Sunday, 31 December 2017

Pencapaian Terbesar Tahun 2017: Nonton Acara Rumah Uya Full!


Tahun 2017 menurut gue menjadi tahun yang istimewa. Karena apa? Karena 2000 + 17 = 2017! Yok skip aja yok!

Gak kayak tahun-tahun sebelumnya, di tahun 2017 ini gue lebih sering nonton YouTube atau streaming film daripada mantengin tv. Palingan nonton tv kalau Liverpool disiarin di RCTI. Selebih itu, praktis raga gue udah jarang ada di depan tv.

Bukannya sibuk atau gimana, menurut gue sajian tv sekarang udah gak semenarik dulu. Kebanyakan tayangan tv lebih mentingin rating daripada nilai edukasi. Mungkin ini yang ngebuat istilah YouTube YouTube lebih dari tv boom popular.

Tapi karena konten-konten di YouTube sekarang juga udah kayak tv versi pake data internet, akhirnya gue balik buat nonton tv. Dan gue nonton acara yang lagi ramai diperbincangkan oleh khalayak ramai

RUMAH UYA.

Ya betul saudaraku sekalian

Jujur, gue enggak tau ini acara apaan. Dari judulnya, mungkin ini acara tentang bedah rumah Uya kuya. Soalnya kalo bedah rumah Bob Marley, namanya jadi RUMAH UYEEAH YOMAAAN.

Dengan rasa penasaran yang memuncak, akhirnya gue nonton acara Rumah Uya di Trans 7. Sampai beres. Sip.

Mungkin ini akan menjadi pencapaian terbesar gue selama tahun 2017.

Jadi di episode kali ini, nyeritain seorang cowok bernama Irsal yang berusaha balikan sama mantannya. Dia udah 18 kali nembak si mantan buat jadi pacar tapi gagal terus. Gila, 18 kali! Ini nembak apa jumlah gelar Liga Inggris Liverpool sih!

Karena enggak mau gagal untuk yang ke-19 kalinya, akhirnya Irsal datang ke rumah uya. Gak cuma Irsal, Nanda yang notabene mantannya ada juga di situ. Di sana Nanda nyeritain kenapa dia gak mau balikan lagi sama Irsal. Ternyata eh ternyata, Irsal udah nyelingkuhin Nanda sebanyak tiga kali. Lebih banyak dari jumlah gelar Liga Champions Arsenal btw.

Irsal yang berusaha ngeyakinin Nanda kalau dia udah berubah dan gak kayak dulu lagi, tiba-tiba dikacaukan dengan kemunculan selingkuhannya Irsal. Goks! Seru nih pikir gue. 

Nanda, Irsal, dan selingkuhannya Irsal malah ribut-ribut gak jelas di depan penonton. Seperti sudah bisa ditebak, Irsal akhirnya ditinggalin oleh mantan dan selingkuhannya itu.

Gue tau banget acara Rumah Uya cuma setingan. Tapi kalau mau setingan, coba dong skenarionya dibuat gak ketebak kayak film-film Christopher Nolan.

Jadi pas selingkuhannya Irsal datang, Irsal langsung ngeluarin gasing sambil bilang, “Tenang Nanda, ini hanya sebuah ilusi.”

Selain skenario, akting orang-orang di acara Rumah Uya juga kaku banget kayak akting Wiranto waktu jadi tukang becak.

Yang gak habis gue pikir, kenapa kok acara Rumah Uya banyak yang nonton. Malahan Rumah Uya menang penghargaan program Talk Show terfavorit di Panasonic Global Awards. Acara ini ngalahin acara Hitam Putih, Mata Najwa, Kick Andy. Ya Allah, ini pemilihan pemenangnya gimana deh? Ngitung kancing?

Sewaktu nonton beberapa video Rumah Uya di YouTube, gue baca komen-komennya. Dan masih banyak orang yang percaya kalau acara Rumah Uya beneran! Orang-orang kayak gitu tuh kenapa sih? Gue curiga mereka masih percaya kalo dapet sms warna merah tandanya itu dikirimin santet.

