela beli kaset aslinya Green Day. Dan itu adalah pertama dan terakhir kalinya gue beli kaset asli bukan bajakan. I LOVE GREEN DAY!. Sayangnya sampai saat ini Green Day belum bisa lagi bikin album yang sekece American Idiot.


2000an awal mulai bermunculan genre pop alternative ala All American Reject, All Time Low, Boys like girl, Fall out boy dan sejenisnya. Dan tentunya aja gue suka sama band band kaya mereka. Lagu-lagunya energik dan cocok didenger sebagai penyematan menjalani hari. Asik. Emang sih selera musik orang tuh kan beda-beda, tapi gue rasa kamu kamu kamu dan kamu pasti sekali denger langsung suka ama band-band yang gue sebutin tadi.

Nah di Jaman SMA, gue mulai ngurain dengerin musik  ugal-ugalan yang bawaannya pengen jingkrak-jingkrakan di tempat. Di jaman ini sampai kuliah, gue lebih banyak dengerin lagu-lagu yang nyantai. Maka dari situ lah takdir mempertemukan gue dengan band band asal Inggris yang terkenal kalem kaya Coldplay, Muse, Radiohead, The Verve, Blur, Artic monkey (Gue emang telat banget buat tau lagu-lagu mereka). Tapi dari semua band Inggris, hati gue sudah memilih dengan yakin kalau Oasis adalah band terbaik yang pernah gue tau. Tentunya setelah Green Day. 

Harusnya gue mencitai Oasis sejak jauh-jauh hari, tepatnya waktu mereka (Bareng Blur) menginvasi seleruh musik dunia dengan tagline “British Invasion” tahun 90an. Era dimana orang-orang yang ngedegerin musik britpop, harkat martabatnya ditinggikan beberapa derajat.
Iya Noel, kami percaya!
Seperti pepatah, lebih baik terlambat dari pada tidak sama sekali. Cinta gue terhadap Oasis udah ada di tahap, menyukai semua lagi yang diciptain mereka meskipun lagunya jelek banget. Namanya juga cinta kan, sejelek-jeleknya lagu Oasis pasti bakal gue dengerin juga.

Makanya salah satu harapan gue di dunia ini adalah Oasis bisa reunian lagi, terus manggung di Indonesia. Apalagi manggungnya bareng Green Day. Yawlah, rasanya kayak Surga dipindahin ke bumi kalo itu beneran kejadian

Nah kalo gue suka Green Day dan Oasis, kamu juga pasti punya dong band atau penyanyi favorit? Yuk curhatin aja di kolom komentar, penyanyi favorit kamu siapa