Sunday, 1 January 2017

Kembalinya Gue Karena Kepergian Boy Wirawan


Gokil juga sih ini udah tahun 2017 aja. Padahal rasanya kayak kemaren gue nangis kejer gara-gara Lala dijahatain sama Bombom.

2016 juga banyak ninggalin suka duka. Terutama buat blog ini. Karena apa? tentu aja karena gue udah jarang nulis di mari. Untuknya pas tadi balik lagi ke sini, gue gak nemuin gembel tiduran di teras depan. Karena saking sepinya.

Yang jelas, di tahun 2017 gue pengen lagi jadi blogger yang rajin nulis kayak dulu. Gue masih inget banget zaman-zaman kuliah dulu, zaman-zamannya rajin ngeblog. Apa-apa di tulis di blog, apa-apa di tulis di blog. Banyak cerita seru –dan tentu saja gak penting abis- buat gue bagi ke pembaca.

Tapi seringi berjalannya waktu, tepatnya sejak gue kerja, gue jadi mager buat nulis lagi di sini. Jangankan nulis, mau ngetik url blog aja rasanya kayak mau ngunci pager jam 11 malem, males banget.

Selain berduka karena terlantarnya blog super kece ini, gue juga turut berduka cita atas berpulangya Boy Wirawan, sosok pembalap jalanan idaman ibu-ibu tiap RT. Semoga amal ibadahnya diterima di sisi-Nya.


Gue yakin kabar meninggalnya Boy ini menjadi headline di setiap abang-abang tukang sayur di seluruh Indonesia.

*Di tukang sayur*

Bu Fatimah: Si ibu teh kenapa kok keliatan sedih pisan?

Bu Jaenab:  Si Boy jeng, semalem meninggal huhu sedih saya

Bu Fatimah: Innalillahi...yang bener bu?

Bu Jaenab: Bener, Gak nyangka secepet ini ya jeng

Bu Siti: Namanya orang baik mah, matinya cepet jeng

Bu Jaenab: Bu Romlah kok nangis. Sedih juga ya denger kabar si Boy Meninggal?

Bu Romlah: Bukan Jeng

Bu Jeanab: Terus sedih kenapa?

Bu Romlah: INI HARGA KANGKUNG TEH MEUNI MAHAL PISAAAAN ATUUH!!

Salah satu hal yang bikin gue salut dari Boy Wirawan ini adalah bukan karena dia anak motor terus tetep rajin sholat lima waktu, tapi gue salut sama motornya yang gak pernah diisi bensin. Sepanjang nonton sinetron Anak Jalanan, gue gak pernah tuh ngeliat adegan dimana Si Boy nengok ke bagian stang motor sambil ngomong “si anjing tinggal satu strip, mana SPBU masih jauh”.

Di sinteronnya juga Si Boy digambarin sebagai karakter yang anak motor banget. Pake motor gede, gabung genk motor, kemana-mana naik motor, terus punya pacar yang hobi motor. Tapi bagi gue, Boy belum pantes disebut anak motor kalo belum pernah nepuk-nepukuin paha ngikutin irama drum di lampu merah pas dengerin lagu dari MP3.

Terus kalo pengen jadi anak motor sejati, Si Boy juga harus ngerasain naik motor keujanan, terus minggir ke pinggir jalan buat pake jas ujan, pas jalan 5 meter ke depan eh ujannya berhenti!!


Tapi yang paling gue takutin adalah karena Si Boy ini mati dengan status anak motor, nanti prosesi penguburannya juga beda. Kalo orang biasa dikubur, terus ditaburin bunga dan air kembang. Nah karena mati sebagai anak motor, gue takutnya nanti kuburan Si Boy gak ditaburin bunga dan air kembang tapi ditaburin.......... (Jawablah titik-titik berikut ini selucu-lucunya di kolom komentar ya).