Harusnya kan warna biru! 



Gue juga heran sama penonton rumah Uya di studio. Kenapa acara tentang permasalahan cinta remaja, ditonton oleh ibu-ibu. Oke deh kalau ini ibu-ibu komplek yang sering ngegosip di tukang sayur. Lah ini ibu-ibu pengajian yang suka pake jilbab seragam!

Gue curiga ibu-ibu ini memang paketan buat hadir-hadir di acara tv. Kayak penonton alay dahsyat gitu. Jadi pas di tengah-tengah acara ibu-ibu berdiri sambil teriak ي ي ي لاَ لاَ لاَ ي ي ي لاَ لاَ لاَ


 "Tulisan ini diikutsertakan dalam #endoftheyearpost #EVENTBE Blogger Energy"

Wednesday, 20 December 2017

Kacaunya Dunia YouTube Sekarang!



2 + 4 = 

Menurut gue, YouTube di zaman sekarang tuh udah enggak se-asyik dulu. Mungkin karena zaman sekarang, semua orang bisa upload video dengan gampang. Wifi di mana-mana. paket data murah. Alhasil apapun videonya, bisa di-upload di YouTube.

Bandingin deh sama zaman dulu. Karena internet di Indonesia masih lemot, kalau pun pengen cepet harus bayar mahal. Ini ngebuat orang yang mau upload video di YouTube mikir-mikir. 

Jadi zaman dulu, enggak bakal ada tuh video yang cuma nyeritain orang bangun tidur terus mandi terus makan terus naik mobil di-upload di YouTube

Lagian apa faedahnya sih nyeritain keseharian kita ke banyak orang. Kecuali keseharian kita bener-bener beda dari orang lain.

Misalnya; Hey wasaaap my friend!! Gue abis bangun tidur. Rencananya hari ini gue mau pergi ke Pondok Indah Mall!

Kehidupan kayak di atas itu kan biasa aja ya. Lebih bagus kalo kegiatannya beda dari kebanyakan orang.

Hey wasaaap my friend! Sekarang gue abis bangun.....gedung pencakar langit! Rencananya hari ini gue mau pergi ke Pondok Pesantren.

Abis tidur, ku bangun gedung pencakar langit

Menurut gue, video tentang kegiatan sehari-hari ini tuh udah kayak sebuah virus. Karena nontonin video kayak gini, bisa memengaruhi orang untuk bikin hal serupa. Korban paling banyak adalah anak-anak SD.

Coba deh random tanya anak SD cita-citanya mau jadi apa. Paling cita-citanya jadi YouTuber. Ada sih yang jawab pengin jadi presiden. Tapi kan presiden sekarang juga main YouTube.

Lagian apa serunya nontonin video keseharian anak SD? Apasih yang bikin anak SD beda dibanding kita-kita yang berumur? Palingan bedanya, anak SD tuh belum pada sunat.

Jadi pas di video

Hey wasaaap my friend!! lihat kawan, lihat ini tititku. Lucu bukan? Aku akan membuat kalimat “Agus love Santi” dengan air kencingku!! *Cuuur Anak SD-nya kencing*

INI APAAAAH?!!!

Kacaunya dunia per-YouTube-an juga bisa dilihat dari video-video yang lagi trending. Coba deh kamu buka YouTube terus masuk ke bagian Trending Indonesia. Pasti ada aja video-video aneh yang bikin gue geleng-geleng kepala, dan berkata “kenapa kok video kayak gini bisa masuk trending dan ada yang nonton?” 

Karena penasaran akhirnya gue nonton.

Kayak waktu itu. Gue baru aja nyampe rumah abis pulang kerja. Gue Rebahan di kasur. Sambil ngulet-ngulet manja, gue mainin hp terus buka YouTube. Karena lagi iseng, akhirnya gue buka bagian YouTube Trending

Di sana, mata gue tertuju pada sebuah video yang sangat menggugah rasa penasaran. Video tersebut berjudul 

“UPIL NARUTO!” 

