Saturday, 27 August 2016

Hidup Rokok! #SavePerokok


Lama enggak ngeblog jadi bingung mau nulis apa. Hmm nulis hal yang lagi banyak dibicarain sama netizen seru juga kali ya. Kayak harga rokok 50 ribu.

Sebelumnya mau ngasih tau, gue ini bukan perokok ya. Dan sekali-kalinya gue ngerokok itu kelas dua SD. Inget banget waktu itu gue sama Deri (nama disamarkan) lagi jalan terus nemu rokok geletak di deket pager rumah orang. Karena emang polos, penasaran dan gak punya modal, kita pun mungut itu rokok dan nyoba isep. 

Deri yang pertama nyoba. Isep rokoknya, hembusin asepnya. Dan Boom! Deri keliatan cool banget waktu itu.

Kemudian gue nyusul nyoba. Isep rokoknya, hembusin asepnya. OHOK OHOK OHOK! Gue langsung batuk-batuk pemirsa! Deri spontan ngetawain gue. Gue batuk-batuk mungkin karena gue anak Bogor, coba kalo anak Pekalongan, pasti jadinya batik-batik. UWADUDUY!

Semenjak tragedi isepan pertama yang bikin batuk-batuk itu, gue memutuskan enggak pernah nyoba lagi yang namanya rokok.

Salah satu alasan kenapa harga rokok dinaikin jadi 50 ribu karena pemerintah pengen menekan jumlah orang-orang yang konsumsi rokok. Emang sih belakangan pemerintah lagi giat banget buat ngurangin perokok di Indonesia lewat macem-macem cara kayak bikin gambar serem di rokoknya, kasih peringatan dampak buruk rokok di bungkusnya dan masih banyak lagi. Dan menurut gue, cara-cara kayak gitu tuh kurang efektif buat neken jumlah perokok di Indonesia.

Masalah utama rokok itu kan cuma karena kandungan zat kimia di dalemnya dan bikin ketagihan. Nah lewat kemajuan teknologi yang canggih harusnya pemerintah bisa sih nyiptain rokok yang ramah lingkungan gitu. Contohnya aja di rokok itu ada zat kimia berbahaya yang namanya TAR, zat ini nih yang bikin perokok kena kanker paru-paru. Harusnya pemerintah juga membuat sebuah zat kimia bernama DULU buat disimpen di dalem rokok. Jadi kalau ada orang yang mau ngerokok bisa ketunda gitu.

“Bro mau rokok?”

“Wah di Rokoknya ada TAR DULU nih sob”

“Oh yaudah kalo TAR DULU bro”

“Kapan-kapan lah kita ngerokoknya ya sob” 

“Oke bro..”

NGEROKOKNYA GA JADI. KONSUMSI ROKOK PUN BERKURANG! TEPUK TANGAN!


Rokok di Indonesia tuh kayak pedang bermata dua gitu. Di satu sisi bisa menyengsarakan, dan di satu sisi bisa menyejahtrakan. Lu tau gak sih kalau dua dari lima orang terkaya di Indonesia tuh pemilik perusahaan rokok. Budi Hartono yang punya Djarum sama Susilo Wanowidjojo pemimpin Gudang Garam. Ini ngebuktiin kalo bisnis rokok di Indonesia tuh emang menggiurkan banget dan punya potensi mendatangkan keuntungan berlimpah. 

Tapi semoga aja nih karena mentang-mentang nguntungin, jangan sampe banyak artis yang ikutan buat berkecimpung di industri rokok. Gue takutnya kalo artis punya pabrik rokok, nanti rokoknya malah jadi aneh-aneh gitu. Misalnya Uya Kuya punya perusahaan rokok. Rokonya di jual di warung, di beli abang-abang ojek, terus pas di isep enggak ngeluarin asep tapi ngeluarin.....

unek-unek. UWADUDUY JOKENYA SANGAT GAWAT SEKALI PEMIRSA!

Atau Ariel Peterpan punya pabrik rokok. Rokoknya di jual di warung, dibeli abang-abang ojek, terus pas di isep enggak ngeluarin asep tapi ngeluarin di dalem.

ASEPNYA DI KELUARIN DI DALEM TENGGOROKAN MAKSUDNYA. ELAH!

Ngomong-ngomong harga rokok dinaikin jadi 50 ribu, mungkin pemerintah mikirnya  perokok enggak bakal mampu beli rokok lagi. Terus karena sepi penjualan, pabrik rokok bangkrut. Akhirnya enggak ada lagi rokok yang diperjualbelikan di Indonesia. Menurut gue teori itu salah banget. Pemerintah enggak tau aja kalo pabrik rokok bisa ngakalin harga rokok 50 ribu yang dijual di pasaran. Jadi pas dibeli ama abang-abang ojek, isinya bukan cuma rokok tapi duit 35 ribu. Yhaaaa :(  

Tapi gue suka heran deh sama orang-orang yang benci banget sama perokok. Bagi gue perokok adalah pahlawan nasional yang sejajar dengan Jendral Sudirman, Ir Soekarno, Pangeran Diponogoro dan lain-lain. Karena apa? karena perokok merupakan penyumbang terbesar devisa negara Indonesia dengan rela mempertaruhkan nyawa mereka sendiri! HIDUP PEROKOK!!