Ya saudara-saudaraku sekalian, anda tak salah baca. UPIL NARUTO!



Bukannya apa-apa, gue takutnya ada orang yang pengin masuk trending dengen mengikuti cara video upil naruto tadi. 

Nanti pas gue buka YouTube Trending, isinya;

KETOMBE SON GOKU

JERAWAT ARALE
 
BULU KUDUK NOBITA

DAKI SHINCHAN

Di YouTube Trending, gue juga sering menemukan video-video yang judulnya provokatif. Apalagi subyek yang “diadu domba” di video tersebut biasanya adalah ustaz-ustaz. 

Misalnya, “Keren! artis A Diskakmat Ustaz B karena Melepas Hijab!” atau “Ustaz B bikin Ustaz C tak berkutik dihadapan puluhan ribu jemaah”. Gue curiga pas buka videonya, si ustaz bukan ceramah tapi lagi pada main catur.

Dan yang paling gue keselin lagi adalah video yang judulnya pake embel-embel “Detik-detik”. Pernah gak nemu video yang judulnya pake detik-detik? Misalnya kayak Detik-detik terjadinya Tsunami, Detik-detik Kebakaran Rumah, atau Detik-detik Kamu Mutusin Aku.

Gue kesel sama video dengan judul “Detik-detik” padahal durasi videonya di atas tiga menit! INI DI MANA LETAK DETIK-DETIKNYA, HEEEY OBAT BATUK SPIDER-MAN!!



Kalau mau judulnya detik-detik, durasi videonya enggak boleh dari satu menit dooong!! 

Tapi gue juga suka khawatir kalo buka video yang durasinya di bawah satu menit. Soalnya pas gue play, isi videonya malah

Hey wasaaap my friend!! lihat kawan, lihat ini tititku. Lucu bukan? Aku akan membuat kalimat “Agus love Santi” dengan air kencingku!! *Cuuur Anak SD-nya kencing*

LAH SI ANJING, ANAK SD YANG TADI!

Saturday, 16 December 2017

Aku Ingin Pindah ke Yogyakarta


Tugu Yogyakarta

Semua hal di dunia ini diciptakan seimbang. Ada siang ada malam. Ada baik ada buruk. Ada Surga ada Neraka. Ada aku ada kamu. eh gimana sih!

Selayaknya hukum alam, semua tuh dibuat saling melengkapi. Gak kebayang deh kalo Tuhan lupa nyiptain waktu malam. Jadi semua makhluk di dunia selalu hidup di waktu siang hari. Gak bisa tuh kita menikmati gelapnya langit, indahnya bulan, begadang nonton komedi tengah malam.

Karena faktor keseimbangan ini juga, kenapa saat menciptakan kota Jakarta, Tuhan juga lalu menciptakan kota Yogyakarta. Bagi gue, dua kota ini punya suasana yang berbeda 180 derajat. Mulai dari makanannya, lingkungannya, sampai orang-orangnya. Jadi mari kita telaah satu per satu.

Makanan

Seperti sudah diketahui khalayak ramai, Jogja terkenal banget sama makanan gudeg. Ha? Apa? Gimana? ITU BUDEK! Nyatanya, selain gudeg, masih banyak makanan yang enak di lidah, aman di dompet.

Salah satu contohnya adalah Ayam Geprek Bu Rum. Waktu gue nyobain makanan ini, pacar gue ngasih tahu kalo Ayam Geprek ini udah melegenda banget. Gue mangut-mangut aja waktu itu. Mungkin saking melegendanya, Ayam Geprek Bu Rum nanti bakal diadaptasi menjadi film layar lebar, yang di mana Bu Rum akan diperankan oleh Reza Rahadian.

Tapi yang bikin gue penasaran, kenapa kok bisa semelegenda itu sampai-sampai semua orang yang datang ke Jogja harus minimal sekali mencicipinya? Usut punya usut, cara penyajiannya yang menurut gue cukup unik. 

Yaitu ayam crispi yang sudah digoreng, bakal digeprek-geprek oleh abangnya di depan mata kita. Tak lupa juga ayam yang udah digeprek itu diberikan cabai, bawang putih, garam, dan terasi sesuai takaran yang kamu mau.

Lalu, Ayam Geprek Bu Rum semakin melegenda karena eh karena......NASINYA KITA YANG AMBIL SENDIRI!!! WOOOW!

Bu Rum yang difoto bukan yang lagi duduk

Bandingin deh sama Jakarta. Memang sih Jakarta punya segudang jenis makanan yang kamu mau. Tapi karena sudah disebut sebagai kota metropolis, harga makanan di Jakarta tuh bisa bikin dompet cry sekebon.

Gak usah jauh-jauh ke restoran atau cafe kece deh. Abang warung di sebelah kantor gue aja suka ngasih harga daganganya jauh dari standarisasi warung se-Indonesia. Teh gelas aja harganya serebumaratus. HEI HEI ANDA INGIN CEPAT NAIK HAJI??

Lingkungan

Untuk urusan lingkungan juga, menurut gue Jogja masih tetap juaranya. Waktu main ke Jogja, gue jarang banget nemu macet. Selain itu pengendara motor atau mobilnya juga tertib. Bandingin sama di Jakarta. Lampu ijo baru nyala 2 detik aja, motor dan mobil udah adu-aduan suara klakson. Berasa lagi di kejar-kejam zombie kali nih.

Selain macet, jalanan di Jakarta juga suka ngebingungin. Misalnya pembagian jalur sesuai kendaraan apa yang dipake. Ada jalur khusus transjakarta, ada jalur cepat khusus mobil, jalur sepeda, jalur undangan, jalur prestasi dan semacamnya.

Temen gue pernah, lagi asyik-asyik bawa motor, eh karena enggak tau jalan tiba-tiba dia masuk jalan tol dalam kota. Coba aja nih kalau temen gue anaknya travelling, pastinya enggak bakal masuk jalan tol tapi bakal masuk jalan...

Jalan men

Jalan-jalan bersama Jebraw

 Orang-orangnya

Keramahan orang Jogja emang udah termahsyur ke mana-mana. Meski kebanyakan ngomong bahasa Jawa yang engga gue ngerti artinya, tapi denger suaranya aja sopan dan adem banget. Saking ademnya, pengen deh gue nyewa orang jawa buat gantiin AC di rumah gue.

Berbanding terbalik sama orang-orang Jakarta. Meski engga semuanya, tapi kabanyakan orang yang tinggal di Jakarta tuh gampang banget tersulut emosi. Senggolan motor, marah-marah. Berbeda pendapat, marah-marah. Disiram air keras, marah-marah.

Mungkin karena saking kerasnya kehidupan jakarta, membuat orang Jakarta atau orang-orang yang numpang kerja di Jakarta jadi gampang marah. EH LU KOK GAK PERCAYA SAMA KATA-KATA GUE SIH??? INI FAKTA, JING!

Marah apa ngantuk neh?

Dengan melihat ketiga faktor di atas, enggak aneh kenapa Jogja disebut kota paling ngangein. Mulai dari suasananya, makanannya, sampai orang-orangnya. 

Jangan kaget kalau suatu saat bakal ada iklan di mana anak kecil ngomong “Aku ingin pindah ke Jogjakarta!”

Sunday, 15 October 2017

Stop Membuat Polling di Instagram Stories!



Wadaaw, kapan terakhir kali gue curhat-curhatan di sini yaa?

Ada sebuah keresahan belakangan ini yang bikin gue harus balik ke blog buat curhat-curhat enggak penting. Ya, itu semua karena polling-polling yang ada di Instagram Stories!