Sunday, 7 August 2016

Akhirnya Gue Bisa Mengungkap Alasan Putusnya Awkarin - Gaga!


Ciee sekarang mantan

Beberapa waktu lalu gue lagi blogwalking ke blognya Kresnoadi alias keriba-keribo. Di situ ada salah satu postingan yang bahas putusnya Awkarin sama Gaga. Dan dijelasin kalau putusnya pasangan sejoli penyandang predikat relationship goal ini adalah gara-gara salah Jokowi. Ya salah Jokowi! gue pun shock!

Hati gue remuk, pikiran gue terguncang, mata gue kelilipan, idung gue ingusan, tenggorokan serak. Eh ini sih gue lagi sakit aja. 

Tapi yang bener aja deh, masa Awkarin putus sama Gaga gara-gara Jokowi sih?

Beranjak dari kondisi itu, rasa penasaran gue pun muncul buat nyari tahu sebenernya kenapa sih Gaga mutusin Awkarin? Dan setelah melakukan riset yang cukup memakan waktu yaitu selama 18 detik, akhirnya gue menemukan jawaban sebenarnya dari sebab Awkarin putus.

Dan alasan kenapa Gaga mutusin Awkarin adalah karena...........DRONE!! 

Di video surprise Gaga, Awkarin sempet bilang kalau mau kasih kado Drone buat Gaga. Ya Drone saudara-saudara ku sekalian, dan tentu aja harga Drone beda jauh sama harga sendal jepit. Terus apa hubungannya sama putus? oke gue akan jabarkan teori putusnya Awkarin dari sini.

*ekhem*

Entah kenapa Drone menjadi salah satu hal yang menarik perhatian gue. Satu lagi yang menarik adalah fakta kalo Gaga mutusin Awkarin 5 menit sebelum ultahnya.Ya 5 menit alias 300 detik. Dan hubungan mereka pun akhirnya cuma bertahan hampir 6 bulan. Jadi 300 x 6 = 1800. Terus apa kaitannya Drone sama angka 1800?

Asal kalian tau, asal muasal Drone pertama kali diciptain itu di tahun 1800an!!. 

Jadi di abad 18, seorang genius bernama Sir George Cayley mengutarakan sebuah teori dasar dari aeordinamika. Tau sendiri dong, aeordinamika itu suatu cabang ilmu yang memfokuskan pada pembahasan pergerakan udara yang berinteraksi dengan benda padat. Tentu aja kalo enggak ada pemikiran dari Sir George Cayley tentang teori aerodinamika di tahun 1800an atau abad ke-18 mungkin engga bakal ada yang namanya Drone.
 
Asal usul Drone!
Menariknya lagi Sir Georgle Cayley ini lahir tanggal 27 Desember. Artinya apa? artinya zodiak dia adalah Capricorn (Njir penting banget). Dan lu tau siapa lagi penemu yang juga berzodiak Capricorn? Ya, Charles Goodyear!

Siapa yang eggak kenal Charles Goodyear sih, seorang kelahiran Amerika 29 Desember 1800 yang namanya tersohor gara-gara nemuin teknologi bernama ban karet. Bahkan nih, sebuah perusahaan sampe namain merk bannya Goodyear, sebagai bentuk penghargaan buat Charles Goodyear. 

Terus apa hubungannya sama Awkarin putus?

Gini gini, jadi Goodyear itu kalo diterjemahin ke bahasa Indonesia kan “Tahun yang baik”. Nah Awkarin ini mikir kali ya kalau ini tahun yang baik buat gaga, istilah kerennya sih relationship goal gitu. Tapi bener gak sih tahun 2016 tuh tahun yang baik buat Awkarin – Gaga? 

Bagi orang-orang keturuan Cina, tahun 2016 juga disebut tahun monyet api, inget MONYET API. Kalo diibaratin nih, Awkarin tuh sifatnya kayak api, emosinya labil, gampang terpancing, suka ngelakuin hal semaunya, kayak api banget deh. Nah karena Gaga yang keliatannya tuh gampang banget diatur-atur jadi kesannya dia itu mirip..... (Gue gak ngomong nih ya)

Nah karena dua sifat yang bertolak belakang tersebut, akhirnya nih tahun 2016 bukan jadi tahun yang Good Year banget deh buat mereka berdua. Padahal banyak yang bilang kalo Awkarin – Gaga itu relationshop goal banget. Ibaratkan, kisah cinta Awkarin – Gaga ada di lagunya kesempurnaan cinta punya Rizky Febian. alias RF

Di sinilah suatu fakta mengujutkan yang enggak banyak orang sadari. Apa hubungannya inisial RF (Rizky Febian) ama hubungan Gaga – Awkarin? Selidiki punya selidik, kalo lu nyari kaliamat bahasa Inggris yang dimulai dari huruf R dan F maka lu akan menemukan kata...

RELATIONSHIP FAIL!!!

Kegagalan Cinta!

Kebetulan? oh tentu saja enggak.