Buat yang belum tahu, ini tuh fitur teranyar dari media sosial buatan Kevin Systrom. Jadi intinya, si Kevin ini pengin bikin netizen zaman now yang bingung nentuin suatu pilihan, tinggal bikin polling di Instagram Stories. .

Apakah fitur baru Instagram itu sukses? Oh tunggu dulu, Kev!

Entah kenapa, fitur ini malah bikin gue risih. Setiap buka Instagram Stories, selalu ada aja orang yang bikin polling-polling gini. Misalnya, temen gue bikin polling tentang pakaian apa yang harus dipakai hari ini, pilihannya PAKE BAJU MERAH atau PAKE BAJU KUNING.

Polling kayak gini sih masih mending dan enggak bakal berpengaruh apa-apa terhadap kehidupan dia. Toh mau pake baju merah atau baju kuning, sama-sama pake baju.

Beda sama temen gue yang satu lagi. Dia bikin polling gini, Hari ini makan enggak ya? MAKAN atau ENGGAK. Coba bayangin kalau followernya kebanyakan milih enggak makan, terus temen gue kelaperan, asam lambungnya naik, muntah-muntah...BAYANGKAAN!

Kalau polling Instagram Stories makin populer, gue takutnya nanti apa-apa dibuat polling. Jadi pas ujian sekolah, murid-murid enggak datang ke sekolah, tapi pada buka Instagram.

“Ya murid-murid, silakan buka soal mata pelajaran sejarah di akun Insatgram stories-nya @sumiyati,” kata si ibu guru.

Untungnya Dian Sastro enggak jadi guru sekolah. Bisa-bisa kelar ujiannnya tiga hari tiga malem dah tuh.



Itu baru buat pendidikan, coba polling Instagram Stories ini juga dipake buat nembak gebetan.

Kamu mau gak jadi pacar aku?

IYA atau MASA ENGGAK.

***

Sepanjang gue mengikuti perbelantika ((PERBELANTIKA)) dunia Instagram Stories, banyak banget hal-hal baru yang gue temuin.

PERTAMA: Boomerang

Gue sering banget nemuin cewek-cewek yang update Instagram stories pake fitur ini. Dan gayannya pun selalu sama, yaitu mata dikedip-kedipin. Apakah ini adalah SOP dalam dunia per-boomerang-an?

Coba nih girls biar lebih kreatif, lain kali kalau bikin boomerang jangan kedip-kedipin mata, tapi kedip-kedipin lampu sein.

KEDUA: Rewind

Seperti namanya, ini merupakan fitur asli asal Bandung, Rewind Kamil. Yok skip aja yok.

Ketiga: Zoom In

Katanya sih zoom tuh cuma bisa digunain oleh kaum iPhone aja. Dan entah kenapa, fitur ini tuh selalu dipake buat nge-zoom lobang idung temen. Emang di lobang idung teman lo itu ada partandingan bulu tangkis?

Mungkin kalau pengguna iPhone-nya nasionalis, daripada nge-zoom lobang idung temen, lebih milih nge-zoom lobang kebocoran dana APBD. Wuuauduuuh!

Yaudah mending kamu follow akun Instagram gue aja?

IYA atau MASA ENGGAK

Saturday, 7 October 2017

Tjurhat Review: Janji Joni - Ketika Cowok Cuma Bisa Bikin Janji!



Hidup ini macam bioskop saja. Kalau kau terlambat, film akan mulai tanpa kau. Bioskop takkan nunggu kau.” – Pak Ucok.

Pak Ucok mungkin gak tau, kalau orang ketinggalan nonton di bioskop, bisa streaming di situs-situs film. Ya ya, itu yang gue lakuin waktu pengin nonton film Janji Joni arahan sutradara Joko Anwar.

Jauh sebelum kepalanya kepentok batu nisan terus bikin film-film yang-kalo-lu–penakut-mending-tiduran-di-kosan-aja kayak Modus Anomali, Kala dan Pintu terlarang, Joko Anwar adalah sutradara yang cukup asyik nyiptain film ringan tapi punya pesan moral yang bisa bikin Setya Novanto ngaku korupsi.

Sebut aja Arisan! (penulis), Janji Joni (sutradara), Quickie Express (penulis), dan Jakarta Undercover (penulis). Tiga film pertama yang disebutin adalah film komedi yang tetep lucu walaupun enggak pake stand up comedian. Info yang sungguh sangat penting wahai saudaraku.

Seperti yang udah kamu baca di judul tulisan ini, kemarin gue nyempetin buat nonton lagi film Janji Joni di Layar Kaca 21. Karena ngerasa bersalah dan disindir terus sama pacar gue karena nonton film Indonesia tapi bajakan, akhirnya gue nyoba mengapresiasi karya Joko Anwar ini lewat review film, Asiik.

Sebenarnya gue paling gak bisa buat nge-review film, terakhir gue nyoba review film di blog ini, viewer-nya cuma 20. Itu pun gue refresh 17 kali.

Yaudah mari kita mulai aja review Janji Joni.

Mulai dari nol ya pak

bukan, bukan! ini bukan di SPBU.



Film ini dibuka oleh prolog dari Nicholas Saputra alias Joni. Doi nyeritain seputar bagaimana industri film bioskop era 90-an bekerja. Di balik proses pembuatan film diputer ((DIPUTER)) di bioskop dan dinikmati khalayak ramai, ternyata butuh proses pelik yang banyak orang gak tahu.

Bioskop yang kala itu masih mengandalkan rol film untuk menayangkan film, membuat peran pengantar rol film jadi penting. Apalagi, setiap dua bioskop cuma dikasih 1 copy film yang terdiri 6 rol yang harus dipake gantian. Alhasil enggak ada tuh bioskop di zaman itu yang muterin film yang sama di jam yang berbarengan.

Andai si pengantar rol film telat waktu nganterin rol ke bioskop, maka film akan terhenti di tengah jalan lalu muncul tulisan “MOHON MAAF, TUNGGU FILM” di layar.

Itulah tugas Joni, si pengantar rol film.

Cerita makin seru waktu Joni enggak sengaja ketemu cewek yang lagi ngantre tiket. Sayangnya, cewek yang diperanin sama Mariana Renata ini udah punya pacar bernama Otto (Surya Saputra). Otto ini orangnya emosian banget. Bawaannya kayak pengin masuk ring terus nyemeck orang-orang yang ganggu dirinya.

Ngerasa punya celah dari sifat Otto itu, Joni pun memberanikan diri buat deketin si cewek. Tapi tentu aja tidak dengan gaya menabrak si cewek sembari menjatuhkan tumpukan buku yang dipungut barengan sambil tak lupa saling bersentuhan tangan.

Atau juga dengan cara bawa mobil lalu menabraknya di tengah jalan, lalu membawanya ke rumah sakit, lalu satu bulan kemudian mereka jadian.

Ya selain itu cuma ada di dunia FTV, Joni cuma pengantar rol film, yang dia punya cuma motor CB keluaran 70-an.

Joni yang udah pede banget buat nyari tahu tentang nama si cewek, ternyata ditolak mentah-metah. HELO JOKO ANWAR, BAGAIMANA NASIB KAMI-KAMI, KALO COWOK SEKELAS NICHOLAS SAPUTRA AJA BISA DITOLAK!

Untungnya, si cewek gak gitu aja nolak Joni. Si cewek cuma ngasih tahu namanya kalau Joni dapat memenuhi janjinya untuk mengantar rol film yang akan ia tonton tepat waktu.



Ngerasa emang tugasnya dan gak pernah telat buat nganter rol film, ia pun mengiyakan dan Joni berjanji buat nganter gulungan film itu tepat waktu.

Oke Joni apakah kamu mampu mengantar rol film ini tepat waktu?

Oh tentu saja tidak saudaraku sekalian. Alam seakan ikut berkonspirasi untuk mengagalkan janji joni.

Banyak rintangan yang harus Joni lewati layanyak lagi ngikutin acara benteng Takeshi.

PERTAMA: Motor CB andalan Joni buat nganterin rol film dari satu bioskop ke bioskop lainnya dimaling sewaktu dia bantu orang buta nyebrang jalan. Pak Polisi yang diminta bantuan buat ngejar si maling, malah nyalahin Joni yang enggak ngunci stang tuh motor. Cewek-cewek di luar sana yang mau puk-pukin mas Nicholas, boleh loh.

KEDUA: Gak mau pasrah gitu aja, Joni lalu naik taksi yang disupiri oleh Jaka yang ternyata diperankan oleh Barry Prima demi mengantarkan rol film. Apesnya, si Jaka alias Barry Prima ini cerewetnya kayak supir uber yang sok asik ngomongin perekonomian negara Bangladesh.

Sampai ada satu momen di mana si Jaka nyeritain tentang istrinya yang lagi hamil 9 bulan. Joni merasa risih dengan keadaan ini. Tapi tenang Jon, ini baru set up dari bencana yang akan kamu terima.

KETIGA: Seperti sebuah kebetulan, mas supir cerewat ini gak sengaja melewati kerumunan orang di halte. Dan ternyata kerumunan itu disebabkan oleh adanya seorang ibu-ibu yang mendadak hamil. and gues what... si ibu-ibu itu adalah istri dari si supir taksi yang ditumpangi Joni. Mau gak mau, Joni harus ikut mengantarkan si ibu-ibu hamil itu ke rumah sakit.

KEEMPAT: Nasib apes kayaknya belum mau ninggalin Joni gitu aja. Sewaktu nyari jalan pintas, Joni gak sengaja masuk area syuting dan masuk frame. Ngeliat tampang Joni yang lumayan, sang sutradara (Ria Irawan) pun tertarik untuk menjadikan Joni artis figuran. Waktu terus terbuang kawan.

KELIMA: Lepas dari cengkraman si sutradara, lagi-lagi Joni harus ngadepin masalah pelik. Tas yang isinya rol film, dijambret oleh seorang gadis yang bernama Voni (Rachel Maryam).



KEENAM: Untungnya, berkat bantuan Toni (Dwiky Riza), yang ternyata adik dari Voni, Joni bisa nemuin keberadaan Voni. Sayangnya, buat dapetin tas itu, Joni harus bantu Voni lolos audisi band yang mana bandnya kekurangan drummer. Mau gak mau, Joni pun jadi drummer dadakan. Kamu yang pengen litat Nicholas Saputra kesurupan Travis Barker, harus liat adegan ini.

KETUJUH: Selesai bantu Voni lolos audisi band, ternyata tas yang isinya rol film itu udah dijual kepada raja pencuri Adam Subandi (Sudjiwo Tedjo). Apa yang bakal dilakuin Joni? Oke ini adalah scene terbaik yang ada di film Janji Joni menurut gue. Jadi gue gak mau ceritain di sini.

Bagaimana nasib Joni selanjutnya? Apakah ia berhasil mendapatkan nama si cewek?

Yang jelas banyak pesan moral yang bisa dipetik ((DIPETIK)) dari film ini. Termasuk dari petuah-petuah yang dilontarkan oleh Pak Ucok (Gito Rollies) yang notabene sahabat karib Joni.

Oia, karen review film itu harus ada ratingnya yang dilambangkan dengan bintang. Maka gue juga mau ngasih rating tapi dalam bentuk bulan aja supaya agar anti-maintream.

Dari 1 sampai 9, film Janji Joni gue kasih:


8 BULAN!! ALIAS MAU LAHIRAN!!

Wednesday, 16 August 2017

Terkuak! Ini Asal-Usul Nama Pulau Harapan yang Gak Pernah Diketahui Orang Indonesia


Ceritanya gue abis pulang jalan-jalan dari Kepulauan Seribu. Yuk Yoih banget gak sih. Kayaknya liburan di zaman sekarang tuh punya makna yang lebih tinggi ketimbang liburan di zaman dulu. Alasannya jelas, karena di zaman sekarang apa-apa bisa dipamerin, dan liburan ke tempat keren adalah momen paling pas buat kita posting foto Instagram di atas gunung atau di bawah sunset seraya berkata “Gue abis jalan-jalan nih coy!”

Satu syndrom yang selalu terjadi selepas jalan-jalan ke tempat keren adalah bergantinya semua foto profil kita di sosial media. Karena punya bekal foto kece di tempat jalan-jalan tadi, pada akhirnya secara alamiah kita pun terdorong untuk meng-upgrade foto media sosial menjadi lebih cantik atau cakep.

Nah yang jadi soal adalah semua orang yang ikut liburan bareng jadi punya foto profil media sosial yang sama. Misalnya liburan ke pantai, semua temen kita pasti bakal masang foto profil dengan background pantai. Atau main ke gunung, otomatis semua temen yang kita ajak main bakal ngubah foto profil dengan sentuhan pemandangan gunung.

Tapi pernah tuh semua temen gue malah ngubah foto profil mereka pake gambar si Jebraw. Ternyata mereka gak jalan-jalan dari pantai tapi abis jalan-jalan dari men alias jalan-jalan men! Waduuuh berat-beraat! Yuk langsung ke joke selanjutnya.

jalan-jalan men!
Pantai di Kepulauan seribu emang seru abis sih. Gue kayak gak percaya kalau Jakarta yang sumpek dengan debu dan polusi, punya sebuah spot maha keren dengan pemandangan menakjubkan.

Selain punya pemandangan yang cukup kece, menurut gue kepulauan Seribu juga merupakan sebuah tempat yang menunjukan jati diri sebenarnya dari bangsa Indonesia. Sifat malesnya orang Indonesia ditunjukin lewat penamaan daerah ini.

Mungkin asal-usul Kepulauan Seribu kayak gini,

“Wah ini pulaunya banyak banget nih,” kata Ucup

“Iya bro, ada berapa ya kira-kira?,” tanya penasaran Wawan

“Satu, dua, tiga, empat, lima, enam, anjrit banyak banget. Ada kali nih seribu,” cetus Ucup

“Jadi Pulau Seribu aja deh namanya,” balas Wawan

“Oke sip, Pulau Seribu!,” tegas Ucup

Maka sekarang kita mengenal gugusan pulau di atas teluk Jakarta dengan sebutan Kepulauan Seribu.

Nah untungnya nih pas penamaan Kepulauan Seribu tuh gak melibatkan ibu-ibu yang biasa belanja ke pasar.

“Wah ini pulaunya banyak banget nih,” kata Ucup

“Iya bro, ada berapa ya kira-kira?,” tanya penasaran Wawan

“Satu, dua, tiga, empat, lima, enam, anjrit banyak banget. Ada kali nih seribu,” cetus Ucup

“Bentar-bentar, ini enggak bisa kurang, mas?” celetuk seorang ibu

“Yah udah dari sananya nih bu” kata Ucup

“Gope lah Gope,” si ibu ngotot

“Segitu mah saya enggak balik modal, bu,” bales Ucup memelas

“700 gimana?,” kata si ibu

“800 deh,” tawar Ucup

“Oke deal 800!,” bales si ibu semangat

“Et et tapi boong,” ujar Ucup mempermainkan si ibu.

Si ibu-ibu yang kesal karena merasa di-php-in itu akhirnya mengutuk Ucup menjadi sebuah Pulau yang akan menjadi saksi dari kandasnya angan-angan seorang ibu. Pulau yang berada di Kepulauan Seribu itu pun dikenal dengan sebutan Pulau Harapan!

Ini dia Pulau Harapan